PDA

View Full Version : Toko Buku Tutup



etca
19-09-2017, 01:31 PM
Ketika melihat toko Gramedia langganan tutup kok berasa baper yah.
Soalnya di sana lumayan komplit buku, ATK, dll dll.
Intinya kala cari buku, pertamanya ya ke Gramed itu.

Bisnis retail makin sepi, toko buku segede Gramedpun kena imbasnya.
Gramed banyak bermunculan di mall-mall yang baru dibuka tapi hanya sebatas Expo
Barang jualannya pun sangat nanggung sekali.

Mungkin mulai saat ini bakalan mencoba pindah halauan.
ke Promexx dekat rumah kalau cari buku.
atau Gramedia Matraman yang bikin gempor di kaki.

tsu
19-09-2017, 06:21 PM
Gramed pun sekarang banyak jugal ATK ato Lego ato Tas bahkan handpone daripada buku

iyah masih banyak buku, tapi berasa jauh kuantitas nya daripada dulu.....

imbas media cetak yang makin terdesak media digital :(

mobyokuzan
25-09-2017, 06:46 PM
bukan cuma toko buku doang, gerai dept store skrg juga banyak yg gulung tikar.

glodok, tanah abang, mangga dua sdh ga seperti dulu lagi, skrg sdh sepi pengunjung. kapan hari matahri dept store nutup 2 cabang juga krn masalah ini.

tsu
26-09-2017, 03:25 PM
iyah, pernah ngomong ama pengelola Ramayana di surabaya, jadi biaya operasional dept store sekelas Ramayana itu TINGGI banget, karena selain pegawe banyak, pajak serta harus ngitung berapa kaos, blus, celana yang ilang dicolong, baik dicolong pengunjung maupun pegawe sendiri wkwkwkw
belum lagi biaya asuransi klo kebakaran

nah, mereka2 ini dibabat ama OLshop, ga bayar pajak, ga bayar toko
pengiriman pun ga perlu punya armada sendiri, cukup JNE hahaha

mobyokuzan
26-09-2017, 06:08 PM
serba digital...
buku digital, toko digital, uang digital, skrg apa apa yg ga digitalin yah kemakan arus perkembangan jaman, denger2 google juga mau bikin internet gratis diindonesia, ini akan berdampak era digital jadi makin kenceng aja skrg, moga2 kedepan internet sdh ga perlu quota lagi, ga perlu pulsa lagi biar makin mantap.

skrg kalo mau belanja biasanya disiasati dulu, cari barang yg mau dibeli di toko fisik (sekalian jalan2 dan cuci mata) tapi pesan varian barangnya di toko online dgn mencari harga yg paling murah krn jelas harga di toko fisik terpaut jauh, wkwkwk ;D

Casanova Love
28-09-2017, 01:03 PM
Company yg udah established udah mulai mengubah strategi dari hard-store ke e-store.

surjadi05
28-09-2017, 01:30 PM
Iya sih om,termasuk gramedia grup
Posted via Mobile Device

tuscany
30-09-2017, 11:45 AM
Keknya udah fenomena global yah pusat perbelanjaan ala dept store kalo nggak efisien bakal gulung tikar. Ke depannya palingan buat display fisik doang fungsinya. Siapa yang tidak mengikuti arus dia akan tenggelam.

Yang saya baca kalo dari analisa Bappenas, dept store yang terancam gulung tikar itu yang kelas menengah dan ke bawah semacam tanah abang, ramayana, matahari. Tanah abang sejak abis lebaran kabarnya sepi banget. Di satu pihak kasian sama penjualnya, di pihak lain tren belanja sekarang memang sudah beda. Orang males keluar panas2 dan pengeluaran buat wisata yang lebih penting. Saya pikir perlu ada peran pemerintah menyelamatkan pedagang2 kecil ini dengan semacam pelatihan e-commerce gitu supaya tidak tergilas perubahan zaman.

Kalo mall kelas atas cenderung tidak terpengaruh karena memang gak pernah rame2 bgt ::elaugh::

- - - Updated - - -


Ketika melihat toko Gramedia langganan tutup kok berasa baper yah.
Soalnya di sana lumayan komplit buku, ATK, dll dll.
Intinya kala cari buku, pertamanya ya ke Gramed itu.

Bisnis retail makin sepi, toko buku segede Gramedpun kena imbasnya.
Gramed banyak bermunculan di mall-mall yang baru dibuka tapi hanya sebatas Expo
Barang jualannya pun sangat nanggung sekali.

Mungkin mulai saat ini bakalan mencoba pindah halauan.
ke Promexx dekat rumah kalau cari buku.
atau Gramedia Matraman yang bikin gempor di kaki.

Gramed ada nggak sih toko online sendiri? Jangan sampe tergilas amazon.

kandalf
03-10-2017, 02:14 PM
Gramedia ada toko online sendiri.
Tapi ya, buku di Gramed rata-rata mahal.

Hotelier
07-10-2017, 02:45 PM
Sepertinya pajak untuk e-commerce sedang diajukan sih, berhubung memang kebanyakan penjual lapak2 online ga bayar pajak (kemarin lihat di kompas.com) ::ungg::

Kurasa bagus juga, jadi perbedaan harganya tidak terlalu besar. Bagaimanapun tenaga kerja yg diserap digitalisme begini ga akan sebanyak yg bisa diserap toko2 fisik. Ujung2nya malah makin banyak pengangguran ::grrr::

surjadi05
07-10-2017, 05:28 PM
^^^
Sayangnya bener om, kayak retail itu biaya terbesar yah gaji selain sewa/beli bangunan
Posted via Mobile Device

Yuki
08-10-2017, 06:12 PM
Toko buku tutup, tapi retail menjamur? Itu tuh yg dari Jepang....

Tapi setidaknya gramed di TA dan CP masih ada

ndugu
10-10-2017, 12:12 AM
di indo udah banyak yang baca pake e-book ato masi pake buku tradisional / fisik?

tuscany
12-10-2017, 12:23 AM
Di indo budayanya baca medsos sama wassapan...

Kalo lagi ngantri gampang bgt liat isi wassap mereka apaan, gak peduli sekitar dah.

Terus kamu gimana sama dia

Ya biarin aja kayak gitu dulu

::oops::

serendipity
13-10-2017, 01:54 PM
Welcome to miniso.... hahaha ini toko banyak banget sekarang di Jakarta.

BTT.. toko buku sekelas Gramedia menurutku overprice banget, buktinya gramedia sekarang sering obral bukunya.. dan kenyataannya setelah didiskon 50% pun mereka tetep dapet untung banyak melimpah ruah. Orang-orang jaman now.... mau beli buku juga mikir, sekali beli buku paling murah 40 ribuan... paling mahal 200 ribuan, kalo bukunya import. Ya wajarlah toko buku banyak yang gulung tikar.

Buat toko buku.... Sombong sih boleh, tapi mikir juga buat kedepannya gimana kehidupan karyawan-karyawan di toko buku tsb.

etca
16-10-2017, 07:33 PM
Iya overprice. Cuma kalau dulu cari buku pelajaran yang segera dibutuhkan. Yang belinya ke Gramed.

Entah kenapa belanja jadi seringnya beli online kalau buku fisik. Kalau ebook saya tidak suka.
Posted via Mobile Device

tuscany
17-10-2017, 01:00 AM
Paling enak tetap baca buku beneran. Ga khawatir kalo ketiduran terus jatuh kemana ga bakal rusak.

Yuki
17-10-2017, 12:51 PM
Kalo gramed makin mahal mending kino sekalian aja deh

Masa komik sekarang 22.500, wtf

serendipity
17-10-2017, 01:09 PM
Kemaren ke gramedia Central Park, lagi ada banyak promo.. untuk novel-novel karya pengarang luar kaya Meg Cabot lagi diskon gede, dari 80 ribu jadi 35 ribu. Beberapa novel harganya jadi 35 ribu.
Gw yang tadinya ga mau beli jadi pengen beli haha ::hihi::

tsu
18-10-2017, 06:32 PM
klo novel impor sejak lama saya belinya di Periplus wkwkwkwkwkw IMHO malah lebih mahal sih dari gramed, tapi di gramed jarang banget ada novel impor, adanya novel terjemahan

heihachiro
18-10-2017, 11:41 PM
haha, novel terjemahan emang lebih murah, konon karena lisensi untuk menerjemahkan lebih murah daripada lisensi untuk menjual asli, belum pajak impornya

biasanya kalo di bandara suka iseng masuk periplus dan berakhir beli buku (yg biasanya ngga selese dibaca ;D)

nah kalo beli online di periplus.co.id pernah juga sih sekali, lumayan praktis, cuma nunggunya lama tergantung judul bukunya

ndugu
21-10-2017, 03:27 PM
kalo buku2 mahal, tempat penyewaan buku masi laku nggak? ::elaugh::
dulu kami sering sewa buku / novel dari tempat rental buku

mobyokuzan
22-10-2017, 11:06 AM
tempat sewa komik, majalah dan novel masih ada di daerah sekitar sini, tapi sdh ga menjamur seperti awal thn 2000-2010. dari 3 langganan tempat gw biasanya nyewa, skrg yg bertahan cuma 1, terakhir nyewa waktu jamannya manga 20th century boys, sdh lama banget... kalo skrg sih drpd nyewa mending duitnya dibeliin paket internet ;D

sipemilik rental bilang sendiri, dia sengaja nerusin usahanya meskipun tau sdh ga banyak lagi penyewa krn dari awal memang hobby dan koleksi ngumpulin manga.

yah persis sama usaha warnet dan wartel, dulu ditiap tiap pojokan pasti ada yg buka jasa wartel, apalagi ditempat umum seperti stasiun, terminal skrg krn smartphone sdh menjamur, ga ada satupun wartel yg kelihatan

semua ada masanya

tsu
23-10-2017, 04:24 PM
klo didekat kampus masih banyak tuh Mob, rental komik biasanya
walo udah ga kaya dulu sih.....

anw, ditengah tudingan toko buku sedang lesu, saya kemrn malah ke toko buku baru, namanya "tokobukumurahonline" mungkin si mobo pernah kesini deh
itu toko malah buka toko baru gede 4 lantai wkwkwkwwk hebat de

mobyokuzan
23-10-2017, 09:52 PM
dmn itu ? toko buku murah setau gw yah di togamas atau di uranus.

kalo mau blusukan ke jalan semarang dekat stasiun pasar turi, kadang buku2 ajaib juga masih ada yg jual dsn walopun sembunyi2

ndugu
23-10-2017, 11:56 PM
klo didekat kampus masih banyak tuh Mob, rental komik biasanya
walo udah ga kaya dulu sih.....

anw, ditengah tudingan toko buku sedang lesu, saya kemrn malah ke toko buku baru, namanya "tokobukumurahonline" mungkin si mobo pernah kesini deh
itu toko malah buka toko baru gede 4 lantai wkwkwkwwk hebat de
brarti toko ini selain jual buku secara langsung dari toko, mereka juga menjual dari online ya
ya memang lebih baik begitu sih, karena perubahan gaya beli konsumer skarang udah mulai beralih online, jadi perlu ada kombinasi

tsu
24-10-2017, 10:18 AM
dmn itu ? toko buku murah setau gw yah di togamas atau di uranus.

kalo mau blusukan ke jalan semarang dekat stasiun pasar turi, kadang buku2 ajaib juga masih ada yg jual dsn walopun sembunyi2
di MERR mob, kanan jalan


brarti toko ini selain jual buku secara langsung dari toko, mereka juga menjual dari online ya
ya memang lebih baik begitu sih, karena perubahan gaya beli konsumer skarang udah mulai beralih online, jadi perlu ada kombinasi

kayanya si begitu, jadi dia "muka dua" hahahaha

Yuki
24-10-2017, 12:34 PM
Buku ajaib? Wah apa tuh saya tertarik

nerve_gas
20-09-2018, 12:08 PM
gramedia matraman kayanya emang mau mengubah citra tak hanya sekedar toko buku, tapi pusat belanja kebutuhan sekolah dan kantor. masuk di lantai pertama disambut dengan berbagai perlengkapan elektronik, ATK, tas anak2. Lantai 2 sekarang berbagai tas dan lainnya. Buku baru nongol di lantai 3 dan seterusnya. Padahal dulu pernak pernik non buku cuma di lantai 1. lantai 2 dan seterusnya udah buku.

Tapi di Indonesia, gue sendiri jarang melihat toko buku yang hanya benar2 jualan buku, tanpa ada jual barang lain. mulai dari periplus, books and beyond, kinokuniya, WH Smith, dll. gue gak tau kalau di negara lain ya.

Di Bandung, pas lagi musim toko buku independen/alternatif, macam Tobucil dan Ultimus, itu pun masih diselingin dengan jual benang rajut, indomie, dan kopi.

Yang sampai sekarang di Bandung konsisten hanya menjual buku, setau gue, masih Palasari. Tapi di depan tokonya juga tetap ada cilok dan gorengan.

etca
20-09-2018, 03:57 PM
Ultimus masih rame kah?
Dulu kalau pas ke Bandung beberapa kali bertandang ke sana.
Kebetulan ada teman yang memang aktif di sana.


Ya, menilik dari sisi konsumen,
saya juga menyadari frekuensi beli buku fisik sudah berkurang drastis.
sekarang budget beli buku berpindah ke beli buku kuliah buat ponaan


buat mbok jamu, jadi mau nyari toko buku semasa kecil? ;D

nerve_gas
21-09-2018, 03:24 PM
Ultimus udah gak terlalu rame setelah pindah lokasi. Gak strategis seperti dulu untuk meraih massa.

Sekarang memang sudah di titik agak bingung kalau mau beli buku, nyimpennya di mana.

Beli rak lagi kemahalan, tapi beli e-book yang harganya sama dengan rilisan fisik, kok kaya gak rela ya.

mbok jamu
24-09-2018, 09:16 AM
etca

Semoga masih ada karena itu toko buku kecil. Koleksinya lengkap karena banyak pesenan dari pelanggan termasuk simbok dan Papi. Mau coba cari, feeling so good biasanya ketemu, yang penting perut sudah kenyang, ndak panas terik, ada driver, ada temen ngobrol. ;D