PDA

View Full Version : Japan coffee shops ..



ancuur
05-07-2011, 01:14 PM
http://www.eok.jp/content/directory/tullys-coffee-akasaka/images/logo.gif

http://www.eok.jp/content/directory/tullys-coffee-akasaka/images/topbanner.jpg

Tully's Coffee, Coffee Shop in Akasaka, Tokyo
Our neighborhood stores have an amazing ability to bring people together. Perhaps it’s the welcoming aroma of fresh-roasted, just-brewed coffee as at Tully's Coffee we roast our coffee beans in Japan! Maybe it’s the warm greeting and expert advice you’ll get from our highly skilled baristas. Or it could be the comfortable atmosphere and lively hum of laughter and conversation.
Whatever draws you in, you’re surrounded by others who share your appreciation of exceptional, handcrafted coffee—and all the knowledge, hard work, and care that goes into creating it.

Tully's Coffee also offers a variety of pastries, sandwiches and ice cream and selected locations even provide a wireless internet service.
* Please note that hours are subject to change. For up-to-date shop hours, please visit the Tully's Coffee website. source (http://www.eok.jp/restaurants-bars/cafe/international/tullys-coffee-akasaka)

ancuur
05-07-2011, 01:21 PM
http://www.eok.jp/content/directory/tullys-coffee-akasaka/images/specialties02.jpg

kantor gw dulu daerah akasaka, di deket american embassy jadi gek begitu jauh ke coffee shop ini.. dia modelnya kyk starbuck.. tapi lebih mild.. aromanya juga harum.. kadang dari jalan udah tercium aromanya.. sehingga menaikan speed kaki supaya cepet sampe.. tapi sayangnya gw kalo kesini selalu di ajak temen, karna dulu gw memang gak begitu sreg banget sama kopi.. gw lebih condong suka sama coffee beer :jempol:

ada lagi yg belom bisa gw browsing.. satu kedai kopi di akasaka juga, namanya lupa.. di situ kopi paling mahal di tokyo. namanya gak inget lagi cuma tempatnya aja yg gw selalu inget..

ancuur
05-07-2011, 01:35 PM
http://www.tokyofoodlife.com/wp-content/uploads/2009/03/old-beans.jpg

Anda tidak bisa melewatkan proliferasi outlet kedai kopi perusahaan di sudut jalan utama Tokyo dan modis kompleks kantor baru. Starbucks sendiri memiliki 239 toko yang tersebar di sekitar kota. Tapi di jalanan yang sepi Tokyo sisi, tradisi panjang dan mulia kedai kopi spesialis memiliki, selama lebih dari setengah abad, telah teguh dipertahankan bahkan dalam menghadapi raksasa Seattle.

http://www.tokyofoodlife.com/wp-content/uploads/2009/03/sekiguchi-san1-225x300.jpg

Kepala keluarga dari rumah kopi Tokyo adalah Ichiro Sekiguchi, yang sigap dan 96 energik, yang masih biji kopi panggang setiap hari 300 gram pada suatu waktu. Batch kecil, katanya, memastikan kesegaran. Dia telah melakukan hal ini di Café de L'Ambre nya selama lebih dari 60 tahun.

"Aku mungkin telah dipanggang setidaknya 100 ton sejauh ini," kata Sekiguchi sambil tertawa kecil. Lebih dari 30 jenis biji harum mengisi stoples kaca di rak di belakang meja kayu yang dipelitur. Sekiguchi lebih suka minum kopi biji tua. Biji tua, katanya, seperti anggur yang baik, mengembangkan rasa, lebih penuh bulat dan aroma. Cangkir pilihan diseduh dari 30-tahun biji Kuba.

Sekiguchi telah mempelajari kopi sejak ia berusia 15 tahun. "Anda tidak perlu mengikuti prosedur yang rumit untuk membuat kopi yang baik," katanya. "Jika Anda tahu sifatnya, maka Anda tahu bagaimana untuk membuat kopi yang enak."

http://www.tokyofoodlife.com/wp-content/uploads/2009/03/brewing-coffee-11-225x300.jpg

"Saya pernah berkunjung ke Starbuck sekali untuk penelitian," tambahnya. "Apa yang saya temukan aneh adalah bahwa pelanggan tidak ada minum kopi asli. Mereka semua memiliki cangkir besar penuh dengan sebagian besar susu "tertawa! Dia.

Café de L'Ambre, terselip di jalan belakang Ginza, adalah kuil kecil untuk kopi. "Kopi Hanya" adalah motto Sekiguchi itu. Dia tidak melayani susu, jus, tidak ada sandwich. Dan jika surat kabar yang dibingkai dan artikel majalah yang menggantung di dinding pintu masuk adalah bukti apapun, itu adalah beberapa kopi terbaik di dunia. Meskipun seluruh toko akan cocok di dalam sebuah mobil kereta api, pengaruhnya telah besar di seluruh kota.

Dua puluh tahun lalu, Taiji Koyama berhenti dari pekerjaannya di sebuah perusahaan manufaktur pompa air untuk membuat kopi bekerja hidupnya. Tsuta, ivy nya ditutupi kissaten (warung kopi) di Minami Aoyama, fitur jendela besar dengan pemandangan sebuah taman Jepang.

Ternyata, Koyama mempelajari dasar-dasar memanggang dan menyeduh dari Sekiguchi. Dia bahkan menggunakan kapas filter merasa sama-memotong dan jahitan kantong terasa kuningan menangani dia mode dari kawat, sering dengan berkembang hias di tikungan.

http://www.tokyofoodlife.com/wp-content/uploads/2009/03/tsuta-master2-225x300.jpg

Koyama adalah single-minded tentang kopinya. Dia hanya menggunakan satu jenis kacang-Brasil Santos # 2, layar ukuran 19. "Satu kacang sudah cukup bagi saya," kata Koyama, "karena rasa kopi ini berubah sesuai dengan kelembaban, musim, waktu hari, dan bahkan suasana hati pelanggan."

"Saya suka pekerjaan ini," katanya. "Kissaten adalah tempat di mana pelanggan dapat memperlambat." Gerakan Dia menuju meja di samping jendela. "Aku menciptakan ruang di mana Anda bisa duduk, minum kopi nikmat, membaca, mendengarkan musik barok simfoni-tidak pernah-dan melihat keluar di kebun."

Rantai toko kopi yang besar tidak mempengaruhi Koyama banyak. "Aku punya mungkin 800 pelanggan tetap," katanya. "Mereka memahami budaya kissaten. Saya tidak tahu persis kapan mereka akan berhenti, tetapi mereka akan. "

Warung kopi favorit sendiri Koyama adalah Café Deux Oiseaux di Asagaya. Dimulai 25 tahun lalu oleh Takao Sou dan istrinya, toko memiliki interior lapang dicerahkan oleh semprotan bunga segar. Sou terlalu suka merasa kapas filter. Ia datang sebagai tidak mengherankan bahwa ia juga adalah murid Sekiguchi.

http://www.tokyofoodlife.com/wp-content/uploads/2009/03/oiseaux-master-225x300.jpg

Seorang guru dari kapas-filter teknik pembuatan bir, Sou membuat ketel bergerak miring terhadap sisi kanan sebagai aliran air sangat tipis menyerupai kalung mutiara jatuh dari tembaga cerat. Tangan kirinya bergerak filter hampir tak kentara di bawah manik-manik air untuk benar-benar basah kopi baru digiling.

Cairan aromatik terjebak dalam panci tembaga kecil yang Sou kemudian secara singkat memegang lebih dari api biru untuk menjaga suhu yang tepat minum sebelum menuangkan kopi ke dalam cangkir pra-hangat. Kopi yang selesai, memanggang Kilimanjaro media, adalah kaya rasa dengan selesai, bersih cerah.

Seperti Koyama, Sou tidak khawatir tentang perusahaan kopi perusahaan. "Hampir semua pelanggan saya reguler," katanya. "Keluarga datang ke sini. Bahkan kakek-nenek membawa cucu mereka kadang-kadang. "

Seorang sipir berpakaian rapi di konter mendongak dari kopinya. "Saya pernah berkunjung ke Starbucks," katanya. "Mereka sering dekat stasiun, dan tempat yang baik untuk bertemu seseorang. Tapi saya datang ke sini karena saya seperti dua orang di belakang konter "Sou tersenyum. Di respon. "Dan, tentu saja, karena kopi yang beredar," tambahnya. "Sou meletakkan hatinya ke dalam cangkir setiap."

Jadi ia pergi di seluruh kota. Kissaten tradisional Tokyo memberikan layanan penting untuk kota-penghuni terburu-buru satu perusahaan cant-ruang pribadi untuk kedua ketenangan dan masyarakat, dan kopi yang hebat disiapkan oleh majikan-majikan yang telah membuat kopi karya hidup mereka. dapur (http://www.tokyofoodlife.com/?p=323)

Daftar dari kissaten (coffee shops) Tokyo terbaik:
Café de L'Ambre, Ginza 8-10-15, Chuo Ward. 03.3571.1551
Tsuta, Minami Aoyama 5-11-20, Bunkyo Ward. 03.3498.6888
Kafe Deux Oiseaux, Asagaya 4-6-28, Suginami Ward. 03.3338.8044
Hatou, 1-15-19 Shibuya, Shibuya Ward. 03.3400.9088
Tsubakiya Kohiten, 7-7-11 Ginza, 2F & 3F, Chuo Ward. 03.3572.4949
Kopi Erika, Nishi 2-1-1 Kanda, Chiyoda Ward. 03.3263.1551
Monozuki, Nishi 3-12-10 Ogikubo Kita, Suginami Ward. 03.3395.9569
Jazz Kopi Masako, Kitazawa 2-20-2, Setagaya Ward. 03.3410.7994
Baru Gali, Shinjuku 3-15-12 B1, Shinjuku Ward. 03.33419339
Saboru, Kanda Jinbocho 1-11, Chiyoda Ward. 03.3291.8404
Bon, 3-23-1 Shinjuku, Toriichi Bldg B1, Shinjuku Ward. 03.3341.0179
Klasik, Nakano 5-66-8, Nakano Ward. 03.3387.0571
Violon, Asagaya Kita 2-9-5, Suginami Ward. 03.3336.6414
Chez Nous, Waseda 3-15-2, Shinjuku Ward. 03.3208.4037
Singa, Dogenzaka 2-19-13, Shibuya Ward. 03.3461.6858
Takayama, 1-12 Kanda Sudacho, Chiyoda Ward. 03.3251.7790

Ariti
05-07-2011, 02:23 PM
cuma bisa menghapus airmata dan iler aja baca thread inih

hikss.

coffer beer?? GIVE IT TO meee!!:sad::sad:

deddy
05-07-2011, 09:03 PM
welegh....mbah ancur ki bikin pingin aja neh.........

ancuur
05-07-2011, 09:15 PM
gw lagi cari kedai kopi di akasaka.. deket kantor gw dulu.. disitu kopinya enak banget! tapi harus di minum black = tanpa gula tanpa susu.. dulu aja harganya segelas 1.800 yen se cangkir kecil.. gak tau sekarang harganya berapa... gw pernah di marahin gara2 gw mau masukin gula kedalemnya wkwkwkwk... dia bilang klo mau minum pake gula pergi ke kedai kopi tempat laen aja wkwkwkwk.. gak enak jga gw.. jadi malu hati (maklum katrok) .. kopinya enak banget.. trs dia kasih cookies warna coklat dan putih.. enakkkkk banget !!

AsLan
05-07-2011, 09:48 PM
1800 yen itu sekitar 180.000 dong ? gile mahal bener !
Lebih mahal dari kopi luwak yg sekitar 80rb secangkir.

pasingsingan
05-07-2011, 10:16 PM
gw lagi cari kedai kopi di akasaka.. deket kantor gw dulu.. disitu kopinya enak banget! tapi harus di minum black = tanpa gula tanpa susu.. dulu aja harganya segelas 1.800 yen se cangkir kecil.. gak tau sekarang harganya berapa... gw pernah di marahin gara2 gw mau masukin gula kedalemnya wkwkwkwk... dia bilang klo mau minum pake gula pergi ke kedai kopi tempat laen aja wkwkwkwk.. gak enak jga gw.. jadi malu hati (maklum katrok) .. kopinya enak banget.. trs dia kasih cookies warna coklat dan putih.. enakkkkk banget !!
wahaha .....
mingkun itu cumen kesalahan prosedur aja kop
mestinya koplak ancur mengikuti cara minum tradisi jawa jadul
yngmana dimananya gulanya juga tidak dicampurken langsung
tapi bongkahan gulanya (gula jawa atau gula batu) diletakkan
dicawan (disamping cangkir).

cara minomnya:
kupi pahit disruput dulu, kemudian menggigit bongkahan gula
atau menggigit gula dulu, kemudian mensruput kopinya.

yakinlah, dng cara begitu tukang kedai dijepang atau eropa gak bakalan ngamuk :))

ancuur
05-07-2011, 10:45 PM
1800 yen itu sekitar 180.000 dong ? gile mahal bener !
Lebih mahal dari kopi luwak yg sekitar 80rb secangkir.

betul.. cangkirnya kecil pulak.. untungnya cuma di traktir :luck:
kopinya rada kesat gitu.. dulu sih blm kepikiran enaknya kyk gimana :D
temen jepang itu cuma mau show aja.. bhw ada kopi yg kyk begitu itu kali :ngopi:

ancuur
05-07-2011, 10:49 PM
wahaha .....
mingkun itu cumen kesalahan prosedur aja kop
mestinya koplak ancur mengikuti cara minum tradisi jawa jadul
yngmana dimananya gulanya juga tidak dicampurken langsung
tapi bongkahan gulanya (gula jawa atau gula batu) diletakkan
dicawan (disamping cangkir).

cara minomnya:
kupi pahit disruput dulu, kemudian menggigit bongkahan gula
atau menggigit gula dulu, kemudian mensruput kopinya.

yakinlah, dng cara begitu tukang kedai dijepang atau eropa gak bakalan ngamuk :))

bukan kop..
asli gak pake apa2..

pernah sih waktu maen golf di Okinawa, kita dikasih termos sama gula merah kotak2 dalam toples..
pertama bingung!!! buat apaan ini.. eee caddy kasih tau caranya.. ternyata abis minum teh.. gigit gula..
(tapi bukan kopi.. teh) :D Okinawa panasnya kyk di bali...

Ariti
06-07-2011, 10:48 AM
*tambah lesu baca thread ini

pengen kopi jepuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuun..pengeeee eeeenn

om ancuur..hiks

ga_genah
06-07-2011, 11:02 AM
dulu cuman sekali masuk coffee shop di jepun, di kota Ube
dah lupa nama tempatnya apa. harga standart lah untuk ukuran minuman
skitar 300-500 yen (duit receh lah itu) :mrgreen:
rasa kopinya sama seperti kopi-kopi nescafe gitu
maklum tinggalnya di desa bin kampung bin dusun
jadi ga bakalan tuh ketemu kopi yg kyak um anchur ceritain

tp intinya, kopi Indonesia saya rasa lebih enak
dan produk Indonesia lebih mak nyus hehehehe...
(kopi jepun vs kopi brasil vs kopi indonesia)

deddy
06-07-2011, 11:08 AM
kopi tanpa gula enak gak ya ...kalo yg nescafe enak seh ....tapi mesti ditambah creamernya hehehehe .....

kalo aku biasanya sedikit gula ...... bukan tanpa gula ...

ancuur
06-07-2011, 03:15 PM
Jepang: bangsa pecinta kopi
Agustus 2003

Hope Lee.
Jepang, tradisional teh-negara konsumen dan rumah dari teh hijau yang cepat berkembang biak di pasar teh di Barat, mungkin tidak secara alami dianggap sebagai bangsa yang mencintai kopi. Tetapi kopi tidak hanya lebih populer baik dalam volume dan istilah nilai, penjualan teh keseluruhan terus kehilangan tanah untuk kopi, dengan volume penjualan menunjukkan penurunan berturut-turut antara tahun 1997 dan 2002 (dengan hanya teh hitam khusus menunjukkan pertumbuhan yang kuat).

Sebagai importir terbesar ketiga kopi, Jepang juga merupakan terbesar ketujuh kopi pasar ritel di dunia, menggigit tumit lebih pecinta kopi tradisional, termasuk Italia, menurut analis pasar Euromonitor global.

Starbucks: kopi segar educator

Jepang telah melihat jumlah jamur kedai kopi dalam beberapa tahun terakhir. Berbagai jenis kedai kopi juga telah berkembang pesat. Terlepas dari tanpa embel-embel toko kopi lokal, operator rantai kopi dari Amerika dan Eropa penyaringan ke dalam daerah perkotaan dengan cepat.

Meskipun menderita dari kompetisi intensif dari pemain seperti kopi Doutor dan kopi Tully selama beberapa bulan terakhir, Starbucks telah memainkan peran penting dalam membentuk permintaan kopi baik melalui on-perdagangan dan secara tidak langsung off-saluran perdagangan juga. Baru kopi perusahaan Konsep dan budaya espresso telah efektif menangkap imajinasi konsumen Jepang 'sejak akhir 1990-an: Jepang pertama dan terbaik pasar luar negeri perusahaan melakukan di luar Amerika Utara dan jumlah outlet ada diperkirakan akan mencapai 500 pada tahun 2004.

Wanita adalah konsumen utama Jepang kopi dan banyak belajar tentang berbagai kopi segar dari pengalaman mereka dengan Starbucks. Memang, keinginan untuk mengulang 'nyata' pengalaman minum kopi di rumah telah membantu mendongkrak penjualan eceran aksesoris kopi dan kopi selama beberapa tahun terakhir, dengan tren yang diharapkan untuk melanjutkan.

Tanah segar kopi: katalis pertumbuhan

Meskipun kopi instan masih menyumbang sebagian besar penjualan di pasar kopi, kopi segar telah menjadi pendorong utama penjualan kopi secara keseluruhan. Boom dalam penjualan itu lebih didorong oleh pabrikan Jepang meluncurkan produk baru, serta merek yang ada dikemas ulang, terutama di kategori kopi bubuk segar yang menyadap ini tren untuk kopi otentik.

Meningkatnya jumlah outlet ritel kopi spesial juga membantu memacu pertumbuhan ini. Kopi bubuk segar melihat pertumbuhan tercepat (sekitar 4%) baik dalam volume dan istilah nilai di pasar kopi selama periode 1997-2002. Jelaslah bahwa basis konsumen yang lebih canggih dari peminum kopi sedang bermigrasi dari kopi instan untuk kopi bubuk segar. Mereka ingin meniru di rumah apa yang mereka disajikan di kedai kopi dirantai.

Merek tanah segar kopi telah terbukti populer, karena mereka memberikan secangkir kopi berkualitas tinggi tanpa perlu penggiling di rumah, mengingat bahwa sebagian besar orang Jepang tinggal di akomodasi yang berukuran kecil. Kopi bubuk segar akan tampak telah melanda keseimbangan optimal antara keaslian dan rasa terhadap kemudahan persiapan.

Nestlé: merek-merek mapan masih efektif

Nestlé terus mendominasi sektor kopi instan di Jepang, dengan 66% dari volume penjualan (dan lebih dari 40% dari penjualan kopi total). Meskipun fakta bahwa kopi instan telah mencapai titik jenuh, Nestlé telah diinvestasikan kurang dalam kategori kopi segar, di mana memiliki pangsa marjinal dan yang dipimpin oleh perusahaan-perusahaan domestik.

Sebaliknya, Nestlé telah mengembangkan berbagai teh dan kopi konsentrat cair RTD serta melayani tongkat tunggal sejalan dengan tren didirikan. Tingginya permintaan minuman instan di Jepang telah membantu menjaga Nestle Excella dan Nescafé posisi merek pasar. Untuk menempatkan dominasi merek kopi instan ke dalam konteks, paling laris Nestle Excella merek saja memiliki penjualan ¥ 73000000000 pada tahun 2001, yang disamakan dengan setengah penjualan kopi bubuk total dan hampir dua kali lipat dari kacang segar.

UCC: pemutar kopi terintegrasi

Pemain Jepang memimpin sektor kopi segar. Atas empat pemain, UCC Ueshima Coffee Co Ltd, Key Coffee Inc, Seni kopi Co Ltd, dan Unicafe Co akun Ltd untuk lebih dari setengah penjualan ritel kopi segar. UCC merupakan salah satu pemasok kopi tertua di Jepang dan terus memimpin sektor kopi segar di Jepang pada 2002, dengan mapan merek UCC dan Crestia.

UCC merupakan salah satu produsen terbesar kopi terintegrasi di Jepang, menjalankan perkebunan kopi tiga di Jamaika, Hawaii dan Indonesia. Mereka semua perkebunan dioperasikan langsung, yang menjamin UCC memiliki kontrol total produk dalam rantai nilai. UCC juga telah memperluas pengaruhnya di luar Jepang dan ke negara-negara Asia lainnya, dengan mendirikan berbagai jenis kedai kopi di Taiwan, Hong Kong, Thailand, Korea, dan bagian lain di Asia, menjamin pasar yang siap untuk merek-merek ritel.

Pertumbuhan yang berkelanjutan mungkin terbatas

Pasar kopi Jepang diperkirakan akan terus tumbuh terus selama lima tahun ke depan, bagaimanapun, potensi yang mungkin dibatasi oleh beberapa faktor:

Apakah pertumbuhan kedai kopi dirantai dan popularitas kopi 'nyata' lebih lanjut dapat mendorong penjualan ritel kopi selama beberapa tahun berikutnya adalah dalam keraguan, dan perusahaan multinasional sudah mulai menargetkan Cina dalam upaya untuk meniru kisah cinta Jepang dengan kopi.

Produksi kopi domestik Cina meningkat drastis selama beberapa tahun terakhir, dengan Nestlé dan Kraft berinvestasi di perkebunan, baik yang telah melihat keuntungan tumbuh. Seperti halnya dengan Jepang, toko khusus kopi telah bermunculan di China, sebagai kelas menengah muncul. Starbucks adalah di garis depan perkembangan ini, setelah tiba di Cina pada tahun 1998 dan berjumlah 50 gerai pada tahun 2002.
Meskipun konsumsi per kapita di China masih sangat rendah, sumber industri mengutip 15-20 tahun dari perusahaan kopi melakukan kegiatan promosi di Jepang sebelum kopinya per kapita naik untuk menyajikan tingkat, dan potensi klaim dalam meniru skenario yang sama seperti di Jepang besar. dapur (http://www.euromonitor.com/japan-a-nation-of-coffee-lovers/article)

ancuur
06-07-2011, 03:17 PM
*tambah lesu baca thread ini

pengen kopi jepuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuun..pengeeee eeeenn

om ancuur..hiks

cari aja di Papaya or Cosmos pasti ada kopi jepang..
tapi klo mau yg enak .. emang harus ke tokyo.. disana apa aja ada :jempol:

ancuur
06-07-2011, 03:23 PM
dulu cuman sekali masuk coffee shop di jepun, di kota Ube
dah lupa nama tempatnya apa. harga standart lah untuk ukuran minuman
skitar 300-500 yen (duit receh lah itu) :mrgreen:
rasa kopinya sama seperti kopi-kopi nescafe gitu
maklum tinggalnya di desa bin kampung bin dusun
jadi ga bakalan tuh ketemu kopi yg kyak um anchur ceritain

tp intinya, kopi Indonesia saya rasa lebih enak
dan produk Indonesia lebih mak nyus hehehehe...
(kopi jepun vs kopi brasil vs kopi indonesia)

iya klo di jepang kopi yg biasa yg dari nescafe, ucc gak begitu enak...
karena kadar kopinya banyak berkurang (coffee beans kan mahal = kebanyakan import dari brazil)
kalo nescafe or ucc memang lebih enak pake susu + gula .. klo gak gitu rasanya kurang enak !!

deddy
07-07-2011, 09:41 AM
Iya nescaffe cocoknya sama kreamer rasanya jadi mak nyuss.......

Seneng para kopi maniak berbagi pengalaman di LN.....