PDA

View Full Version : AZRUL ANANDA- pemimpin masa depan?



BundaNa
26-11-2012, 10:23 AM
Saat ini memang sedang ramai orang memperbincangkan Dahlan Iskan, baik pro kontranya. Seorang usahawan awalnya yang sukses membuat Jawa Pos besar, kemudian mulai menekuni kehidupan politik gara2 ketiban sampur jadi bos PLN dan kemudian jadi MenBUMN.

Ternyata putranya pun tak kalah populer, terutama di kalangan penggila basket. Azrul Ananda, lahir 4 Juli 1977 di Samarinda, kini adalah tokoh penting bagi kemajuan olah raga basket, olah raga yang justru cintai ketika dia sekolah di Sacramento. Lewat kecintaannya pada olah raga itu dan kemajuan generasi muda, dia membangun sebuah liga pelajar justru bukan dari Jakarta. Dia membangun dari Surabaya, tempat dia berdomisili setelah pulang dari Sacramento. Kemudian Liga Basket pelajar SMA yang tadinya hanya berkisar di Surabaya, kemudian berkembang ke Malang, Semarang, Jogja, Mataram, Bali, sebagian Kalimantan, Bandung bahkan sampai Ke Jambi. Dengan grand final tetap di Surabaya, bukan Jakarta, sebagai center hidupnya orang Indonesia.

Liga itu tidak sekedar bertanding dan selesai, para pemain yang dianggap p;otensial dapat kesempatan masuk ke camp pelatihan dengan pemain2 NBA sebagai pelatih juga beberapa pelatih dari Australia juga Amerika. Belum cukup itu saja, pemain2 pilihan dan pelatih-pelatih pilihan pun dapat kesempatan training dan merasakan bertanding dengan Liga pelajar Australia. Bahkan Deteksi Basketball, nama Liga itu, lebih dikenal di Australia dibanding Basket Indonesia. Ironis...tetapi justru membuat basket dikenal sangat luas di Indonesia.

Liga Deteksi pun tidak main-main dalam mengadakan lomba. Sarana-sarana di masing-masing kota dipantau dan dibenahi, seleksinya pun tidak main-main, raport anggota tim harus minimal 6 dan tidak boleh pernah tidak naik kelas. Artinya prestasi lapangan dan kelas pun tetap diselaraskan. Juga tidak boleh curang plus tidak terlibat narkoba, sanksinya adalah dicoret kepesertaan sekolah tersebut di deteksi jika ketahuan.

Berkembang dari deteksi, PERBASI pun mempercayakan Azrul lewat Deteksi Basketball untuk mengambil alih IBL (liga basket nasional) menjadi NBL (National Basketball League). Dan NBL pun kini mengalami kemajuan yang sangat pesat. Setidaknya basket nasional tidak lagi cuma sekedar penggembira di SEA Games.

Sepak terjangnya bukan hanya di bola basket. Sebagai anak tukang koran, dan berkecimpung di koran sekolah saat dia di Amreik dulu, membuat Azrul pun ikut terjun di koran milik bapaknya itu, tapi prioritasnya adalah anak-anak muda. Maka dia membuat rubrik Deteksi yang awalnya untuk anak SMP-SMA yang berkembang pesat dan mendapat tempat tersendiri di kalangan remaja. Kemudian Azrul juga menciptakan rubrik Nouvelle, rubtik khusus orang muda usia dibawah 30 tahun.

Kini dia menjadi direktur PT Jawa Pos. Memimpin Jawa Pos dengan gaya metodologis dan sistematis, juga dikelola dengan rapi, tertib, tertulis dan akuntable atau dengan prinsip Good Corporate Governance serta lebih terstruktur.

Melihat sepak terjangnya sekarang, sebenarnya ingin sekali berharap bahwa Azrul bisa membawa sepakbola menjadi maju seperti dia membawa basket. Juga berharap, suatu hari nanti, dia bisa memimpin generasi muda Indonesia menjadi lebih baik. Menjadi menteri olah raga, why not? Atau lebih tinggi lagi, menjadi presiden suatu hari nanti?

komporminyak
26-11-2012, 10:50 AM
http://assets.sbnation.com/assets/25780/DannyAndDBLCommish_1_.jpg

http://eviwidi.files.wordpress.com/2008/07/img_0949.jpg

nambahin tampangnya ;D

itsreza
26-11-2012, 12:34 PM
ini orang memang canggih, majukan NBL aja biar profesional!

dan semoga ga ikut ke dunia politik, semoga ga ikut dunia politik

::hohoho::

lily
26-11-2012, 12:40 PM
kalo Azrul ini emang minatnya di bidang basket... tinggi euy , pernah ketemu di kantornya... dan lebih ganteng aslinya...

istrinya mantan model Gadis Sampul , salah satu sosialita Surabaya... anggota arisan Berry ::hihi::

BundaNa
26-11-2012, 02:45 PM
@itreza: sayaaaaaaaaaang kalo cuman ngandang di jawa pos, biarin aja jadi pemimpin::hihi::

itsreza
26-11-2012, 03:56 PM
karena tidak selamanya sukses orang di dunia profesional bisa
juga sukses di dunia politik dan menjadi pemimpin yang baik.

orang yang bisa memajukan dunia olahraga di Indonesia itu
masih langka, pecinta olahraga pastinya berharap olahraga
Indonesia dikelola secara profesional. Berharap NBL bisa naik
kelas, dan pemain Indonesia suatu saat bermain di NBA. Kalau
terjun ke dunia politik, pastinya impian itu sulit tercapai.

Neptunus
26-11-2012, 04:27 PM
setuju ama reza. Biar aja deh bung Azrul ngurusin dunia olahraga. Dulu gw jg mencibir langkahnya yg bikin DBL Arena di Surabaya. Tapi akhirnya beliau bisa memajukan IBL :jempol:

lily
26-11-2012, 05:44 PM
kalo saya sih pengen Azrul eksis di NBL ama Jawa Pos aja ::hihi::

usahanya buat memajukan NBL ga maen - maen... sering undang pemaen basket NBA juga kan ke Surabaya...

mantap !!!

kandalf
26-11-2012, 06:07 PM
Sebagai bukan pecinta basket dan tidak mengikuti berita2 basket,
gue emang pernah dengar kalau basket di Surabaya itu sekarang lagi bagus dan ada beberapa bintang NBA juga datang ke Surabaya.

cha_n
26-11-2012, 06:18 PM
sama dalf... aku tahunya gitu. aku ga ngikutin basket. jadi ga tahu detilnya

ndableg
27-11-2012, 12:42 AM
Asian eh... melayu maen basket? JAdi bulan2an..

itsreza
27-11-2012, 09:12 AM
untuk sementara gpp om jadi bulan-bulanan, selama punya semangat dan tekad untuk lebih baik.

purba
27-11-2012, 09:14 AM
Asian eh... melayu maen basket? JAdi bulan2an..

Sirik aja luh. Bapaknya udah melakukan blunder yg fatal. Apa salahnya anaknya diangkat-angkat?

::ngakak2::

itsreza
27-11-2012, 09:22 AM
bapaknya 2014 mau jadi presiden ya? nanti anaknya diangkat jadi menteri olahraga dong ::doh::

Joyko
27-11-2012, 05:04 PM
pantes akhir2 ini basket dengungnya gak 'sering' di jakarta tapi di surabaya, banyak pemain nba kesana, ternyata ini 'penyebabnya' hehe

BundaNa
27-11-2012, 07:51 PM
itu tandnya kalo serius apapun jadi. Honda jadi sponsor utama lho....azrul juga gak mau ada iklan rokoknya. Langka ada seusia dia punya komitmen kuat...gwe ngarepnya someday bisa ngurusin sepakbola sama bulutangkis juga deh

tuscany
27-11-2012, 09:22 PM
Ama sepakbola juga mungkin??

ndableg
28-11-2012, 12:34 AM
Sirik aja luh. Bapaknya udah melakukan blunder yg fatal. Apa salahnya anaknya diangkat-angkat?

::ngakak2::

Wah lu maennya bapakan luh..

BundaNa
28-11-2012, 11:33 AM
@purba: lo kan minta prestasi, dan azrul udah membuktikan -_-

lily
28-11-2012, 04:12 PM
Hidup Azrul Ananda :cheer:

saya sih ngefans banget ama dia , suka basket kali ya ::hihi::

---------- Post Merged at 04:12 PM ----------

http://thumbnails104.imagebam.com/22292/6f2dc1222913649.jpg (http://www.imagebam.com/image/6f2dc1222913649)


http://thumbnails105.imagebam.com/22292/a403d5222913651.jpg (http://www.imagebam.com/image/a403d5222913651)


http://thumbnails104.imagebam.com/22292/056165222913654.jpg (http://www.imagebam.com/image/056165222913654)

tsu
28-11-2012, 06:04 PM
saya malah berharap suatu saat pemerintah RI mau menunjuk Nanda mau jadi duta F1 :D
secara pengetahuan dan kecintaan dia akan F1 itu mantap bener

dan dia juga membuktikan bahwa kompetisi basket dan mading tingkat SMA bisa menjadi sangat menarik saat dipadukan dengan dunia showbiz

but No.... as a national leader, NO !
sama seperti pak DIs, dia ini teknokrat, bukan birokrat

bisa gila dia klo ikutan dunia politik ::bye::

lily
28-11-2012, 10:24 PM
benerrrrrrrrr , dia juga jago F1...

keren pokoknya

tsu
28-11-2012, 11:10 PM
benerrrrrrrrr , dia juga jago F1...

keren pokoknya

dia PAHAM dunia F1 Lily, bukan jago F1
karena saya yakin klo dia disuruh pilotin F1 pasti nubruk ;D

lily
28-11-2012, 11:11 PM
aduh om tsu... ::grrr::

iya maksud saya juga itu ::ngakak2::

tsu
28-11-2012, 11:35 PM
aduh om tsu... ::grrr::

iya maksud saya juga itu ::ngakak2::

::ngakak2::::ngakak2::

ini pasti dihajar ama etca karena posting emot doang ;D

btw, saya jadi inget betapa dulu saat jawa pos pertama kali ngadain rubrik Deteksi, banyak yang mencibir ;D
sekarang ? mungkin salah satu sub jawa pos yang paling profit kali ye

lily
28-11-2012, 11:38 PM
hah ? banyak yang mencibir ya ?

pertama keluar kayanya saya masi SMP deh... om tsu udah skul kelas berapa pas itu ?

sekarang Deteksi disukai ama anak SMP - SMA... keren...

cha_n
29-11-2012, 01:50 AM
kalau di jatim ternyata dia terkenal banget ya

BundaNa
29-11-2012, 12:06 PM
kalo ngitungnya ngetop seperti bapaknya emang belum sih, tapi setidak track recordnya udah bagus.

Minat dia emang di dunia olah raga dan kemajuan generasi muda, mulai dari SMP. Jadi kalo ngitung2, mending dia jadi menpora kali timbang si kumis -_-

lily
29-11-2012, 12:59 PM
Iya di Jatim , dia terkenal... Istrinya juga terkenal kok , dan orangnya membaur lah , walopun mereka berdua orang terkenal...

purba
29-11-2012, 04:27 PM
Iya di Jatim , dia terkenal... Istrinya juga terkenal kok , dan orangnya membaur lah , walopun mereka berdua orang terkenal...

Oh Jawa Timur... Makanya ane heran kok Jawa Pos koran besar. Lha yg ane baca tiap hari Kompas dan Tempo (apa masuk grup Jawa Pos?). Ane tahu Jawa Pos malah pas Dahlan Iskan terkenal dgn aksi maboknya. Kalo DI gak mabok, mungkin ane kagak tahu ada koran yg namanya Jawa Pos. Trus ane tahu Azrul Ananda anak DI malah dari ::KM:: . Trus katanya berjasa dgn mengembangkan basket, juga ane tahu dari ::KM:: . Apa ::KM:: dimodalin oleh Jawa Pos?

Berarti selama ini ane salah baca koran. Harusnya ane baca Jawa Pos.

:))

startsmart
29-11-2012, 05:09 PM
Kalau cuma sekedar prestasi... banyak orang breprestasi di negeri ini, atlet Indonesia yg dapat Emas, Perak di olimpiade juga berpretasi, apa lantas mau dijadikan presdien? apakah prestasi itu, benar-benar membawa manfaat bagi orang banyak

Orang2 yg layak jadi pempimpin itu adalah orang yg tindakan-tindakannya itu selalu memawa banyak manfaat bagi orang lain. Seperti Ahok, Mahfud MD, JK, Anis Bawesdan, Jokowi dan tentu saja berani melawan ketidakadilan

lily
29-11-2012, 05:51 PM
Kayanya Kompas dan Tempo bukan grup Jawa Pos...

Terus apa hubungannya membahas gini , jadi KM dimodalin Jawa Pos ?

Bukannya disini kita yang tau cuma menyampaikan apa yang kita tau soal Azrul Ananda.

cha_n
29-11-2012, 06:05 PM
ya udah ly, biasa si purba, sensi mulu,lagi dapet kali hihihi....
dia mah apa2 salah, orang berprestasi salah, bilangnya pencitraan, bahkan bahas di sini, km dibilang dibayar

BundaNa
30-11-2012, 10:40 AM
@Purba: saya sebagai TS cuma memaparkan, bahwa ada anak muda yang layak jadi pemimpin karena langkah2nya yang emang hasilnya NYATA ada dan imbasnya keliatan. Lo aja kali yang gak tau, di tipi Azrul juga suka diulas karena kesuksesannya membangun DETIK dan Basket yang loyo. Ketimbang sepakbola jadi kesukaan sebagian besar laki2 Indonesia tapi abis dilalap sama kemelut orang2 korup

@startman: aduh om, bedakan dong antara prestasi individu sama prestasi menciptakan kultur, langkah yang memberikan dampak yang baik kepada sekitarnya dan masyarakat -_- Gwe ngomong tentang orang yang kenyataannya bisa membangun sesuatu dari MIMPI menjadi sebuah HAL yang BESAR, lewat ORGANISASI dan KEPEMIMPINANNYA, bukan prestasi individu trus bisa nyapres kayak si RI::bwekk::

::KM:: dibayar? kalo sehina itu mandang fordis ini, kog masih bercokol dimarih?::grrr::

purba
30-11-2012, 11:32 AM
@Purba: saya sebagai TS cuma memaparkan, bahwa ada anak muda yang layak jadi pemimpin karena langkah2nya yang emang hasilnya NYATA ada dan imbasnya keliatan. Lo aja kali yang gak tau, di tipi Azrul juga suka diulas karena kesuksesannya membangun DETIK dan Basket yang loyo. Ketimbang sepakbola jadi kesukaan sebagian besar laki2 Indonesia tapi abis dilalap sama kemelut orang2 korup

Kenapa ente pilih Azrul Ananda, bukan yg lainnya? Apa ente penggemar basket? Pembaca setia Jawa Pos? Masih famili dgn Dahlan Iskan? Orang Jawa Timur? Kesengsem dgn kegantengan Azrul Ananda? Atau apa?



::KM:: dibayar? kalo sehina itu mandang fordis ini, kog masih bercokol dimarih?::grrr::

Ane tanya, apa ::KM:: dibiayain Jawa Pos karena sebagian besar ente di sini simpatisan Dahlan Iskan dan cenderung gak terima kalo idolanya dikritik. Trus muncul topik ttg Azrul Ananda, putra mahkota Dahlan Iskan. Jelas ane bertanya hal tsb karena semuanya bertalian.

Komen: Kok dibiayain Jawa Pos dianggap hina? Seandainya ::KM:: dibiayain Jawa Pos, maka dugaan ane di atas makin mengerucut. Kalo ternyata tidak, berarti dugaan ane melenceng.

:))

startsmart
01-12-2012, 05:54 AM
@Purba: saya sebagai TS cuma memaparkan, bahwa ada anak muda yang layak jadi pemimpin karena langkah2nya yang emang hasilnya NYATA ada dan imbasnya keliatan. Lo aja kali yang gak tau, di tipi Azrul juga suka diulas karena kesuksesannya membangun DETIK dan Basket yang loyo. Ketimbang sepakbola jadi kesukaan sebagian besar laki2 Indonesia tapi abis dilalap sama kemelut orang2 korup

@startman: aduh om, bedakan dong antara prestasi individu sama prestasi menciptakan kultur, langkah yang memberikan dampak yang baik kepada sekitarnya dan masyarakat -_- Gwe ngomong tentang orang yang kenyataannya bisa membangun sesuatu dari MIMPI menjadi sebuah HAL yang BESAR, lewat ORGANISASI dan KEPEMIMPINANNYA, bukan prestasi individu trus bisa nyapres kayak si RI::bwekk::

::KM:: dibayar? kalo sehina itu mandang fordis ini, kog masih bercokol dimarih?::grrr::
kalau si Azrul anak tukang becak, mungkin penilaianku akan berbeda dan lain, karena orang yg patut di acungin jempol itu ornag yg menghasilkan sebuah pretasi dari minus atau kekurangan (keterbatasan)

aku sempat kagum dengan Chairul tanjung, begitu ada sellintingan ternyata dia berapliasi (anak bisnis) nya ke lim siliong, langsung sirna dah kekagumannku. Kalau arifin panigoro, baru pantes di acungin dua jempol, dia memulainya emang dari minus (ngutang).

Kalau aku anak Dahlan Iskan, gue bisa buat yg lebih dari sekedar menghidupkan dunia basket..

waktu STM, kalau biaya sekolahku tdk dibantu orang lain, atau lebih ekstrimnya, kalau bapakku orang kaya yg punya kemampuan memindahkan aku sekolah2 lain.. gue bongkar korup2 dan semua borok di sekolahku....

gue sering banget nyindir guru2ku kalau sekolah ini sekolah kagak mutu, cuma menang fasilitas doang, sampai ketika aku masuk ruang guru dimana-mana banyak guru2 lagi kumpul istirahat, karena cukup di kenal para guru, salah satu guru nyeletuk pada teman2nya.. nih murid mulut yg sangat berbahaya... aku sempat malu juga dikatakan seperti itu...

danalingga
01-12-2012, 06:56 AM
Kalau arifin panigoro, baru pantes di acungin dua jempol, dia memulainya emang dari minus (ngutang).

Arifin panigoro itu dulu di support Soeharto sebagai pengusaha nasional bersama dengan Bakrie. Masih kagum? ::hihi::

cha_n
01-12-2012, 07:49 AM
Mau si DI atau Azrul sebaik apapun kalau sudah sentimen mau disodorin fakta apa aja ga bakal terima. Tetep aja jelek.
DI juga dari nol.
Azrul bangun basket juga dari nol.
Bisa bikin kompetisi mading sma begitu bergengsi juga dari nol.

Cuman orang yang ga pernah punya prestasi yang ga akan perna bisa menghargai prestasi orang lain. Karena dia sendiri ga tau gimana susahnya mencapai prestasi itu

itsreza
01-12-2012, 08:13 AM
aku sempat kagum dengan Chairul tanjung, arifin panigoro,

Kalau aku anak Dahlan Iskan, gue bisa buat yg lebih dari sekedar menghidupkan dunia basket..

LSL didukung Soeharto
AP didukung Soeharto
ARB didukung Suharto, juga SBY periode I
CT & SBY saling mendukung
CT & DI saling mendukung

politik dan bisnis itu selalu berhubungan erat dan bergandengan
apalagi hubungan bisnis ke bisnis, jauh lebih erat. kagum wajar aja
ga usah benci, karena pada level konglomerasi bisnis secara alami
akan lebih dekat dengan kekuasaan. Seperti menurut Lord Acton,
power tends to corrupt, and absolute power corrupts absolutely.

tsu
01-12-2012, 09:14 AM
sekadar nimbrung, mungkin judulnya aja yang bisa dirubah, agar (beberapa orang) tidak sensi ;D

mungkin bisa dirubah jadi "all about azrul"

karena memang IMHO dia tidak cocok di dunia politik, dia teknokrat-enterprener

and.... mengembangkan basket sma is a BIG thing, memang keliatannya sepele... basket... tapi sekarang semakin banyak anak2, muda (khusus nya di sby dan kota2 yang sering dilewatin DBL) yang bermain basket, daripada ngedrugs dan tawuran kaya anak2 jkt ? ::hihi::

BundaNa
01-12-2012, 09:26 AM
^ya kalo mau dirubah dirubah aja judulnya, gwe cuman menyoroti kepemimpinan Azrul bisa jadi aset masa depan Indonesia

@Purba: ::KM:: dibiayai oleh member yang peduli sama kelangsungan ::KM:: sendiri, dan saya mengangkat Azrul karena memang saya cukup tau sepak terjangnya Azrul dari nol dia bikin Detik dan Liga basket pelajar. Saya ngefans sama basket, enggak...biasa aja tuh....malah saya gak akrab sama pemain2 basket ngetop kalo gak baca koran dan nonton tipi, saya hanya merasa Azrul bagus dengan kemampuannya mengangkat basket, mading, pelajar pada umumnya. Ibaratnya, dia gak sekedar NGOMONG kampanye SAY NO TO DRUG. Tapi dia bikin aksi gimana caranya anak2 bisa hidup tanpa drug, DENGAN membangun PRESTASI.

situ sih emang sensi sama siapa aja yang bagus -_-

@startman: bagus dong, ada orang yang dapet fasilitas, anaknya DI tapi bisa melakukan hal2 yang bagus dan berimbas bagus di sebagian masyarakat Indonesia, dibanding punya fasilitas dan anak orang penting tapi merusak bangsa. Setidaknya, dia di jalur yang bagus untuk bisa terus memberi impact yang bagus. Daripada mengeluh sana sini, tau2 kerendem air laut -_-


waktu STM, kalau biaya sekolahku tdk dibantu orang lain, atau lebih ekstrimnya, kalau bapakku orang kaya yg punya kemampuan memindahkan aku sekolah2 lain.. gue bongkar korup2 dan semua borok di sekolahku....

gue sering banget nyindir guru2ku kalau sekolah ini sekolah kagak mutu, cuma menang fasilitas doang, sampai ketika aku masuk ruang guru dimana-mana banyak guru2 lagi kumpul istirahat, karena cukup di kenal para guru, salah satu guru nyeletuk pada teman2nya.. nih murid mulut yg sangat berbahaya... aku sempat malu juga dikatakan seperti itu...

pertama, anda ternyata doyan mengengok ke belakang sampe gak sempet move on buat urusan lingkungan anda

kedua, mulut bawel sebenernya gak menghasilkan apa2 kecuali cuma untuk tidak disukai. Coba waktu itu ente move on, bergerak sesuai dengan kemampuan anda, membuktikan anda punya prestasi tanpa perlu merengek gak perlu biaya, mungkin anda bisa sehebat Azrul Ananda sekarang -_-

startsmart
01-12-2012, 10:12 PM
^ya kalo mau dirubah dirubah aja judulnya, gwe cuman menyoroti kepemimpinan Azrul bisa jadi aset masa depan Indonesia

@Purba: ::KM:: dibiayai oleh member yang peduli sama kelangsungan ::KM:: sendiri, dan saya mengangkat Azrul karena memang saya cukup tau sepak terjangnya Azrul dari nol dia bikin Detik dan Liga basket pelajar. Saya ngefans sama basket, enggak...biasa aja tuh....malah saya gak akrab sama pemain2 basket ngetop kalo gak baca koran dan nonton tipi, saya hanya merasa Azrul bagus dengan kemampuannya mengangkat basket, mading, pelajar pada umumnya. Ibaratnya, dia gak sekedar NGOMONG kampanye SAY NO TO DRUG. Tapi dia bikin aksi gimana caranya anak2 bisa hidup tanpa drug, DENGAN membangun PRESTASI.

situ sih emang sensi sama siapa aja yang bagus -_-

@startman: bagus dong, ada orang yang dapet fasilitas, anaknya DI tapi bisa melakukan hal2 yang bagus dan berimbas bagus di sebagian masyarakat Indonesia, dibanding punya fasilitas dan anak orang penting tapi merusak bangsa. Setidaknya, dia di jalur yang bagus untuk bisa terus memberi impact yang bagus. Daripada mengeluh sana sini, tau2 kerendem air laut -_-



pertama, anda ternyata doyan mengengok ke belakang sampe gak sempet move on buat urusan lingkungan anda

kedua, mulut bawel sebenernya gak menghasilkan apa2 kecuali cuma untuk tidak disukai. Coba waktu itu ente move on, bergerak sesuai dengan kemampuan anda, membuktikan anda punya prestasi tanpa perlu merengek gak perlu biaya, mungkin anda bisa sehebat Azrul Ananda sekarang -_-

aku malas ngetik aja, bagaimana caraku bermasyarakat disini...

waktu itu aku punya pikiran ngasih tahu wartawan kalau di sekolah ini fasilitas sekolah di gunakan untuk mengerjakan pekerjaan2 yg tdk berkaitan dengan sekolah... tapi ya saat itu, aku tdk mau merepotkan orang yg udah bantu aku sekolah, jika aku di keluarkan dari sekolah...

jangan bandingin apel dengan salak dong, apel sama apel dong..
banding si ananda dengan ahok, baru seimbang, sama-sama punya bapak pengusaha...

kalau si ananda, nyumbang 20 juta sih biasa.. tapi kalau dia berani minjemin semua tabungannya pada orang yg baru di kenalnya, itu baru di acungin jempol.. tuh lihat ahok, karena dia tahu dia duit 500 juta cuma untuk menyantuni beberapa ratus orang, maka ia memilih menggunakan mempertaruhkan hartanya untuk jadi pejuang rakyat, Alhamdulillah, tdk sia2 usaha dan perjuangannya..

BundaNa
02-12-2012, 05:30 PM
^ada step2 dalam berbuat, tidak srdak sruduk tapi ga jadi apa2...kalo lo udah apatis sama Azrul sih urusan elo, tapi paling gak gwe liat ada impact dari perbuatannya, impact yang bagus buat generasi muda

startsmart
03-12-2012, 11:06 PM
^ada step2 dalam berbuat, tidak srdak sruduk tapi ga jadi apa2...kalo lo udah apatis sama Azrul sih urusan elo, tapi paling gak gwe liat ada impact dari perbuatannya, impact yang bagus buat generasi muda
ya, semua juga ada impactlah..

dulu 4-5 tahun lalu, aku lihat beberapa temanku IQnya pinter dan di atas rata2, aku sempat mengatakan pada mereka, kalau aku sukses jadi pengusaha, aku akan mengusahakan mereka jadi pemimpin di daerah, karena mereka aku lihat punya kapasitas untuk itu, sayangnya ide ini hanya angin lalu, tetapis setelah lihat AHok yg berani mempertaruhkan uangnya 500 juta, dia bisa sukses jadi Bupati di Belitung Timur, bukan karena uangnya tersebut, tetapi karena karakter dan usahanya yg gigih dan sungguh2...


kalau aku bilang, orang2 yg layak jadi pemimpin di negeri ini adalah orang2 yg berkutat dan konses ke masalah2 sosial di masyarakat, tidak suka menjilat, dan berani melawan steidaknya mengkritik ketidak adilan. Seperti AHok itu, dia emang sejak muda selain di latih orang tuanya emang sudah konsern peka dan peduli pada masyarakat kecil, coba tonton ketika ahok rapat dengan DPD DKI, di situ ahok menceritakan pengalamannya membela orang tua yg di zalimi mafia tanah, saat membela itu, Ahok itu belum jadi politikus..

kalau sekedar jadi menteri.. si Ananda Bolehlah.. kalau jadi pemimpin... bapaknya aja seperti itu, gimana anaknya..

BundaNa
04-12-2012, 05:33 PM
iya...apalagi yang komentar -_-

kandalf
04-12-2012, 05:50 PM
kalau si ananda, nyumbang 20 juta sih biasa.. tapi kalau dia berani minjemin semua tabungannya pada orang yg baru di kenalnya, itu baru di acungin jempol.. tuh lihat ahok, karena dia tahu dia duit 500 juta cuma untuk menyantuni beberapa ratus orang, maka ia memilih menggunakan mempertaruhkan hartanya untuk jadi pejuang rakyat, Alhamdulillah, tdk sia2 usaha dan perjuangannya..

Tiap orang punya jalan perjuangan berbeda-beda.
Umar ibn Khattab berjuang hingga akhirnya lewat jalur politis (sebagai khalifah);
Abdurrahman ibn Auf berjuang lewat jalur perdagangan sebagai donatur.

Begitu juga Ahok dan Azrul.
Ahok lewat politis.
Azrul lewat CSR, kebijakan sumbangan yang dikeluarkan oleh perusahaan untuk berkontribusi ke masyarakat.

Mungkin Startsmart berpikir, untuk apa sih menyumbang ke bidang olahraga. Tapi buat gue yang ngelihat ke teman-teman gue, sumbangan ke bidang olahraga itu berpengaruh. Tanpa kegiatan 'menguras keringat', anak muda cenderung melampiaskan ke hal lain. Dalam masyarakat tradisional aja, kan makanya juga sering ada olahraga tradisional atau festival2 untuk 'menguras keringat' anak-anak mudanya.

BundaNa
04-12-2012, 08:21 PM
say no to drug yg lebih nyata n m'bangun pelatihan yg menunjang kemajuan atlet b'prestasi, itu yg diperjuangkan AA

itsreza
04-12-2012, 08:53 PM
tapi kalau dia berani minjemin semua tabungannya pada orang yg baru di kenalnya, itu baru di acungin jempol...
kenapa harus diacungi jempol? tindakan seperti ini sih ceroboh

Alethia
04-12-2012, 10:57 PM
Apel sama apel knp harus dibanding banding lg? pemenangnya apel jg.

BundaNa
05-12-2012, 02:31 PM
tapi kalau dia berani minjemin semua tabungannya pada orang yg baru di kenalnya, itu baru di acungin jempol...

buat apa? buat ngasih ikan atau ngasih kail
yang dilakukan Azrul itu ngasih kail, terlepas itu duit perusahaan atau duit dia, tapi dia bikin sebuah gerakan, berharap kehidupan anak mudanya lebih baik dengan olah raga, kasih kesempatan atlet2 itu berkembang, terutama basket, sehingga menjadi asset bangsa. Lo pikir itu bukan "sesuatu"? Ahok sama aja kan kasih kail, sesuatu yang lebih penting untuk kemajuan masyarakat.

Kenapa lo pikir Azrul nothing sedang Ahok something? Lo dunk yang punya masalah dengan standart ganda dan bias penilaian, bukan orang lain -_-

startsmart
06-12-2012, 11:01 PM
kenapa harus diacungi jempol? tindakan seperti ini sih ceroboh
Ya, kalau Daud Brueh kagak ceroboh memberikan hartanya untuk bantu Bung Karno, mungkin Indonesia ini masih terjajah...

startsmart
07-12-2012, 12:18 AM
Tiap orang punya jalan perjuangan berbeda-beda.
Umar ibn Khattab berjuang hingga akhirnya lewat jalur politis (sebagai khalifah);
Abdurrahman ibn Auf berjuang lewat jalur perdagangan sebagai donatur.

Begitu juga Ahok dan Azrul.
Ahok lewat politis.
Azrul lewat CSR, kebijakan sumbangan yang dikeluarkan oleh perusahaan untuk berkontribusi ke masyarakat.

Mungkin Startsmart berpikir, untuk apa sih menyumbang ke bidang olahraga. Tapi buat gue yang ngelihat ke teman-teman gue, sumbangan ke bidang olahraga itu berpengaruh. Tanpa kegiatan 'menguras keringat', anak muda cenderung melampiaskan ke hal lain. Dalam masyarakat tradisional aja, kan makanya juga sering ada olahraga tradisional atau festival2 untuk 'menguras keringat' anak-anak mudanya.
gue juga kagak sebego itu kalee...

tukang sampah aja aku anggap punya peranan (kebaikan) yg besar bagi masyarakat (Soalnya ketika aku buka tempat sampah yg banyak belatungnya, aku sangat jijik, belum lagi baunya), aku bilang kalau di gaji 5 juta sebulan jadi tukang sampah, aku tidak tertarik. Sebagai bentuk penghargaanku dan rasa terima kasih ku atas jasa-jasa si tukang sampah yg tidak khawatir dengan ke4sehatannya, rela mencium aroma yg tidak sedap itu, tiap aku bulan aku kasih tips meski cuma sebesar biji sawi..

Umar dan Abdurahman emang berjuang dengan cara yg berbeda, sama seperti para pejuang yg berperang dengan bambu runcing dengan petani yg nyumbang berasnya atau orang-orang yg berharta menyumbang harta bendanya pada para pejuang, mereka melakukan dengan cara yg berbeda, tetapi tujuan sama kan? untuk menegakkan Keadilan dan Hukum (syariat islam) dan membebaskan diri dari kezaliman (penjajahan)

Nah, apakah Ananda usaha dan upayanya itu emang untuk membuat Indonesia sejahtera dan makmur? apakah anda hartanya tambah berkurang ketika ia berjuang dengan jalannya itu? atau sebaliknya?

kalau Ahok jelas kok... justru hartanya berkurang ketika ia berjuang membela rakyat, bukan seperti ustad di partai Islam, kalau nabi dan para sahabat awal kaya raya tetapi perjuangannya membela umat justru membuatnya tambah miskin melarat tetapi tidak sia2 karena perjuangan berhasil, sedang ustad dan tokoh2 agama khususnya umat Islam sekarang yg awalnya miskin ketika berjuang membela rakyat justru tambah kaya bahkan tidak sedikit jadi kaya raya (lihat aja istrinya, tdk sedikit yg lebih dari 1) semantara umat yg di perjuangkannya tetap miskin...

orang yg layak jadi pemimpin di negeri ini ya orang yg cerdas, amanah dan berani berkorban harta, nyawa bahkan cintanya seperti Ahok, Jokowi, Bung Hatta, Tan Malaka, Bung Karno dan para pejuang itu. Karena kalau rela berkoban tapi bodoh jadinya nanti niatnya benar tapi caranya salah, kalau sekedar cerdas dan amanah di negeri ini masih lumayan tetapi yg cerdas dan amanah tapi tidak takut mati dan tidak takut miskin kan sedikit banget...

seingatku sekitar tahun 2008 kalau tdk salah, aku juga pernah berkata di forum ini bahwa tiap orang terlahir dalam kondisi yg berbeda-beda, ada yg terlahir dengan IQ cerdas, ekonomi mapan, beragama Islam atau non muslim, dari keluarga baik2 dan lain sebagainya, tetapi ada juga yg terlahir dengan kondisi yg tidak baik. Masalahnya, tdk ada manusia yg ketika akan dilahirkan ke bumi bisa pesan mau lahir dalam kondisi cakep, pinter, kaya dan lain sbeagainya. Lalu aku menarik kesimpulan bahwa orang pinter punya tanggung jawab yg lebih terhadap orang2 yg bodoh, orang yg kuat punya tangggung jawab terhadap orang yg lemah, orang yg kaya punya tanggung jawab yg lebih terhadap orang yg miskin...

nah, sekitar 2 minggu yg lalu, aku ngobrol2 dengan temanku, dari obrolan itu temanku membacakan surat Al Kautsar tentang nikmat yg banyak, dari obrolan itu dia menarik kesimpulan bahwa rezeki yg melimpah, ilmu yg kau miliki pada akhirnya nanti akan dimintai pertanggung jawaban...

aku lalu menarik kesimpulan...
Bahwa ketika kita diberi nikat kecerdasan (IQ yg pinter) kita harus benar2 mengoptimalkan kemampuan otak kita untuk kemaslahatan orang banyak. Kemarin aku bilang ke temanku, "Kamu itu menurutku udah masuk katagori Jenius, nah janganlah kejiniusanmu itu hanya bermanfaat untuk dirimu sendiri, orang-orang seperti ujang ini harus merasakan manfaat kejeniusanmu. Si Ujang itu baik dan taat tapi IQ jongkok, coba bayangkan jika Allah justru mengamanahkan IQ mu yg jongkok sedangkan si Ujang IQ nya jenius, pasti si Ujang akan membawa manfaat bagi orang-orang yg ber IQ Jongkok (bodoh)" temanku tersentak kaget dan tertawa, "kamu benar mas..." balasnya :D

Orang-orang yg diberi banyak waktu (Kelapangan dan kemudahan) harus benar-benar mengoptimalkan untuk sesuatu yg bermanfaat bagi masyarakat, seperti menyumbangkan pikiran atau tenaganya.

orang yg diberi jabatan (kekuasaan) udah jelas harus mampu memberi rasa aman dan damai bagi orang yg dibawahnya,

orang yang yg diberi rezeki yang banyak, di tuntut untuk memberi manfaat hartanya bagi banyak orang.
Apa yg dilakukan Ahok saat ini adalah menurutku adalah menyalurkan rezeki yang tepat guna, dengan uang sebesar 500 juta ia tdk memberikan langsung ke pada masyarakat, tetapi ia gunakan untuk perjuangan jadi pejabat (penguasa) dan ketika perjuangan berhasil, manfaatnya jauh lebih besar dampaknya dari pada sekedar memberi uang secara langsung pada masyarakat. Banyak umat Islam tdk tahu bahwa harta seorang muslim itu bukan yg berapa banyak di tabungannya, tetapi berapa banyak yg di salurkan ke jalan Allah (biar harta segunung tetap aja yg dimakan sepiring itu pun juga jadi kotoran dan juga tidak banyak yg tahu kalau Allah itu lebih menyukai dan menghargai ketika hambanya justru berani menyalurkan hartanya ketika seorang hamba itu sedang getol2nya ngumpulin harta dan masih dalam keadaan sehat bugar, sebab jika harta sudah tidak berarti lagi misalnya karena sudah sakit2an sehingga harta sudah tidak bisa lagi dinikmatinya... menyalurkan harta ke jalan Allah itu bukan harus jual semua kasih ke orang melarat, tetapi apa yg dilakukan Ahok itu adalah salah satu cara yg tepat, menyalurkan harta sesuai dengan situasi dan kondisi.

aku mengatakan pada temanku, jika kamu kaya lalu kamu membantu orang baik yg cerdas tapi miskin menjadi sukses karena pendidikan, maka setiap kebaikan yg dilakukan orang yg kamu bantu sukses itu maka kamu akan dapat sama pahalanya, kalau dia melakukan kejahatan kamu tdk ikut nanggung.

coba deh lihat situasi dan kondisi Indonesia ini. Negara kita ini kacau dan carut marut ini karena penagakan hukumnya yg buruk. ORang melakukan kejahatan dan pelanggaran hukum bisa bebas dari sanksi dan hukuman karena kekuatan uang dan relasi, kalaupun di hukum sering tdk sebanding karena kekuatan harta, dampaknya ya jelas sekali seperti saat ini, kacau, orang yg melakukan kejahatan kemanusiaan selama hasil kejahatannya dibagi rata maka ia bisa selamat...

banyaknya orang melakukan kejahatan kemanusiaan tdk di tindak (dihukum) bukan karena tidak ada penegak hukumnya, tetapi karena aparat penegakan hukumnya yg buruk. aparat yg buruk ini karena kagak banyak orang yg beriman mau jadi penegak hukum. Ibarat Siskamling ketika kita tinggal di kampung yg ada giliran jaga pada tiap warga, kalau tdk bisa ikut ronda bisa gantiin dengan anaknya, atau saudaranya, atau bisa lewat uang membayar orang lain (petugas). begitu juga partisipasi masyarakat saat ini, ya kalau tidak mau anaknya jadi penegak hukum karena takut mati di bunuh koruptor ya cari anak orang yg disekolahkannya jadi penegak hukum, atau nyumbang harta di salurkan ke LSM2 yg bergerak dibidang hukum seperti ICW misalnya, biar orang-orang yg berjuang di ICW itu kagak mudah di suap karena alasan penghasilan...

jadi, kita boleh melakukan usaha dan perjuangan dengan cara yg berbeda-beda, tetapi tujuannya sama dan harus ke tepat sasaran. Dan menurutku cara yg efektif untuk menyelesaikan masalah di negeri ini mulai dari masalah olah raga, seni, budaya, pendidikan, toleransi adalah dengan berusaha secepat mungkin menciptakan penegakan hukum yg adil dan transparan dan cara yg paling tepat adalah dengan banyak memakasukkan orang2 beriman jadi penegak hukum di negeri ini agar out putnya adalah hukum yg tdk pandang bulu, dan akan menjadi efek jera bagi siapa aja yg hendak melakukan kejahatan. Jika hukumnya adil dan transparan, maka dengan sendirinya kehidupan masyarakt itu akan berbudaya yg damai, aman dan sejahtera...

---------- Post Merged at 12:12 AM ----------


say no to drug yg lebih nyata n m'bangun pelatihan yg menunjang kemajuan atlet b'prestasi, itu yg diperjuangkan AA
aku tdk mengatakan itu jelek.. tetapi cakupan tdk seluas apa yg dilakukan Ahok,

jika melihat latar belakang keluarganya, seharusnya ia bisa melakukan lebih dari Ahok..

coba ia lebih terjun ke masalah sosial politik, berani melawan kekafiran pejabat, dengan di topang media bapaknya, harus saat ini setidaknya ia bisa saja jadi Gubernur Jatim, seperti Ahok yg jati Bupati Belitung Timur atau Jokowi dengan waliota solonya. Jika masalah2 di jawa timur mampu di selesaikan, maka dengan sendirinya orang lain yg akan meminta dan memaksa mereka jadi pemimpin.

silahkan baca sejarah perjalanan Jokowi dan Ahok, mereka terjun ke masalah sosial dan politik justru karena orang2 yg tahu merekalah yg meminta bahkan memaksa mereka jadi pempimpin...

Soal Say No To Drug, kalau mau adil menilai... Goris Mere (kepala BNN) atau Yos Diningrat (pentolan anti narkoba) lebih layak jadi pemimpin di negeri ini, mereka orang2 yg mempertaruhkan nyawa melawan para mafia narkoba..

---------- Post Merged at 12:18 AM ----------


Apel sama apel knp harus dibanding banding lg? pemenangnya apel jg.

kalau di suruh memilih apel washington atau apel malang, aku lebih suka apel malang... rasanya manis asem..

Yg satu apelnya merah dan sangat ranum, tetapi ketika di makan rasanya biasa saja, manis sih tetapi kurang nikmat.. tetapi apel yg satu lagi meski terlihat kusam, tapi rasanya lezat dan nikmatnya bukan main..

sama-sama diberi kemudahan, kecerdasan, dan kelapangan, seharusnya hasil sama.. emang sama-sama menghasilkan tetapi hasilnya beda, yg satu hasilnya cuma seember, tetapi yg satu lagi hasilnya se besar danau..

lah ini... tukang sampah kok dibandingkan dengan anak konglomerat... ngawur itu namanya..

Alethia
07-12-2012, 06:53 AM
Wah aku jdnya liat thread ini lbh fokus ke startsmartnya drpd a.a atau ahok.
dgn keantusiasan dan kerajinan berkata kata..anda mestinya sdh jd sesuatu yg membahana. Ada cocok politikus...seniman (krn suka nyeleneh) atau apa gt.

---------- Post Merged at 06:53 AM ----------

Atau jd motivator...
Sayang deh kalo kelihaian menganalisa anda cuma mentok jadi tukang cela yg mau e ngotot ndewe

Porcelain Doll
07-12-2012, 10:33 AM
kok g ngeliatnya, ukuran berkurangnya harta seseorang jadi patokan kalo orang itu berjuang atau enggak? ;D
bukannya bagus kalo hartanya nambah dari usahanya sendiri, toh dipake2 juga buat diputer balik mengusahakan hal lain yg menguntungkan masyarakat
Azrul dengan pergerakannya yg seperti ini sudah menyumbang sangat besar pada masyarakat
coba bayangkan kalau dia nanti melebarkan sayapnya juga mengelola sepakbola indonesia yg sekarang lagi hancur2an...bagaimana efek ke depannya?

dan jangan karena bapaknya seperti itu, terus anaknya disamakan juga
memangnya mau dianggap pencuri juga, kalau bapak lo pencuri?
anak ga sama dengan orang tua, jangan maen pukul rata ;D

BundaNa
07-12-2012, 11:27 AM
^that's the point po....BERJUANG, tidak cuma ngomel2 thok. Itu yang dilakukan Azrul, beda bidang aja sama Ahok yang kebetulan lebih interes sama bidang politik.

@starsmart yang ngaku pinter mestinya paham, Azrul sedang membantu generasi bangsa ini untuk lebih fokus berprestasi, bukan males2an dan narkoba. Dia itu sedang BERJUANG menyelamatkan GENERASI MUDA yang nanti akan memegang negeri ini, dan itu GAK BESAR? -_-

Shaka_RDR
07-12-2012, 12:38 PM
gw bahkan ga tau nih orang yg mana dan gimana kinerjanya, tapi yg gw tau, salah satu temen di KG dulu... dian ara, pernah kerja jadi tangan kanan dia dan si azrul ini dipanggil Darth Vader ;D

cha_n
07-12-2012, 01:05 PM
darth vader itu apa?

Porcelain Doll
07-12-2012, 01:42 PM
itu loh, chan....antagonis yg di Star Wars..;D

kandalf
07-12-2012, 01:46 PM
Berarti si Azrul suka pakai topeng hitam, dengan masker scuba-diving dan jubah hitam dong?
Trus suaranya berat seperti James Earl Jones.
Hihihihihi

itsreza
07-12-2012, 02:05 PM
fokus ke basket dulu, lewat NBL semoga basket lebih populer di masyarakat
sepakbola mungkin ada individu lain yang punya hasrat sepakbola dan mau
mengembangkan sepakbola secara tulus

opi77
09-12-2012, 05:07 PM
Gue dukung dia sebagai salah satu calon Menpora yang baru...terlepas dari status bapaknya yang juga masih menteri...kalo emank okey kenapa gak..

BundaNa
10-12-2012, 07:54 PM
btw, tentang orang hebat....gwe jadi inget

jadi apa sih anaknya SUharto sekarang? Padahal jaman berkuasa, bapaknya bisa memposisikan mereka dimana aja dan mendukung kegiatan mereka ya...cuma Beby Halimah yang sukses dengan GOTAnya...anak2nya? ada yang sampe sekarang interest pada masalah kerakyatan?

Habibie? apa khabar mereka ya? malah sibuk di luar nagari, padahal kalau saja mereka mau menularkan kepintaran mereka untuk generasi muda bangsa ini, bakal berdampak luar biasa

Apa khabar anaknya Sukarno ya?

tuscany
10-12-2012, 09:39 PM
Habibie sekarang lagi giat membangun kembali industri dirgantara bareng anaknya. Karena ini bidang keahliannya, aku yakin ini berhasil cuma butuh waktu.

Anaknya Sukarno, kan banyak prestasinya ::hihi::

Alethia
10-12-2012, 10:08 PM
Gsp..megawati.puan maharani.

Yg plg mbumi ya gsp

BundaNa
11-12-2012, 11:08 AM
maksud gwe, ga selalu babenya orang besar menghasilkan anak calon orang besar::ngakak2::

opi77
11-12-2012, 07:16 PM
Puan maharani membumi kayanya ada hubungannya buat pemilu...bukannya dia salah satu capres dari PDIP??...gue belum liat ada anak2 dari pemimpin bangsa ini yang bener2 concern ama rakyat kecil...

Alethia
11-12-2012, 07:24 PM
Lha gsp gmn..lewat sanggar tarinya. Keren itu. Sampe show kmn mn. Mbumi mksdku itu. Nyentuh budaya n ksenian daerah..jadi maju n menggelegar.

Puan kan politikus. Dia itu melangit.

---------- Post Merged at 07:24 PM ----------

Klo habibie n family mah meroket dan menuklir. Hehe.
Klo azrul ananda? Dia mbasket.

BundaNa
11-12-2012, 09:02 PM
kalo anak2 suharto? ::hihi::

Alethia
11-12-2012, 09:27 PM
kalo anak2 suharto? ::hihi::

Mereka main petak umpet.

nurdin
07-01-2013, 05:14 PM
Menurut saya azrul emosinya masih terlalu tinggi. Ia pernah nyaris bentrok fisik dengan pemain2 salah satu klub flipina di ajang ABL.