PDA

View Full Version : [Berita] guru ngilangin raport, muridnya disuruh ngulang dari kelas 1 SD lagi



Ray Surya
12-07-2012, 08:07 PM
Muhammad Reynaldi (12), mungkin menjadi salah satu potret buruknya pengelolaan administrasi pendidikan di Indonesia. Cuma gara-gara rapornya hilang, Reynaldi yang sudah duduk di kelas IV SD, tak bisa melanjutkan sekolahnya. Dia terpaksa pindah sekolah. Namun karena tak ada bukti Reynaldi pernah bersekolah, dia terpaksa mengulang kembali dari kelas 1 SD.

Awalnya Reynaldi bersekolah di SD 1 KIP Barabarayya, Makassar. Prestasi di sekolahnya cukup baik. Reynadi beberapa kali masuk 10 besar di kelasnya. Tahun 2009 lalu, saat Reynaldi akan naik kelas V SD, tiba-tiba pihak sekolah meminta rapornya. Reynaldi heran karena dia yakin sudah menyerahkan rapor pada wali kelasnya.

"Jadi rapor hilang itu bukan di rumah. Tapi di sekolah. Reynaldi sudah menyerahkan rapor itu pada wali kelasnya," kata Ani, orang tua, Reynaldi saat berbincang dengan merdeka.com, Kamis (12/7).

Masalah timbul karena pihak sekolah mengaku tidak memiliki data-data cadangan soal nilai-nilai Reynaldi selama bersekolah. Kepala Sekolah beralasan data-data milik Reynaldi ada di Dinas Pendidikan Kota Makassar dan Balaikota. Tapi mereka menolak memberikan pengantar bagi orang tua Reynaldi.

"Karena tidak ada surat pengantar dari sekolah, saya tidak diterima di Dinas Pendidikan. Di Balaikota pun tidak ada jawaban. Anak saya jadi tidak bisa bersekolah. Masak dia harus mengulang dari kelas 1 SD karena tidak ada catatan nilainya," kata Ani.

Ani pun menanyakan apakah Reynaldi mau mengulang? Reynaldi mengangguk. "Biar saja mengulang, asalkan bersekolah," kata Ani menirukan ucapan anaknya.

Agar tak malu, Ani membawa Reynaldi pindah sekolah. Lagi-lagi karena alasan tak ada data siswa dan rapor, Reynaldi pun tak bisa langsung duduk di kelas V SD. Dia harus mengulang dari kelas I SD. Tapi semua dijalani bocah kelahiran 26 Juni 2000 ini dengan tabah.

"Tahun ini dia baru naik ke kelas III SD. Padahal usianya sudah 12 tahun. Teman-temannya di sekolah lama sudah lulus SD dan masuk SMP semua," isak Ani sedih.

Ani menyesalkan pejabat dinas pendidikan yang tidak mau menolong anaknya. Dia berharap mereka mau membantu anaknya yang harus terhambat gara-gara persoalan sepele.

"Saya sudah coba kemana-mana. Tapi tidak ada yang mau bantu," keluhnya. Tragis.
http://www.merdeka.com/peristiwa/rapor-hilang-anak-kelas-iv-sd-kembali-ke-kelas-i.html

--------------
siapa yg bego hayoo?
masak si guru gak ngerasa pernah ngajar tuh murid? kagak dikasih bantuan apapun... ::arg!::
bayangin malunya, borosnya ngulang sekolah lagi!!
apa hidupnya cuma diukur dari kertas doank? dianggep gak pernah sekolah, kan ada saksi kalo dia pernah sekolah??
apa perlu sewa Save Deposit Box?

GiKu
12-07-2012, 08:11 PM
gw juga pernah kehilangan buku rapor (hilang di bagian administrasi sekolah)
untungnya sekolah ada salinannya, jadi bisa ditulis ulang

Joyko
12-07-2012, 08:15 PM
stupid yang no comment.....

BundaNa
12-07-2012, 08:51 PM
ah masak sampe ga ada data2nya? apalagi skr ada kearsipan n komputerisasi? bs ke pengaduan dikbud tuh

---------- Post Merged at 06:49 PM ----------

wali kelasnya teledor banget. kalo gw yg jd ortunya. gw tuntut tuh guru ama sekolah mpe pengadilan, biar ga sotoy

---------- Post Merged at 06:51 PM ----------

daripada ngulang mending gw masukin home schooling trus ikut ujian persamaan sd, br masuk smp konvensional

Joyko
12-07-2012, 08:52 PM
berarti kejadian ini udah sejak 2009 ???

itsreza
12-07-2012, 08:55 PM
prihatin. padahal lokasi sekolah di kota bukan di pelosok

ul.malik
12-07-2012, 08:59 PM
^
dan baru jadi berita sekarang. ::hihi::

raport saya SMP juga pernah dihilangkan ama kepala sekolah saya.
pas mau bagi raport, ditanya wali kelas, di suruh ngadep kepsek.

balik lagi, kepseknya bilang ke wali kelas di suruh tulis di raport baru aja.
data sebelumnya dicari taran.

cha_n
12-07-2012, 09:05 PM
pernah ilang juga karena kebakaran.
tapi ga ditulis ulang. lanjut aja tuh sekolahnya

karst
12-07-2012, 09:22 PM
jelek bener itu nasibnya , gurunya sama sekolahnya kacau
mendingan jai tukang kecap aja daripada jadi guru ::doh::

BundaNa
12-07-2012, 09:26 PM
ini jg yg gw bingung. knp ga bs nerusin? ini beritanya valid kan?

Yuki
12-07-2012, 11:15 PM
itu sekolah sama guru-gurunya cocoknya jadi latihan sasaran tembak, gak usah idup aja orang-orang kaya gitu mah

choodee
12-07-2012, 11:34 PM
wah kasian, pihak sekolahnya perlu ditatar... walaupun itu kesalahan murid yang ngilangin tetep aja harus ada plan b kalo raport hilang!!!

kalo gw jadi ortunya sih bakal gw blow up habis2an, sampai tulis surat pembaca di koran lokal, atau datengin kantor gubernur. yang kasian itu anaknya, ya iyalah anaknya bilang maw sekolah, umur segitu sapa yang maw putus sekolah kalo bisa???

beastmen85
12-07-2012, 11:45 PM
beberapa tahun kebuang hanya utk ngulang

AsLan
12-07-2012, 11:57 PM
kayaknya ini kisah pribadi TS nya ya ? -_-
turut berduka cita deh...

Ray Surya
13-07-2012, 12:37 AM
^ gw bukan TS yg tukang curhat di thread ::hihi::

MoodPecker
13-07-2012, 03:00 AM
Kalo kayak gini mah, harusnya wali kelas bisa dituntut karena menyebabkan kerugian akibat keteledoran sang wali kelas. Terus masa sekolah gak mau bikinin surat pengantar sih? Kasian tuh anak ulang berapa tahun cuma karena wali kelas ilangin raport dan sekolah gak mau bikinin surat pengantar ke balai kota ::arg!::::arg!::

arieaim
13-07-2012, 03:23 AM
::doh:: Jahat banget. Belum nanti masalah pas dia udah gede. Jaman sekarang kalo mau ngantor aja diliat juga USIAnya. Bisa ilang kesempatan dong gara2 ketuaan. DOGOL!

---------- Post Merged at 01:23 AM ----------


Kalo kayak gini mah, harusnya wali kelas bisa dituntut karena menyebabkan kerugian akibat keteledoran sang wali kelas. Terus masa sekolah gak mau bikinin surat pengantar sih? Kasian tuh anak ulang berapa tahun cuma karena wali kelas ilangin raport dan sekolah gak mau bikinin surat pengantar ke balai kota ::arg!::::arg!::

Gw rasa dia ga mau bikin pengantar juga karena yakin di balai kota ga ada salinannya, atau yaa takut kesalahin. ::arg!::::arg!::

MoodPecker
13-07-2012, 02:18 PM
Mungkin juga takut disalahin, ngelola sekolah gak becus... masa raport bisa ilang di pihak sekolah (guru itu pihak sekolah kan?) udah itu sekolah gak punya backup-nya. ::arg!::

Moga2 anak itu tetap semangat belajar, dapat beasiswa buat kuliah yg bagus, dan jadi ilmuwan atau negarawan yg baik deh.

E = mc˛
13-07-2012, 05:04 PM
kenapa gak maen kocokan aja buat back-up nilai raport lama :ninja:

---------- Post Merged at 03:04 PM ----------

turut berduka buat si anak, btw

BundaNa
13-07-2012, 08:27 PM
tetep aneh nih....mustinya ada chek ke sekolah tuh dari diknas...kelewatan sampe ga ada data2nya itu siswa

arieaim
13-07-2012, 11:58 PM
Kalo dengan udah ngeblowupnya masalah ini dari diknasnya juga belum ada tindakan, berarti diknasnya juga ga bener. Kalau dari dari diknas pusatnya juga ga ada tegoran berarti pemerintah pusatnya juga ngaco. Ngga harus dilanjut deh, "kalau"nya.. ::hihi::

jebret
14-07-2012, 08:36 AM
dafuq? Kalau memang ga ada datanya suruh aj ujian kenaikan kelas lagi? Apa susahnya sih?

BundaNa
14-07-2012, 10:42 AM
data buat rapot kan bukan ujian akhir aja. ada tabulasi nilai2 ulangan, tugas n PR plus absensi. juga keaktifan di kelas

---------- Post Merged at 08:42 AM ----------

dan itu aneh kalo sampe ga ada back up data, m'ingat sebelum ditulis di rapot ada rekapan yg hrs dilaporin ke kepsek

etca
14-07-2012, 10:46 AM
di sini ada Guru ga sih?
pencerahan donk, gw tahu ada 1 guru SMP di sini, tapi orangnya jarang aktif

itu masak sih sekolahan dan diknas ga ada backup?

BundaNa
14-07-2012, 10:51 AM
tadi baru dpt pencerahan di seorang kepsek sd ::hihi::

---------- Post Merged at 08:51 AM ----------

cak githo bukannya guru? ato dosen? gw tadi nanya ke kenalan kepsek sd, katanya kepsek punya data rekapan nilai rapot

etca
14-07-2012, 10:52 AM
dan hasilnya? ::ungg::

BundaNa
14-07-2012, 01:44 PM
hasilnya apa, ca?

nilai raport masih ada rekapannya di sekolah, kalau diknas ga tau, tadi ga nanya

Jadi kemungkinan itu sekolah teledor double kalo sampe raport ilang dan gak bisa gantiin

itsreza
14-07-2012, 02:17 PM
guru biasanya, sebelum masukin nilai ke buku rapor pasti
lihat dulu di buku rekap punya sendiri atau sekolah.

Ray Surya
14-07-2012, 02:26 PM
gak adil juga, kalo dia masuk kelas 1 lagi brarti dia paling pinter di kelas donk. temannya aja masih pada kesulitan mikir 4 + 2 = berapa

choodee
14-07-2012, 10:08 PM
^
itu jg gw kepikiran, skg aja udah banyak siswa lompat kelas, lah yg udah level 3 disuruh ngerjain problem level 1 kan kek ngebalik telapak tangan, dan ada siswa yg terlalu menonjol bisa menyebabkan suasana mengajar di kelas jd ga lebih baik.

Ini sekolah negeri atau swasta? Berhubung ini lokasi bukan di jawa bisa aja ini sd yg kepelosok, walau misal di ibu kota, sd di daerah pelosok biasanya mengenaskan, jangankan sistemnya mgkn gedungnya aja gak layak.

Yuki
14-07-2012, 10:26 PM
gak adil juga, kalo dia masuk kelas 1 lagi brarti dia paling pinter di kelas donk
and honestly, that won't make him the most happiness kid in the world

KanCrut
24-07-2012, 08:28 AM
gw blom pernah sih kehilangan raport.
kalo nilai gw ketuker sama nilai temen sih pernah 2 kali pas jaman SD.
tapi ya santai aja lah, raport SD ga bisa juga dipake buat nyari kerja.

deddy
24-07-2012, 02:35 PM
kalo itu berita bener harusnya ada cross check dari pihak dinas setempat atau dari sekolah tempat dia menimba ilmu sekarang karena rasanya gak mungkin deh kalo jaman sekarang ini masih ada yg terjadi seperti itu........