PDA

View Full Version : Pengendara motor biang kerok kemacetan dan kecelakaan



gembel
26-02-2011, 09:58 AM
Setiap pagi saya perhatikan perilaku pengendara motor yang membahayakan bagi pengguna jalan lain seperti:


Kecepatan diatas normal di jalan yang padat.
Mengambil jalur lawan
Belok dengan menengokkan kepala(tanpa menggunakan lampu)
Nyelonong lampu merah


Sepertinya klo sudah naik motor mereka seakan ingin sampai lokasi tujuan dengan cepat tanpa perduli keselamatan orang lain. Apalagi motor berjenis touring, biasanya pengendaranya kgk sabaran.

Sikap buru-buru diperlihatkan juga dengan banyaknya klakson yang dibunyikan. Macet sedikit klakson, lampu kuning ke hijau maen klakson.


Apakah anda termasuk yang demikian?

Hargailah orang lain jika anda ingin dihargai :kacamata:

♥chika_rei♥
26-02-2011, 10:31 AM
kalo chika gx bisa naek motor :menunduk:
trauma ama motor -.-'

kemana2 sukanya naek angkot ama jalan kaki

lagi ngumpul2 buat beli sepeda baru

senosukekitagawa
26-02-2011, 11:33 AM
hebat euyy, TS-nya bukan pengendara motor lagee. :D

sekarang dah pake mercedez rupanya......jikakakak....:P

AsLan
26-02-2011, 12:40 PM
Di indonesia kasus kematian akibat kecelakaan sepeda motor sangat tinggi, kalo gak salah di Jakarta saja 1 orang tewas setiap hari karena kecelakaan motor.

Lighto
26-02-2011, 02:53 PM
Aku pengguna sepeda motor, tapi InshaAllah yang ga kek gitu :D
Klo disini syukurnya ga senekad yang dibilang itu meski ada juga selalu gw liat orang-orang gitu. Tapi kerna hampir ditiap perempatan atau lampu merah ada pos polisinya, jadiya alhamdulillah lebih terkendali.

ndableg
26-02-2011, 04:46 PM
Tapi foto2 kemacetan Jkt yg dipenuhi motor ini selalu mencengangkan kawan2 dr negara lain loh. Jd kadang sdkt bangga. Hihihi.

gembel
27-02-2011, 07:28 AM
hebat euyy, TS-nya bukan pengendara motor lagee. :D

sekarang dah pake mercedez rupanya......jikakakak....:P

aminnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnn... :mrgreen:

=========================

Kemaren hampir gw tabrakan, karena pengendara motor maen asal belok aja dari arah berlawanan. Gw g bisa lihat karena arus lawan gw macet.

BundaNa
27-02-2011, 12:10 PM
saya pengendara motor kalu blum mampu beli mobil hihihihihi tapi saya tipe2 pengendara motor di pinggir gitu...ngeri sama mobil1 yang nek ngebut malah gak liat depannya

Dadap serep
27-02-2011, 01:21 PM
Yahhh gitulah pengendara mobil , ngomeli taksi yg suka nyelonong saja ketika ada yg nmelambaikan tangan dipinggir jalan , demikian juga dengan bus yg mentang mentang badan gede suka masuk antrean sesukanya , atau ngmeli angkot yg ngetem seenaknya , nah sekarang ngomel sama pengendara motor. Padahal pengemudi mobil pribadi sami mawon bikin jengkel sama kendaraan lain manakala nyopirnya sambil telpon. Lampu sen nyala terus , mentang mentang pakai halogen 100 watt lampu disorotkan mencorong nggak mau dim meski jelas jalannya untuk dua arah !

Padahal semua masalah hanya satu sumbernya :"pemakai jalan yg tidak disiplin dan semau dewe" , tidak perduli dia ada dibelakang stang motor , dibelakang stir sedan atau kalung anduk dekil duduk dijok metro atau angkot i , atau dibelakang stir sambil mata elang nyambar kirikanan cari penumpang !
Semua berpikir bahwa yg lain itu mbk pada ngerti! sementara semua yg dijalan berpikir sama , sama sama tak mau ngalah ! b-(

bonny gooner
01-03-2011, 11:58 AM
Nggak semua pengendara motor seperti itu, mbel.
Kalo mau ambil/lihat jeleknya, dari semua pengendara kendaraan baik itu roda 2 maupun lebih, pasti ada yang berlaku seperti itu.

Bukannya mau membela diri atau apa, tapi saya sebagai pengendara motor mencoba untuk mengemudikan motor saya sebaik mungkin, seaman mungkin dan senyaman mungkin bagi diri saya sendiri dan juga pengguna jalan yang lain. Karena selain pake motor, saya juga kadang pake mobil, jadi kurang lebihnya saya tahu, misalnya saya lagi pake mobil tuh kalo begini-begitu pasti bikin sebel pengguna jalan yang lain. misalnya lagi antri, yaa sebisa mungkin dilurusin ama antrian di depan, jadi motor masih bisa lewat di tengah. trus pas lagi pake motor yaa harus inget juga.

yang penting itu adalah etikanya. banyak yang udah nggak peduli etika berkendara di jalan raya. pun yang tidak berkendara seperti penyebrang jalan dan pedagang k5/k3.

yang jelas kalo mau menyalahkan, salahkan pemerintah.
kenapa nggak bikin transportasi massal yang murah, aman, nyaman, tepat waktu, dari dulu. jangan pas udah begini baru kebakaran jenggot.
salahkan juga yang ngeluarin sim. kenapa bisa dengan begitu mudahnya dapet sim.
salahkan juga yang suka nilang pura-pura. tapi ini juga jangan dilupakan untuk menyalahkan yang melanggar.

senosukekitagawa
01-03-2011, 12:09 PM
sebagai pengendara motor
saya juga berusaha untuk
berhati-hati tidak srabat-srobot.
salah satu caranya agar terus berhati-hati
dengan mengingat wajah pacar saya
yang selalu setia menanti di belokan gang deket rumah. :mrgreen:

gembel
01-03-2011, 02:02 PM
Nggak semua pengendara motor seperti itu, mbel.
Kalo mau ambil/lihat jeleknya, dari semua pengendara kendaraan baik itu roda 2 maupun lebih, pasti ada yang berlaku seperti itu.

memang tidak semua mbah, tapi 60% demikian :mrgreen:

eve
01-03-2011, 03:00 PM
Setiap pagi saya perhatikan perilaku pengendara motor yang membahayakan bagi pengguna jalan lain seperti:


Kecepatan diatas normal di jalan yang padat.
Mengambil jalur lawan
Belok dengan menengokkan kepala(tanpa menggunakan lampu)
Nyelonong lampu merah


Sepertinya klo sudah naik motor mereka seakan ingin sampai lokasi tujuan dengan cepat tanpa perduli keselamatan orang lain. Apalagi motor berjenis touring, biasanya pengendaranya kgk sabaran.

Sikap buru-buru diperlihatkan juga dengan banyaknya klakson yang dibunyikan. Macet sedikit klakson, lampu kuning ke hijau maen klakson.


Apakah anda termasuk yang demikian?

Hargailah orang lain jika anda ingin dihargai :kacamata:

iya, saya termasuk pengendara motor seperti itu...
tapi ceritanya gini... bukan pembelaan sih. atau juga bukan pembenaran..
*kecepatan di atas normal di jalan yang padat
kalau di pemikiran saya, kalau di depan kosong, kenapa gak diisi? gak efektif kan.. ya kalau depan kosong ya saya isi...

*mengambil jalur lawan
saat jalur padat banget, macet dan menanjak, saya lebih suka ambil jalur lawan karena kosong, sepi daripada saya ikut ngantri malah bisa nabrak mobil di depan saya atau malah saya disruduk sama mobil di belakang saya..

*tapi saya selalu pakai sen kalau belok...

*nyelonong lampu merah
sering nih, apalagi kalau jam berangkat kerja di simpang padat, biasanya pak polisinya malah nyuruh jalan meski lampunya udah merah... atau saya ikut di depan saya, soalnya sering waktu merah saya berhenti malah disruduk sama pengendara di belakang saya...

*kalau lagi nunggu lampu merah jadi ijo, kadang orang suka terlena, suka melamun..dikiranya lampu merahnya 1 jam kali... ya wajar kalau saya berniat baik mengklakson biar di depan itu terbangun dan bersiap2 untuk maju biar yang belakang2 kebagian ijonya...

memang, paling aman kalau pejalan kaki, gak bakal disalahin ama pengendara lain.... *tapi sampai kapan nyampenya?

deddy
03-03-2011, 08:54 AM
yah semuanya tergantung dari kesadaran masing2lah jangan saling menyalhkan..... pejalan kaki pun juga banyak yang ceroboh....

kunderemp
03-03-2011, 10:11 AM
iya, saya termasuk pengendara motor seperti itu...
tapi ceritanya gini... bukan pembelaan sih. atau juga bukan pembenaran..
*kecepatan di atas normal di jalan yang padat
kalau di pemikiran saya, kalau di depan kosong, kenapa gak diisi? gak efektif kan.. ya kalau depan kosong ya saya isi...

Kecelakaan terakhirku karena seperti ini. Untung saja yang saya tabrak mobil walau saya harus terpental dari tengah jalan ke trotoar. Untung juga mobilnya melanggar aturan jadi sopirnya panik jadi gak menuntut aku malah si sopir mobil yang saya tabrak tampak pucat, takut dikeroyok. Saya harus menenangkan massa saat itu.

Seandainya saat itu ada yang menyeberang, niscaya saya akan menabrak si penyeberang.



*mengambil jalur lawan
saat jalur padat banget, macet dan menanjak, saya lebih suka ambil jalur lawan karena kosong, sepi daripada saya ikut ngantri malah bisa nabrak mobil di depan saya atau malah saya disruduk sama mobil di belakang saya..

Saya ngantri di belakang mobil dan gak pernah nabrak mobil di depan dan juga tidak pernah diseruduk oleh mobil di belakang saya.
Yang pernah menyeruduk hanyalah tukang becak yang gak sabar di Yogya dulu, itupun saya sedang mengendarai sepeda onthel, bukan motor.

Kecuali jalur lawan kosong dan di depan mobil depan masih ada tempat kosong, saya gak akan ambil jalur.



*nyelonong lampu merah
sering nih, apalagi kalau jam berangkat kerja di simpang padat, biasanya pak polisinya malah nyuruh jalan meski lampunya udah merah... atau saya ikut di depan saya, soalnya sering waktu merah saya berhenti malah disruduk sama pengendara di belakang saya...


Strukturnya adalah, instruksi polisi lalu lintas didahulukan daripada lampu merah. Jadi gak salah.
Pas lampu kuning, usahakan mulai mengerem, melambat jadi bisa berhenti. Jangan khawatir, ketika melambat, lampu sinyal rem terlihat kok, jadi mobil di belakang gak akan menyeruduk. Lain cerita kalau lagi terburu2, lupa memperlambat.. ya.. daripada mengerem mendadak. Tapi jangan dibiasakan.


Jujur aja,
kadang2 yang pakai mobil juga punya mental pengendara motor dan itu bikin macet. Dari nyelip-nyelip sampai melawan arah. (Padahal melawan arah saja udah salah buat pengendara motor)

ndugu
03-03-2011, 10:45 AM
iya, saya termasuk pengendara motor seperti itu...
tapi ceritanya gini... bukan pembelaan sih. atau juga bukan pembenaran..
*kecepatan di atas normal di jalan yang padat
kalau di pemikiran saya, kalau di depan kosong, kenapa gak diisi? gak efektif kan.. ya kalau depan kosong ya saya isi...

*mengambil jalur lawan
saat jalur padat banget, macet dan menanjak, saya lebih suka ambil jalur lawan karena kosong, sepi daripada saya ikut ngantri malah bisa nabrak mobil di depan saya atau malah saya disruduk sama mobil di belakang saya..

*tapi saya selalu pakai sen kalau belok...

*nyelonong lampu merah
sering nih, apalagi kalau jam berangkat kerja di simpang padat, biasanya pak polisinya malah nyuruh jalan meski lampunya udah merah... atau saya ikut di depan saya, soalnya sering waktu merah saya berhenti malah disruduk sama pengendara di belakang saya...

*kalau lagi nunggu lampu merah jadi ijo, kadang orang suka terlena, suka melamun..dikiranya lampu merahnya 1 jam kali... ya wajar kalau saya berniat baik mengklakson biar di depan itu terbangun dan bersiap2 untuk maju biar yang belakang2 kebagian ijonya...

memang, paling aman kalau pejalan kaki, gak bakal disalahin ama pengendara lain.... *tapi sampai kapan nyampenya?
saya ngerti sentimen gembel, karena saya juga sebel dengan pengendara motor yang seperti ini.
justru karena pengendara2 motor seperti ini lah makanya kondisi lalu lintas di indonesia sangat parah. rasanya kok ngapain ya punya undang2 lalu lintas kalo ga ada yang naatin. kupikir itu sala satu etika saat menggunakan jalan raya (yang nota bene adalah milik umum). peraturan2 dibikin bukan hanya demi keselamatan pengendara sendiri, tapi orang laen juga..

cha_n
03-03-2011, 01:00 PM
iya, saya termasuk pengendara motor seperti itu...
tapi ceritanya gini... bukan pembelaan sih. atau juga bukan pembenaran..
*kecepatan di atas normal di jalan yang padat
kalau di pemikiran saya, kalau di depan kosong, kenapa gak diisi? gak efektif kan.. ya kalau depan kosong ya saya isi...

*mengambil jalur lawan
saat jalur padat banget, macet dan menanjak, saya lebih suka ambil jalur lawan karena kosong, sepi daripada saya ikut ngantri malah bisa nabrak mobil di depan saya atau malah saya disruduk sama mobil di belakang saya..

*tapi saya selalu pakai sen kalau belok...

*nyelonong lampu merah
sering nih, apalagi kalau jam berangkat kerja di simpang padat, biasanya pak polisinya malah nyuruh jalan meski lampunya udah merah... atau saya ikut di depan saya, soalnya sering waktu merah saya berhenti malah disruduk sama pengendara di belakang saya...

*kalau lagi nunggu lampu merah jadi ijo, kadang orang suka terlena, suka melamun..dikiranya lampu merahnya 1 jam kali... ya wajar kalau saya berniat baik mengklakson biar di depan itu terbangun dan bersiap2 untuk maju biar yang belakang2 kebagian ijonya...

memang, paling aman kalau pejalan kaki, gak bakal disalahin ama pengendara lain.... *tapi sampai kapan nyampenya?

yang satu merasa boleh melanggar karena ngeliat yang laen juga begitu, dan begitu seterusnya akhirnya kacau balaulah lalu lintas di indonesia karena semua ga disiplin dan merasa ga disiplin itu boleh2 aja karena semua orang ga disiplin.

eve
03-03-2011, 02:17 PM
kadang saya malah suka melampiaskan kemarahan saya di jalan raya.. kalau lagi emosi, saya suka mengebut, (meski hanya bekisar 80-100km/jam), tapi dengan mengebut, mengerem mendadak, memacu adrenalin, membuat dada berdegup kencang, dan itu sensasi yang sangat menyenangkan. atau bahkan ketika mengklakson mobil yang mau belok tanpa memberi lampu sen.. menyalip mobil2... sangat menyenangkan...itulah waktu sendiri saya yang bisa saya nikmati...
bahkan sekarang saya sering punya angan2 ketika melihat pengendara motor lainnya, kalau dia jalan lambat di tengah, menghambat yang lain, kok rasanya saya senang memikirkan untuk menabraknya, atau sekedar mengagetkannya dengan memepetnya.. hahahaha...
ya,,setidaknya saya bersyukur, di aka ini hanya tinggal saya yang suka melanggar peraturan lalin dan membahayakan diri sendiri dan orang lain... berarti anak2 aka ini sudah baik2 semua...

BundaNa
03-03-2011, 02:22 PM
hmmm....intinya itu mau pake apa aja, kalau mentalnya suka melanggar dan doyan membenarkan diri ya gak ketemu disiplinnya...takut telat? tau dong masup kantor jam berapa, ya diaturlah waktunya? Punya anak, yang pegawe punya anak bukan diri kita aja dan mereka bisa tuh ngaturnya

Masalah motong jalan, memang paling mudah si pengendara motor (mobil atau bis sih emang dasar mentalnya musti dipermak)...tapi saya PALING GAK BISA kayak gitu, karena saya gak gila buat setor nyawa di jalan.

bonny gooner
03-03-2011, 03:58 PM
soal motong jalan, buat saya ada perhitungannya sendiri.
udah tau lagi padat dan antri, masih ada yang coba nyusul. kalo motong depan saya persis, bolehlah pepet-pepetan. dia mepetin saya ke sebelah kiri yang notabene antrian mobil, saya ganti pepet dia ke kanan yang boleh dicatet adalah jalur kendaraan dari arah berlawanan. ribut, ribut deh.
kalo mau motong, potong yang depanan aja gih... :ketok:

cha_n
03-03-2011, 04:00 PM
yang jelas ga menghargai nyawa orang lain. kenapa kita yang emosi orang lain yang harus nanggung resikonya?
mustinya ada tes psikologi dulu sebelum ambil sim, jadi orang2 labil ga boleh mengendarai kendaraan di jalan, karena bisa membahayakan nyawa orang lain

bonny gooner
03-03-2011, 04:08 PM
jangan dulu yang berat macem psikologi, chan. etika aja deh. gampangnya tuh, kalo lu nggak mau dicubit, yaa jangan nyubit... :tonjokkeras:

kunderemp
03-03-2011, 04:17 PM
Sudah.. sudah.. jangan menyudutkan pelanggan.

Kalau syarat punya SIM gak boleh labil, berarti anak Alay gak boleh punya SIM dong? Trus batas usia SIM dinaikkan dong. Mesti kepala tiga misalnya.

cha_n
03-03-2011, 04:30 PM
iya lah anak alay kan SMP, emang ga boleh punya sim. kalau kelakuan masih kayak anak SMP harusnya sadar diri ga usah mengendarai kendaraan di jalan karena dianggap belum bisa bertanggung jawab

eve
03-03-2011, 04:30 PM
ya pasti, pemerintah gak bakal mau kak kund, soalnya mengurangi devisa negara.. gak ada pemasukan pajak bea dll.... dan lagi, setoran dari pengusaha motor bakal berkurang drastis...

*ingat tes psikologi polisi yang boleh pegang senjata api..

silahkan saya disudutkan, tidak apa apa kok... *berasa ketularan plagmatis damai-nya suami...

saya memang bersalah... (tapi tetap aja ngelakuin...bun bun..... mbok yo tobat...)

eh.. OOT.. maap maap...
tapi kadANG emang suka gitu sih... kalau ngeliat orang lain suka suka naik motor, suka sebel sendiri, tapi kalau diri sendiri yang ngelakuin mencari mencari pembenaran... mau mencak2 gak terima juga toh kenyataannya emang salah... *nyengir aja deh...

kunderemp
03-03-2011, 04:35 PM
Hmm.. rasanya aku pernah melihat beberapa mahasiswa yang Alay deh. :D
Kembali ke laptop.

Intinya sih sederhana.. kalau salah.. ya salah.
Kadang2, kalau melakukan hal benar, kita dimaki-maki.

Kadang, sudah melakukan hal benar pun, kita masih ditabrak hingga kecelakaan.
Yang penting bukan kita yang bikin kecelakaan.

BundaNa
03-03-2011, 04:38 PM
TS meributkan pengendara motor kan? Ya iyalah 60% seperti yg diributkan TS lah banyakan pengendara motor timbang mobil hehehehehe

Jadi ya itu...etika memaka jalan raya yang diutamakan, hargailah nyawa sendiri kalau nyawa orang lain tidak ada harganya

eve
03-03-2011, 04:43 PM
Hmm.. rasanya aku pernah melihat beberapa mahasiswa yang Alay deh. :D
Kembali ke laptop.

Intinya sih sederhana.. kalau salah.. ya salah.
Kadang2, kalau melakukan hal benar, kita dimaki-maki.

Kadang, sudah melakukan hal benar pun, kita masih ditabrak hingga kecelakaan.
Yang penting bukan kita yang bikin kecelakaan.

KALAU saya memilih tidak terjadi kecelakaan, tidak tertabrak dan bukan karena kita...

AsLan
03-03-2011, 09:49 PM
Saya pernah lihat kecelakaan motor persis disamping mobil saya.

Pertama waktu itu mobil saya dipotong oleh mobil lain yg mutar dari arah berlawanan (U turn), saya sih sempat ngerem tapi motor disamping saya ngebut gak sempat ngerem langsung menghajar mobil itu, orangnya bener2 melayang diudara.

Kedua didepan Roximas ada seorang perempuan nyebrang jalan didepan mobil saya, jadi saya berhenti kasih dia lewat, sayang dari sebelah kiri ada motor ngebut dan gak ngerem sama sekali langsung nabrak perempuan itu sampai mental kepala dibawah kaki diatas... Motornya gak papa dan langsung pergi. Saya turun mau menolong perempuan itu tapi sudah keburu ditolong orang lain.

Harusnya ada batasan kecepatan didalam kota.

AsLan
03-03-2011, 10:03 PM
Selain itu, naik motor harus pakai perlengkapan yg cukup baik.

Ada teman saya pakai sandal jepit, eh pas brenti kakinya masuk ke lubang dijalan yg besarnya pas setelapak kaki, cidera cukup parah.
Banyak juga kasus jaket tersangkut karena pakai jaket terbalik (orang indonesia percaya mitos bahwa dada itu bisa ditembus angin dan menyebabkan paru2 basah, sebuah kepercayaan yg sangat salah). Juga ada wanita yg tewas karena naik motor pakai selendang.
Jas hujan yg gombrong juga bisa menyebabkan kecelakaan motor.

kunderemp
03-03-2011, 10:41 PM
Pertama waktu itu mobil saya dipotong oleh mobil lain yg mutar dari arah berlawanan (U turn), saya sih sempat ngerem tapi motor disamping saya ngebut gak sempat ngerem langsung menghajar mobil itu, orangnya bener2 melayang diudara.

Yup.. kejadian seperti ini yang kuceritakan sebelumnya. Jadi sebenarnya tempat putaran. Mobil-mobil pada mutar di sebelah kanan sementara yang kiri kosong. Aku langsung ngebut di jalur kiri tetapi di sebelah tengah, mepet ke mobil2 kanan.

Nah, sebenarnya mobil dari lawan arah gak boleh memutar di situ tetapi ada mobil yang nekat mutar karena putaran selanjutnya terlalu jauh. Sementara, karena di sebelah kanan mobil2 pada antri dan padat, sementara aku ngebut, aku jadi gak melihat ada mobil memutar. Ketika melihat, sudah terlambat.

Lumayan.. terlempar dari tengah sampai trotoar.

Kesimpulannya.
Kalau pas ada mobil tiba-tiba macet, antri, atau berhenti, jangan ngebut. Pelan-pelan saja.

eve
03-03-2011, 11:28 PM
saya pernah berusaha untuk berjalan pelan, antara 40-60km/jam; tapi saya malah jadi melamun dan mengantuk karena dunia terasa sangat membosankan...

BundaNa
04-03-2011, 08:44 AM
saya pernah berusaha untuk berjalan pelan, antara 40-60km/jam; tapi saya malah jadi melamun dan mengantuk karena dunia terasa sangat membosankan...

Itu DL...mustinya bagaimanapun kita sadar...bahwa mungkin hari ini ketika kita melanggar gak akan terjadi apa2, ntah dengan kita atau diri orang lain. Besok atau lusa, siapa yang tahu?

ndugu
04-03-2011, 01:28 PM
saya pernah berusaha untuk berjalan pelan, antara 40-60km/jam; tapi saya malah jadi melamun dan mengantuk karena dunia terasa sangat membosankan...
saya mengerti adrenalin yang kamu sebutin, karena memang seru maen nyalip2an. saya sendiri juga bukan tidak pernah melakukannya. ato sengaja ngambil jalan lawan arah, itu juga saya pernah lakukan pelanggaran yang sama. karena emang enak, cepet dan praktis. tapi apakah kita harus seegois itu demi kenyamanan sendiri tapi membahayakan orang laen?

jika kamu ingin bunuh diri, tidak apa2, itu urusan pribadi masing2. saya penganut kebebasan orang bunuh diri. tapi jika aksi itu melibatkan dan membahayakan orang laen, itu perkara berbeda. kenapa orang dilarang minum alkohol sebelum membawa kendaraan? bahkan obat2 pilek/tidur yang bikin ngantuk yang ngasi peringatan untuk tidak mengendara. karena fokusnya ga ada. sama seperti emosi2an ato ngantuk2an, itu termasuk ga fit. kalo merasa diri tidak dalam kondisi fit untuk membawa kendaraan, ya istirahat, tunggu saat sudah fit baru lanjutin perjalanan.

kurasa ini bukan urusan maen2 dan pembenaran diri itu sama skali tidak bisa dijustifikasikan. karena keselamatan dan nyawa orang laen juga ikut dipertaruhkan di sini.

Dadap serep
04-03-2011, 10:53 PM
Harusnya ada batasan kecepatan didalam kota.
Wah pak Aslan lupa ujian teori ya waktu cari SIM ?:D rasanya kecepatan kendaraan dalam kota itu max 40 KM/Jam lho atau 30 Km/jam , kecuali ditentukan lain (tol).:P

Daripada setresss dijalan , ikuti saja pak "kulture" jalanan , klo mau nylonong ya nylonong ajah , klo mau nyalip dan kiri kosong , lewat kiri sajah.
Walau traffic lite blum ijo , klo udah sepi ya tancap sajaaa , klo masih kuning atau baru saja merahnya , ya tempel saja kendaraan didepan,
Hanya satu pamali , jangan lawan bis , angkot atawa taksi , kesian mereka cari duit untuk anak istri !:D , ngalah sajah ama mreka.
Oh ya satu lagi , jangan lawan kereta api,.................;) pasti kalah ! tidak percaya silahkan coba !

eve
04-03-2011, 11:46 PM
wah, saya setujuh tuh sama pak dadap....

AsLan
05-03-2011, 12:00 AM
Saya sih bawa kendaraan normal2 aja, sudah puluhan tahun bawa motor gak pernah celaka, bawa mobil pun paling senggolan dikit.
Kalau saya atau orang lain selamat kan banyak hal yg masih bisa kita kerjakan atau nikmati di dunia ini.

Kita punya kebebasan memilih tindakan, tapi tidak punya kebebasan memilih konsekuensi dari tindakan tersebut.

Dadap serep
05-03-2011, 08:45 AM
wah, saya setujuh tuh sama pak dadap....

Wah matur nuwun pak Eve , ada yg sependapat rupanya :). Lah daripada nyalah nyalahin orang laen he he he he :D, lha dinikmati sewajarnya saja to.
Kalau lagi enak enak nyopir tau tau ada yg nyelonong , yaaa klaksonin saja keras keras , kalau perlu buka jendela maki maki ! habis itu ya jalan lagi ,Segala sesuatu selesaikan ditempat dan real time , jangan di delay , habis itu udah , jangan sampai dibawa ke kantor apa lagi kerumah , maka sound system di mobil tuh bagi saya mas , penting banget , dan daripada harus manage saya suka stel radio saja apa sengomongnya penyiar diantepin saja , saya suka pilih stasiun yg banyak muter lagunya.
Kalau lagi santai ada yg mau motong kita silahkan sambil senyum --ngiras ngamal -- , tapi kalau lagi kebelet ya tempel terus saja kendaraan didepan.
Emosi buang energi mas. Manalagi dikantor para "teman" blum tentu "manis" semuanya , sedangkan kerjaan selalu menunggu dengan tengat waktu selalu "kemarin" kek kek kek kek kek,........B-)
Kalau bicara kelakuan pengguna jalan sih tidak ada habisnya mas Eve dan saya yakin mereka mereka pasthi juga menghendaki kenyamanan , kecepatan dan keselamatan.B-)

PERMANDYAN
05-03-2011, 08:56 AM
Kalaoe saja bermotor, tidak begitoe soeka terboeroe boeroe....

gembel
05-03-2011, 10:09 AM
Wah pak Aslan lupa ujian teori ya waktu cari SIM ?

jujur, gw nembak pas bikin sim mbah :mrgreen:

fullmoonflower
05-03-2011, 04:55 PM
nggak bisa naik motor.... nggak dibolehin belajar sama mama.... :terpojok:


kata mama, nanti kalau kakinya kena knalpot jadi nggak mulus lagi, kalau jatuh babak belur jadi nggak cantik lagi... ::elaugh::

eve
05-03-2011, 08:28 PM
wah pak dadap, rupanya kita sepemikiran, sepertinya seru kalau kapan2 kita ngopi bareng sembari makan gorengan di warkop,,,

BundaNa
06-03-2011, 10:50 AM
ehmmm...bangga ya bisa melanggar bareng2...sama aja deh kasus sama korupsi berjamaah...bangga

kopinubruk
07-03-2011, 10:05 PM
Biang kerok kemacetan itu motor? kurang setuju... mengingat ukurannya yg lebih kecil drpd mobil, apalagi bus... dan jarang juga motor yg berhenti sembarangan di jalan, gak kayak bus... yg ada motor itu kebanyakan gak sabaran dan jalan terus :mrgreen:

kalo biang kecelakaan sih, gw setuju... kebanyakan pengendara motor emang suka seradak-seruduk seenaknya... kadang lawan arus, kadang lewat trotoar pula....

bonny gooner
08-03-2011, 09:30 AM
bikin macet juga ah. dari yang nggak sabaran dan pengennya jalan terus, lagi padat jalur kiri, ambil jalur kanan/lawan, abisin sampe bersisa 1 lajur doang, begitu ketemu kendaraan dari arah lawan, pepet kiri, potong jalur kiri, udah deh, stuck.

gitu pemandangan hampir setiap hari, pagi, siang dan sore dalam perjalanan ke tempat kerja dan saat pulang ke rumah... :iamdead:

senosukekitagawa
08-03-2011, 09:32 AM
abdi mah tiasa wae kayak kitu........:mrgreen:

bonny gooner
08-03-2011, 10:01 AM
abdi mah tiasa wae sapertos kitu........:mrgreen:

fixed that for ya... :merokok:

kopinubruk
08-03-2011, 10:46 AM
bikin macet juga ah. dari yang nggak sabaran dan pengennya jalan terus, lagi padat jalur kiri, ambil jalur kanan/lawan, abisin sampe bersisa 1 lajur doang, begitu ketemu kendaraan dari arah lawan, pepet kiri, potong jalur kiri, udah deh, stuck.

gitu pemandangan hampir setiap hari, pagi, siang dan sore dalam perjalanan ke tempat kerja dan saat pulang ke rumah... :iamdead:
itu karena buanyak, dan pada ga tertib.. tapi coba kalo tuh pengendara pada beralih ke mobil.. pasti jauh lebih parah :mrgreen:

bonny gooner
08-03-2011, 12:41 PM
buanyak kalo tertib mah insya alloh nggak masyalah... :merokok:

deddy
10-03-2011, 08:31 AM
saya pernah berusaha untuk berjalan pelan, antara 40-60km/jam; tapi saya malah jadi melamun dan mengantuk karena dunia terasa sangat membosankan...

wow mantap.......ngebut yuk.....

ga_genah
11-03-2011, 01:38 AM
memang tidak semua mbah, tapi 60% demikian :mrgreen:

data dari mana tuh... ?

gembel
11-03-2011, 11:26 AM
data dari mana tuh... ?

ya dari perjalanan rumah-kantor-rumah :mrgreen:

apalagi di jalan daan mogot jakarta-tangerang

senosukekitagawa
11-03-2011, 02:01 PM
itu bukan data namanya, tapi pengalaman pribadi mbah......ekekkekeke....:))

GiKu
11-03-2011, 02:40 PM
gak sepakat dg TS

jalur yg gw lewati malah membahayakan pengendara motor, krn lebih mirip kubangan dan sawah ketimbang disebut jalan raya

lagipula gak bisa maen kebut2an, bisa naik ke gigi 3 aja jarang
antrian angkot, bis, truk, mobil2 pribadi yg isinya paling banyak 2 orang



basuki rahmat - kb.jeruk

alfaromeo
13-03-2011, 12:19 AM
Setiap pagi saya perhatikan perilaku pengendara motor yang membahayakan bagi pengguna jalan lain seperti:


Kecepatan diatas normal di jalan yang padat.
Mengambil jalur lawan
Belok dengan menengokkan kepala(tanpa menggunakan lampu)
Nyelonong lampu merah


Sepertinya klo sudah naik motor mereka seakan ingin sampai lokasi tujuan dengan cepat tanpa perduli keselamatan orang lain. Apalagi motor berjenis touring, biasanya pengendaranya kgk sabaran.

Sikap buru-buru diperlihatkan juga dengan banyaknya klakson yang dibunyikan. Macet sedikit klakson, lampu kuning ke hijau maen klakson.


Apakah anda termasuk yang demikian?

Hargailah orang lain jika anda ingin dihargai :kacamata:

Saya gak bisa menyalahkan pengendara motor. Bagi saya, kesalahan ada pada pemerintah. Alasan guwe

1. Pertambahan jumlah kendaraan bermotor jauh lebih pesat dibandingkan pertambahan jalan.
Pemerintah tidak membatasi produksi atas industri kendaraan bermotor. Seolah-2 TANPA BATAS.
Industri kendaraan bermotor sudah berjalan secara otomatis. Dalam sehari, mereka bisa membuat sekian product.
Bandingkan dengan bagaimana CARA PAK POLISI MENGATUR LALU LINTAS ? mereka masih secara MANUAL. Kalau ada kendaraan yg memiliki kecepatan tinggi, pak polisi gak bisa ngapa-2 in. Cuman bisa nonton aja.
Kalau ada kendaraan yang melanggar lampu lalu lintas, pak polisi cuman bisa nonton aja. Kalau kebetulan dia rajin, dia ambil sepeda motornya dan ngejar sang pelanggar. ITU PUN KALAU TERKEJAR.
Malah, terkadang dibantu oleh polisi CEPEK / bayaran, yang kadang menambah ruwetnya lalu lintas.
Coba aja anda bandingkan, berapa rasio jumlah kendaraan terhadap panjang nya jalan ?
Berapa rasio jumlah kendaraan terhadap banyak nya polantas ?

2. Pertumbuhan jumlah RUKO di jalan2 protokol.
Dengan banyak nya ruko, maka dimungkinkan semakin banyak kendaraan yang menuju ruko, dan juga ada pula kendaraan yang mau keluar dari ruko dan masuk ke jalan.
Sebagai pengendara kendaraan bermotor, kalau mendekati area ruko, secara instink meningkatkan kewaspadaan dengan mengurangi kecepatan kendaraan.
Bagi ANGKOT atau angkutan umum, jika mendekati ruko pasti mengurangi kecepatan atau malah berhenti, untuk mencari calon penumpang. ini OK kalau berhentinya mau bener-2 MINGGIR, terkadang dia berhenti tapi kendaraan agak ke tengah.
:(

3. kendaraan bermotor sekarang murah
Tanpa DP, orang bisa mengambil cicilan kendaraan bermotor.
Tukang ojek pun bisa ngambil cicilan kendaraan bermotor. Mbayarnya, tentu dari hasil ojek an. sehingga, cara dia berkendaraan dan mencari penumpang cenderung agak KASAR.

Dadap serep
14-03-2011, 01:37 PM
jujur, gw nembak pas bikin sim mbah :mrgreen:

He he he kebanyakan juga gituuuu ,................. kek kek kek , hanya mau jujur atau tidak saja kok !

Dadap serep
14-03-2011, 01:44 PM
wah pak dadap, rupanya kita sepemikiran, sepertinya seru kalau kapan2 kita ngopi bareng sembari makan gorengan di warkop,,,

betulll betull pak Eve , dari pada kita stress atas hal yg diluar jangkauan !:P

Tapi saya heran napa diasosiasikan sebagai korupsi ya , padahal kita hanya konservasi , memenage diri dan emosi kita ya pak Eve ! :)
Daripada nyalah nyalahin orang lain , mending kita juga kagak pernah ngelanggar aturan ,......kek kek kek :-"

BundaNa
15-03-2011, 10:46 AM
melanggar aturan bareng2...trus bangga dan cari2 alasan...keknya sama deh

BePe
16-03-2011, 03:52 PM
Setiap pagi saya perhatikan perilaku pengendara motor yang membahayakan bagi pengguna jalan lain seperti:

1. Kecepatan diatas normal di jalan yang padat.
2. Mengambil jalur lawan
3. Belok dengan menengokkan kepala(tanpa menggunakan lampu)
4. Nyelonong lampu merah


ngebut, ane jarang jarang gan, boro boro ngebut di atas kecepatan normal, jalan normal aja motor dah ngos ngosan gan. kalo mengambil jalur malah sering soalnya orang bilang jalur lawan keliatan lebih hijau:D, sering kali jalur lawan sepi sedangkan jalur kita macet total gan, biasanya tinggal ngikutain yang depan:)>-
kalo nyelonong lampu merah ane ga pernah gan, kata bapake BePe bahaya#:-S

eve
16-03-2011, 03:59 PM
rumput tetangga memang terlihat lebih hijau.... Bu nha.. Ojo nesu..mari kita ngopi ngopi dulu...

sahabat
18-03-2011, 11:05 PM
mass transport kite itu masih jauh sih, orang naek mortor selain lebih murah juga segi waktu. bawa mobil lebih nyaman pake ac, busway masih banyak bolotnya ketimbang tepatnya, naek busway kudu naek angkot 3 kali dulu, ribed memang.

neofio
28-10-2014, 05:56 PM
http://us.images.detik.com/content/2014/10/25/475/ditangkappulisid.jpg

Naik Motor Protolan, Bocah SMP Menangis Histeris Saat Ditangkap Polisisumber : http://news.detik.com/read/2014/10/25/150214/2729484/475/naik-motor-protolan-bocah-smp-menangis-histeris-saat-ditangkap-polisi




Blitar - Seorang anak 13 tahun bernama Dicky Affandi menangis tersedu-sedu di depan Brigade Pol Teddy, seorang petugas Satlantas Polres Blitar. Dicky yang masih duduk di bangku SMP ini tertangkap petugas saat mengendari motor tanpa mengenakan helm. Bahkan, motor yang dikendarianya brondol alias tidak standat.

Kejadian ini terjadi, saat Dicky dan Suprayitno temannya, melintas di depan Mapolres Blitar Kota. Saat itu, Brigade pol Teddy tengah keluar halaman mapolres dengan mengendarai sepeda motor. Melihat Dicky tak mengenakan helm, Teddy langsung mengejar hingga di depan cafe one way.

Tak bisa meloloskan diri, Dicky akhirnya menyerah dan langsung menangis sejadi-jadinya. "Ampun pak, saya jangan ditilang. Saya tersesat pak," Kata Dicky sambil menangis.

Saat diminta menunjukkan surat kelengkapan berkendara, tangis Dicky justru semakin keras. "Tidak bawa pak. Saya tadi hanya jalan-jalan. Saya jangan dihukum pak," kata Dicky, dengan suara tangisan yang semakin keras.

Kepada detikcom, Brigpol Teddy menjelaskan jika ia melihat Dicky dan Suprayitno mengendarai sepeda motor tanpa mengenakan helm. Ia pun lantas mengejar.

"Tadi saya melihat dua orang anak yang berkendara sepeda motor tanpa mengenakan helm. Saya barusan keluar mapolres. Saya kejar. Eh dia malah menangis. Ini akan saya bawa ke kantor (untuk dimintai keterangan)," ujar Teddy kepada detikcom di lokasi kejadian, Sabtu (25/10/2014).

Brigpol Teddy pun akhirnya membawa Dicky dan temannya ke Mapolres Blitar Kota. Di ruang SPKT, tangisan Dicky semakin menjadi-jadi. Polisi yang meminta nomor HP orang tuanya ditolak oleh Dicky.

"Jangan pak, nanti saya dimarahi ayah," teriak Dicky sambil terus menangis.

Beberapa anggota polisi yang tengah berjaga, mencoba menenangkan Dicky. Namun semua usaha tersebut sia-sia. Dicky justru semakin keras menangis.