PDA

View Full Version : Efek Psikologis karena Suara/Bunyi/Visual



Porcelain Doll
22-01-2014, 01:50 PM
Akhir2 ini, g gampang merasa takut (secara psikologis) terhadap bunyi/suara/visual tertentu
Meskipun pada dasarnya g memang rentan dengan suara yg terlalu keras: pintu kebanting, geledek, teriakan, makian; tapi biasanya ga sampe ketakutan ;D

Kejadiannya dipicu karena:

1. ga sengaja denger musik latar dari film horor...trus ketakutan sendiri
2. tiba2 ada geledek super gede
3. kelamaan maen game bertema escape room...akhirnya merasa sesak terus takut gitu...sampe ga sanggup denger musiknya juga
4. kadang musik bertema hymne juga bisa bikin merinding

biasanya kalo udah ketakutan gini, g ambil earphone, trus nenangin diri dengan dengerin musik yg menenangkan
dan ga bisa cuma sekedar dengerin musik aja, telinga harus lumayan tertutup dan fokus dengerin cuma musik itu aja

Ada yg bisa kasih saran gimana cara mengurangi gejala ketakutannya?
Mungkin ada yg punya pengalaman sama?

itsreza
22-01-2014, 02:08 PM
yang punya background psikologi kan popo sendiri ::ungg::

ini termasuk takut menghadapi kegelapan malam juga ya?

Bi4rain
22-01-2014, 02:34 PM
termasuk phobia kah ini?
klo phobia kan katanya musti coba biasakan dengan sumber ketakutannya, pelan-pelan, sedikit demi sedikit, secara bertahap. Tapi imo ini ga work buat semua orang. malah, klo dipraktekkan sendiri jadi skeptis ;D

Casanova Love
22-01-2014, 03:49 PM
apakah blakangan suka susah tidur atau kurang tidur?

Porcelain Doll
22-01-2014, 04:13 PM
yang punya background psikologi kan popo sendiri ::ungg::

ini termasuk takut menghadapi kegelapan malam juga ya?

ejaaaa....ga setiap orang yg ambil S2 psikologi otomatis jadi ngerti psikologi ;D
ngaco deh -_-
Casanova Love: kadang susah tidur....tapi g lebih ke yg tipe kebanyakan tidur ;D

itsreza
22-01-2014, 04:20 PM
eh iya ya.. siapa tau bisa memecahkan sendiri masalahnya
itu kadang susah tidur malam, karena waktu siang terpakai tidur ;D

cherryerichan
22-01-2014, 04:32 PM
ehm..diriku kalo boker kudu sunyi senyap. bahkan suara tetesan air pun bisa matiin hasrat mules. itu termasuk apaan yak?

Porcelain Doll
22-01-2014, 05:14 PM
^ wah buncher...kalo serumah isinya banyak orang...ga bisa dong ;D
pasti kan ada aja suara

jadi...toilet buat buncher harus di tengah hutan ya...
atau kalo ga, dibikin yg kedap suara ::hihi::
itsreza: maksud g, background S1 g bukan psikologi, jadi jatuhnya cuma konsultan
g ga punya izin praktek...so otomatis psikologi bukan bidang yg g kuasai sampe bisa bikin penilaian sendiri

Casanova Love
22-01-2014, 06:05 PM
ejaaaa....ga setiap orang yg ambil S2 psikologi otomatis jadi ngerti psikologi ;D
ngaco deh -_-
Casanova Love: kadang susah tidur....tapi g lebih ke yg tipe kebanyakan tidur ;D

sori nanya lagi...
apakah Sis relatif kelebihan berat badan?

sori lho...kl ga mau djawab juga ndak apa...

cherryerichan
22-01-2014, 06:05 PM
iya. pan emang ngajar di utan. 2x pindah rumah pas ditempat ngajar,urusan kakus lancar terus. pas balik kerumah langsung macet. kudu pake yakult dulu tiap ari 2botol baru lancar.

itsreza
22-01-2014, 07:34 PM
buceri parah juga ya... pasti lebih betah di hutan dibandingkan tinggal di rumah ;D
lebih efektif yoghurt milkuat atau activia dibanding minum yakult 2 botol lho

Alip
22-01-2014, 08:36 PM
@Popo,

Bisa coba self-CBT dulu... misalnya, ketika anxiety-nya dateng jangan buru-buru tutup pakai musik, tahan dulu beberapa lama sambil ngatur nafas. Lihat gimana efek selanjutnya...

Belakangan ini sering terpapar pada stimulus itu kah? Ato ada hal-hal berat yang nggantung... ?

Porcelain Doll
22-01-2014, 10:00 PM
sori nanya lagi...
apakah Sis relatif kelebihan berat badan?

sori lho...kl ga mau djawab juga ndak apa...

enggak, BMI g termasuk normal dan BB juga seimbang


buceri parah juga ya... pasti lebih betah di hutan dibandingkan tinggal di rumah ;D
lebih efektif yoghurt milkuat atau activia dibanding minum yakult 2 botol lho

yg ini g setuju, lebih efektif milkuat/activia dibanding yakult. udah enak, murah pula


@Popo,

Bisa coba self-CBT dulu... misalnya, ketika anxiety-nya dateng jangan buru-buru tutup pakai musik, tahan dulu beberapa lama sambil ngatur nafas. Lihat gimana efek selanjutnya...

Belakangan ini sering terpapar pada stimulus itu kah? Ato ada hal-hal berat yang nggantung... ?

nah, awal datengnya sih...dicoba dulu emang 1-2 menit ditahan2...sampe akhirnya ga sanggup terus terpaksa pasang musik
cuma bagian ngatur nafas ga dicoba...nanti diperhatiin deh bagian ini

kalo stimulus misal game...iya agak sering terpapar intens. mungkin lama2 numpuk sampe akhirnya meledak
kalo yg lain2, ini maish kurang tau
apa karena akumulasi pernah liat film horor, atau bacaan serem, imajinasi berlebihan...
atau bisa jadi hal berat lain, cuma belum tau apa

soalnya g bukan tipe penakut sih
pas masih sekolah orang kerjaannya ngabisin acara tv sendirian sampe malem...bahkan cuek aja nonton horor kaya jason dll berbekal lampu temaram
cuma emang..makin bertambah umur, makin ga terlalu berani sama yg horor2, cenderung menghindari

errr...apa ada hubungannya juga sama pengalaman horor nyata terdahulu?
pernah denger suara cekikikan, pintu dibanting, kursi bergeser sekaligus di rumah ortu ::ungg::
tapi ga liat actualnya sih

eve
22-01-2014, 11:03 PM
Bisa jadeee... ^^ refreshing, stop nonton yang berbau horor... Alihkan nonton kartun... "̮ ƗƗɐƗƗɐƗƗɐƗƗɐƗƗɐƗƗɐ"̮‎​​ ..

Semoga membantu.. Kalau gak isa, minum obat penenang... Atau cokelat, atau susu... ^^ biar syarafnya lumayan kendor...

Bi4rain
22-01-2014, 11:30 PM
makin bertambah umur, makin ga terlalu berani sama yg horor2, cenderung menghindari
I think I lean to this theory more -_-

Porcelain Doll
23-01-2014, 12:55 AM
eve: ga pernah minum obat penenang :D ya paling susu anget sih
g udah STOP nonton yg terlalu horor...sekarang jadi sensitif banget sama yg berbau2 gitu
Bi4rain: hmm...bisa jadi ya?
ini tanda kelemahan atau memang karena sensitif (hasil dari pengalaman sekian lama bersentuhan sama hal2 tadi)?
elo ngalamin hal yg serupa ga? atau malah kebalikan, makin nambah umur malah makin berani?

Alip
23-01-2014, 05:30 AM
nah, awal datengnya sih...dicoba dulu emang 1-2 menit ditahan2...sampe akhirnya ga sanggup terus terpaksa pasang musik
cuma bagian ngatur nafas ga dicoba...nanti diperhatiin deh bagian ini
Pengaturan nafas justru bagian penting dari CBT, soalnya pada saat terjadi serangan kecemasan secara fisiologis kita akan mengalami peningkatan denyut jantung yang memicu pula sekresi hormon stress (kortisol dan kawan-kawannya). Dengan mengatur nafas kita berusaha menekan proses ini dan keluar dari eskalasi kecemasan secara fisik.

Jadi cobalah tarik, tahan, keluarkan, dan tahan nafas secara teratur, misalnya masing-masing dalam empat hitungan.


kalo stimulus misal game...iya agak sering terpapar intens. mungkin lama2 numpuk sampe akhirnya meledak
kalo yg lain2, ini maish kurang tau
apa karena akumulasi pernah liat film horor, atau bacaan serem, imajinasi berlebihan...
atau bisa jadi hal berat lain, cuma belum tau apa

soalnya g bukan tipe penakut sih
pas masih sekolah orang kerjaannya ngabisin acara tv sendirian sampe malem...bahkan cuek aja nonton horor kaya jason dll berbekal lampu temaram
cuma emang..makin bertambah umur, makin ga terlalu berani sama yg horor2, cenderung menghindari

errr...apa ada hubungannya juga sama pengalaman horor nyata terdahulu?
pernah denger suara cekikikan, pintu dibanting, kursi bergeser sekaligus di rumah ortu ::ungg::
tapi ga liat actualnya sih
Prinsipnya ini adalah acquired behavior, perilaku takut yang (tanpa sadar) dipelajari oleh Popo. Bisa sih kita coba program ulang tanpa perlu tahu awal ceritanya gimana, tapi bagus juga kalau tahu biang keroknya di mana dan diintervensi juga.

noodles maniac
23-01-2014, 05:55 AM
Gw rasa masalahnya emang psikologis deh, terutama baca bagian ini...



errr...apa ada hubungannya juga sama pengalaman horor nyata terdahulu?
pernah denger suara cekikikan, pintu dibanting, kursi bergeser sekaligus di rumah ortu
tapi ga liat actualnya sih

g udah STOP nonton yg terlalu horor...sekarang jadi sensitif banget sama yg berbau2 gitu

soalnya g bukan tipe penakut sih
pas masih sekolah orang kerjaannya ngabisin acara tv sendirian sampe malem...bahkan cuek aja nonton horor kaya jason dll berbekal lampu temaram
cuma emang..makin bertambah umur, makin ga terlalu berani sama yg horor2, cenderung menghindari

Lu bukan takut sama horornya tapi sadar diri kalo dengan nonton horor itu bisa memicu diri lu menjadi gak tenang karena denger musik latar, lagu hymne, sama suara-suara yang mengagetkan? begitu kah? :-/

Mungkin ada kaitannya sama trauma masa kecil lu ato pengalaman-pengalaman lu yang lain. Harus konsul sama psikolog ato psikater nih? psikiater kali yah, jadi ntar diterapi ::ungg::

---------- Post Merged at 05:55 AM ----------

Jadi cara mengatasi rasa takut dan panik itu pertama-tama ngatur nafas ya om Alip ? ::ungg::

Alip
23-01-2014, 07:32 AM
Jadi cara mengatasi rasa takut dan panik itu pertama-tama ngatur nafas ya om Alip ? ::ungg::

Pada prinsipnya kondisi kejiwaan kita sangat dipengaruhi oleh denyut jantung. Seseorang yang denyut jantungnya melebihi batas normal biasanya mengalami kesulitan mengatur perasaan dan fisiknya. Coba Nudel olahraga sampai jantung berdenyut di 140 bpm, lalu cobalah menulis halus tegak bersambung di buku garis tiga yang buat anak-anak belajar nulis... susah banget deh...

Mengatur nafas berguna untuk mengontrol denyut jantung, karena kalau jantung berdenyut melebihi batas normal bisa memicu efek panik yang lebih serius. Dalam kasus Popo, musik digunakan untuk menutup diri dari stimulus tapi sekaligus menurunkan denyut jantung.

Teknik bernapas yang saya sebut di atas, hitungan empat-empat, adalah standar di angkatan bersenjata. Dipakai sebagai teknik gawat darurat ketika prajurit baru mulai terjun di lapangan, baik perang beneran maupun simulasi...

Porcelain Doll
23-01-2014, 10:02 AM
takut berlebihan ini, (mungkin) mulai parah sejak menikah
yg paling ekstrim itu, sampe ga bisa tidur sendirian di kamar sendiri kalo malem
jadi kalo hubby keluar kota, minta temenin tidur sama ibu mertua ;D
padahal selama ini selalu tidur sendirian di kamar, biasa aja, itu juga ga pake lampu tidur alias gelap

mulai takut gitu, karena pernah lagi tidur siang sendirian di kamar
terus ga tau kenapa, kaya ngerasa ada yg ngawasin di samping tempat tidur...sampe ngerasa gelisah sendiri dan kebangun
ini pertama kalinya ngerasa takut sampe ga bisa tidur
malemnya habis itu, nyoba tidur sendirian pertama kali, udah ga bisa lagi
kebayang terus pengalaman tidur siang itu

om Alip: ada hubungannya ga sih dengan daya imajinasi dan penghayatan berlebihan saat menonton atau membaca sesuatu?
fyi, saya kalo baca/nonton itu biasanya bener2 masuk ke dalam dunia yg ditonton/dibaca gitu
apa ya istilahnya...empati??

Casanova Love
23-01-2014, 10:16 AM
kl scr psikologis, sptnya ada pristiwa traumatis yg pernah dilihat/dialami.
pristiwa traumatis itu ngga necessary hrs dialami sendiri, bisa juga krn mlihat (modeling).

ingatkah apa ada kjadian yg mngagetkan di masa lalu?
Kjadian itu mgkn dialami sndiri atau mgkn akibat adegan yg ditonton.

itsreza
23-01-2014, 10:30 AM
Teknik bernapas yang saya sebut di atas, hitungan empat-empat, adalah standar di angkatan bersenjata.
kalau pake bantuan alat biasanya proses ini dibantu oleh mesin biofeedback ya om?

pola nafas benar berpengaruh besar ya, terlebih saat stress seringkali sulit mengatur pernafasan
resting heart rate saya biasa dibawah 60, tapi saat merasa mengalami tekanan, resting heart rate
saya dikisaran 67-75, segitu aja sering terasa ga tenang, apalagi waktu serangan panik datang

Alip
23-01-2014, 11:37 AM
ada hubungannya ga sih dengan daya imajinasi dan penghayatan berlebihan saat menonton atau membaca sesuatu?
fyi, saya kalo baca/nonton itu biasanya bener2 masuk ke dalam dunia yg ditonton/dibaca gitu
apa ya istilahnya...empati??
Identifikasi...
menghayati suatu peran atau karakteristik tertentu sampai betul-betul bisa merasa bahwa dia adalah si karakter itu. Makanya sebelumnya saya tanya apa Popo banyak menimbun diri sendiri dengan khayalan-khayalan horror... bisa jadi memang tanpa disadari melakukan identifikasi.


mulai takut gitu, karena pernah lagi tidur siang sendirian di kamar
terus ga tau kenapa, kaya ngerasa ada yg ngawasin di samping tempat tidur...sampe ngerasa gelisah sendiri dan kebangun
ini pertama kalinya ngerasa takut sampe ga bisa tidur
malemnya habis itu, nyoba tidur sendirian pertama kali, udah ga bisa lagi
kebayang terus pengalaman tidur siang itu
Perasaan diawasi merupakan salah satu bentuk ketakutan yang umum dan sebenarnya wajar. Spesies manusia pada dasarnya bukan predator alami, terbukti dari badan kita yang tidak bertaring, kita adalah mangsa.

Seperti juga jenis mangsa yang lain, kita punya kecenderungan untuk selalu awas terhadap lingkungan sekitar, selalu merasa ada predator yang mengintai dari balik semak-semak atau dari gelapnya malam. Popo tidak perlu merasa kuatir jika perasaan ini muncul, pahami saja sebagai bagian dari mekanisme pertahanan diri alami kita. Setiap dia muncul, segera lihat-lihat ke sekitar dan sesudah semua dirasa aman (yang biasanya sih iya), bisa bilang ke diri sendiri "beres, parameter secured" atau sejenisnya. Intinya memberi tahu bahwa alarm sudah ditindaklanjuti dan semua beres, alarm sudah bisa dimatikan.

Jangan dibawa kejauhan bahwa kita sedang diamati oleh sosok makhluk gak jelas dan gak nampak mata... di lingkungan tradisional kita memang banyak yang mengajari bahwa perasaan ini berarti kita sedang diintai oleh makhluk halus. Jangan dipercaya. Ini betul-betul alarm alami kita yang sedang bekerja secara teratur. Para pemburu jaman dulu paham sekali bahwa rasa takut ini sangat penting bagi keselamatan mereka di dalam hutan, dan di hutan yang mereka takuti adalah pemangsa, bukan makhluk halus. Saya sendiri oleh Bapak dilatih untuk menyalakan alarm ini secara rutin, dan kalau di tempat ramai sampai delapan detik sekali. Jadi tiap delapan detik saya melakukan scan ke sekitar, jangan sampai bisa disergap dari belakang. Tentu saja sudah banyak tidak relevannya di jaman sekarang.

Jadi saran saya sih, Popo,
Takut bukan musuh kita atau sesuatu yang berbahaya. Takut adalah tanda bahaya, bukan bahaya itu sendiri.
pahami bahwa rasa takut itu wajar dan alami, dia adalah mekanisme pembelaan diri kita... dan
kalau tidak ada bahaya, bisa segera dimatikan. Caranya bisa dengan nafas, atau mendengarkan musik (atau kalau yang normal sih, cukup dengan sedikit niat saja).
kurangi hal-hal yang belakangan ini jadi penyebab rasa takut, atau setiap kalau muncul, jangan dihindari, hadapi sambil diamati baik-baik. Biasanya nanti kelihatan bahwa penyebabnya sendiri tidak berbahaya, tapi rasa takut Popo yang membuatnya terlihat berbahaya...
Sebagai tambahan, ada baiknya ditambah dengan kegiatan, misalnya olahraga fisik. Ini membiasakan badan Popo untuk menghadapi strss sehingga tidak mudah ditekan oleh rasa takut.


***


kalau pake bantuan alat biasanya proses ini dibantu oleh mesin biofeedback ya om?
Iya, tapi gak banyak yang bisa akses ke situ... kecuali kalau sudah sampai kasus parah, sebaiknya jangan menggantungkan diri pada alat.


resting heart rate saya biasa dibawah 60, tapi saat merasa mengalami tekanan, resting heart rate
saya dikisaran 67-75, segitu aja sering terasa ga tenang, apalagi waktu serangan panik datang
Segitu sih masih normal lagi, Za... ::hihi::

itsreza
23-01-2014, 11:57 AM
saya sih ga pake biofeedback om, sekedar pernah coba demo produknya, saya
lebih suka cara tradisional, merasakan dan mengenali perubahan di diri sendiri.

resting HR normal untuk sebagian orang 80bpm, tapi terasa perbedaanya lho,
kalau HR ada di kondisi lebih rendah, sub 55bpm dan stabil, rasanya damai sekali

Alethia
23-01-2014, 12:55 PM
kalau menurutku, suara, bunyi dan visual itu hanya pemicu. Ketakutan sebenarnya perlu dipahami lagi sebabnya.
Popo kalau ada suara ga jelas terus lsg dngr musik..itu hanya meredam, pola tarikan nafas, relaxing time dsb..hanya peredam sementara,
Sebagaimana obat peredam yang temporary, dosisnya harus terus ditingkatkan. Repotkan, dari mulai nafas hitungan empat-empat, naik jadi enam-enam..hehhe..terus sejam sejam. Metong donk ya..hehhehe

kalau dibiarkan terus, lama-lama entar kalau ada blitz atau cahaya sedikit, juga takut, denger suara langkah bekicot, takut...de el el ..

Pahami dulu ada apa dengan cinta eh, dengan popo ::hihi::, what, what is it that makes you fear so much about this world?

Oiya, kalau menurutku juga nih, hitungan nafas empat-empat, katanya kan standar di militer, bagi prajurit yang akan menghadapi musuh. Nah, iya..itu bagi seseorang yang sudah tau bahwa di depannya ada musuh. Nah kalau Popo? ketika dia ketakutan karena entah suara kaki, teriakan dsb, disuruh nafas empat2 terus? Ga menyelesaikan masalah kata gw. Ketakutan Popo menurut gw ketakutan yang imajiner. false alarm.
IMHO ya..gw kan ga belajar ilmu psikolohis

itsreza
23-01-2014, 01:30 PM
sus ale ahli di bidang keperawatan dan kejiwaan ya ::hihi::

Porcelain Doll
23-01-2014, 01:49 PM
makasih sus aleee....::oops::

*minta suntik*

mbok jamu
23-01-2014, 01:53 PM
@Porcelain Doll

Popo takut dengan suara-suara atau dengan kesendirian? Kalau mendengar suara-suara itu tapi ndak lagi sendirian, masih takut kah?

Dulu mbok takut dengan suara-suara yang ndak jelas padahal banyak orang di rumah. Nasib kemudian membuat mbok kerja di tempat terpencil dan tinggal sendirian di rumah yang di halaman belakangnya ada kuburan. Terus-terang tiap mau gelap mbok deg-degan, ndak berani melihat ke luar jendela, apalagi kalau ada suara-suara, langsung ngumpet di bawah celimut.

But one night, tiba-tiba ada suara dari luar jendela, manggil-manggil. Mbok terbangun, kaget banget, deg-degan. Mbok dengerin sampai akhirnya mbok sadar bahwa itu suara laki-laki iseng yang tahu mbok tinggal sendirian di rumah itu. Mbok tahu posisinya persis di luar jendela kamar. Pelan-pelan mbok ambil pentungan kayu (iya, mbok punya) lalu mbok pukul teralis jendela kuat-kuat. Lalu mbok hidupkan semua lampu luar, ndak lama kedengeran ada yang kabur.

Sejak itu mbok tidur dalam rumah yang gelap gulita tapi lampu luar nyala. Kalau ada suara-suara mbok segera lihat-lihat (seperti kata om Alip) karena imajinasi kita sering lebih menyeramkan daripada situasi yang sebenernya. Jadi jangan takut to overcome your fear. Kalau ada suara-suara, dengarkan sampai Popo mengenali suara-suara itu.

noodles maniac
23-01-2014, 03:21 PM
*catet sus ale pendengarannya tajem, bisa denger langkah bekicot :belajar:

*catet jangan ngagetin mbok jamu tiba-tiba, ntar dipentung kayu :belajar:

Porcelain Doll
23-01-2014, 05:29 PM
mbok jamu: kalo soal tidur itu, kayanya masalah ga berani sendirinya aja, karena jadi terbiasa ada orang di sebelah
tapi kalau soal lain2 yg menyangkut suara, ga terlalu ngaruh sih meskipun hubby atau mertua di sebelah
takutnya itu tetep ada

cuma kalo sendirian banget di rumah, ga ada siapa2...jadi over sensitif denger apa2 saking sunyinya
untung ada ayam yg kadang bikin keributan -_-

eh iya...tapi ini cuma di rumah yg sekarang aja sih kayanya
kalo rumah ortu atau rumah yg lain, ga apa2

Bi4rain
25-01-2014, 07:16 PM
^Po, gw ngalamin hal yang serupa ma lu. Ga tau penyebabnya apa, tapi mungkin....dari contoh pengalaman gw bisa ambil suatu kesimpulan entah benar apa kagak, ga berani jamin juga

Jadi gini...dulu gw sama sekali ga ada takut2nya sama yg namanya jembalang, hantu, baik yg amrik maupun impor Thailand/jepang/korea
Tapi semakin umur bertambah, gw semakin penakut sama hal2 beginian, apalagi yg nongolnya dadakan
Klo gw pikir2 sendiri, mungkin karena awareness gw sama sekitar meningkat, maka meningkat pula pengertian gw ttg ketakutan (hantu, dikagetin, dll), dan semakin mengerti maka semakin takut pula gw-nya

Do I make sense there?

Dulu, gw nonton The Ring sendirian, cuek bebek. Malah ngantuk.
Nonton The Grudge di kosan teman, pulang tengah malam di jalan sepi plus jalan kaki, berani aja.
Sekarang...klo diajakin nonton horror, musti prepare sama hantunya, baca2 dulu di wikipedia sinopsisnya ::doh::
Nge-klik image yg agak serem, rasa merinding bisa menjalar perlahan ke sekujur badan

My theory is....karena berkembang "kepekaan" gw dengan lingkungan sekitar (bukan ngomongin sixth sense loh)
Gw menjadi lebih peka terhadap hal yg menakutkan

Penyebabnya mungkin sejak gw nonton Film keren sekaligus terkutuk "SHUTTER"
Penampakan hantunya oke lah, tapi yang menjadi akar ketakutan gw adalah kebenaran dibalik cerita, the ugly truth that haunts more than the ghost themselves

Klo bisa gw tilik lagi, kayaknya mulai dari sana ketakutan gw muncul

Bisa telusuri kembali Po, diinget2 segalam macam detil ttg ketakutan-mu itu

Porcelain Doll
25-01-2014, 07:52 PM
wow...thanks banget, bi, sharingnya....;D
kalo kesimpulan elo itu bener2, berarti g bisa pake teori yg sama buat ngejelasin kenapa g gampang 'emosional' juga untuk hal2 lain
jadi karena awareness terhadap sekitar meningkat ya? :D

mungkin dulu g cuek banget...sekarang jadi ga begitu cuek
gitu kan maksudnya ::ungg::

Bi4rain
25-01-2014, 07:59 PM
^I think so. Ini alasan gw menjelaskan kondisi gw sekarang, mungkin sama kayak manusia Yunani dulu menjelaskan gejala alam..... salah kabeh::ngakak2::

mungkin dulu lu ga takut, tapi semakin lu sadar hal2 yg bikin kondisi menaktkan pada umumnya, bisa jadi kita terbiasa dan lebih memperhatikan detil yg umumnya bikin kita takut.

etca
25-01-2014, 09:34 PM
Gampangnya mungkin :
Dulu ga dipikirin, jadi ga takut.
Sekarang dipikirin + jd kepikiran,
Buktinya sampe bikin thread,
jadinya takut beneran... .