Results 1 to 9 of 9

Thread: Mengejar Sekolah Yang Mahal dan Pake Test

  1. #1
    Barista BundaNa's Avatar
    Join Date
    Feb 2011
    Location
    Na...Na...Na
    Posts
    12,679
    Mentioned
    156 Post(s)

    Mengejar Sekolah Yang Mahal dan Pake Test

    Gegara di FB (chan tahu deh kayaknya, lirik @cha_n) ada yang pasang status, tentang keinginan dia masukin anaknya ke salah satu boarding school yang (menurut saya) super mahal dan mesti masuk pake test masuk (yang pastinya susyeh ya) karena ngarepin anaknya bisa jadi hafidz dan imtaq kalau sekolah disono.

    Saya jadi bertanya2, seekstrem itukah sekolah?

    Udah duit masuk mahal, bulannannya angkanya jutaan, eh anaknya masih disiksa ikutan test yang pasti susyeh...pengen anaknya jadi hafidz tapi maunya sekolah yang bersangkutan anaknya harus sesuai standart sekolah mereka dulu baru bisa masuk.

    Saya kadang liat sekolah Naomi sekarang, berani terima siswa baru ga pake test calistung, nyatanya saat naik kelas 2 anaknya udah bisa disejajarkan dengan siswa di sekolah yang menerapkan test calistung saat masuk. Angka rapot anak2 sekolah Naomi bahkan diatas angka rapot siswa di salah satu SD favorit yang sok jual mahal mempersulit anak2 yang masuk dengan test calistung plus (plus menggambar, menyanyi dan wawancara). Bahkan UAS kemarin, nilai rata2 SD naomi mengungguli nilai rata2 SD favorit tersebut menurut pengawas diknas.

    Meskipun SD negeri, mereka juga memungut duit sumbangan yang besarannya lebih banyak daripada uang gedung sekolah Naomi, tiap bulan juga ada pungutan yang besarannya sama dengan SPP Naomi.

    Dan ngenesnya SD favorit itu tahun ajaran ini kekurangan peminat sampe minta2 SD lain untuk melimpahkan siswa yang tidak diterima SD tersebut masuk ke SDnya. Kesian ya? Padahal sekolah Naomi sampe nolak2 siswa karena menerima murid berdasarkan peringkat usia calon siswa.

    Jadi menurut saya kog, ga penting test masuk. Yang penting adalah guru yang berangkutan bisa mendidik siswanya bisa mengikuti kurikullum. Bener ga sih?

  2. #2
    Chief Barista cha_n's Avatar
    Join Date
    Feb 2011
    Posts
    11,544
    Mentioned
    251 Post(s)
    dia mau masukin anaknya ke smp bun. karena asrama maka biaya 2jt/ bulan untuk ukuran sini sebenarnya ga terlalu mahal sih. (soalnya udah termasuk makan dan penginapan)

    kalau sd mau jadi hafidz dekat rumahku juga ada, berasrama juga, dan setahuku ga semahal itu. cuma masih berat soalnya usia sd dan cuma boleh dijenguk sebulan sekali.

    kalau soal test, usia masuk sd aku juga ga mau. rencananya masukin ke sdn aja. ga pake test aneh2.

    oiya bun kok sd favorit tapi kekurangan peminat? bukan sd favorit dong kalo gitu? mantan sd favorit dong?
    ...bersama kesusahan ada kemudahan...

    “Aku Rela di Penjara asalkan bersama buku, karena dengan buku aku bebas.” ― -Mohammad Hatta
    “Aku Rela di Penjara asalkan bersama akses internet, karena dengan internet aku bebas.” ― -cha_n

    My Little Journey to India

  3. #3
    Barista BundaNa's Avatar
    Join Date
    Feb 2011
    Location
    Na...Na...Na
    Posts
    12,679
    Mentioned
    156 Post(s)
    kalo niatnya mau bikin anak didiknya sukses jadi hafidz, kalo nerima yg udah setengah jadi sih menurut saya ga istimewa, kalo nerima yg msh mentah trus diasah, nah itu luar biasa.
    iya @cha_n, taun2 kemarin SDN ini banjir peminat, taun ini kayaknya sepi buanget isunya

  4. #4
    pelanggan setia
    Join Date
    May 2011
    Posts
    4,793
    Mentioned
    182 Post(s)
    test tujuannya sebagai alat buat nyaring kalo kelimpahan peminat - misal snmptn. bisa juga pake sistem siapa cepat dia dapat, atau sistem portofolio. tapi secara peraturan bukannya nggak boleh ada tes penerimaan ya di sd sampe sma?

    soal boarding school, kok isunya sama kek adikku . gegara liat rekan kerjanya masukin anak ke boarding school dia juga mau, ntar pas lulus sd yang notabene masi luuuuama tapi udah direncanakan dari sekarang karena mahal. lucunya, kami semua kecuali ortunya si anak pada nggak setuju. prasaan kita bersaudara dulu sekolah di sekolah umum hasilnya baik-baik aja.

    yah...kalo banyak duit sih silakan aja kali ya. tapi soal output, apakah boarding school terbukti lulusannya lebih berkualitas? kalo ibuku sih simpel aja mikirnya, yaitu adikku ini nggak mau repot ngurus anaknya maka mau dikirim ke boarding school secepatnya

    jadi hafidz dan sebagainya itu kan keinginan orang tua sebenarnya. kalo anaknya sendiri nggak minat ke situ kasian ntar.

    satu lagi nih, menurut penelitian faktor yang sejauh ini terbukti secara umum dalam sistem pendidikan menghasilkan output yang berkualitas hanya input yang berkualitas. jangan berharap berlebihan pada sistem, guru dll karena sifatnya konteks spesifik. tapi kalo anaknya pintar ditaro di mana-mana tetap bakal survive.
    There is no comfort under the grow zone, and there is no grow under the comfort zone.

    Everyone wants happiness, no one wants pain.

    But you can't make a rainbow without a little rain.

  5. #5
    pelanggan setia choodee's Avatar
    Join Date
    Sep 2011
    Posts
    2,988
    Mentioned
    58 Post(s)
    kalo sd bukannya kecepatan ya kalo dimasukin boarding school? padahal itu termasuk masa2 penting anak dekat ama ortu (nanti kalo udah abg kan dah mulai main kucing2an) dan 6 tahun itu lama.

    kalo sekolah mahal pake test, di daerah emang penting banget itu ortu masukin ke skul itu, bukan masalah gengsi aja, tapi emang beda kualitas pengajarnya. dan skul di daerah emang dikit, skul favoritnya paling 2 apa 3.

    tapi sd sekarang emang ngeri2 testnya, masa masuk harus bisa baca al-quran, dan baca tulis, dulu prasaan gw masuk sd mana bisa baca alquran tapi kalo gw jadi ortu dan masih still di sini, masuk ke sd bagus emang penting, batu pijakan ke depan itu, kalo misalnya lepas masuk ke sd bagus2 itu, nanti susah masuk ke smp dan sma bagusnya, kalo udah gitu repot kan.

    nah tapi emang bener juga sih kata tusca, output bagus emang dari input yang bagus, tapi imho itu berlaku buat smp ke atas, bukan level sd. di jenjang sd itulah buat nempa para anak jadi input yang bagus. jaman gw dulu, sd2 favoritnya ga ada tes, cuman masuk berdasarkan cukup umur dan cepat2an. still smp favorit itu diisi sebagian besar anak2 dari sd2 favorit itu (masuknya dulu kan berdasarkan nem). dulu masih ada sistem rayon kan, anak2 di sd favorit itu bisa masuk rayon 1 dengan enak. jadi anak2 yang masuk ke sd itu masih standar2 aja, trus ditempa jadi anak2 yang bisa masuk ke smp dengan lulus test. kalo anak2 smp favorit lulusannya bagus2 ya memang dari awal mreka dapatnya dari sharingan anak2 sd dengan nilai nem/uan yang bagus kan.

  6. #6
    pelanggan sejati ndugu's Avatar
    Join Date
    Feb 2011
    Posts
    7,618
    Mentioned
    253 Post(s)
    saya rasa, perlu diliat ke sekolahnya itu sendiri juga sih ya.

    seya kenel bbrp orang berduit di sini yang ngotot masukin anaknya ke sekolah swasta elit bahkan dari masih tingkat TK sekalipun. bukannya apa, alasan mereka lebih ke kesempatan koneksi / networking dengan sesama anak/orang kaya laennya. ini bisa jadi bekal untuk anaknya di masa depan, begitu alasan mereka i see their point. karena dalam hidup, networking memang sangat berperan. saya sendiri ngga setuju dengan alasan seperti ini, tapi kenyataannya memang ada dan banyak yang begitu.

    saya ada kenalan yang juga menjadi guru sekolah elit di singapur (dikatakan the 'best' school di situ). dan saya selalu mencoba melihat hal ini secara objektif (biarpun saya termasuk mantan lulusan sekolah 'elit' dan termahal di kota itu jamanku dulu, di mana kami juga perlu ngambil tes masuk, tapi ini lebih ke alasan karena banyak yang mau masuk tapi spot cuman adanya segitu), mendengar cerita pengalaman akan perbedaan mentalitas dan perfoma murid antara elit dan biasa dari perspektif guru (kenalanku) dan murid (pengalaman pribadi), sebenarnya ini adalah studi kaji yang sangat menarik.

    tapi ya itu, ini harus dilihat per sekolahnya ya.
    Last edited by ndugu; 20-07-2013 at 09:25 PM.

  7. #7
    coba-coba
    Join Date
    Oct 2017
    Posts
    10
    Mentioned
    0 Post(s)
    wah kalau saya sih kayaknya gk mampu deh untuk boarding school. kalau memang ingin meningkatkan tingkat belajar anak saya, saya biasa nya cukup membawanya ke bimbel bimbel yang terpercaya.
    Les Matematika Akong - Kursus belajar yang bisa mengajarkan International Baccalaureate in Jakarta

  8. #8
    Chief Cook etca's Avatar
    Join Date
    Feb 2011
    Location
    aarde
    Posts
    10,878
    Mentioned
    751 Post(s)
    Bimbel? anakanak jaman sekarang kayaknya keforsir dengan sekolah, tugas sekolah dan bimbel.
    Ponaan dulu sekolahnya negeri semua, auntinya yang biayain jadi irit karena bebas biaya.
    pas SMA juga SMAN yg dekat dengan rumah kualitasnya lumayan bagus.
    Kelas 3 SMA justru lepas bimbel karena sakit2an fisiknya ga kuat.
    kalau ada duit dan bocahnya enjoy sih ya gpp

    Kalau saya perhatikan kalau orang berduit malah pinginnya langsung ambil swasta ga nyoba SBMPTN,

  9. #9
    pelanggan k1ng81's Avatar
    Join Date
    May 2018
    Location
    somewhere out there
    Posts
    87
    Mentioned
    7 Post(s)
    sekarang sekolah udah jadi ladang bisnis bukan lagi buat cari ilmu pengetahuan...sekolah mahal dan pake segala macem test juga belum tentu anak2nya pada pinter2 semua...kadang2 mikir malah jadi buang2 duit aja

Posting Permissions

  • You may not post new threads
  • You may not post replies
  • You may not post attachments
  • You may not edit your posts
  •