PDA

View Full Version : Maedeup 매듭 : Pita tradisional Korea | Friendship Bracelet | Aneka Karya Benang



etca
10-10-2016, 08:34 PM
Garagara Film Kroya nih, emaknya Seo Do Woo yang jago Maedeup 매듭. ::hihi::

https://s-media-cache-ak0.pinimg.com/564x/78/d4/60/78d4608258403206dc43873fa2100278.jpg

Apakah 'maedeup 매듭' itu?
Maedeup adalah hiasan pita tradisional, yang digunakan untuk berbagai tujuan. Seni simpul/ikatan adalah salah satu bentuk seni tertua dari zaman kuno.

Membuat maedeup melibatkan empat langkah utama - pencelupan, membuat dahoe (tali), membuat maedeup (pita) dan membuat sul (rumbai). Di masa lalu, empat langkah itu telah dilakukan oleh seniman yang berbeda.

Ada 38 jenis simpul dasar tradisional, yang berasal dari Dinasti Joseon (1392-1910).

Ada beberapa jenis string (benang) yang digunakan untuk membuat ikatan dekoratif, seperti string melingkar yang disebut "dongdahoe" untuk aksesori atau kantong, string lebar dan datar yang disebut "gwangdahoe" untuk ikat pinggang, dan string yang disebut "gyeokdap" untuk dekorasi pakaian atau aksesori upacara.

Menurut "Daejeon Hoetong" atau "Comprehensive Collection of the National Code", selama periode Joseon, pemerintah menunjuk seniman simpul negara.
Bentuk dari simpul bervariasi, dari bunga untuk serangga, seperti krisan, potongan jahe, kupu-kupu dan capung.
Rumbai digunakan pada akhir simpul dekoratif untuk alat musik, kendaraan atau barang-barang upacara Buddha.


***

Seorang Master Membuat simpul mengaitkannya dengan tradisi dalam kehidupan sehari-hari
Kim Eun-young dilahirkan untuk menjadi seorang master seniman "maedeup" atau pita hiasan tradisional. Kim memiliki warisan kebanggaan keluarga, menjadi putri penyair Kim Kwang-kyun (1914-1993) dan istri dari Chun Sung-woo, presiden Kansong Art and Culture Foundation yang menjalankan Museum Seni Kansong. Museum ini didirikan oleh ayahnya Chun Hyung-pil yang mengabdikan hidup dan kekayaannya untuk membeli kembali harta bangsa yang dirampas oleh Jepang selama masa kolonial.

Dengan Latar belakang keluarga ini, telah memberinya tidak hanya kebanggaan, tetapi juga rasa tanggung jawab.

"Pewarnaan Benang sutra, membuat tali dan mengikat pita mungkin tidak cukup untuk meanganggap saya sebagai seniman. Warisan keluarga saya telah mendorong saya untuk menciptakan karya seni saya dan mempelajari dunia seni lebih dalam", kata Kim dalam sebuah wawancara dengan The Korea Times.

Kim adalah Seoul Intangible Cultural Property Nomer 15 dan juga CEO dari Kansong C&D, yang menangani pemasaran yayasan dan PR. Museumnya menyimpan sejumlah besar harta nasional, seperti "The Portrait of Beauty" oleh pelukis Master Joseon, Shin Yun-bok .

Kim mengatakan meski latar belakang keluarganya kadang-kadang membayangi reputasinya, hal ini sudah pasti keuntungan bagi dirinya. "Jumlah besar kekayaan budaya telah mengilhami saya untuk mengembangkan teknik yang lebih untuk membuat simpul. Ini adalah sebuah bayangan besar, tetapi juga sumber inspirasi artistik", ujarnya.


'Maedeup' Menghubungkan seniman pada masa lalu
Kim memiliki banyak peran - menjadi seorang istri, seorang ibu dengan empat anak, co-CEO sebuah museum bersejarah dan seniman maedeup.

Membuat maedeup, adalah cara dia menghabiskan waktu sendirian. Dia ingat bahwa dia membuat pita sampai larut malam setelah anak-anaknya tidur. "Saya tidur hanya 3 sampai 4 jam setiap malam, mengurus keluarga saya dan membuat tali dan mengikat simpul. Itu membuat saya sibuk. Tetapi ketika saya mengerjakan maedeup saya merasa saya bisa menjadi diri saya sendiri", katanya.

Kim mulai belajar tentang membuat simpul dari master perintis Kim Hee-jin, the state-designated Important Intangible Cultural Asset Nomer 22, yang menghidupkan kembali tradisi yang dilupakan pada tahun 1966. Dia baru saja bertunangan dengan Chun ketika dia mulai mempelajari keterampilan itu. "Karena saya melihat simpul melekat pada norigae (ornamen) yang dimiliki oleh nenek saya, saya menjadi terobsesi dengan maedeup - Saya tidak percaya mereka dibuat oleh tangan manusia," katanya.

Usia dan keluarganya tidak bisa menghentikan dia dari mengejar passionnya. Dia masuk Graduate School of Art di Universitas Wanita Seoul pada usia 47 tahun untuk memajukan keterampilannya dan mendapatkan wawasan tentang seni tradisional. "Saya masuk sekolah pascasarjana ketika saya sudah berusia 47 tahun. Sampai saat itu, saya tidak punya waktu untuk karir saya karena saya harus merawat keluarga saya," katanya.

Membuat maedeup melibatkan empat langkah utama - pencelupan, membuat "dahoe" (tali), membuat maedeup (pita) dan membuat "sul" (rumbai). Pada masa lalu, empat langkah telah dilakukan oleh seniman yang berbeda. Tetapi karena seni itu jarang dipraktekkan hari ini, salah satu seniman sekarang melakukan seluruh proses.

Ada 38 jenis simpul dasar tradisional yang berasal dari Dinasti Joseon Raya (1392-1910). Pada zaman kuno, maedeup berfungsi untuk mempercantik sebuah objek utama. Maedeup secara luas digunakan dalam kerajaan; ornamen, seperti kalung, liontin dan anting-anting; dan dekorasi untuk spanduk Buddha dalam ritual keagamaan.

Selama era Joseon, penggunaan maedeup sebagai ornamen menjadi populer, seperti istana mempekerjakan puluhan seniman dahoe dan pengrajin maedeup. "Seperti kerajinan tangan lain, seperti porselen, simpul berbeda sesuai dengan negara asal. Sebagai contoh, simpul dari China, Jepang dan Korea berbeda satu sama lain", katanya.

Simpul Cina berbentuk huruf, Jepang longgar, sementara Korea sangat ketat.

Korea menyukai simpul itu dan banyak menggunakannya dalam kehidupan sehari-hari, misalnya, dalam jubah resmi pria. "Banyak orang berpikir maedeup digunakan hanya untuk barang-barang perempuan, tetapi mereka juga digunakan sebagai string untuk jubah pria. Mereka digunakan dalam barang-barang sehari-hari", katanya.

Namun, seni tradisional membuat maedeup hampir menghilang. "Simpul yang dibuat oleh mesin sangat halus di permukaan, tapi simpul buatan tangan, meskipun sangat kasar, lebih indah", katanya.

Kim mengatakan dia belajar teknik berharga ini dari gurunya, yang menemukan perangkat baru yang disebut "Kim Hee-jin Cord Frame," yang memungkinkan pengrajin untuk membuat lebar tali yang diinginkan mereka dengan membelitkannya bersama beberapa benang sutra yang dicelup untuk membentuk string dasar, yaitu mengikatkan pada gulungan dan kemudian digantung di piring tenun. "Guru saya adalah seorang legenda hidup yang telah memulihkan kerajinan tradisional yang menghilang," katanya.

Maedeup telah ditampilkan di lukisan kerajaan, segel, tandu dan usungan jenazah. "The Portrait of Beauty" milik Shin menampakkan sebuah norigae indah dengan rumbai yang dikenakan oleh wanita. Kim telah mereproduksi ornamen itu.

Sebuah dekorasi sempurna untuk zaman modern
Maedeup adalah salah satu kerajinan tangan tertua di Korea dan telah digunakan sebagai alat untuk berburu, memancing, komunikasi dan pencatatan, atau untuk menunjukkan status seseorang. Penggunaan simpul telah berubah dari waktu ke waktu, tapi Kim mengatakan mereka masih dianggap ornamen yang sangat menarik .

Dia telah berkolaborasi dengan seniman kontemporer, seperti desainer furnitur dan seniman tekstil. Kim, yang mengambil jurusan seni terapan di perguruan tinggi di Ewha Womans University, menemukan potensi besar dalam penerapan maedeup dalam desain interior, seperti pada table runners dan dekorasi lampu. Dia mengatakan murid-muridnya sedang mengembangkan banyak teknik yang dapat mereka gunakan untuk mensukseskan seni tradisional ini.


Siapakah Kim Eun-young itu?
Kim lahir di Seoul pada tahun 1942. Dia lulus dengan gelar sarjana dalam seni terapan di Ewha Womans University dan kemudian pada usia 47 tahun, dia mempelajari kerajinan di Graduate School of Art of Seoul Women's University.

Dia adalah istri dari Chun Sung - woo, seorang seniman dan presiden dari Kansong Art and Culture Foundation yang menjalankan Museum Seni Kansong. Museum ini didirikan oleh ayahnya, Chun Hyung-pil yang mengabdikan hidup dan kekayaannya untuk membeli kembali harta bangsa yang dirampas oleh Jepang selama masa kolonial .

Dia mulai belajar tentang membuat simpul dari master perintis Kim Hee-jin, the state-designated Important Intangible Cultural Asset Nomer 22, yang menghidupkan kembali tradisi yang telah dilupakan pada tahun 1966 .

Kim mengadakan pameran tunggal pertamanya pada tahun 1995 , menampilkan lebih dari 150 pita tradisional. Dia disebut sebagai Seoul Intangible Cultural Property Nomer 13 tahun 1996. Dia telah memenangkan berbagai penghargaan, termasuk the Prime Minister Award, di Korea Traditional Craft Arts Contest.

Vita
Sumber:The Korea Times.
saus kecap (http://m.kenterin.net/article/3406i)



There are more than 30 basic types of knots, but there are vast numbers of variations and regional version on these basic types. Some of the most common knots include:


Dorae knot - the most basic form of knot, it is used to connect knots and to fix or finish a knot.
Maehwa knot - this knot resembles a Japanese apricot flower and is used for baby clothes and Norigae, Korean traditional ornaments worn by women.
Dalki knot - this knot resembles a strawberry.
Guidorae knot - there are many different names that describe this type of knot, but is normally called the Guidorae. This knot tends not to be fixed


saus kecap (https://en.wikipedia.org/wiki/Korean_knots)


https://www.youtube.com/watch?v=UKSi_8Ljr-M
Dorae Knot


https://www.youtube.com/watch?v=Eb5SLXkrvHI
Ini yg dipakai sebagai pengganti kancing yang lepas kah?

Porcelain Doll
11-10-2016, 12:18 AM
iya, yang kancing itu bermanfaat banget buat pengganti kancing modern, sekaligus buat hiasan karena bentuknya bagus
fungsi simpul ini kalo sekarang kebanyakan dipake buat hiasan strap, gantungan kunci atau mungkin juga kepala ikat pinggang ya

mbok jamu
11-10-2016, 07:41 AM
Keren, tapi susah. Bikin kepala gatel.

Kalau yang beginian, membuat simpul, tali temali gitu, pak mbok lebih jago, pramuka banget deh.

Porcelain Doll
11-10-2016, 03:10 PM
padahal sekilas kelihatan simpel ya....padahal bolak-balik muter2
g juga ga bakat nih dengan model kerajinan gini...belajar merajut aja udah mumet ga bisa2...;D

etca
31-12-2016, 04:08 PM
akhirnya.... liburan ini sempat bawa aneka benang nylon.
#banting stir, jadinya malah bikin gelang persahabatan.
tutorialnya lihat di youtube, tp buat kaitannya saya modif yg bisa diadjust besar kecilnya.
sayangnya ga sempat bawa manik2 buat variannya.

https://encrypted-tbn1.gstatic.com/images?q=tbn:ANd9GcTxUVy0asIRX4dnR8WheSuCnv-FJcXxH7X3glofFdNcml-dcQQDqA

https://encrypted-tbn0.gstatic.com/images?q=tbn:ANd9GcS5GYMma5XzE4RMIbnz9Ag5vHjOUzLeq IzayRvdtyRmLSmFfBqM

Porcelain Doll
01-01-2017, 02:12 AM
benang nylon lumayan licin kan, ca, pas ngelilit2nya :D
itu kaitannya ujungnya jadi gimana?

etca
06-01-2017, 08:32 AM
Tergantung diameternya po, kalau yg kecil enggak. kalau yg agak gedean iya.

Kalau mau lihat ujungnya musti difotoin yaa? ;D
bentar coba ta cari youtubenya nanti...

Atau hari Minggu deh saya uploadin, masih jauhhh dari rapi.

Porcelain Doll
06-01-2017, 11:15 AM
iya penasaran liat ujungnya itu
cuma ditahan sama lilitan mati atau dibakar juga biar ga lepas
kemaren sempet coba bikin gelang model begini juga, cuma pake benang nylon yg jauh lebih tipis..dan teksturnya licin abis
makanya bingung pas bikin bagian adjustingnya..yg di tengah2 itu
matiin benangnya di bagian mana biar keliatan rapi dan enak diliat

etca
06-01-2017, 12:55 PM
https://www.youtube.com/watch?v=YKUTlvez8HA
kayak gini sih intinya.... ini slidingnya loh ya.. kalau gelangnya ga kukasih manik2.

teuteup dibakar Po ujungnya, kalau ga dibakar nti suwir2 gitu ;D

etca
06-01-2017, 01:38 PM
http://i278.photobucket.com/albums/kk120/etcakk/GELANG%20BUDDHA17_zpswisjqb2o.jpg
Ini ada po, foto di lappie, bikinan bosku pas iseng. wkwkkwkw tapi prinsipnya sama sih.

Porcelain Doll
06-01-2017, 08:20 PM
ahh...makasih videonya....
dibakar mungkin agak beresiko ya, karena ujungnya bisa menghitam
kalau pakai lem...cari yg ujungnya kecil biar gampang dipakai....

etca
13-01-2017, 03:10 PM
http://i1039.photobucket.com/albums/a473/CCoL/benang_zpslc5dwjhx.jpeg
itu tadi hasil karya teman, pakai benang sulam.
rapi amat yah... kalah telak nih ama saya ::hihi::

nemu web ini, komplit variasi polanya.
http://friendship-bracelets.net/

saya kalau ga rapi bawaannya jadi pengen bongkar lagi
atau malah stop bikin, alias pundung wkwkwkkwkw... ;D

Porcelain Doll
14-01-2017, 01:11 AM
wew.....cape liatnya kalo pake benang kecil gitu...berasa ga selesai2 ;D

etca
14-01-2017, 01:54 PM
Nah bener banget bosaaaannn hahahah
#dasar ga telaten ::ngakak2::