PDA

View Full Version : Mungkinkah ajaran agama salah?



purba
09-04-2011, 11:24 PM
Ajaran agama diturunkan dari tuhan melalui utusan2nya. Karena tuhan tidak ada kesalahan, maka ajaran agama tidak mungkin salah.

Ada banyak agama dan ajarannya tidak ada yg salah. Karena itu setiap agama dapat dijadikan jalan utk mendapatkan keselamatan. Jadi, ente bisa masuk surga lewat Islam, Kristen, Katolik, Hindu, Budha, Konghucu, dll.

:))

arthurus
10-04-2011, 12:19 AM
Mungkin...

tapi pernyataan ini " Karena tuhan tidak ada kesalahan, maka ajaran agama tidak mungkin salah. ", justru kurang tepat... ketika dari tuhan masuk kedalam "kepala" manusia terjadilah distorsi, atau yg absolut dimasukkan ke dalam relatif... absolut jadi relatif atau sebaliknya relatif jadi absolut ?

kl kita terbuka kepada pemahaman ini....makan kita mulai memahami adanya kesatuan transendental agama-agama

*jgn tll difikirkan postingan lagi stress ini* ;p

beastmen85
10-04-2011, 12:49 AM
mungkin

sebab : relatif

sebab dari sebab : byk manusia banyak pendapat, tergantung pendapat mayoritas aja sbg acuan

ndableg
10-04-2011, 01:19 AM
mungkin saja. Yg saya percaya dulu agama datang cuman satu, tapi karena semakin banyaknya manusia semakin banyak ajaran, shg ajaran yg satu ini hanya jadi salah satu dari ajaran2 yg banyak.

eve
10-04-2011, 06:59 AM
apalagi kalau agama punya banyak pedoman dan diantara pedoman itu ada yang saling bertentangan, pasti salah satu ajaran agamanya ada yang salah...

danalingga
10-04-2011, 08:07 AM
Ajaran agama mungkin disalah tafsirkan tepatnya. ;)

ndugu
11-04-2011, 07:04 AM
gimana baru tau kalo penafsirannya bener ato salah?

apa gunanya agama kalo ujung2nya tergantung pada penafsiran manusia?

Asum
11-04-2011, 07:35 AM
Penafsiran yang bener itu yang sejalan dengan maksud yang jelas dari ajaran kitab sucinya.


Bicara soal tafsir, tafsir itu kan artinya penjelasan/keterangan. Nah tafsir baru bisa digunakan terhadap teks agama yang tidak jelas maksudnya. Tidak mungkin tafsir digunakan pada teks agama yang jelas maksudnya. Contoh : ada teks agama yang bunyinya "jangan berzina" <<< jelas maksud dari teks tsb gak boleh berhubungan badan dengan lawan jenis yang tidak dinikahi secara sah dalam agama.

Asum
11-04-2011, 07:35 AM
- double post -

keremus
11-04-2011, 08:33 AM
Ajaran agama diturunkan dari tuhan melalui utusan2nya. Karena tuhan tidak ada kesalahan, maka ajaran agama tidak mungkin salah.

Ada banyak agama dan ajarannya tidak ada yg salah. Karena itu setiap agama dapat dijadikan jalan utk mendapatkan keselamatan. Jadi, ente bisa masuk surga lewat Islam, Kristen, Katolik, Hindu, Budha, Konghucu, dll.

:))

Masalahnya, Tuhan di sini dianggap berbeda-beda

E = mc²
11-04-2011, 09:13 AM
mungkin dan sering. jd inget kasus "agama" Aum di jepang :P

Asum
11-04-2011, 08:12 PM
Kenapa harus Aum ? kenapa gak dengan contoh agama Salamullah (Lia Eden) ? :P

E = mc²
11-04-2011, 08:17 PM
^ soalnya kan doktrinnya ampe membunuh ngelakuin teror dan foto2 pemimpinnya yg lagi meditasi sambil terbang adalah hoax :D (jaman segituh lum ada sopwer sotosop yak? :P)

lagian juga merupakan contoh "agama yg gagal", sehingga ribuan (bahkan konon pas jaya-jayanya ampe jutaan) pengikutnya kelimpungan saat iman mereka jeblok begitu saja :P

Asum
11-04-2011, 08:33 PM
lah kalau emang kita sucinya memerintahkan demikian ? kenapa dibilang salah ? justru yang salah adalah yang tidak mengikuti kitab sucinya :P

E = mc²
11-04-2011, 08:37 PM
^ kasus Aum, kan gak sebatas terorisme, ada motif ekonominya juga :P

dan seperti beberapa liran agama lain, agama ini juga mempredisksi kiamat yg akan datang pd tanggal tertentu, tapi kemudian keliru. bukannya ini artinya ajaran gamanya salah? :P

Asum
11-04-2011, 08:43 PM
Kan asumsinya jika tuhan tidak pernah salah.

Lah kalau (misal) kitab suci Aum tsb banyak firmannya yang meleset maka <<< tuhannya yang salah bukan pengikutnya :P

purba
11-04-2011, 09:23 PM
Tuhan tidak pernah salah. Kalau salah berarti bukan tuhan. Pernyataan ini adalah kebenaran mutlak, bukan asumsi. Jika kitab suci meleset, maka bukan tuhan yg salah, melainkan penyembahnya yg keliru memahami maksud tuhan. =))

Asum
11-04-2011, 09:54 PM
Lah kalau (misal) tuhan berfirman : "kalo kamu makan ini, kamu ntar mati", kalau tidak terbukti mati maka apakah umatnya yang salah paham atau tuhannya yang salah memberikan pernyataan =))

youngblue
11-04-2011, 09:58 PM
kebenaran tentang agama itu hanya milik penguasa dan mayoritas saja . tak perduli itu agama apapun atau aliran atheis sebagaimanapun ujung-ujungnya kebenaran adanya hanya sekotak komunitas di situ-situ saja , makanya semuanya serba tergantung SIKON ( situasi dan kondisi ) dan SITEM ( situasi dan tempat)

Asum
11-04-2011, 10:02 PM
kebenaran agama itu tergantung keyakinan pemeluknya lah, elo gak yakin ya jangan meluk agama tsb, gitu aja kok repooot ... =))

youngblue
11-04-2011, 10:14 PM
yach yg repot kan para pemeluk agama yang ngejar target to um?

purba
11-04-2011, 11:32 PM
Lah kalau (misal) tuhan berfirman : "kalo kamu makan ini, kamu ntar mati", kalau tidak terbukti mati maka apakah umatnya yang salah paham atau tuhannya yang salah memberikan pernyataan =))

Ya jelas umatnya yg salah. Ingat: Tuhan tidak pernah salah. Andaikan tuhan bilang 1+2=7, itu tetap saja gak salah. Firman tuhan 1+2=7 tidak harus dipahami dgn matematik biasa, itu rahasia tuhan. Hanya tuhan yg tahu maksud dari 1+2=7. Ayat 1+2=7 bisa ditafsirkan (misal) 1 suami dan 2 istri memiliki 7 anak atau 1 unta dan 2 domba senilai dengan 7 sapi.

Misalkan juga tuhan berfirman: "kalo kamu makan ini, kamu ntar mati". Itu pasti benar. Mengapa benar? Tunggu aja ntar juga mati tuh orang. Ntar bisa berarti beberapa detik, beberapa menit, beberapa jam, beberapa tahun, dst.

:))

Asum
11-04-2011, 11:33 PM
Berarti salah menyampaikan, karena 1+2 bukan 7 sesuai perhitungan manusia =))

N-K_Person
11-04-2011, 11:36 PM
susah2 amat.. liat aja nanti klo dah mati ada kehidupan setelah mati apa nggak, ada reinkarnasi apa nggak, ada surga dan neraka apa nggak, siapa aja yang masuk surga dan siapa aja yang masuk neraka, apa malah nggak ada kehidupan setelah mati sama sekali..

kalo ntar salah ya salah.. berharap aja jawaban yang bener nggak masukin lo kedalem golongan yang rugi. (misal, kalo ternyata islam salah, dan yang bener buddha, gw salah, tapi gw nggak rugi :)) )

sekarang mumpung masih idup yaa... cari kebenaran. jangan sampe nantinya salah dan masuk ke dalem golongan orang2 yang rugi.

yang dibilang sama asum bener. klo nggak yakin sama agama ya nggak usah meluk agama tersebut :)) dan kalo emang yakin sama agama, yaa.. kerjain aja, nggak usah peduli omongan orang2 yang bilang lo bakal masuk neraka atau sejenisnya.

orang kan punya hati dan punya otak masing2.. ya coba dipake buat nyari kebenaran.

gw pake otak dan hati sendiri, dan gw sampe ke agama yang gw peluk.

Asum
11-04-2011, 11:39 PM
repot mas N-K, karena mreka kan atheis, mau bikin formula kyk gimana juga teteap aja smua cuman asumsi, kalau tuhan ada, kalau tuhan bener .... =))

N-K_Person
12-04-2011, 12:07 AM
ya makanya.. klo mereka mau jadi atheist juga silahkan2 aja,, asal dari pertama tau, mereka mesti gunain perasaan dan logikanya demi diri mereka sendiri. karena nantinya yaa.. nggak ada yang bisa disalahin, siapapun yang bener, siapapun yang salah.

itu berlaku buat kita juga (yang muslim). kalo kita berasumsi semua keyakinan (baik agama2, monism, deism, atheism, pantheism dan lain2) bisa bener, berarti ketika kita milih beragama islam, seandainya ternyata kristen yang bener, ya kita masuk neraka (kan Yesus bilang, satu2nya jalan menuju Tuhan adalah lewat Yesus... yaudah, berarti yang nggak percaya sama Yesus (sebagai Tuhan) ya nggak masuk surga. selain surga cuma ada neraka).

tapi yah, ada alesan kenapa gw pilih masuk islam, padahal udah ada "ancaman" dari sisi kristen yang seperti itu. at any rate, di kasus ini, gw gunain otak dan perasaan gw sendiri, untuk diri gw sendiri juga. karena gw tau, gw nggak bakal bisa nyalahin siapa2 kalo gw salah pilih ntarannya.

kalo atheist yaa.. seandainya percayanya Tuhan itu nggak ada, dan tentu saja bakal mikir kalo shalat atau ke gereja itu buang2 waktu, dan mereka bisa menikmati hidup dengan cara hidupnya sendiri,, ya terserah..

kalo gw sih, seandainya atheist yang bener,, nggak merasa rugi juga.. toh gw menjalani hidup dengan cara islam juga masih bisa menikmati hidup. :)

purba
12-04-2011, 12:53 AM
Berarti salah menyampaikan, karena 1+2 bukan 7 sesuai perhitungan manusia =))

Salah menyampaikan gimana? Lha tuhan tidak pernah salah. Ente tanya orang2 yg bertuhan, apakah tuhan bisa salah? Mereka pasti jawab: Kagak.

Asum, ente kan muslim, apakah Allah SWT bisa salah? Jawab ya... :))

N-K_Person
12-04-2011, 12:58 AM
kalo Allah beneran Tuhan, maka nggak pernah salah.

kalo ada salah, pasti Allah bukan Tuhan, dan sebaiknya orang2 yang islam pindah agama.

@asum, lo mau aja pula diajak main permainan anak2 sama purba.. -_-;

purba
12-04-2011, 10:43 AM
kalo gw sih, seandainya atheist yang bener,, nggak merasa rugi juga.. toh gw menjalani hidup dengan cara islam juga masih bisa menikmati hidup. :)

Nah itulah bagusnya ateis. Kalo ateis bener, semua gak ada yg disiksa.
Tapi kalo Islam bener, Yahudi dijorogin ke neraka.
Kalo Kristen bener, Islam terhina di luar surga.
Kalo Yahudi bener, Netanyahu bilang: Gak salah kita ngerampok Palestina.
Kalo satu dari tiga agama itu bener, apa yg dibilang ateis?
.
.
.
.
.
Apes rek... ternyata tuhan ada....

:))

N-K_Person
12-04-2011, 11:01 AM
Nah itulah bagusnya ateis. Kalo ateis bener, semua gak ada yg disiksa.
Tapi kalo Islam bener, Yahudi dijorogin ke neraka.
Kalo Kristen bener, Islam terhina di luar surga.
Kalo Yahudi bener, Netanyahu bilang: Gak salah kita ngerampok Palestina.
Kalo satu dari tiga agama itu bener, apa yg dibilang ateis?
.
.
.
.
.
Apes rek... ternyata tuhan ada....

:))

well,, klo gw sih,, buat apa bagus2 kalo nggak realistis? :))

lo boleh berharap roti jatoh dari langit supaya semua orang nggak kelaperan, lo boleh berharap nggak ada orang cacat di dunia ini.

tapi nggak bakalan kejadian itu.

gw nyari yang bener, bukan yang jadi harapan gw. gw nggak akan merubah kenyataan dengan cuma berharap maupun mempercayai.


tentu saja gw berharap semua temen gw, termasuk yang kristen, yahudi (yeah, gw punya temen yahudi :) ), maupun atheist, supaya masuk surga bareng gw.

tapi kalo itu nggak kejadian, seandainya gw jadi atheist pun, kenyataan nggak bakal berubah.. hmm.. kecuali gw Tuhan.

beastmen85
12-04-2011, 11:07 AM
Nah itulah bagusnya ateis. Kalo ateis bener, semua gak ada yg disiksa.
Tapi kalo Islam bener, Yahudi dijorogin ke neraka.
Kalo Kristen bener, Islam terhina di luar surga.
Kalo Yahudi bener, Netanyahu bilang: Gak salah kita ngerampok Palestina.
Kalo satu dari tiga agama itu bener, apa yg dibilang ateis?
.
.
.
.
.
Apes rek... ternyata tuhan ada....

:))

menyenangkan, mari kita ambil resiko :D

hidup setelah kematian adalah pertaruhan :D

danalingga
12-04-2011, 11:46 AM
Ternyata masalah ber-Tuhan dan tidak ber-Tuhan itu cuma perjudian. :))

*ini manusia emang senang berjudi, pantesan bisnis judi laris manis*

Sauron
12-04-2011, 11:54 AM
Ajaran agama diturunkan dari tuhan melalui utusan2nya. Karena tuhan tidak ada kesalahan, maka ajaran agama tidak mungkin salah.

Ada banyak agama dan ajarannya tidak ada yg salah. Karena itu setiap agama dapat dijadikan jalan utk mendapatkan keselamatan. Jadi, ente bisa masuk surga lewat Islam, Kristen, Katolik, Hindu, Budha, Konghucu, dll.

:))

"Tuhan" dalam agama-agama di atas sama semua tuh?

Kayaknya enggak ya...

purba
12-04-2011, 12:08 PM
"Tuhan" dalam agama-agama di atas sama semua tuh?

Kayaknya enggak ya...

Bukan masalah sama atau gak, tapi tanya aja pada (misal) Asum dan AsLan.
Asum, Allah SWT bisa salah gak?
AsLan, Jesus bisa salah gak?
Mereka jawabnya kompak: Tidaaaakkkk!!!
Artinya apa? Tuhan tidak bisa salah. Karena itu tidak mungkin ajaran agama salah.

:))

Sauron
12-04-2011, 12:28 PM
Bukan masalah sama atau gak, tapi tanya aja pada (misal) Asum dan AsLan.
Asum, Allah SWT bisa salah gak?
AsLan, Jesus bisa salah gak?
Mereka jawabnya kompak: Tidaaaakkkk!!!
Artinya apa? Tuhan tidak bisa salah. Karena itu tidak mungkin ajaran agama salah.

:))

Kebalik dong wak pur... :)
"Ajaran agama yang salah akan menghasilkan Tuhan yang salah."

Bis (Agama) yang salah akan menuntun kita ke alamat (Tuhan) yang salah.

*apalagi kalo ga ikutan naek bis*
He he he...

Asum
12-04-2011, 06:12 PM
Salah menyampaikan gimana? Lha tuhan tidak pernah salah. Ente tanya orang2 yg bertuhan, apakah tuhan bisa salah? Mereka pasti jawab: Kagak.

Itukan karena dogma, maka tuhan tidak pernah salah =))


Asum, ente kan muslim, apakah Allah SWT bisa salah? Jawab ya... :))
Gak ada hubungan dengan keyakinan gua, ini soal paham atheis kok =))

purba
13-04-2011, 02:55 PM
Gak ada hubungan dengan keyakinan gua, ini soal paham atheis kok =))

Hehehehe... gak berani jawab, takut disotomi di neraka ya? :))

Logika orang beriman memang dibangun atas dasar premis tuhan selalu benar. Jika didapati firman2 tuhan yg salah, maka kembali ke premis tadi, bahwa tuhan selalu benar. Akibatnya firman2 tuhan tsb ditafsirkan sedemikian rupa sehingga benar. Kalau tidak didapati penafsiran yg benar, biasanya digunakan prosedur pembatalan suatu firman tuhan dgn firman tuhan lainnya, dst.

:))

purba
13-04-2011, 02:59 PM
Kebalik dong wak pur... :)
"Ajaran agama yang salah akan menghasilkan Tuhan yang salah."

Bis (Agama) yang salah akan menuntun kita ke alamat (Tuhan) yang salah.

*apalagi kalo ga ikutan naek bis*
He he he...

Mosok agama menciptakan tuhan. Serius ente? Kualat entar...

Naik bis? Justru bagusan ateis yg gak naik bis, jadi gak nyasar kemana2. :))

Sauron
13-04-2011, 03:08 PM
Mosok agama menciptakan tuhan. Serius ente? Kualat entar...

Naik bis? Justru bagusan ateis yg gak naik bis, jadi gak nyasar kemana2. :))

Lebih tepatnya mengenalkan Tuhan. Kan ane uda pake analogi bis di situ.

Emang gak nyasar kemana-mana... tapi gak bakal nyampe kemana-mana. :))

pasingsingan
13-04-2011, 10:21 PM
gimana baru tau kalo penafsirannya bener ato salah?

apa gunanya agama kalo ujung2nya tergantung pada penafsiran manusia?
krn agama itu untuk manusia
dan yng merasa perlu tidaknya jg manusia to? ;))

Asum
13-04-2011, 10:36 PM
Hehehehe... gak berani jawab, takut disotomi di neraka ya? :))

Logika orang beriman memang dibangun atas dasar premis tuhan selalu benar. Jika didapati firman2 tuhan yg salah, maka kembali ke premis tadi, bahwa tuhan selalu benar. Akibatnya firman2 tuhan tsb ditafsirkan sedemikian rupa sehingga benar. Kalau tidak didapati penafsiran yg benar, biasanya digunakan prosedur pembatalan suatu firman tuhan dgn firman tuhan lainnya, dst.
:))
Lah bukankah sudah saya jawab bahwa tuhan bisa salah ? kenapa bawa2 keyakinan agama =))

Sekang lo jawab aja, jika tuhan bilang 1+2=7 <<< bener apa salah ? klo lo bilang bener maka lo yang terdogma buat mengatakan bahwa tuhan bener, manusia yang salah ... padahal jelas (misal saja bener jawabannya 7) tuhan tetep salah karena tidak memberikan penjelasan yang cukup. =))

PERMANDYAN
13-04-2011, 10:55 PM
bagi permandyan, selama permandyan tidak tahoe kalaoe asoem ataoepoen poerba melakoekan kesalahan, itoe berarti, asoem dan poerba adalah tidak pernah melakoekan kesalahan....

pasingsingan
13-04-2011, 11:10 PM
Nah itulah bagusnya ateis. Kalo ateis bener, semua gak ada yg disiksa.
Tapi kalo Islam bener, Yahudi dijorogin ke neraka.
Kalo Kristen bener, Islam terhina di luar surga.
Kalo Yahudi bener, Netanyahu bilang: Gak salah kita ngerampok Palestina.
Kalo satu dari tiga agama itu bener, apa yg dibilang ateis?
.
.
.
.
.
Apes rek... ternyata tuhan ada....

:))

LOH kok?
atheist jadi latah ikutan make dogma reward n punishmentnya theist?
yng bener neh?, ente serius pur? ..... atau sekedar ber-olok2 neh
mangnya atheist peduli yak?, mao ada live after death kek
surga n neraka kek, tekek kek

atau
ada juga atheist yng exclusive yak :lololol:

purba
13-04-2011, 11:15 PM
bagi permandyan, selama permandyan tidak tahoe kalaoe asoem ataoepoen poerba melakoekan kesalahan, itoe berarti, asoem dan poerba adalah tidak pernah melakoekan kesalahan....

Ya iyalah.... :))

pasingsingan
13-04-2011, 11:25 PM
bagi permandyan, selama permandyan tidak tahoe kalaoe asoem ataoepoen poerba melakoekan kesalahan, itoe berarti, asoem dan poerba adalah tidak pernah melakoekan kesalahan....
ntar dolooo ......
salah benernya versi sapa neh
versi ente apa Tuhan ente?



runyam ... runyam dah situ :lololol:

Asum
13-04-2011, 11:44 PM
runyam ... runyam dah situ :lololol:

bisa sadis juga lo boss ... http://www.kopimaya.com/forum/images/smilies/ngakakabis.gif

PERMANDYAN
13-04-2011, 11:48 PM
ntar dolooo ......
salah benernya versi sapa neh
versi ente apa Tuhan ente?



runyam ... runyam dah situ :lololol:


itoe tjoeama soeatoe kiasan sahadja....
djika asoem dan poerba .......


Maksoedkoe, akoe tiada pernah tahoe toehan melakoekan kesalahan, itu berarti toehan tiada pernah salah dimatakoe....


begitoepoen dengan dirimoe.
selama akoe tidak pernah kamoe dapati akoe melakoekan kesalahan, berarti akoe selaloe benar dimatamoe....
(misalnja dengan soedah mentjari tjari, tapi tidak ada ataoe dapat kesalahan jang ditemoei....)

Sauron
13-04-2011, 11:54 PM
Kalau memang Tuhan salah. Apa kesalahannya?

Asum
13-04-2011, 11:57 PM
Salahnya sudah menciptakan manusia sehingga menyesalah tuhan http://www.kopimaya.com/forum/images/smilies/ngakakabis.gif

PERMANDYAN
14-04-2011, 12:11 AM
menyesal dalam itoe berqarti sedih, tjoba kamoe lihat dalam bahasa inggrisnja,
alkitab tidak bisa diterjemahkan kata perkata.....
kamoe ada khan url aslinja dalam bahasa aslinja seperti kata allah diatas...

silakan perikas.....a


wah...
bisa ddjadi daa disini,....

Asum
14-04-2011, 12:21 AM
Betul mas PER

me.nye.sal
[v] merasa tidak senang atau tidak bahagia (susah, kecewa, dsb) krn (telah melakukan) sesuatu yg kurang baik (dosa, kesalahan, dsb): jangan -- kelak kalau engkau tidak lulus ujian tahun ini


Ini memang sub forum DLA :D

purba
14-04-2011, 08:13 PM
LOH kok?
atheist jadi latah ikutan make dogma reward n punishmentnya theist?
yng bener neh?, ente serius pur? ..... atau sekedar ber-olok2 neh
mangnya atheist peduli yak?, mao ada live after death kek
surga n neraka kek, tekek kek

atau
ada juga atheist yng exclusive yak :lololol:

Lho serius ini. Di posting sebelumnya seorang teis berandai2, seandainya ateis benar, maka teis tetap untung. Jelas teis diuntungkan oleh ateis. Kenapa? Karena ateis tidak mengenal tuhan. Itu berarti tidak ada penyiksaan di akhirat.

Tapi seandainya Islam benar, yg bukan Islam direbus di neraka. Atau, seandainya Kristen benar, yg bukan Kristen tidak bisa masuk surga. Jadi seandainya teis benar, maka tidak akan menguntungkan semua orang. Berbeda dengan ateis benar, maka menguntungkan semua orang.

Nah, kita sebagai manusia mau meyakini yg mana, seperti teis atau ateis? Ane kira, yg akalnya sehat akan memilih seperti ateis karena menguntungkan setiap manusia tanpa kecuali.

:))

danalingga
15-04-2011, 08:44 AM
Makanya Pur, mending saya yang benar, semua masuk surga. :))

ndableg
16-04-2011, 12:34 AM
yup.. jangan takut pur.. semua masuk surga kok..

purba
16-04-2011, 11:38 PM
Ateis tidak butuh surga. Kenikmatan terbesar bagi seorang ateis adalah kehidupan yg sedang dijalaninya. Jika kehidupan adalah kenikmatan, buat apa lagi berkhayal ada kenikmatan nanti?

:))

ndugu
17-04-2011, 01:35 AM
Nah itulah bagusnya ateis. Kalo ateis bener, semua gak ada yg disiksa.
Tapi kalo Islam bener, Yahudi dijorogin ke neraka.
Kalo Kristen bener, Islam terhina di luar surga.
Kalo Yahudi bener, Netanyahu bilang: Gak salah kita ngerampok Palestina.
Kalo satu dari tiga agama itu bener, apa yg dibilang ateis?

:))
buatku, kontradiksi fatal antara agama ini lah letak kesalahan dan point of failurenya agama :cengir:

untuk apa mempercayai agama maupun tuhan yang arogan seperti itu? :cengir: ironisnya tuhan juga dikatakan maha pengasih pengampun dll? :cengir:

ndableg
17-04-2011, 01:36 AM
Ateis tidak butuh surga. Kenikmatan terbesar bagi seorang ateis adalah kehidupan yg sedang dijalaninya. Jika kehidupan adalah kenikmatan, buat apa lagi berkhayal ada kenikmatan nanti?ya nikmati aja.. orang berkhayal kok situ sewot.. :))

Sauron
17-04-2011, 01:48 AM
Ateis tidak butuh surga. Kenikmatan terbesar bagi seorang ateis adalah kehidupan yg sedang dijalaninya. Jika kehidupan adalah kenikmatan, buat apa lagi berkhayal ada kenikmatan nanti?

:))

Kayak anak kecil aja ah... mbanding-mbandingin. Maenanku lebih bagus dari maenan kamu lho. =))

purba
17-04-2011, 07:43 AM
Ateis gak mengklaim paling bener, sementara yg lain salah, cuman bertanya apa manfaat percaya tuhan. Soalnya, tanpa percaya tuhan pun, ateis bisa hidup tenang, bisa berbuat baik, bisa religius, bisa tidak makan babi, bisa sedekah, bisa silaturahim, dst. Jadi apa lebihnya percaya tuhan dibandingkan tidak?

:))

pasingsingan
17-04-2011, 08:02 AM
gak ada kelebihan apa2
jika tuhan dimaknai sbg tata nilai atau semacam way of live :D

danalingga
17-04-2011, 07:23 PM
Ateis tidak butuh surga. Kenikmatan terbesar bagi seorang ateis adalah kehidupan yg sedang dijalaninya. Jika kehidupan adalah kenikmatan, buat apa lagi berkhayal ada kenikmatan nanti?

:))

Saya menyebutnya itu surga Pur. :))

pasingsingan
19-04-2011, 06:52 PM
Ateis tidak butuh surga. Kenikmatan terbesar bagi seorang ateis adalah kehidupan yg sedang dijalaninya. Jika kehidupan adalah kenikmatan, buat apa lagi berkhayal ada kenikmatan nanti?

:))
tapi butuh kenikmatan, kenyamanan, kebahagiaan .... dlsb kan?
beruntunglah jika udah menemukan kenikmatan/kebahagiaan dlm hidup yng sedang dijalaninya
klo merasa blom mendapatkan?, tentu maseh dlm proses alias mengejar apa yng menjadi angan2nya kan?
itulah perlunya berkhayal, agar ada cita2 atau tujuan atau sesuatu yng memotivasi tuk menggapainya ;)

sedgedjenar
21-04-2011, 03:14 PM
Ateis tidak butuh surga. Kenikmatan terbesar bagi seorang ateis adalah kehidupan yg sedang dijalaninya. Jika kehidupan adalah kenikmatan, buat apa lagi berkhayal ada kenikmatan nanti?

:))

ya cuma sebatas itu aja sih prestasi atheist
kalo theist masih terus berlanjut kenikmatannya setelah kematian

tapi ya theist tertentu aja
gak semua theist

Junvie
21-04-2011, 03:54 PM
Mungkin.

Karena konsep ke-agama-an sendiri itu absurd.

a : the state of a religious <a nun in her 20th year of religion> b
(1) : the service and worship of God or the supernatural
(2) : commitment or devotion to religious faith or observance
2: a personal set or institutionalized system of religious attitudes, beliefs, and practices
3archaic : scrupulous conformity : conscientiousness
4: a cause, principle, or system of beliefs held to with ardor and faith

Menyasar ke etimologi-nya, religion sering dikatakan berasal dari bahasa latin religare (re: back, and ligare: to bind), yang diartikan "being bound." atau "menjadi terikat".
Namun arti dari sebuah Agama sendiri masih belum jelas, karena telah menyasar jauh dari arti harfiahnya, yaitu "menjadi terikat" yang tidak secara gamblang didefinisikan, terikat dengan apa atau siapa.
Apakah "being bound" dengan another entity, higher being, divine thing atau dengan apa saja.
Scientology, Thee Temple ov Psychick Youth, Nation of Yahweh, Nuwaubianism, Aetherius Society, Rastafari movement, dll. Adalah contoh dari beberapa agama minor, yang oleh sebagian orang lain dianggap aneh, menggelikan ataupun sebuah kesalahan.

Jadi, Agama itu bisa saja salah.

nagita
14-05-2011, 05:16 PM
Selama yang ngajar 'manusia', sesuatu yang terdiri dari badaniah yang lemah, ditunggangi nafsu sudah pasti MUNGKIN banget salah. Beberapa agama sudah jelas2 menyimpang dari jalur. seperti sebuah pemahaman di alkitab yang jika dibaca berulang2 oleh sekian orang bisa menimbulkan pemahaman yang berbeda2. Dan mereka tinggal mengait2kan saja untuk kepentingan mereka.

Gimanapun ajaran yang mengajarkan cara hidup & tingkah laku yang benar jauh lebih baik, ketimbang ajaran untuk mempercayai sesuatu dan mengikuti semua kehendaknya. Kita gak tau kehendak siapa itu yang sebenarnya....

MoodPecker
16-05-2011, 11:13 PM
Ateis gak mengklaim paling bener, sementara yg lain salah, cuman bertanya apa manfaat percaya tuhan. Soalnya, tanpa percaya tuhan pun, ateis bisa hidup tenang, bisa berbuat baik, bisa religius, bisa tidak makan babi, bisa sedekah, bisa silaturahim, dst. Jadi apa lebihnya percaya tuhan dibandingkan tidak?

:))

Setuju.
Entah mengapa gw merasa agama malah membuat manusia terkotak-kotakan.

Gw kristen, lu yang gak percaya Yesus bakal masuk neraka.
Gw muslim, lu yang gak percaya sama Allah bakal disiksa di neraka.
Gw bla bla bla, lu yang gak percaya sama xxx bakal disiksa.

Intinya gak percaya agamanya = disiksa.

Agama harusnya menebar rasa cinta dan perdamaian, bukan menebar horor (kalau gak percaya = disiksa selamanya) dan permusuhan (bukan pengikut xxx = sesat)

ndableg
17-05-2011, 02:21 AM
Setuju jg sih.. makanya.. satu agama saja di dunia..

ancuur
17-05-2011, 02:37 AM
mungkin dan sering. jd inget kasus "agama" Aum di jepang :P

gw masih di tokyo tuh.. inget banget !!!

http://theunexplainedmysteries.com/nsa/aum.jpg

Aum Shinrikyo.. parah ini orang, hampir kyk NII ...

http://www.semp.us/_images/biots/Biot171PhotoA.jpg

di dalem kereta dia taruh racun "sharin" banyak orang yg pingsan...
untung gw gak naik kereta yg ini.. gw naik setelah kereta yg ini...
alhamdulillah.. Allah SWT masih lindungi gw.. [-O<

info by.. You Tube (http://www.youtube.com/watch?v=kZ3prE4sG3E)

hajime_saitoh
25-05-2011, 10:59 AM
Agama harusnya menebar rasa cinta dan perdamaian, bukan menebar horor (kalau gak percaya = disiksa selamanya) dan permusuhan (bukan pengikut xxx = sesat)

ya agama memang berisi ajaran cinta dan perdamaian.. tapi juga agama berisi ancaman bagi mereka yang melanggar... jadi agama berisi ancaman akan dosa dan penghargaan akan pahala.. ya jadi tinggal pilih aja mau dosa ato mau pahala.... pan manusia di berikan kemampuan untuk memilih

hajime_saitoh
25-05-2011, 11:00 AM
yang pasti agama yang gw anut tu bener. gak tau dah ama agama yang lain

nagita
04-11-2011, 01:02 AM
yang pasti agama yang gw anut tu bener. gak tau dah ama agama yang lain

Nah... masalahnya agama lain juga ngomong begini. Gak ada abisnya kan... :( ujung2nya saling menghujat...

BundaNa
04-11-2011, 09:17 AM
yang saling menghujat kan pemeluknya yang radikal dan tidak menerapkan kedamaian yang justru ditekankan pada masing2 kitab suci di agama itu. Yang salah bukan Tuhan lah, tapi manusia yang suka membawa emosi dan nafsu.

Buat yang atheis, gak mengakui Tuhan dan hidup di dunia, abis mati lu ngapain? Ketemu Tuhan pas lu mati mau bilang apa?....


"wah Engkau ada Ya Tuhan, salah dong gue...balikin gue ke dunia dunk, nti gue percaya Engkau ada deh.":lololol::matabesar:

---------- Post added at 08:17 AM ---------- Previous post was at 08:16 AM ----------

yang saling menghujat kan pemeluknya yang radikal dan tidak menerapkan kedamaian yang justru ditekankan pada masing2 kitab suci di agama itu. Yang salah bukan Tuhan lah, tapi manusia yang suka membawa emosi dan nafsu.

Buat yang atheis, gak mengakui Tuhan dan hidup di dunia, abis mati lu ngapain? Ketemu Tuhan pas lu mati mau bilang apa?....


"wah Engkau ada Ya Tuhan, salah dong gue...balikin gue ke dunia dunk, nti gue percaya Engkau ada deh.":lololol::matabesar:

ndableg
04-11-2011, 07:13 PM
Ya bu.. namanya ud ga percaya ya ga percaya lah. Mana lah kepikir bakal ketemu tuhan.. Apalagi mau bilang apa..

sedgedjenar
06-12-2011, 09:48 PM
agama muncul sebagai obat ketika umat manusia sakit
nah, namanya obat kudu ada dosisnya
kalo dosisnya kebanyakan, jadinya keracunan agama (terdoktrin)
sama halnya dengan yg sakit dan blm tersentuh obat

makanya kalo dua jenis kelompok ini bertemu, sama rame dan ngototnya

pasingsingan
07-12-2011, 06:38 AM
@sedge:

trus yng diperdebatkan (baca diperebutkan)
hal yng gak jelas keberadaannya pulak :lololol:

hajime_saitoh
07-12-2011, 09:55 AM
iya bunda na mereka yang tidak percaya akan Tuhan mana bisa ketemu ama Tuhan ntar di akhirat.. mereka cuman akan ketemu dengan azabnya doank.....

pasingsingan
07-12-2011, 10:22 AM
@jime:
klo dah gak percaya tuhan n sebangsanya
konsekwensinya tentu ya gak adalah urgensinya tuk ketemuan ama tuhan
apa lagi pandangan sorga neraka versi sadis yng sering difatwakan oleh
agamawan level tanggung :D

sedgedjenar
07-12-2011, 11:39 AM
iya bunda na mereka yang tidak percaya akan Tuhan mana bisa ketemu ama Tuhan ntar di akhirat.. mereka cuman akan ketemu dengan azabnya doank.....

duuuh... ::arg!:: ::arg!:: ::arg!::
ketemu tuhan koq nunggu diakhirat
iya kalo ketemu, kalo gak ketemu mau ngapain ente di akhirat

ketemu tuhan ya di dunia, kalo didunia aja blm ketemu tuhan diakhirat gimana mau ketemu ??

---------- Post added at 11:39 AM ---------- Previous post was at 11:36 AM ----------


@sedge:

trus yng diperdebatkan (baca diperebutkan)
hal yng gak jelas keberadaannya pulak :lololol:

salim sungkem dulu ah sama mbah sepuh

::maap::

AsLan
07-12-2011, 11:49 AM
duuuh... ::arg!:: ::arg!:: ::arg!::
ketemu tuhan koq nunggu diakhirat
iya kalo ketemu, kalo gak ketemu mau ngapain ente di akhirat

ketemu tuhan ya di dunia, kalo didunia aja blm ketemu tuhan diakhirat gimana mau ketemu ??[COLOR="Silver"]

---------- Post added at 11:39 AM ---------- Previous post was at 11:36 AM ----------
:

setuju....

danalingga
07-12-2011, 12:45 PM
@Sedge:

Kalo nggak ketemu di-akhirat, anggap jalan-jalan saja. :))

pasingsingan
07-12-2011, 12:56 PM
@sedge:
weeh ....
ampe segitunya yak (tepuk pundak) jd rikuh neh
apa kabar sedge, dari pengembaraan kyknya
met jumpa kembali warung baru, tp menu lama

topik klise
coba mengkais soal usang
ajaran agamanya yng salah
atau pemeluk/pelaksana agamanya yng salah? :))

sedgedjenar
07-12-2011, 01:17 PM
@sedge:
weeh ....
ampe segitunya yak (tepuk pundak) jd rikuh neh
apa kabar sedge, dari pengembaraan kyknya
met jumpa kembali warung baru, tp menu lama

topik klise
coba mengkais soal usang
ajaran agamanya yng salah
atau pemeluk/pelaksana agamanya yng salah? :))

iya mbah, sejak AK bubar saya jarang2 nengok2 lagi
sebagai gantinya saya aktif di forspi k*s*k*s

kmaren2 ini gara2 EtCa jadi coba2 liat
eh ternyata masih gini2 aja ya ?

hihihihihihi...

---------- Post added at 01:17 PM ---------- Previous post was at 01:15 PM ----------


@Sedge:

Kalo nggak ketemu di-akhirat, anggap jalan-jalan saja. :))

lha mereka balik lagi ke dunia kan hasil jalan2 di akhirat terus gak ketemu tuhan
sayang aja dia gak inget

termasuk saya nih balik lagi ke dunia
mudah2 an kali ini saya gak lupa

:))

hajime_saitoh
08-12-2011, 09:22 AM
duuuh...
ketemu tuhan koq nunggu diakhirat
iya kalo ketemu, kalo gak ketemu mau ngapain ente di akhirat

ketemu tuhan ya di dunia, kalo didunia aja blm ketemu tuhan diakhirat gimana mau ketemu ??


ketemu Tuhan di dunia?? emank kite siape,, manusia biasa khan.. Nabi Musa alaihissalam aja mau ketemu Tuhan aja ampe pingsan duluan....

sedgedjenar
08-12-2011, 02:55 PM
ketemu Tuhan di dunia?? emank kite siape,, manusia biasa khan.. Nabi Musa alaihissalam aja mau ketemu Tuhan aja ampe pingsan duluan....

aaah... kite ?
ente aje kali ah, ane males ikut2

knapa bisa ketemu Tuhan ?? karena manusia adalah mahluk sempurna. Salah satu kesempurnaannya ya bisa melihat Tuhan.
Kalo ente mau ikutan Nabi Musa ya silakan
Ane ikut Nabi Muhammad aja yang ketika di dunia sudah melihat Tuhan

suci hati jadi tujuan
agar dapat melihat Tuhan
dalam diri dan alam semesta
agar hidupmu tak sia-sia
selamatlah yang suci hati
selamatllah yang melihat Tuhan

hajime_saitoh
14-12-2011, 11:01 AM
Ane ikut Nabi Muhammad aja yang ketika di dunia sudah melihat Tuhan

emank anda pernah melihat Tuhan.. maaf saudara dalam ajaran Islam manusia baru bisa melihat Allah azza wa jalla nanti di akhirat kelak. dan itupun yang dapat menerima nikmat paling besar berupa mel;ihat wajah Allah azza wa jalla adalah mereka yang masuk surga.. jadi kaum kafir gak akan bisa melihat wajah Allah azza wa jalla

sedgedjenar
14-12-2011, 04:33 PM
emank anda pernah melihat Tuhan.. maaf saudara dalam ajaran Islam manusia baru bisa melihat Allah azza wa jalla nanti di akhirat kelak. dan itupun yang dapat menerima nikmat paling besar berupa mel;ihat wajah Allah azza wa jalla adalah mereka yang masuk surga.. jadi kaum kafir gak akan bisa melihat wajah Allah azza wa jalla

soal saya sudah melihat Tuhan atau belum, itu urusan saya sama Tuhan
orang yang sudah melihat Tuhan, hanya bisa dikenali oleh orang lain yg sama2 sudah melihat Tuhan

ajaran Islam anda seperti apa ? koq bilang melihat Allah nanti diakhirat ?
dineraka ada Allah gak ? koq yg bisa melihat Allah cuma di surga ? bukankah Allah Maha Adil ?
bagaimana dengan ayat ini : fa aynama tuwallu fatsama wajhullah (kemanapun kamu menghadap di situ wajah Allah) ??

hajime_saitoh
15-12-2011, 11:45 AM
ne dasarnya saudara.. "wajah-wajah (orang-orang mukmin) pada hari itu berseri-seri. kepadaNyalah mereka melihat." (QS. Al-Qiyamah: 22-23)

seharusnya saya yang bertanya anda islam seperti apa kok ngaku2 bisa lihat Allah azza wa jalla di dunia.. coba bawakan saya perkataan seorang alim ulama yang menyatakan bahwa manusia bisa melihat Allah azza wa jalla di dunia.. nabi Musa saja gak bisa melihat muka Allah azza wa jalla di dunia.. dia pingsan duluan waktu mau dikasi liat wajah Allah azza wa jalla sampai gunung tursina hancur lebur...

Allah azza wa jalla maha adil,, Dia hanya memperlihatkan wajahnya kepada penghuni surga saja itu adil.. kan para penghuni neraka sudah diperingatkan di dunia tapi mereka memilih membangkang...

---------- Post added at 11:44 AM ---------- Previous post was at 11:42 AM ----------

Memandang Wajah Allah, Kenikmatan Tertinggi di Akhirat

Kategori: Aqidah

7 Komentar // 8 March 2010

Salah satu ideologi dan prinsip dasar Ahlus sunnah wal jama’ah yang tercantum dalam kitab-kitab aqidah para ulama salaf, adalah kewajiban mengimani bahwa kaum mu’minin akan melihat wajah Allah Ta’ala yang maha mulia di akhirat nanti, sebagai balasan keimanan dan keyakinan mereka yang benar kepada Allah Ta’ala sewaktu di dunia.

Imam Ahmad bin Hambal, Imam Ahlus sunnah wal jama’ah di zamannya, menegaskan ideologi Ahlus sunnah yang agung ini dalam ucapan beliau, “(Termasuk prinsip-prinsip dasar Ahlus sunnah adalah kewajiban) mengimani (bahwa kaum mu’minin) akan melihat (wajah Allah Ta’ala yang maha mulia) pada hari kiamat, sebagaimana yang diriwayatkan dari Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam hadits-hadits yang shahih”[1].

Imam Ismail bin Yahya al-Muzani berkata[2], “Penghuni surga pada hari kiamat akan melihat (wajah) Rabb (Tuhan) mereka (Allah Ta’ala), mereka tidak merasa ragu dan bimbang dalam melihat Allah Ta’ala, maka wajah-wajah mereka akan ceria dengan kemuliaan dari-Nya dan mata-mata mereka dengan karunia-Nya akan melihat kepada-Nya, dalam kenikmatan (hidup) yang kekal abadi…”[3].

Demikian pula Imam Abu Ja’far ath-Thahawi[4] menegaskan prinsip yang agung ini dengan lebih terperinci dalam ucapannya, “Memandang wajah Allah Ta’ala bagi penghuni surga adalah kebenaran (yang wajib diimani), (dengan pandangan) yang tanpa meliputi (secara keseluruhan) dan tanpa (menanyakan) bagaimana (keadaan yang sebenarnya), sebagaimana yang ditegaskan dalam kitabullah (al-Qur’an):

{وُجُوهٌ يَوْمَئِذٍ نَاضِرَةٌ. إِلَى رَبِّهَا نَاظِرَةٌ}

“Wajah-wajah (orang-orang mu’min) pada hari itu berseri-seri. Kepada Rabbnyalah mereka melihat” (QS Al-Qiyaamah:22-23).

Penafsiran ayat ini adalah sebagaimana yang Allah Ta’ala ketahui dan kehendaki (bukan berdasarkan akal dan hawa nafsu manusia), dan semua hadits shahih dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam yang menjelaskan masalah ini adalah (benar) seperti yang beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam sabdakan, dan maknanya seperti yang beliau inginkan. Kita tidak boleh membicarakan masalah ini dengan menta’wil (menyelewengkan arti yang sebenarnya) dengan akal kita (semata-mata), serta tidak mereka-reka dengan hawa nafsu kita, karena tidak akan selamat (keyakinan seseorang) dalam beragama kecuali jika dia tunduk dan patuh kepada Allah Ta’ala dan Rasul-Nya shallallahu ‘alaihi wa sallam, serta mengembalikan ilmu dalam hal-hal yang kurang jelas baginya kepada orang yang mengetahuinya (para ulama Ahlus sunnah)”[5].

Dasar Penetapan Ideologi Ini

1- Firman Allah Ta’ala,

{وُجُوهٌ يَوْمَئِذٍ نَاضِرَةٌ، إِلَى رَبِّهَا نَاظِرَةٌ}

“Wajah-wajah (orang-orang mu’min) pada hari itu berseri-seri (indah). Kepada Rabbnyalah mereka melihat” (QS al-Qiyaamah:22-23)

Ayat yang mulia ini menunjukkan bahwa orang-orang yang beriman akan melihat wajah Allah Ta’ala dengan mata mereka di akhirat nanti, karena dalam ayat ini Allah Ta’ala menggandengakan kata “melihat” dengan kata depan “ilaa” yang ini berarti bahwa penglihatan tersebut berasal dari wajah-wajah mereka, artinya mereka melihat wajah Allah Ta’ala dengan indera penglihatan mereka[6].

Bahkan firman Allah Ta’ala ini menunjukkan bahwa wajah-wajah mereka yang indah dan berseri-seri karena kenikmatan di surga yang mereka rasakan, menjadi semakin indah dengan mereka melihat wajah Allah Ta’ala. Dan waktu mereka melihat wajah Allah Ta’ala adalah sesuai dengan tingkatan surga yang mereka tempati, ada yang melihat-Nya setiap hari di waktu pagi dan petang, dan ada yang melihat-Nya hanya satu kali dalam setiap pekan[7].

2- Firman Allah Ta’ala,

{لِلَّذِينَ أَحْسَنُوا الْحُسْنَى وَزِيَادَةٌ وَلا يَرْهَقُ وُجُوهَهُمْ قَتَرٌ وَلا ذِلَّةٌ أُولَئِكَ أَصْحَابُ الْجَنَّةِ هُمْ فِيهَا خَالِدُونَ}

“Bagi orang-orang yang berbuat baik, ada pahala yang terbaik (surga) dan tambahannya (melihat wajah Allah Ta’ala). Dan muka mereka tidak ditutupi debu hitam dan tidak (pula) kehinaan. Mereka itulah penghuni surga, mereka kekal di dalamnya” (QS Yunus:26).

Arti “tambahan” dalam ayat ini ditafsirkan langsung oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam hadits yang shahih, yaitu kenikmatan melihat wajah Allah Ta’ala, dan beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam adalah orang yang paling memahami makna firman Allah Ta’ala[8]. Dalam hadits yang shahih dari seorang sahabat yang mulia, Shuhaib bin Sinan radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Jika penghuni surga telah masuk surga, Allah Ta’ala Berfirman: “Apakah kalian (wahai penghuni surga) menginginkan sesuatu sebagai tambahan (dari kenikmatan surga)? Maka mereka menjawab: Bukankah Engkau telah memutihkan wajah-wajah kami? Bukankah Engkau telah memasukkan kami ke dalam surga dan menyelamatkan kami dari (azab) neraka? Maka (pada waktu itu) Allah Membuka hijab (yang menutupi wajah-Nya Yang Maha Mulia), dan penghuni surga tidak pernah mendapatkan suatu (kenikmatan) yang lebih mereka sukai daripada melihat (wajah) Allah Ta’ala”. Kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam membaca ayat tersebut di atas[9].

---------- Post added at 11:45 AM ---------- Previous post was at 11:44 AM ----------

Bahkan dalam hadits ini Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menyatakan bahwa kenikmatan melihat wajah Allah Ta’ala adalah kenikmatan yang paling mulia dan agung serta melebihi kenikmatan-kenikmatan di surga lainnya[10].

Imam Ibnu Katsir berkata, ”(Kenikmatan) yang paling agung dan tinggi (yang melebihi semua) kenikmatan di surga adalah memandang wajah Allah yang maha mulia, karena inilah “tambahan” yang paling agung (melebihi) semua (kenikmatan) yang Allah berikan kepada para penghuni surga. Mereka berhak mendapatkan kenikmatan tersebut bukan (semata-mata) karena amal perbuatan mereka, tetapi karena karunia dan rahmat Allah” [11].

Lebih lanjut imam Ibnu Qayyim Al Jauziyyah dalam kitab beliau “Ighaatsatul lahafaan”[12] menjelaskan bahwa kenikmatan tertinggi di akhirat ini (melihat wajah Allah Ta’ala) adalah balasan yang Allah Ta’ala berikan kepada orang yang merasakan kenikmatan tertinggi di dunia, yaitu kesempurnaan dan kemanisan iman, kecintaan yang sempurna dan kerinduan untuk bertemu dengan-Nya, serta perasaan tenang dan bahagia ketika mendekatkan diri dan berzikir kepada-Nya. Beliau menjelaskan hal ini berdasarkan lafazh do’a Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam sebuah hadits yang shahih,

أَسْأَلُكَ لَذَّةَ النَّظَرِ إِلَى وَجْهِكَ وَالشَّوْقَ إِلَى لِقَائِكَ

[As-aluka ladzdzatan nazhor ila wajhik, wasy-syauqo ilaa liqo'ik] “Aku meminta kepada-Mu (ya Allah) kenikmatan memandang wajah-Mu (di akhirat nanti) dan aku meminta kepada-Mu kerinduan untuk bertemu dengan-Mu (sewaktu di dunia)…”[13].

3- Firman Allah Ta’ala,

{لَهُمْ مَا يَشَاءُونَ فِيهَا وَلَدَيْنَا مَزِيدٌ}

“Mereka di dalamnya (surga) memperoleh apa yang mereka kehendaki; dan pada sisi Kami (ada) tambahannya (melihat wajah Allah Ta’ala)” (QS Qaaf:35).

4- Firman Allah Ta’ala,

{كَلا إِنَّهُمْ عَنْ رَبِّهِمْ يَوْمَئِذٍ لَمَحْجُوبُونَ}

“Sekali-kali tidak, sesungguhnya mereka (orang-orang kafir) pada hari kiamat benar-benar terhalang dari (melihat) Rabb mereka” (QS al-Muthaffifin:15).

Imam asy-Syafi’i ketika menafsirkan ayat ini, beliau berkata, “Ketika Allah menghalangi orang-orang kafir (dari melihat-Nya) karena Dia murka (kepada mereka), maka ini menunjukkan bahwa orang-orang yang dicintai-Nya akan melihat-Nya karena Dia ridha (kepada mereka)”[14].

5- Demikian pula dalil-dalil dari hadits-hadits Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam yang menetapkan masalah ini sangat banyak bahkan mencapai derajat mutawatir (diriwayatkan dari banyak jalur sehingga tidak bisa ditolak).

Imam Ibnu Katsir berkata, “(Keyakinan bahwa) orang-orang yang beriman akan melihat (wajah) Allah Ta’ala di akhirat nanti telah ditetapkan dalam hadits-hadits yang shahih, dari (banyak) jalur periwayatan yang (mencapai derajat) mutawatir, menurut para imam ahli hadits, sehingga mustahil untuk ditolak dan diingkari”[15].

Di antara hadits-hadits tersebut adalah dua hadits yang sudah kami sebutkan di atas. Demikian pula hadits yang diriwayatkan oleh Jarir bin Abdullah radhiyallahu ‘anhu bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Sesungguhnya kalian akan melihat Rabb kalian (Allah Ta’ala pada hari kiamat nanti) sebagaimana kalian melihat bulan purnama (dengan jelas), dan kalian tidak akan berdesak-desakan dalam waktu melihat-Nya…”[16].

hajime_saitoh
15-12-2011, 11:46 AM
Kerancuan dan Jawabannya

Demikian jelas dan gamblangnya keyakinan dan prinsip dasar Ahlus Sunnah wal Jama’ah ini, tapi bersamaan dengan itu beberapa kelompok sesat yang pemahamannya menyimpang dari jalan yang benar, seperti Jahmiyah dan Mu’tazilah, mereka mengingkari keyakinan yang agung ini, dengan syubhat-syubhat (kerancuan) yang mereka sandarkan kepada dalil (argumentasi) dari al-Qur’an dan sunnah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, yang kemudian mereka selewengkan artinya sesuai dengan hawa nafsu mereka.

Akan tetapi, kalau kita renungkan dengan seksama, kita akan dapati bahwa semua dalil (argumentasi) dari al-Qur’an dan sunnah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam yang mereka gunakan untuk membela kebatilan dan kesesatan mereka, pada hakikatnya justru merupakan dalil untuk menyanggah kebatilan mereka dan bukan untuk mendukungnya[17].

Di antara sybhat-syubhat mereka tersebut adalah:

1- Mereka berdalih dengan firman Allah Ta’ala,

{وَلَمَّا جَاءَ مُوسَى لِمِيقَاتِنَا وَكَلَّمَهُ رَبُّهُ قَالَ رَبِّ أَرِنِي أَنْظُرْ إِلَيْكَ قَالَ لَنْ تَرَانِي وَلَكِنِ انْظُرْ إِلَى الْجَبَلِ فَإِنِ اسْتَقَرَّ مَكَانَهُ فَسَوْفَ تَرَانِي فَلَمَّا تَجَلَّى رَبُّهُ لِلْجَبَلِ جَعَلَهُ دَكًّا وَخَرَّ مُوسَى صَعِقًا فَلَمَّا أَفَاقَ قَالَ سُبْحَانَكَ تُبْتُ إِلَيْكَ وَأَنَا أَوَّلُ الْمُؤْمِنِينَ}

“Dan tatkala Musa datang untuk (munajat dengan Kami) pada waktu yang telah Kami tentukan dan Rabb telah berfirman (langsung kepadanya), berkatalah Musa:”Ya Rabbku, nampakkanlah (diri-Mu) kepadaku agar aku dapat melihat-Mu”. Allah berfirman:”Kamu sekali-kali tak sanggup untuk melihat-Ku, tapi lihatlah ke bukit itu, maka jika ia tetap ditempatnya (seperti sediakala) niscaya kamu dapat melihat-Ku”. Tatkala Rabbnya menampakkan diri kepada gunung itu, dijadikannya gunung itu hancur luluh dan Musapun jatuh pingsan. Maka setelah Musa sadar kembali, dia berkata:”Maha Suci Engkau, aku bertaubat kepada Engkau dan aku orang pertama-tama beriman” (QS al-A’raaf:143).

Mereka mengatakan bahwa dalam ayat ini Allah menolak permintaan nabi Musa ‘alaihis salam untuk melihat-Nya dengan menggunakan kata “lan” yang berarti penafian selama-lamanya, ini menunjukkan bahwa Allah Ta’ala tidak akan mungkin bisa dilihat selama-lamanya[18].

Jawaban atas syubhat ini:

- Ucapan mereka bahwa kata “lan” berarti penafian selama-lamanya, adalah pengakuan tanpa dalil dan bukti, karena ini bertentangan dengan penjelasan para ulama ahli bahasa arab.

Ibnu Malik, salah seorang ulama ahli tata bahasa Arab, berkata dalam syairnya:

Barangsiapa yang beranggapan bahwa (kata) “lan” berarti penafian selama-lamanya

Maka tolaklah pendapat ini dan ambillah pendapat selainnya[19]

Maka makna yang benar dari ayat ini adalah bahwa Allah Ta’ala menolak permintaan nabi Musa ‘alaihis salam tersebut sewaktu di dunia, karena memang tidak ada seorangpun yang bisa melihat-Nya di dunia. Adapun di akhirat nanti maka Allah Ta’ala akan memudahkan hal itu bagi orang-orang yang beriman[20]. Sebagaimana hal ini ditunjukkan dalam sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Ketahuilah, tidak ada seorangpun di antara kamu yang (bisa) melihat Rabb-nya (Allah) Ta’ala sampai dia mati (di akhirat nanti)”[21].

Bahkan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam ketika ditanya oleh Abu Dzar radhiyallahu ‘anhu: Apakah engkau telah melihat Rabb-mu (Allah Ta’ala)? Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab: “(Dia terhalangi dengan hijab) cahaya, maka bagaimana aku (bisa) melihat-Nya?”[22]. Oleh karena itulah, Ummul mu’minin Aisyah radhiyallahu ‘anha berkata: “Barangsiapa yang menyangka bahwa nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam telah melihat Rabb-nya (Allah Ta’ala) maka sungguh dia telah melakukan kedustaan yang besar atas (nama) Allah” [23].

- Permintaan nabi Musa ‘alaihis salam dalam ayat ini untuk melihat Allah Ta’ala justru menunjukkan bahwa Allah Ta’ala mungkin untuk dilihat, karena tidak mungkin seorang hamba yang mulia dan shaleh seperti nabi Musa ‘alaihis salam meminta sesuatu yang mustahil terjadi dan melampaui batas, apalagi dalam hal yang berhubungan dengan hak Allah Ta’ala. Karena permintaan sesuatu yang mustahil dan melampaui batas, apalagi dalam hal yang berhubungan dengan hak Allah Ta’ala hanyalah dilakukan oleh orang yang bodoh dan tidak mengenal Rabb-nya, dan nabi Musa ‘alaihis salam terlalu mulia dan agung untuk disifati seperti itu, bahkan beliau adalah termasuk nabi Allah Ta’ala yang mulia dan hamba-Nya yang paling mengenal-Nya[24].

Maka jelaslah bahwa ayat yang mereka jadikan sandaran ini, pada hakikatnya jutru merupakan dalil untuk menyanggah kesesatan mereka dan bukan mendukungnya.

2- Mereka berdalih dengan firman Allah Ta’ala,

{لا تُدْرِكُهُ الأبْصَارُ وَهُوَ يُدْرِكُ الأبْصَارَ وَهُوَ اللَّطِيفُ الْخَبِيرُ}

“Dia tidak dapat dicapai (diliputi) oleh penglihatan mata, sedang Dia dapat melihat segala penglihatan itu, dan Dialah Yang Maha Halus lagi Maha Mengetahui” (QS al-An’aam:103).

Jawaban atas syubhat ini:

- Sebagian dari para ulama salaf ada yang menafsirkan ayat ini: “Dia tidak dapat dicapai (diliputi) oleh penglihatan mata di dunia ini, sedangkan di akhirat nanti pandangan mata (orang-orang yang beriman) bisa melihatnya[25].

- Dalam ayat ini Allah Ta’ala hanya menafikan al-idraak yang berarti al-ihaathah (meliputi/melihat secara keseluruhan), sedangkan melihat tidak sama dengan meliputi[26], bukankan manusia bisa melihat matahari di siang hari tapi dia tidak bisa meliputinya secara keseluruhan?[27]

- al-Idraak (meliputi/melihat secara keseluruhan) artinya lebih khusus dari pada ar-ru’yah (melihat), maka dengan dinafikannya al-Idraak menunjukkan adanya ar-ru’yah* (melihat Allah Ta’ala), karena penafian sesuatu yang lebih khusus menunjukkan tetap dan adanya sesuatu yang lebih umum[28].

Sekali lagi ini membuktikan bahwa ayat yang mereka jadikan sandaran ini, pada hakikatnya jutru merupakan dalil untuk menyanggah kesesatan mereka dan bukan mendukungnya.

Penutup

Demikianlah penjelasan ringkas tentang salah satu keyakinan dan prinsip dasar Ahlus sunnah wal jama’ah yang agung, melihat wajah Allah Ta’ala. Dengan memahami dan mengimani masalah ini dengan benar, maka peluang kita untuk mendapatkan anugrah dan kenikmatan tersebut akan semakin besar, dengan rahmat dan karunia-Nya.

Adapun orang-orang yang tidak memahaminya dengan benar, apalagi mengingkarinya, maka mereka sangat terancam untuk terhalangi dari mendapatkan kemuliaan dan anugrah tersebut, minimal akan berkurang kesempurnaannya, na’uudzu billahi min dzaalik.

Dalam hal ini salah seorang ulama salaf berkata: “Barangsiapa yang mendustakan (mengingkari) suatu kemuliaan, maka dia tidak akan mendapatkan kemuliaan tersebut”[29].

Akhirnya kami berdoa kepada Allah Ta’ala dengan doa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam hadits di atas:

Aku meminta kepada-Mu (ya Allah) kenikmatan memandang wajah-Mu (di akhirat nanti)

dan aku meminta kepada-Mu kerinduan untuk bertemu dengan-Mu (sewaktu di dunia)

وصلى الله وسلم وبارك على نبينا محمد وآله وصحبه أجمعين، وآخر دعوانا أن الحمد لله رب العالمين

Kota Kendari, 12 Rabi’ul awwal 1431 H

Penulis: Ustadz Abdullah bin Taslim al-Buthoni, MA

Artikel www.muslim.or.id
[1] Kitab “Ushuulus sunnah” (hal. 23, cet. Daarul manaar, Arab Saudi).

[2] Beliau adalah imam besar, ahli fikih dan murid senior imam asy-Syafi’i (wafat 264 H). Biografi beliau dalam kitab “Siyaru a’laamin nubalaa’” (12/493).

[3] Kitab “Syarhus sunnah” tulisan al-Muzani (hal. 82, cet. Maktabatul gurabaa’ al-atsariyyah, Madinah).

[4] Beliau adalah Ahmad bin Muhammad bin Salaamah, imam besar dan penghafal hadits Rasulullah r (wafat 321 H). Biografi beliau dalam kitab “Siyaru a’laamin nubalaa’” (27/15).

[5] Kitab “Syarhul aqiidatith thahaawiyyah” (hal. 188-189, cet. Ad-Daarul Islaami, Yordania).

[6] Lihat keterangan syaikh al-‘Utsaimin dalam kitab “syarhul ‘aqiidatil waashithiyyah” (1/448).

[7] Lihat keterangan syaikh Abdurrahman as-Sa’di dalam kitab “Taisiirul Kariimir Rahmaan” (hal.899).

[8] Lihat kitab “syarhul ‘aqiidatil waashithiyyah” (1/452).

[9] HSR Muslim dalam “Shahih Muslim” (no. 181).

[10] Lihat kitab “syarhul ‘aqiidatil waashithiyyah” (1/453).

[11] Kitab “Tafsir Ibnu Katsir” (4/262).

[12] Hal. 70-71 dan hal. 79 (Mawaaridul amaan, cet. Daar Ibnil Jauzi, Ad Dammaam, 1415 H).

[13] HR An Nasa-i dalam “As Sunan” (3/54 dan 3/55), Imam Ahmad dalam “Al Musnad” (4/264), Ibnu Hibban dalam “Shahihnya” (no. 1971) dan Al Hakim dalam “Al Mustadrak” (no. 1900), dishahihkan oleh Ibnu Hibban, Al Hakim, disepakati oleh Adz Dzahabi dan Syaikh Al Albani dalam “Zhilaalul jannah fii takhriijis sunnah” (no. 424).

[14] Dinukil oleh Ibnul Qayyim dalam “Haadil arwaah” (hal. 201) dan Ibnu Katsir dalam tafsir beliau (8/351).

[15] Kitab “Tafsir Ibnu Katsir” (8/279).

[16] HSR al-Bukhari (no. 529) dan Muslim (no. 633).

[17] Lihat keterangan syaikh al-‘Utsaimin dalam kitab “syarhul ‘aqiidatil waashithiyyah” (1/457).

[18] Lihat kitab “Tafsir Ibnu Katsir” (3/469) dan “syarhul ‘aqiidatil waashithiyyah” (1/455).

[19] Dinukil oleh syaikh al-‘Utsaimin kitab “syarhul ‘aqiidatil waashithiyyah” (1/456).

[20] Lihat kitab “Taisiirul Kariimir Rahmaan” (hal. 302) dan “syarhul ‘aqiidatil waashithiyyah” (1/456).

[21] HSR Muslim (no. 169).

[22] HSR Muslim (no. 291).

[23] HSR Muslim (no. 177).

[24] Lihat kitab “syarhul ‘aqiidatil waashithiyyah” (1/457).

[25] Tafsir Ibnu Katsir (3l310).

[26] Lihat kitab “Tafsir Ibnu Katsir” (3l310).

[27] Lihat kitab “syarhul ‘aqiidatil waashithiyyah” (1/457).

[28] Ibid.

[29] Dinukil oleh imam Ibnu Katsir dalam kitab “An Nihayah fiil fitani wal malaahim” (hal. 127).

sedgedjenar
16-12-2011, 10:20 AM
jawaban banyak, muter2 tapi tanpa esensi
gak ngejawab pertanyaan saya

dineraka ada Allah gak ??
bagaimana dengan ayat ini : fa aynama tuwallu fatsama wajhullah (kemanapun kamu menghadap di situ wajah Allah) ??

patokannya kisah Rasul aja bang, isra mi'raj nya rasul itu ketika di dunia apa di akhirat ?
ketika isra mi'raj rasul melihat Allah gak ?
bukankah sholat itu mi'rajnya kaum muslim ?

Nabi Musa tidak bisa melihat Allah karena blm tau caranya
karena nabi musa blum melepas terompahnya sebelum masuk bukit yang suci

pasingsingan
16-12-2011, 01:23 PM
jadi ini perbedaan cara pandang ttg pengertian melihat allah yak
bukan ajaran atau pelaku pemeluk agamanya yng salah :-?

purba
16-12-2011, 03:34 PM
emank anda pernah melihat Tuhan.. maaf saudara dalam ajaran Islam manusia baru bisa melihat Allah azza wa jalla nanti di akhirat kelak. dan itupun yang dapat menerima nikmat paling besar berupa mel;ihat wajah Allah azza wa jalla adalah mereka yang masuk surga.. jadi kaum kafir gak akan bisa melihat wajah Allah azza wa jalla

Yg digarisbawahin itu kayak apa seh nikmatnya? Kayak orgasme gak? :))

ndableg
16-12-2011, 03:37 PM
Ya iyalah.. tanpa belepotan lagih.. :))
Emang kenikmatan apalagi yg bisa lebih nikmat? Seluruh cakra bergetar dibuatnya..

beastmen85
16-12-2011, 03:39 PM
msh byk yg anggap allah itu 'living being' ya?

divine living being

purba
16-12-2011, 07:52 PM
Ya iyalah.. tanpa belepotan lagih.. :))
Emang kenikmatan apalagi yg bisa lebih nikmat? Seluruh cakra bergetar dibuatnya..

Maen ama bule' lu ya? :))

hajime_saitoh
17-12-2011, 08:23 AM
jawaban banyak, muter2 tapi tanpa esensi
gak ngejawab pertanyaan saya

dineraka ada Allah gak ??
bagaimana dengan ayat ini : fa aynama tuwallu fatsama wajhullah (kemanapun kamu menghadap di situ wajah Allah) ??

patokannya kisah Rasul aja bang, isra mi'raj nya rasul itu ketika di dunia apa di akhirat ?
ketika isra mi'raj rasul melihat Allah gak ?
bukankah sholat itu mi'rajnya kaum muslim ?

Nabi Musa tidak bisa melihat Allah karena blm tau caranya
karena nabi musa blum melepas terompahnya sebelum masuk bukit yang suci

wadoh jawaban gak jelas gmana, saya sudah menyampaikan fatwa ulama kok di bilang muter2 dan itu bukan dari saya karena saya masih awam... jangan samakan manusia biasa dengan para Rasul.. mereka memang diberikan kelebihan... dan dalam riwayat manusia yang pernah bertemu dengan Allah azza wa jalla itu hanya tiga orang saja.. Adam dan hawa alaihissalam ketika masih di Surga dan nabi Muhammad shallohu alaihi wa sallam ketika peristiwa isra mi`raj....... dineraka tidak ada Allah, karena Allah azza wa jalla itu adanya di Arsynya.... na itu ayat keberapa ya?? saya gak hapal quran soalnya..

---------- Post added at 08:23 AM ---------- Previous post was at 08:22 AM ----------

@purba.. nah gak tau deh kenikmatannya kayak gimana,, kayaknya jauh lebih dahsyat dari orgasme deh.. secara gw belon mati dan akhirat juga masih nutup...

ndableg
17-12-2011, 05:09 PM
Maen ama bule' lu ya? :))

Pengen lu yaa? :))

sedgedjenar
19-12-2011, 04:46 PM
wadoh jawaban gak jelas gmana, saya sudah menyampaikan fatwa ulama kok di bilang muter2 dan itu bukan dari saya karena saya masih awam... jangan samakan manusia biasa dengan para Rasul.. mereka memang diberikan kelebihan... dan dalam riwayat manusia yang pernah bertemu dengan Allah azza wa jalla itu hanya tiga orang saja.. Adam dan hawa alaihissalam ketika masih di Surga dan nabi Muhammad shallohu alaihi wa sallam ketika peristiwa isra mi`raj....... dineraka tidak ada Allah, karena Allah azza wa jalla itu adanya di Arsynya.... na itu ayat keberapa ya?? saya gak hapal quran soalnya..[COLOR="Silver"]



"Sebenarnya, Al Quran itu adalah ayat-ayat yang nyata di dalam dada orang-orang yang diberi ilmu. Dan tidak ada yang mengingkari ayat-ayat Kami kecuali orang-orang yang zalim."

coba belajar baca quran yg sebenarnya, seperti kata quran itu sendiri diatas
jadi terhindar dari perbuatan memperlakukan quran seperti buku dongeng
jadi gak gelagepan kalo dibilang allah itu dineraka juga ada
ayatnya jelas, fa aynama tuwallu fatsama wajhullah

manusia itu mahluk sempurna, ilmu ketuhanan makin dibuka supaya manusia bisa kenal tuhan
karena tujuan penciptaan manusia ya supaya kenal tuhan

aku adalah khazanah tersembunyi, aku ciptakan mahluk agar aku dikenal
siapa yg bisa kenal tuhan ? ya manusia

hajime_saitoh
20-12-2011, 08:56 AM
mas segejenar.. saya membawakan fatwa ulama yang sudah ahli, dan bukanlah anggapan pribadi saya, kartena saya memang sangat awam, sedangkan anda sedari tadi hanya menggunakan penafsiran anda sendiri tentang al-Quran dan bukanlah penafsiran ahlinya..

---------- Post added at 08:55 AM ---------- Previous post was at 08:52 AM ----------

Pertanyaan :

Ada seorang muballigh dari luar Batang menjelaskan bahwa Allah tidak berada di atas, berdasarkan surat Qaf ayat 16. Kami masih ragu-ragu, sebab selama ini kami pahami bahwa Allah bersemayam di atas ‘Arsy. Apa pemahaman kami ini yang keliru? Mohon penjelasannya!


Jawab :

Sebelum kami jelaskan masalah yang anda tanyakan, kami kutipkan terlebih dahulu ayat-ayat yang menyatakan bahwa Allah bersemayam diatas ‘Arsy dan ayat-ayat yang menyatakan bahwa Allah adalah sangat dekat dengan kita:

إِنَّ رَبَّكُمُ اللهُ الَّذِي خَلَقَ السَّمَوَاتِ وَاْلأَرْضَ فِي سِتَّةِ أَيَّامٍ ثُمَّ اسْتَوَى عَلَى الْعَرْشِ …
“Sesungguhnya Tuhan kami ialah Allah yang telah menciptakan langit dan bumi dalam enam masa, lalu Dia bersemayam diatas ‘Arsy…” (al-A’raf (7): 54).
Ayat-ayat yang menyebutkan bahwa Allah bersemayam di atas ‘Arsy diulang sebanyak 8 kali, pada surat Yunus (10): 3, ar-Ra’d (13):2, Thaha (20):5, al-Furqan (25):59, al-Qasas (28):14, as-Sajdah (32): 4, Fushilat (41): 11, an-Najm (53): 6 dan al-Hadid (57): 4
Ayat-ayat tersebut semuanya menjelaskan bahwa Allah bersemayam diatas ‘Arsy.
Adapun ayat-ayat yang menunjukkan bahwa Allah adalah dekat disebutkan dalam al-Qur’an sebanyak 5 kali, antara lain ialah:

….وَنَحْنُ أَقْرَبُ إِلَيْهِ مِنْ حَبْلِ الْوَرِيدِ…………….
“ … dan Kami lebih dekat kepadanya daripada urat lehernya…” (Qaf (50): 16). Kemudian disebutkan pada: surat al-Baqarah (2): 186, Hud (11): 61, Saba’ (34): 50 dan al-Waqi’ah (56): 85.
Ayat-ayat tesebut memberikan pengertian bahwa Allah sangat dekat kepada kita. Jika dilihat secara sepintas, seakan-akan ayat-ayat tersebut bertentangan, anatara ayat yang menyatakan bahwa Allah adalah jauh, dan ayat yang menyatakan bahwa Allah adalah dekat. Sebenarnya ayat-ayat tersebut tidaklah bertentangan, sebab dapat dikompromikan antara satu ayat dengan ayat lainnya.

Pengertian ‘Arsy
‘Arsy, para ahli bahasa mengartikan ‘Arsy sebagai singgasana, bangunan, istana atau tahta. Kata tersebut berasal dari ‘arasya – ya’rusyu, yang berarti membangun.
Para ulama berbeda pendapat mengenai makna ‘Arsy; Rasyid Ridha dalam tafsirnya menjelaskan bahwa ‘arsy adalah pusat pengendalian segala persoalan semua makhluk Allah SWT di alam semesta, sebagaiman dijelaskan firman Allah pada surat Yunus (10):
3…ثم استوى على العرش … “Kemudian Dia bersemayam dia tas ‘Arsy”
Gambaran fisik ‘Arsy, merupakan hal gaib yang tiada seorangpun dapat mengetahuinya, kecuali Allah, di mana letaknya dan berapa besarnya. Masalah ‘Arsy telah lama menjadi topik pembicaraan yang kontroversial, apakah ‘Arsy itu bersifat material ataukah bersifat immaterial.
Hal ini terjadi karena tidak ada penjelasan rinci baik dalam al-Qur’an maupun dalam al-Hadits. Al-Qur’an hanya menjelaskan bahwa al-‘Arsy adalah singgasana. Maka kami berpendapat bahwa kita wajib menyakini keberadaannya, yang hakikatnya hanya diketahui Allah SWT, kita tidak perlu mencari-cari seberapa besarnya dan seberapa jauhnya atau tingginya.
Dalam ayat-ayat tersebut dijelaskan bahwa Allah beristiwa’ atau bersemayam di atas ‘Arsy, dan kita wajib beriman kepada-Nya dengan tidak perlu bertanya-tanya bagaimana dan dimana.
Adapun yang dimaksud dengan qarib, (dekat) ialah: Bahwa Allah mengetahui segala sesuatu, Dia mendengar perkataan manusia, dan melihat segala macam perbuatannya, tidak ada hijab antara Allah dan manusia, tiada perantara atau wali yang menyampaikan doa’a mereka kepada Allah, tiada yang membantu-Nya dalam mengabulkan permohonan manusia kepada-Nya, Allah akan mengabulkan do’a manusia tanpa perantara seorangpun, apabila sesorang berdo’a kepada-Nya, sebab Allah-lah yang menciptakannya, Dia Maha Mengetahui segala apa yang ada dalam hati setiap orang. Demikianlah yang dimaksud dengan “aqrabu ilaihi min hablil warid”. (lebih dekat kepadanya daripada urat leher) yang disebutkan dalam surat Qaf (50): 16.
Maka jelaslah, bahwa ayat-ayat tersebut tidak bertentangan antara ayat yang menyatakan bahwa Allah bersemayam di atas ‘Arsy, dengan ayat yang menyatakan bahwa Allah SWT sangat dekat dengan kita.

---------- Post added at 08:56 AM ---------- Previous post was at 08:55 AM ----------

Pertanyaan :

Ada seorang muballigh dari luar Batang menjelaskan bahwa Allah tidak berada di atas, berdasarkan surat Qaf ayat 16. Kami masih ragu-ragu, sebab selama ini kami pahami bahwa Allah bersemayam di atas ‘Arsy. Apa pemahaman kami ini yang keliru? Mohon penjelasannya!


Jawab :

Sebelum kami jelaskan masalah yang anda tanyakan, kami kutipkan terlebih dahulu ayat-ayat yang menyatakan bahwa Allah bersemayam diatas ‘Arsy dan ayat-ayat yang menyatakan bahwa Allah adalah sangat dekat dengan kita:

إِنَّ رَبَّكُمُ اللهُ الَّذِي خَلَقَ السَّمَوَاتِ وَاْلأَرْضَ فِي سِتَّةِ أَيَّامٍ ثُمَّ اسْتَوَى عَلَى الْعَرْشِ …
“Sesungguhnya Tuhan kami ialah Allah yang telah menciptakan langit dan bumi dalam enam masa, lalu Dia bersemayam diatas ‘Arsy…” (al-A’raf (7): 54).
Ayat-ayat yang menyebutkan bahwa Allah bersemayam di atas ‘Arsy diulang sebanyak 8 kali, pada surat Yunus (10): 3, ar-Ra’d (13):2, Thaha (20):5, al-Furqan (25):59, al-Qasas (28):14, as-Sajdah (32): 4, Fushilat (41): 11, an-Najm (53): 6 dan al-Hadid (57): 4
Ayat-ayat tersebut semuanya menjelaskan bahwa Allah bersemayam diatas ‘Arsy.
Adapun ayat-ayat yang menunjukkan bahwa Allah adalah dekat disebutkan dalam al-Qur’an sebanyak 5 kali, antara lain ialah:

….وَنَحْنُ أَقْرَبُ إِلَيْهِ مِنْ حَبْلِ الْوَرِيدِ…………….
“ … dan Kami lebih dekat kepadanya daripada urat lehernya…” (Qaf (50): 16). Kemudian disebutkan pada: surat al-Baqarah (2): 186, Hud (11): 61, Saba’ (34): 50 dan al-Waqi’ah (56): 85.
Ayat-ayat tesebut memberikan pengertian bahwa Allah sangat dekat kepada kita. Jika dilihat secara sepintas, seakan-akan ayat-ayat tersebut bertentangan, anatara ayat yang menyatakan bahwa Allah adalah jauh, dan ayat yang menyatakan bahwa Allah adalah dekat. Sebenarnya ayat-ayat tersebut tidaklah bertentangan, sebab dapat dikompromikan antara satu ayat dengan ayat lainnya.

Pengertian ‘Arsy
‘Arsy, para ahli bahasa mengartikan ‘Arsy sebagai singgasana, bangunan, istana atau tahta. Kata tersebut berasal dari ‘arasya – ya’rusyu, yang berarti membangun.
Para ulama berbeda pendapat mengenai makna ‘Arsy; Rasyid Ridha dalam tafsirnya menjelaskan bahwa ‘arsy adalah pusat pengendalian segala persoalan semua makhluk Allah SWT di alam semesta, sebagaiman dijelaskan firman Allah pada surat Yunus (10):
3…ثم استوى على العرش … “Kemudian Dia bersemayam dia tas ‘Arsy”
Gambaran fisik ‘Arsy, merupakan hal gaib yang tiada seorangpun dapat mengetahuinya, kecuali Allah, di mana letaknya dan berapa besarnya. Masalah ‘Arsy telah lama menjadi topik pembicaraan yang kontroversial, apakah ‘Arsy itu bersifat material ataukah bersifat immaterial.
Hal ini terjadi karena tidak ada penjelasan rinci baik dalam al-Qur’an maupun dalam al-Hadits. Al-Qur’an hanya menjelaskan bahwa al-‘Arsy adalah singgasana. Maka kami berpendapat bahwa kita wajib menyakini keberadaannya, yang hakikatnya hanya diketahui Allah SWT, kita tidak perlu mencari-cari seberapa besarnya dan seberapa jauhnya atau tingginya.
Dalam ayat-ayat tersebut dijelaskan bahwa Allah beristiwa’ atau bersemayam di atas ‘Arsy, dan kita wajib beriman kepada-Nya dengan tidak perlu bertanya-tanya bagaimana dan dimana.
Adapun yang dimaksud dengan qarib, (dekat) ialah: Bahwa Allah mengetahui segala sesuatu, Dia mendengar perkataan manusia, dan melihat segala macam perbuatannya, tidak ada hijab antara Allah dan manusia, tiada perantara atau wali yang menyampaikan doa’a mereka kepada Allah, tiada yang membantu-Nya dalam mengabulkan permohonan manusia kepada-Nya, Allah akan mengabulkan do’a manusia tanpa perantara seorangpun, apabila sesorang berdo’a kepada-Nya, sebab Allah-lah yang menciptakannya, Dia Maha Mengetahui segala apa yang ada dalam hati setiap orang. Demikianlah yang dimaksud dengan “aqrabu ilaihi min hablil warid”. (lebih dekat kepadanya daripada urat leher) yang disebutkan dalam surat Qaf (50): 16.
Maka jelaslah, bahwa ayat-ayat tersebut tidak bertentangan antara ayat yang menyatakan bahwa Allah bersemayam di atas ‘Arsy, dengan ayat yang menyatakan bahwa Allah SWT sangat dekat dengan kita.

hajime_saitoh
20-12-2011, 08:58 AM
Sesungguhnya aqidah bahwa Allah di atas ‘arsy adalah aqidah shahihah, aqidah ahlussunnah wal jama’ah yang merupakan ijma’ (kesepakatan para ulama) dan seluruh kaum muslimin. Hanya orang-orang yang terkena penyakit subhat dari filsafat dan aqlaniyun serta yang goncang akalnya saja yang menyelisihi aqidah ini.

Berikut kami bawakan 101 perkataan ulama Ahlussunnah wal jama’ah dari masa ke masa. Selamat membaca, semoga Allah Ta’ala mengokohkan keimanan kita, aamiin.

Dari Abu Razin berkata: Saya pernah bertanya: “Ya Rasulullah, dimana Allah sebelum menciptakan makhlukNya?” Nabi menjawab: “Dia berada di atas awan, tidak ada udara di bawahnya maupun di atasnya, tidak makhluk di sana, dan ArsyNya di atas air”. [HR. Tirmidzi (2108), Ibnu Majah (182), Ibnu Hibban (39 -Al-Mawarid), Ibnu Abi Ashim (1/271/612), Ahmad (4/11,12) dan Ibnu Abdil Barr dalam At-Tamhid (7/137). Lihat As-Shahihah 6/469)].

Sudah banyak pembahasan mengenai aqidah tentang ‘Allah di Atas ‘Arsy’ yang ditulis oleh para asatidz sampai ulama, baik dikupas dengan dalil-dalil yang terdapat dalam Al Qur’an maupun Hadits-hadits shahih yang jumlahnya mencapai puluhan dalil. Namun untuk pembahasan kali ini hanya mengupas tentang perkataan-perkataan yang keluar dari para ulama Salaf mengenai Allah di atas ‘Arsy. Saya hanya mengumpulkan sedikit dari perkataan-perkataan mereka yaitu hanya berjumlah 101 perkataan, padahal jika kita merujuk kepada kitab-kitab ulama Salaf terdahulu, maka akan terkumpul banyak sekali perkataan mereka mengenai Allah diatas ‘Arsy yang jumlahnya bisa mencapai ratusan bahkan ribuan, Wallahu a’lam. Berikut perkataan-perkataan mereka:

01. Abu Bakar ash Shidiq radhiyallahu ‘anhu berkata, “Barang siapa yang menyembah Allah maka Allah berada di langit, ia hidup dan tidak mati.” [Riwayat Imam ad Darimiy dalam Ar Radd ‘Alal Jahmiyah].

02. Dari Zaid bin Aslam, dia berkata,

مر ابن عمر براع فقال هل من جزرة فقال ليس هاهنا ربها قال ابن عمر تقول له أكلها الذئب قال فرفع رأسه إلى السماء وقال فأين الله فقال ابن عمر أنا والله أحق أن أقول أين الله واشترى الراعي والغنم فأعتقه وأعطاه الغنم

“(Suatu saat) Ibnu ‘Umar melewati seorang pengembala. Lalu beliau berkata, “Adakah hewan yang bisa disembelih?” Pengembala tadi mengatakan, “Pemiliknya tidak ada di sini.” Ibnu Umar mengatakan, “Katakan saja pada pemiliknya bahwa ada serigala yang telah memakannya.” Kemudian pengembala tersebut menghadapkan kepalanya ke langit. Lantas mengajukan pertanyaan pada Ibnu Umar, ”Lalu di manakah Allah?” Ibnu ‘Umar malah mengatakan, “Demi Allah, seharusnya aku yang berhak menanyakan padamu ‘Di mana Allah?’.”

Kemudian setelah Ibnu Umar melihat keimanan pengembala ini, dia lantas membelinya, juga dengan hewan gembalaannya (dari Tuannya). Kemudian Ibnu Umar membebaskan pengembala tadi dan memberikan hewan gembalaan tadi pada pengembara tersebut. [Lihat Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghoffar no. 311. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa sanad riwayat ini jayyid sebagaimana dalam Mukhtashor Al ‘Uluw no. 95, hal. 127].

03. Ibnu Mas’ud radhiyallaahu ‘anhu berkata:

والعرش على الماء والله عز وجل على العرش يعلم ما أنتم عليه

“Arsy berada di atas air, dan Allah ‘azza wa jalla berada di atas ‘Arsy, yang mengetahui apa-apa yang kalian lakukan” [HR. Ath-Thabarani dalam Al-Kabiir; shahih].

04. Ibnu Abbas menemui ‘Aisyah ketika ia baru saja wafat. Ibnu Abbas berkata padanya,

كنت أحب نساء رسول الله صلى الله عليه وسلم ولم يكن يحب إلا طيبا وأنزل الله براءتك من فوق سبع سموات

“Engkau adalah wanita yang paling dicintai oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Tidaklah engkau dicintai melainkan kebaikan (yang ada padamu). Allah pun menurunkan perihal kesucianmu dari atas langit yang tujuh.” [Lihat Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghoffar no. 335].

05. Dari Ibnul Mubarok, dari Sulaiman At Taimi, dari Nadhroh, Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma mengatakan,

ينادي مناد بين يدي الساعة أتتكم الساعة – فيسمعه الأحياء والأموات – ثم ينزل الله إلى السماء الدنيا

“Ketika hari kiamat ada yang menyeru, “Apakah datang pada kalian hari kiamat?” Orang yang hidup dan mati pun mendengar hal tersebut, kemudian Allah pun turun ke langit dunia.” [Lihat Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghoffar no. 296. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa sanad riwayat ini shahih sesuai syarat Muslim sebagaimana dalam Mukhtashor Al ‘Uluw no. 94, hal. 126].

Dalam riwayat lainnya, Ibnu ‘Abbas mengatakan,

إذا نزل الوحي سمعت الملائكة صوتا كصوت الحديد

“Jika wahyu turun, aku mendengar malaikat bersuara seperti suara besi.” [Lihat Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghoffar no. 295. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa periwayat hadits ini tsiqoh (terpercaya) sebagaimana dalam Mukhtashor Al ‘Uluw no. 93, hal. 126].

Jika dikatakan bahwa wahyu itu turun dan wahyu itu dari Allah, ini menunjukkan bahwa Allah berada di atas karena sesuatu yang turun pasti dari atas ke bawah.

06. Dari Ka’ab Al Ahbar [meninggal pada tahun 32 atau 33 H] berkata bahwa Allah ‘azza wa jalla dalam taurat berfirman,

أنا الله فوق عبادي وعرشي فوق جميع خلقي وأنا على عرشي أدبر أمور عبادي ولا يخفى علي شيء في السماء ولا في الأرض

“Sesungguhnya Aku adalah Allah. Aku berada di atas seluruh hamba-Ku. ‘Arsy-Ku berada di atas seluruh makhluk-Ku. Aku berada di atas ‘Arsyku. Aku-lah pengatur seluruh urusan hamba-Ku. Segala sesuatu di langit maupun di bumi tidaklah samar bagi-Ku. ” [Lihat Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghoffar no. 315. Adz Dzahabi mengatakan bahwa sanadnya shahih. Begitu pula Ibnul Qayyim dalam Ijtima’ul Juyusy Al Islamiyah mengatakan bahwa riwayat ini shahih].

07. Masruq rahimahullah [wafat tahun 63 H] menceritakan dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha,

حدثتني الصديقة بنت الصديق حبيبة حبيب الله، المبرأة من فوق سبع سموات.

“’Aisyah -wanita yang shidiq anak dari orang yang shidiq (Abu Bakar), kekasih di antara kekasih Allah, yang disucikan oleh Allah yang berada di atas langit yang tujuh.” [Lihat Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghoffar no. 317. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa riwayat ini shohih berdasarkan syarat Bukhari Muslim dan sanadnya sampai pada Abu Shofwan itu shahih. Lihat Mukhtashor Al ‘Uluw, hal. 128].

08. ‘Ubaid bin ‘Umair rahimahullah mengatakan,

ينزل الرب عزوجل شطر الليل إلى السماء الدنيا فيقول من يسألني فأعطيه من يستغفرني فأغفر له حتى إذا كان الفجر صعد الرب عزوجل أخرجه عبد الله بن الإمام أحمد في كتاب الرد على الجهمية تصنيفه

“Allah ‘azza wa jalla turun ke langit dunia pada separuh malam. Lalu Allah berkata, “Siapa saja yang memohon kepada-Ku, maka akan Kuberi. Siapa saja yang meminta ampun kepada-Ku, maka akan Kuampuni.” Jika fajar telah terbit, Allah pun naik.”

Dikeluarkan oleh ‘Abdullah bin Imam Ahmad dalam kitab karyanya yang berisi bantahan terhadap Jahmiyah. [Lihat Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghoffar no. 320].

09. Penjelasan Al-Imam Mujahid rahimahullah [dilahirkan pada tahun 21 Hijrah dan meninggal pada tahun 103 Hijrah] – murid Ibnu ‘Abbas – mengenai firman Allah istawaa ‘alal-‘Arsy :

علا على العرش

“Ia berada tinggi di atas ‘Arsy.” [HR. Al-Bukhari].

hajime_saitoh
20-12-2011, 08:59 AM
10. Imam Adh-Dhahhaak [wafat th. 102 H].

Ahmad (bin Hanbal) meriwayatkan dengan sanadnya sampai Adh-Dhahhaak tentang ayat (yang artinya) : ‘Tiada pembicaraan rahasia antara tiga orang, melainkan Dia-lah yang keempatnya. Dan tiada (pembicaraan antara) lima orang, melainkan Dia-lah yang keenamnya’ (QS. Al-Mujaadalah : 7); maka Adh-Dhahhaak berkata :

هو على العرش وعلمه معهم

“Allah berada di atas ‘Arsy, dan ilmu-Nya bersama mereka”. [As-Sunnah oleh ‘Abdullah bin Ahmad bin Hanbal hal. 80 – melalui perantaraan Al-Masaail war-Rasaail Al-Marwiyyatu ‘anil-Imam Ahmad bin Hanbal fil-‘Aqiidah oleh ‘Abdullah bin Sulaimaan Al-Ahmadiy, 1/319; Daaruth-Thayyibah, Cet. 1/1412].

11. Qotadah rahimahullah [wafat tahun 118 H] mengatakan bahwa Bani Israil berkata,

يا رب أنت في السماء ونحن في الأرض فكيف لنا أن نعرف رضاك وغضبك قال إذا رضيت استعملت عنكم عليكم خياركم وإذا غضبت إستعلمت عليكم شراركم هذا ثابت عن قتادة أحد الحفاظ الكبار

“Wahai Rabb, Engkau di atas langit dan kami di bumi, bagaimana kami bisa tahu jika Engkau ridho dan Engkau murka?” Allah Ta’ala berfirman, “Jika Aku ridho, maka Aku akan memberikan kebaikan pada kalian. Dan jika Aku murka, maka Aku akan menimpakan kejelekan pada kalian.” [Lihat Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghoffar no. 336. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa sanad riwayat ini hasan. Lihat Mukhtashor Al ‘Uluw, hal. 131].

12. Dari Malik bin Dinar [wafat pada tahun 130 H], beliau berkata,

خذوا فيقرأ ثم يقول : إسمعوا إلى قول الصادق من فوق عرشه

“Ambillah (Al Qur’an) ini. Lalu beliau membacanya, kemudian beliau mengatakan, ‘Hendaklah kalian mendengar perkataan Ash Shodiq (Yang Maha Jujur yaitu Allah) dari atas ‘Arsy-Nya’.” [Lihat Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghoffar no. 348. Adz Dzahabi mengatakan diriwayatkan dalam Al Hilyah dengan sanad yang shahih. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa mengatakan riwayat ini hasan saja termasuk murah hati. Lihat Mukhtashor Al ‘Uluw, hal. 131].

13. Harun bin Ma’ruf mengatakan, Dhomroh mengatakan pada kami dari Shodaqoh, dia berkata bahwa dia mendengar Sulaiman At Taimiy berkata,

لو سئلت أين الله لقلت في السماء

“Seandainya aku ditanyakan di manakah Allah, maka aku menjawab (Allah berada) di atas langit.” [Lihat Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghoffar no. 357. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa periwayat riwayat ini tsiqoh/terpercaya. Lihat Mukhtashor Al ‘Uluw, hal. 133].

14. Ayyub As Sikhtiyani [wafat th. 131 H].

Hamad bin Zaid mengatakan bahwa ia mendengar Ayyub As Sikhtiyani berbicara mengenai Mu’tazilah,

إنما مدار القوم على أن يقولوا ليس في السماء شيء

“Mu’tazilah adalah asal muasal kaum yang mengatakan bahwa di atas langit tidak ada sesuatu apa pun.” [Lihat Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghoffar no. 354].

15. Robi’ah bin Abi ‘Abdirrahman [Wafat tahun 136 H ].

Sufyan Ats Tsauriy mengatakan bahwa ia pernah suatu saat berada di sisi Robi’ah bin Abi ‘Abdirrahman kemudian ada seseorang yang bertanya pada beliau,

الرحمن على العرش استوى كيف استوى

“Ar Rahman (yaitu Allah) beristiwa’ (menetap tinggi) di atas ‘Arsy, lalu bagaimana Allah beristiwa’?” Robi’ah menjawab,

الإستواء غير مجهول والكيف غير معقول ومن الله الرسالة وعلى الرسول البلاغ وعلينا التصديق

“Istiwa’ itu sudah jelas maknanya. Sedangkan hakikat dari istiwa’ tidak bisa digambarkan. Risalah (wahyu) dari Allah, tugas Rasul hanya menyampaikan, sedangkan kita wajib membenarkan (wahyu tersebut).” [Lihat Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghoffar no. 352. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa riwayat ini shahih. Lihat Mukhtashor Al ‘Uluw hal. 132].

16. Imam Abu Hanifah (tahun 80-150 H) mengatakan dalam Fiqhul Akbar,

من انكر ان الله تعالى في السماء فقد كفر

“Barangsiapa yang mengingkari keberadaan Allah di atas langit, maka ia kafir.” [Lihat Itsbatu Shifatul ‘Uluw, Ibnu Qudamah Al Maqdisi, hal. 116-117, Darus Salafiyah, Kuwait, cetakan pertama, 1406 H. Lihat pula Mukhtashor Al ‘Uluw, Adz Dzahabiy, Tahqiq: Syaikh Muhammad Nashiruddin Al Albani, hal. 137, Al Maktab Al Islamiy].

17. Dari Abu Muthi’ Al Hakam bin Abdillah Al Balkhiy -pemilik kitab Al Fiqhul Akbar-, beliau berkata,

سألت أبا حنيفة عمن يقول لا أعرف ربي في السماء أو في الأرض فقال قد كفر لأن الله تعالى يقول الرحمن على العرش استوى وعرشه فوق سمواته فقلت إنه يقول أقول على العرش استوى ولكن قال لا يدري العرش في السماء أو في الأرض قال إذا أنكر أنه في السماء فقد كفر رواها صاحب الفاروق بإسناد عن أبي بكر بن نصير بن يحيى عن الحكم

Aku bertanya pada Abu Hanifah mengenai perkataan seseorang yang menyatakan, “Aku tidak mengetahui di manakah Rabbku, di langit ataukah di bumi?” Imam Abu Hanifah lantas mengatakan, “Orang tersebut telah kafir karena Allah Ta’ala sendiri berfirman,

الرَّحْمَنُ عَلَى الْعَرْشِ اسْتَوَى

“Allah menetap tinggi di atas ‘Arsy”. [QS. Thaha: 5] Dan ‘Arsy-Nya berada di atas langit.” Orang tersebut mengatakan lagi, “Aku berkata bahwa Allah memang menetap di atas ‘Arsy.” Akan tetapi orang ini tidak mengetahui di manakah ‘Arsy, di langit ataukah di bumi. Abu Hanifah lantas mengatakan, “Jika orang tersebut mengingkari Allah di atas langit, maka dia kafir.” [Lihat Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghofar, Adz Dzahabi, hal. 135-136, Maktab Adhwaus Salaf, Riyadh, cetakan pertama, 1995].

18. Imam Malik bin Anas (tahun 93-179 H),

Diriwayatkan oleh ‘Abdullah bin Ahmad bin Hanbal dalam Ar-Radd ‘alal-Jahmiyyah : Telah menceritakan ayahku, kemudian ia menyebutkan sanadnya dari ‘Abdullah bin Naafi’, ia berkata : Telah berkata Malik bin Anas :

الله في السماء، وعلمه في كل مكان، لا يخلو منه شيء.

“Allah berada di atas langit, dan ilmu-Nya berada di setiap tempat. Tidak ada terlepas dari-Nya sesuatu”. [Diriwayatkan oleh ‘Abdullah dalam As-Sunnah hal. 5, Abu Dawud dalam Al-Masaail hal. 263, Al-Aajuriiy hal. 289, dan Al-Laalikaa’iy 1/92/2 dengan sanad shahih – dinukil melalui perantaraan Mukhtashar Al-‘Ulluw, hal. 140 no. 130].

19. Telah masyhur riwayat Al-Imam Maalik bin Anas rahimahullah sebagai berikut :

ذكره علي بن الربيع التميمي المقري قال ثنا عبد الله ابن أبي داود قال ثنا سلمة بن شبيب قال ثنا مهدي بن جعفر عن جعفر بن عبد الله قال جاء رجل إلى مالك بن أنس فقال يا أبا عبد الله الرحمن على العرش استوى كيف استوى قال فما رأيت مالكا وجد من شيء كموجدته من مقالته وعلاه الرحضاء يعني العرق قال واطرق القوم وجعلوا ينتظرون ما يأتي منه فيه قال فسرى عن مالك فقال الكيف غير معقول والاستواء منه غير مجهول والإيمان به واجب والسؤال عنه بدعة فإني أخاف أن تكون ضالا وامر به فأخرج

Telah menyebutkan kepadanya ‘Aliy bin Ar-Rabii’ At-Tamimiy Al-Muqri’, ia berkata : Telah menceritakan kepada kami ‘Abdullah bin Abi Dawud, ia berkata : Telah menceritakan kepada kami Salamah bin Syabiib, ia berkata : Telah menceritakan kepada kami Mahdiy bin Ja’far, dari Ja’far bin ‘Abdillah, ia berkata : Datang seorang laki-laki kepada Malik bin Anas. Ia berkata : “Wahai Abu ‘Abdillah, ‘Ar-Rahman yang beristiwaa’ (bersemayam) di atas ‘Arsy’; bagaimana Allah beristiwaa’ ?”. Perawi berkata : “Belum pernah aku melihat beliau (Malik) marah sedemikian rupa seperti marahnya beliau kepada orang itu. Tubuhnya berkeringat, orang-orang pun terdiam. Mereka terus menantikan apa yang akan terjadi. Maka keadaan Al-Imam Malik kembali normal, beliau berkata : “Kaifiyah-nya tidaklah dapat dinalar, istiwaa’ sendiri bukan sesuatu yang majhul, beriman kepadanya adalah wajib, dan bertanya tentangnya adalah bid’ah. Dan sesungguhnya aku khawatir kamu berada dalam kesesatan”. Kemudian beliau memerintahkan orang tersebut untuk dikeluarkan dari majelisnya. [Syarh Ushuulil-I’tiqad Ahlis-Sunnah wal-Jama’ah, hal. 398, tahqiq : Ahmad bin Mas’ud bin Hamdaan; desertasi S3].

Makna “istiwaa’ itu bukan sesuatu yang majhuul” adalah bahwa istiwaa’ itu diketahui maknanya secara hakiki sebagaimana dhahir bahasa Arab yang jelas.

20. Abu Abdillah Muhammad bin Idris Asy Syafi’i (yang terkenal dengan Imam Syafi’I, tahun 150-204 H).

Syaikhul Islam berkata bahwa telah mengabarkan kepada kami Abu Ya’la Al Kholil bin Abdullah Al Hafizh, beliau berkata bahwa telah memberitahukan kepada kami Abul Qosim bin ‘Alqomah Al Abhariy, beliau berkata bahwa Abdurrahman bin Abi Hatim Ar Roziyah telah memberitahukan pada kami, dari Abu Syu’aib dan Abu Tsaur, dari Abu Abdillah Muhammad bin Idris Asy Syafi’i, beliau berkata,

القول في السنة التي أنا عليها ورأيت اصحابنا عليها اصحاب الحديث الذين رأيتهم فأخذت عنهم مثل سفيان ومالك وغيرهما الإقرار بشهادة ان لااله الا الله وان محمدا رسول الله وذكر شيئا ثم قال وان الله على عرشه في سمائه يقرب من خلقه كيف شاء وان الله تعالى ينزل الى السماء الدنيا كيف شاء وذكر سائر الاعتقاد

“Perkataan dalam As Sunnah yang aku dan pengikutku serta pakar hadits meyakininya, juga hal ini diyakini oleh Sufyan, Malik dan selainnya : “Kami mengakui bahwa tidak ada sesembahan yang berhak disembah dengan benar kecuali Allah. Kami pun mengakui bahwa Muhammad adalah utusan Allah.” Lalu Imam Asy Syafi’i mengatakan, “Sesungguhnya Allah berada di atas ‘Arsy-Nya yang berada di atas langit-Nya, namun walaupun begitu Allah pun dekat dengan makhluk-Nya sesuai yang Dia kehendaki. Allah Ta’ala turun ke langit dunia sesuai dengan kehendak-Nya.” Kemudian beliau rahimahullah menyebutkan beberapa keyakinan (i’tiqod) lainnya. [Lihat Itsbatu Shifatul ‘Uluw, hal. 123-124. Disebutkan pula dalam Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghofar, hal.165]

21. Imam Ahmad bin Hambal (tahun 164-241 H).

Beliau pernah ditanya,

ما معنى قوله وهو معكم أينما كنتم و ما يكون من نجوى ثلاثه الا هو رابعهم قال علمه عالم الغيب والشهاده علمه محيط بكل شيء شاهد علام الغيوب يعلم الغيب ربنا على العرش بلا حد ولا صفه وسع كرسيه السموات والأرض

“Apa makna firman Allah,

وَهُوَ مَعَكُمْ أَيْنَ مَا كُنْتُمْ

“Dan Allah bersama kamu di mana saja kamu berada.” [QS. Al Hadiid: 4]

مَا يَكُونُ مِنْ نَجْوَى ثَلَاثَةٍ إِلَّا هُوَ رَابِعُهُمْ

“Tiada pembicaraan rahasia antara tiga orang, melainkan Dia-lah keempatnya.” [ QS. Al Mujadilah: 7]

Yang dimaksud dengan kebersamaan tersebut adalah ilmu Allah. Allah mengetahui yang ghoib dan yang nampak. Ilmu Allah meliputi segala sesuatu yang nampak dan yang tersembunyi. Namun Rabb kita tetap menetap tinggi di atas ‘Arsy, tanpa dibatasi dengan ruang, tanpa dibatasi dengan bentuk. Kursi-Nya meliputi langit dan bumi. Kursi-Nya pun meliputi langit dan bumi.” [Lihat Itsbat Sifatil ‘Uluw, hal. 116].

22. Imam Adz Dzahabiy rahimahullah mengatakan, “Pembahasan dari Imam Ahmad mengenai ketinggian Allah di atas seluruh makhluk-Nya amatlah banyak. Karena beliaulah pembela sunnah, sabar menghadapi cobaan, semoga beliau disaksikan sebagai ahli surga. Imam Ahmad mengatakan kafirnya orang yang mengatakan Al Qur’an itu makhluk, sebagaimana telah mutawatir dari beliau mengenai hal ini. Beliau pun menetapkan adanya sifat ru’yah (Allah itu akan dilihat di akhirat kelak) dan sifat Al ‘Uluw (ketinggian di atas seluruh makhluk-Nya).” [Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghofar, hal. 176. Lihat pula Mukhtashor Al ‘Uluw, hal. 189]

hajime_saitoh
20-12-2011, 09:01 AM
23. Diriwayatkan dari Yusuf bin Musa Al Ghadadiy, beliau berkata,

قيل لأبي عبد الله احمد بن حنبل الله عز و جل فوق السمآء السابعة على عرشه بائن من خلقه وقدرته وعلمه بكل مكان قال نعم على العرش و لايخلو منه مكان

Imam Ahmad bin Hambal pernah ditanyakan, “Apakah Allah ‘azza wa jalla berada di atas langit ketujuh, di atas ‘Arsy-Nya, terpisah dari makhluk-Nya, sedangkan kemampuan dan ilmu-Nya di setiap tempat (di mana-mana)?” Imam Ahmad pun menjawab, “Betul sekali. Allah berada di atas ‘Arsy-Nya, setiap tempat tidaklah lepas dari ilmu-Nya.” [ Lihat Itsbat Sifatil ‘Uluw, hal. 116].

24. Al Auza’i Abu ‘Amr ‘Abdurrahman bin ‘Amr [hidup sebelum tahun 157 H], Seorang Alim di Negeri Syam di Masanya Berbicara Mengenai Keyakinannya:

قال أبو عبد الله الحاكم أخبرني محمد بن علي الجوهري ببغداد قال حدثنا إبراهيم بن الهيثم البلدي قال حدثنا محمد بن كثير المصيصي قال سمعت الأوزاعي يقول كنا والتابعون متوافرون نقول إن الله عزوجل فوق عرشه ونؤمن بما وردت به السنة من صفاته

Abu ‘Abdillah Al Hakim mengatakan, Muhammad bin Ali Al Jauhari telah mengabarkan kepadaku di Bagdad. Ia mengatakan, Ibrahim bin Al Haitsam Al Baladi telah menceritakan pada kami. Ia mengatakan, Muhammd bin Katsir Al Missisiy telah menceritakan pada kami. Ia berkata, aku mendengar Al Auza’i mengatakan, “Kami dan pengikut kami mengatakan bahwa Allah ‘azza wa jalla berada di atas ‘Arsy-Nya. Kami beriman terhadap sifat-Nya yang ditunjukkan oleh As Sunnah.” [Dikeluarkan oleh Al Baihaqi dalam Kitab Al Asma’ wa Ash Shifat. Lihat Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghoffar, 136. Ibnu Taimiyah sebagaimana dalam Al Aqidah Al Hamawiyah menyatakan bahwa sanadnya shahih, sebagaimana pula hal ini diikuti oleh muridnya (Ibnul Qayyim) dalam Al Juyusy Al Islamiyah].

25. Diriwayatkan dari Abu Ishaq Ats Tsa’labi –seorang pakar tafsir, ia berkata, “Al Auza’i pernah ditanya mengenai firman Allah Ta’ala,

ثُمَّ اسْتَوَى عَلَى الْعَرْشِ

“Kemudian Allah menetap tinggi di atas ‘Arsy-Nya”. Al Auza’iy mengatakan, “Allah berada di atas ‘Arsy-Nya sebagaimana yang Dia sifati bagi Diri-Nya.” [ Lihat Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghoffar, 137].

26. Muqaatil bin Hayyaan (semasa dengan Imam Al Auza’i, beliau hidup sebelum tahun 150 H).

Diriwayatkan oleh ‘Abdullah bin Ahmad, dari ayahnya, dari Nuuh bin Maimuun, dari Bukair bin Ma’ruuf, dari Muqaatil bin Hayyaan tentang firman Allah ta’ala : ‘Tiada pembicaraan rahasia antara tiga orang, melainkan Dia-lah yang keempatnya’ (QS. Al-Mujaadalah : 7), ia berkata :

هو على عرشه، وعلمه معهم.

“Allah berada di atas ‘Arsy, dan ilmu-Nya bersama mereka”. [Diriwayatkan oleh ‘Abdullah bin Ahmad dalam As-Sunnah hal. 71, Abu Dawud dalam Al-Masaail hal. 263, dan yang lainnya dengan sanad hasan melalui perantaraan Mukhtashar Al-‘Ulluw, hal. 138 no. 124].

27. Diriwayatkan dari Al Baihaqi dengan sanad darinya, dari Muqotil bin Hayyan. Ia berkata, “Allah-lah yang lebih memahami firman-Nya:

هُوَ الْأَوَّلُ وَالْآَخِرُ

Huwal awwalu wal akhiru … (Allah adalah Al Awwal dan Al Akhir …) (QS. Al Hadiid: 3). Makna Al Awwalu adalah sebelum segala sesuatu. Al Akhir adalah setelah segala sesuatu. Azh Zhohir adalah di atas segala sesuatu. Al Bathin adalah lebih dekat dari segala sesuatu. Kedekatan Allah adalah dengan ilmu-Nya. Sedangkan Allah sendiri berada di atas ‘Arsy-Nya.”

Adz Dzahabi mengatakan, “Muqotil adalah ulama yang tsiqoh dan dia adalah imam besar yang semasa dengan Al Auza’i.” [ Lihat Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghoffar, 137. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa dalam sanad yang disebutkan oleh Al Baihaqi (hal. 430-431) terdapat Ismail bin Qutaibah. Ibnu Abi Hatim tidak memberikan penilaian positif (ta’dil) atau negatif (jarh) terhadapnya. Telah diriwayatkan pula oleh Abu Muhammad Abdullah bin Muhammad bin Musa Al Ka’bi, rowi dari atsar ini darinya. Beliau merupakan guru dari Al Hakim. Lihat Mukhtashor Al ‘Uluw, hal. 138].

28. Sufyan Ats Tsauri [hidup pada tahun 97-161 H].

روى غير واحد عن معدان الذي يقول فيه ابن المبارك هو أحد الأبدال قال سألت سفيان الثوري عن قوله عزوجل وهو معكم أينما كنتم قال علمه

Diriwayatkan lebih dari satu orang dari Mi’dan, yang Ibnul Mubarok juga mengatakan hal ini. Ia mengatakan bahwa ia bertanya pada Sufyan Ats Tsauri mengenai firman Allah ‘azza wa jalla,

وَهُوَ مَعَكُمْ أَيْنَ مَا كُنْتُمْ

“Dia (Allah) bersama kalian di mana saja kalian berada.” (QS. Al Hadid: 4). Sufyan Ats Tsauri menyatakan bahwa yang dimaksudkan adalah ilmu Allah (yang berada bersama kalian, bukan dzat Allah, pen). [ Lihat Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghoffar, 137-138].

29. Abdullah bin Al Mubarok [Seorang Alim Besar Negeri Khurosan tahun 118 - 181 H], Menyatakan Allah Berada di Atas Langit Ketujuh,

صح عن علي بن الحسن بن شقيق قال قلت لعبد الله بن المبارك كيف نعرف ربنا عزوجل قال في السماء السابعة على عرشه ولا نقول كما تقول الجهمية إنه هاهنا في الأرض فقيل هذا لأحمد بن حنبل فقال هكذا هو عندنا

Telah shahih dari ‘Ali bin Al Hasan bin Syaqiq, dia berkata, “Aku berkata kepada Abdullah bin Al Mubarok, bagaimana kita mengenal Rabb kita ‘azza wa jalla. Ibnul Mubarok menjawab, “Rabb kita berada di atas langit ketujuh dan di atasnya adalah ‘Arsy. Tidak boleh kita mengatakan sebagaimana yang diyakini oleh orang-orang Jahmiyah yang mengatakan bahwa Allah berada di sini yaitu di muka bumi.” Kemudian ada yang menanyakan tentang pendapat Imam Ahmad bin Hambal mengenai hal ini. Ibnul Mubarok menjawab, “Begitulah Imam Ahmad sependapat dengan kami.” [Lihat Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghoffar, 149. Riwayat ini dishahihkan oleh Ibnu Taimiyah dalam Al Hamawiyah dan Ibnul Qayyim dalam Al Juyusy. Lihat Mukhtashor Al ‘Uluw, hal. 152].

30. Abu Bakr Al Atsrom mengatakan bahwa Muhammad bin Ibrahim Al Qoisi mengabarkan padanya, ia berkata bahwa Imam Ahmad bin Hambal menceritakan dari Ibnul Mubarok ketika ada yang bertanya padanya,

كيف نعرف ربنا

“Bagaimana kami bisa mengetahui Rabb kami?” Ibnul Mubarok menjawab,

في السماء السابعة على عرشه

“Allah di atas langit yang tujuh, di atas ‘Arsy-Nya.” Imam Ahmad lantas mengatakan,

هكذا هو عندنا

“Begitu juga keyakinan kami.” [ Lihat Itsbat Sifatil ‘Uluw, hal. 118].

31. Diriwayatkan dari Abdullah bin Ahmad ketika membantah pendapat Jahmiyah dan beliau membawakan sanadnya dari Ibnul Mubarok. Ia ceritakan bahwa ada seseorang yang mengatakan pada Ibnul Mubarok, “Wahai Abu ‘Abdirrahman (Ibnul Mubarok), sungguh pengenalan tentang Allah menjadi samar karena pemikiran-pemikiran yang diklaim oleh Jahmiyah.” Ibnul Mubarok lantas menjawab, “Tidak usah khawatir. Mereka mengklaim bahwa Allah sebagai sesembahanmu yang sebenarnya berada di atas langit sana, namun mereka katakan Allah tidak di atas langit.” [Lihat Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghoffar, 150. Syaikh Al Albani mengatakan dikeluarkan dalam As Sunnah (hal. 7) dari Ahmad bin Nashr, dari Malik, telah mengabarkan kepadaku seseorang dari Ibnul Mubarok. Seluruh periwayatnya tsiqoh (terpercaya) kecuali yang tidak disebutkan namanya. Lihat Mukhtashor Al ‘Uluw, hal. 152].

32. ‘Abbad bin Al ‘Awwam [ hidup sekitar tahun 185 H], Muhaddits (Pakar Hadits) dari Daerah Wasith.

قال عباد بن العوام كلمت بشرا المريسي وأصحابه فرأيت آخر كلامهم ينتهي إلى أن يقولوا ليس في السماء شيء أرى أن لا يناكحوا ولا يوارثوا

‘Abbad bin Al ‘Awwam mengatakan, “Aku pernah berkata Basyr Al Murosi dan pengikutnya, aku pun melihat bahwa mereka mengatakan, “Di atas langit tidak ada sesuatu pun. Aku menilai bahwa orang semacam ini tidak boleh dinikahi dan diwarisi.” [ Lihat Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghoffar, 151].

33. ‘Abdurrahman bin Mahdi [hidup pada tahun 125-198 H], Seorang Imam Besar.

ابن مهدي قال إن الجهمية أرادوا أن ينفوا أن يكون الله كلم موسى وأن يكون على العرش أرى أن يستتابوا فإن تابوا وإلا ضربت أعناقهم

‘Abdurrahman bin Mahdi mengatakan bahwa Jahmiyah menginginkan agar dinafikannya pembicaraan Allah dengan Musa, dinafikannya keberedaan Allah menetap tinggi di atas ‘Arsy. Orang seperti ini mesti dimintai taubat. Jika tidak, maka lehernya pantas dipenggal. [Lihat Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghoffar, hal. 159. Dikeluarkan pula oleh Abdullah (hal. 10-11) dari jalannya, disebutkan secara ringkas. Ibnul Qayyim menshahihkan riwayat ini dalam Al Juyusy. Lihat Mukhtashor Al ‘Uluw hal. 170].

34. Syaikhul Islam Yazid bin Harun [hidup sebelum tahun 206 H],

قال الحافظ أبو عبد الرحمن بن الإمام أحمد في كتاب الرد على الجهمية حدثني عباس العنبري أخبرنا شاذ بن يحيى سمعت يزيد بن هارون وقيل له من الجهمية قال من زعم أن الرحمن على العرش استوى على خلاف ما يقر في قلوب العامة فهو جهمي

Al Hafizh Abu ‘Abdirrahman bin Al Imam Ahmad dalam kitab bantahan terhadap Jahmiyah, ia mengatakan, ‘Abbas Al Ambari telah menceritakan padaku, ia mengatakan, Syadz bin Yahya telah menceritakan pada kami bahwa ia mendengar Yazid bin Harun ditanya tentang Jahmiyah. Yazid mengatakan, “Siapa yang mengklaim bahwa Allah Yang Maha Pengasih menetap tinggi di atas ‘Arsy namun menyelisih apa yang diyakini oleh hati mayoritas manusia, maka ia adalah Jahmi.” [Lihat Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghoffar, 157. Abdullah bin Ahmad mengeluarkan dalam As Sunnah (hal. 11-12) dari jalannya. Namun Adz Dzahabi menyebutkan dari selain kitab itu yaitu dalam kitab Ar Rodd ‘alal Jahmiyah (bantahan terhadap Jahmiyah), Abdullah berkata, Abbas bin Al ‘Azhim Al Ambari telah mengabarkan pada kamim Syadz bin Yahya telah menceritakan pada kami. Juga riwayat ini dikeluarkan oleh Abu Daud dalam Masail (hal. 268), ia berkata, Ahmad bin Sinan telah menceritakan pada kami, ia berkata: Aku mendengar Syadz bin Yahya. Lihat Mukhtashor Al ‘Uluw, hal. 168].

35. Sa’id bin ‘Amir Adh Dhuba’i [hidup pada tahun 122-208 H], Ulama Bashroh.

قال عبد الرحمن بن أبي حاتم حدثنا أبي قال حدثت عن سعيد ابن عامر الضبعي أنه ذكر الجهمية فقال هم شر قولا من اليهود والنصارى قد إجتمع اليهود والنصارى وأهل الأديان مع المسلمين على أن الله عزوجل على العرش وقالوا هم ليس على شيء

‘Abdurrahman bin Abi Hatim berkata, ayahku menceritakan kepada kami, ia berkata aku diceritakan dari Sa’id bin ‘Amir Adh Dhuba’I bahwa ia berbicara mengenai Jahmiyah. Beliau berkata, “Jahmiyah lebih jelek dari Yahudi dan Nashrani. Telah diketahui bahwa Yahudi dan Nashrani serta agama lainnya bersama kaum muslimin bersepakat bahwa Allah ‘azza wa jalla menetap tinggi di atas ‘Arsy. Sedangkan Jahmiyah, mereka katakan bahwa Allah tidak di atas sesuatu pun.” [Lihat Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghoffar, hal. 157 dan Mukhtashor Al ‘Uluw hal. 168].

36. Wahb bin Jarir [meninggal tahun 206 H], Ulama Besar Bashroh,

محمد بن حماد قال سمعت وهب بن جرير يقول إياكم ورأي جهم فإنهم يحاولون أنه ليس شيء في السماء وما هو إلا من وحي إبليس ما هو إلا الكفر

Muhammad bin Hammad mengatakan bahwa ia mendengar Wahb bin Jarir berkata, “Waspadalah dengan pemikiran Jahmiyam. Sesungguhnya mereka memalingkan makna bahwa di atas langit sesuatu pun (berarti Allah tidak di atas langit, pen). Sesungguhnya pemikiran semacam ini hanyalah wahyu dari Iblis. Perkataan semacam tidak lain hanyalah perkataan kekufuran.” [Lihat Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghoffar, hal. 159. Atsar ini dishahihkan oleh Ibnul Qayyim dalam Al Juyusy. Lihat Mukhtashor Al ‘Uluw, hal. 170].

37. Al Qo’nabi [meninggal tahun 221 H], Ulama Besar di Masanya,

قال بنان بن أحمد كنا عند القعنبي رحمه الله فسمع رجلا من الجهمية يقول الرحمن على العرش استوى فقال القعنبي من لا يوقن أن الرحمن على العرش استوى كما يقر في قلوب العامة فهو جهمي أخرجهما عبد العزيز القحيطي في تصانيفه والمراد بالعامة عامة أهل العلم كما بيناه في ترجمة يزيد بن هارون إمام أهل واسط ولقد كان القعنبي من أئمة الهدى حتى لقد تغالى فيه بعض الحفاظ وفضله على مالك الإمام

Bunan bin Ahmad mengatakan, “Aku pernah berada di sisi Al Qo’nabi, ia mendengar seorang yang berpahaman Jahmiyah menyebutkan firman Allah,

الرَّحْمَنُ عَلَى الْعَرْشِ اسْتَوَى

“Ar Rahman (yaitu Allah) menetap tinggi di atas ‘Arsy.” [ QS. Thoha: 5], Al Qo’nabi lantas mengatakan, “Siapa yang tidak meyakini Ar Rahman (yaitu Allah) menetap tinggi di atas ‘Arsy sebagaimana diyakini oleh para ulama, maka ia adalah Jahmi.” [Lihat Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghoffar, hal. 166. Bunan bin Ahmad tidak mengapa, sejarah hidupnya disebutkan di Tarikh Bagdad. Mukhtashor Al ‘Uluw, hal. 178].

38. Abdullah bin Az Zubair Al Qurosyi Al Asadi Al Humaidi [meninggal tahun 219 H, Ulama Besar Makkah, Murid dari Sufyan bin ‘Uyainah, Guru dari Imam Al Bukhari], mengatakan:

أصول السنة عندنا فذكر أشياء ثم قال وما نطق به القرآن والحديث مثل وقالت اليهود يد الله مغلولة غلت أيديهم ومثل قوله والسموات مطويات بيمينه وما أشبه هذا من القرآن والحديث لا نزيد فيه ولا نفسره ونقف على ما وقف عليه القرآن والسنة ونقول الرحمن على العرش استوى ومن زعم غير هذا فهو مبطل جهم

Aqidah yang paling pokok yang kami yakini (lalu beliau menyebutkan beberapa hal): Ayat atau hadits yang menyebutkan (misalnya tangan Allah, pen),

وَقَالَتِ الْيَهُودُ يَدُ اللَّهِ مَغْلُولَةٌ غُلَّتْ أَيْدِيهِمْ

“Orang-orang Yahudi berkata: “Tangan Allah terbelenggu”, sebenarnya tangan merekalah yang dibelenggu” [ QS. Al Maidah: 64].

Semisal pula firman Allah,

وَالسَّماوَاتُ مَطْوِيَّاتٌ بِيَمِينِهِ

“Dan langit digulung dengan tangan kanan-Nya” [ QS. Az Zumar: 67], dan juga ayat dan hadits yang semisal itu, kami tidak akan menambah dan kami tidak akan menafsirkan (bagaimanakah hakekat sifat tersebut). Kami cukup berdiam diri sebagaimana yang dituntunkan Al Quran dan Hadits Nabawi (yang tidak menyebutkan hakekatnya). Kami pun meyakini,

الرَّحْمَنُ عَلَى الْعَرْشِ اسْتَوَى

“Ar Rahman (yaitu Allah) menetap tinggi di atas ‘Arsy.” [ QS. Thoha: 5]. Barangsiapa yang tidak meyakini seperti ini, maka dialah Jahmiyah yang penuh kebatilan. [Lihat Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghoffar, hal. 168. Ibnu Taimiyah telah menshahihkan atsar ini dari Al Humaidi dalam Kitabnya “Mufashol Al I’tiqod”. Lihat Mukhtashor Al ‘Uluw hal. 180].

39. Al-Imam Al-Humaidiy rahimahullah juga berkata :

وما أشبه هذا من القرآن والحديث، لا نزيد فيه ولا نفسره. نقف على ما وقف عليه القرآن والسنة. ونقول : (الرَّحْمَنُ عَلَى الْعَرْشِ اسْتَوَى)، ومن زعم غير هذا فهو معطل جهمي.

“Dan ayat-ayat serta hadits-hadits yang serupa dengan ini (tentang Asma dan Shifat Allah), maka kami tidak menambah-nambahi dan tidak pula menafsirkannya (menta’wilkannya). Kami berhenti atas apa-apa yang Al-Qur’an dan As-Sunah berhenti padanya. Dan kami berkata : ‘(Yaitu) Tuhan Yang Maha Pemurah, Yang bersemayam di atas ‘Arsy’ (QS. Thaha : 5). Barangsiapa yang berpendapat selain itu, maka ia seorang Mu’aththil Jahmiy” [Ushuulus-Sunnah oleh Al-Humaidiy, hal. 42, tahqiq : Misy’aal Muhammad Al-Haddaadiy; Daar Ibn Al-Atsiir, Cet. 1/1418].

hajime_saitoh
20-12-2011, 09:07 AM
23. Diriwayatkan dari Yusuf bin Musa Al Ghadadiy, beliau berkata,

قيل لأبي عبد الله احمد بن حنبل الله عز و جل فوق السمآء السابعة على عرشه بائن من خلقه وقدرته وعلمه بكل مكان قال نعم على العرش و لايخلو منه مكان

Imam Ahmad bin Hambal pernah ditanyakan, “Apakah Allah ‘azza wa jalla berada di atas langit ketujuh, di atas ‘Arsy-Nya, terpisah dari makhluk-Nya, sedangkan kemampuan dan ilmu-Nya di setiap tempat (di mana-mana)?” Imam Ahmad pun menjawab, “Betul sekali. Allah berada di atas ‘Arsy-Nya, setiap tempat tidaklah lepas dari ilmu-Nya.” [ Lihat Itsbat Sifatil ‘Uluw, hal. 116].

24. Al Auza’i Abu ‘Amr ‘Abdurrahman bin ‘Amr [hidup sebelum tahun 157 H], Seorang Alim di Negeri Syam di Masanya Berbicara Mengenai Keyakinannya:

قال أبو عبد الله الحاكم أخبرني محمد بن علي الجوهري ببغداد قال حدثنا إبراهيم بن الهيثم البلدي قال حدثنا محمد بن كثير المصيصي قال سمعت الأوزاعي يقول كنا والتابعون متوافرون نقول إن الله عزوجل فوق عرشه ونؤمن بما وردت به السنة من صفاته

Abu ‘Abdillah Al Hakim mengatakan, Muhammad bin Ali Al Jauhari telah mengabarkan kepadaku di Bagdad. Ia mengatakan, Ibrahim bin Al Haitsam Al Baladi telah menceritakan pada kami. Ia mengatakan, Muhammd bin Katsir Al Missisiy telah menceritakan pada kami. Ia berkata, aku mendengar Al Auza’i mengatakan, “Kami dan pengikut kami mengatakan bahwa Allah ‘azza wa jalla berada di atas ‘Arsy-Nya. Kami beriman terhadap sifat-Nya yang ditunjukkan oleh As Sunnah.” [Dikeluarkan oleh Al Baihaqi dalam Kitab Al Asma’ wa Ash Shifat. Lihat Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghoffar, 136. Ibnu Taimiyah sebagaimana dalam Al Aqidah Al Hamawiyah menyatakan bahwa sanadnya shahih, sebagaimana pula hal ini diikuti oleh muridnya (Ibnul Qayyim) dalam Al Juyusy Al Islamiyah].

25. Diriwayatkan dari Abu Ishaq Ats Tsa’labi –seorang pakar tafsir, ia berkata, “Al Auza’i pernah ditanya mengenai firman Allah Ta’ala,

ثُمَّ اسْتَوَى عَلَى الْعَرْشِ

“Kemudian Allah menetap tinggi di atas ‘Arsy-Nya”. Al Auza’iy mengatakan, “Allah berada di atas ‘Arsy-Nya sebagaimana yang Dia sifati bagi Diri-Nya.” [ Lihat Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghoffar, 137].

26. Muqaatil bin Hayyaan (semasa dengan Imam Al Auza’i, beliau hidup sebelum tahun 150 H).

Diriwayatkan oleh ‘Abdullah bin Ahmad, dari ayahnya, dari Nuuh bin Maimuun, dari Bukair bin Ma’ruuf, dari Muqaatil bin Hayyaan tentang firman Allah ta’ala : ‘Tiada pembicaraan rahasia antara tiga orang, melainkan Dia-lah yang keempatnya’ (QS. Al-Mujaadalah : 7), ia berkata :

هو على عرشه، وعلمه معهم.

“Allah berada di atas ‘Arsy, dan ilmu-Nya bersama mereka”. [Diriwayatkan oleh ‘Abdullah bin Ahmad dalam As-Sunnah hal. 71, Abu Dawud dalam Al-Masaail hal. 263, dan yang lainnya dengan sanad hasan melalui perantaraan Mukhtashar Al-‘Ulluw, hal. 138 no. 124].

27. Diriwayatkan dari Al Baihaqi dengan sanad darinya, dari Muqotil bin Hayyan. Ia berkata, “Allah-lah yang lebih memahami firman-Nya:

هُوَ الْأَوَّلُ وَالْآَخِرُ

Huwal awwalu wal akhiru … (Allah adalah Al Awwal dan Al Akhir …) (QS. Al Hadiid: 3). Makna Al Awwalu adalah sebelum segala sesuatu. Al Akhir adalah setelah segala sesuatu. Azh Zhohir adalah di atas segala sesuatu. Al Bathin adalah lebih dekat dari segala sesuatu. Kedekatan Allah adalah dengan ilmu-Nya. Sedangkan Allah sendiri berada di atas ‘Arsy-Nya.”

Adz Dzahabi mengatakan, “Muqotil adalah ulama yang tsiqoh dan dia adalah imam besar yang semasa dengan Al Auza’i.” [ Lihat Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghoffar, 137. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa dalam sanad yang disebutkan oleh Al Baihaqi (hal. 430-431) terdapat Ismail bin Qutaibah. Ibnu Abi Hatim tidak memberikan penilaian positif (ta’dil) atau negatif (jarh) terhadapnya. Telah diriwayatkan pula oleh Abu Muhammad Abdullah bin Muhammad bin Musa Al Ka’bi, rowi dari atsar ini darinya. Beliau merupakan guru dari Al Hakim. Lihat Mukhtashor Al ‘Uluw, hal. 138].

28. Sufyan Ats Tsauri [hidup pada tahun 97-161 H].

روى غير واحد عن معدان الذي يقول فيه ابن المبارك هو أحد الأبدال قال سألت سفيان الثوري عن قوله عزوجل وهو معكم أينما كنتم قال علمه

Diriwayatkan lebih dari satu orang dari Mi’dan, yang Ibnul Mubarok juga mengatakan hal ini. Ia mengatakan bahwa ia bertanya pada Sufyan Ats Tsauri mengenai firman Allah ‘azza wa jalla,

وَهُوَ مَعَكُمْ أَيْنَ مَا كُنْتُمْ

“Dia (Allah) bersama kalian di mana saja kalian berada.” (QS. Al Hadid: 4). Sufyan Ats Tsauri menyatakan bahwa yang dimaksudkan adalah ilmu Allah (yang berada bersama kalian, bukan dzat Allah, pen). [ Lihat Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghoffar, 137-138].

29. Abdullah bin Al Mubarok [Seorang Alim Besar Negeri Khurosan tahun 118 - 181 H], Menyatakan Allah Berada di Atas Langit Ketujuh,

صح عن علي بن الحسن بن شقيق قال قلت لعبد الله بن المبارك كيف نعرف ربنا عزوجل قال في السماء السابعة على عرشه ولا نقول كما تقول الجهمية إنه هاهنا في الأرض فقيل هذا لأحمد بن حنبل فقال هكذا هو عندنا

Telah shahih dari ‘Ali bin Al Hasan bin Syaqiq, dia berkata, “Aku berkata kepada Abdullah bin Al Mubarok, bagaimana kita mengenal Rabb kita ‘azza wa jalla. Ibnul Mubarok menjawab, “Rabb kita berada di atas langit ketujuh dan di atasnya adalah ‘Arsy. Tidak boleh kita mengatakan sebagaimana yang diyakini oleh orang-orang Jahmiyah yang mengatakan bahwa Allah berada di sini yaitu di muka bumi.” Kemudian ada yang menanyakan tentang pendapat Imam Ahmad bin Hambal mengenai hal ini. Ibnul Mubarok menjawab, “Begitulah Imam Ahmad sependapat dengan kami.” [Lihat Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghoffar, 149. Riwayat ini dishahihkan oleh Ibnu Taimiyah dalam Al Hamawiyah dan Ibnul Qayyim dalam Al Juyusy. Lihat Mukhtashor Al ‘Uluw, hal. 152].

30. Abu Bakr Al Atsrom mengatakan bahwa Muhammad bin Ibrahim Al Qoisi mengabarkan padanya, ia berkata bahwa Imam Ahmad bin Hambal menceritakan dari Ibnul Mubarok ketika ada yang bertanya padanya,

كيف نعرف ربنا

“Bagaimana kami bisa mengetahui Rabb kami?” Ibnul Mubarok menjawab,

في السماء السابعة على عرشه

“Allah di atas langit yang tujuh, di atas ‘Arsy-Nya.” Imam Ahmad lantas mengatakan,

هكذا هو عندنا

“Begitu juga keyakinan kami.” [ Lihat Itsbat Sifatil ‘Uluw, hal. 118].

31. Diriwayatkan dari Abdullah bin Ahmad ketika membantah pendapat Jahmiyah dan beliau membawakan sanadnya dari Ibnul Mubarok. Ia ceritakan bahwa ada seseorang yang mengatakan pada Ibnul Mubarok, “Wahai Abu ‘Abdirrahman (Ibnul Mubarok), sungguh pengenalan tentang Allah menjadi samar karena pemikiran-pemikiran yang diklaim oleh Jahmiyah.” Ibnul Mubarok lantas menjawab, “Tidak usah khawatir. Mereka mengklaim bahwa Allah sebagai sesembahanmu yang sebenarnya berada di atas langit sana, namun mereka katakan Allah tidak di atas langit.” [Lihat Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghoffar, 150. Syaikh Al Albani mengatakan dikeluarkan dalam As Sunnah (hal. 7) dari Ahmad bin Nashr, dari Malik, telah mengabarkan kepadaku seseorang dari Ibnul Mubarok. Seluruh periwayatnya tsiqoh (terpercaya) kecuali yang tidak disebutkan namanya. Lihat Mukhtashor Al ‘Uluw, hal. 152].

32. ‘Abbad bin Al ‘Awwam [ hidup sekitar tahun 185 H], Muhaddits (Pakar Hadits) dari Daerah Wasith.

قال عباد بن العوام كلمت بشرا المريسي وأصحابه فرأيت آخر كلامهم ينتهي إلى أن يقولوا ليس في السماء شيء أرى أن لا يناكحوا ولا يوارثوا

‘Abbad bin Al ‘Awwam mengatakan, “Aku pernah berkata Basyr Al Murosi dan pengikutnya, aku pun melihat bahwa mereka mengatakan, “Di atas langit tidak ada sesuatu pun. Aku menilai bahwa orang semacam ini tidak boleh dinikahi dan diwarisi.” [ Lihat Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghoffar, 151].

33. ‘Abdurrahman bin Mahdi [hidup pada tahun 125-198 H], Seorang Imam Besar.

ابن مهدي قال إن الجهمية أرادوا أن ينفوا أن يكون الله كلم موسى وأن يكون على العرش أرى أن يستتابوا فإن تابوا وإلا ضربت أعناقهم

‘Abdurrahman bin Mahdi mengatakan bahwa Jahmiyah menginginkan agar dinafikannya pembicaraan Allah dengan Musa, dinafikannya keberedaan Allah menetap tinggi di atas ‘Arsy. Orang seperti ini mesti dimintai taubat. Jika tidak, maka lehernya pantas dipenggal. [Lihat Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghoffar, hal. 159. Dikeluarkan pula oleh Abdullah (hal. 10-11) dari jalannya, disebutkan secara ringkas. Ibnul Qayyim menshahihkan riwayat ini dalam Al Juyusy. Lihat Mukhtashor Al ‘Uluw hal. 170].

34. Syaikhul Islam Yazid bin Harun [hidup sebelum tahun 206 H],

قال الحافظ أبو عبد الرحمن بن الإمام أحمد في كتاب الرد على الجهمية حدثني عباس العنبري أخبرنا شاذ بن يحيى سمعت يزيد بن هارون وقيل له من الجهمية قال من زعم أن الرحمن على العرش استوى على خلاف ما يقر في قلوب العامة فهو جهمي

Al Hafizh Abu ‘Abdirrahman bin Al Imam Ahmad dalam kitab bantahan terhadap Jahmiyah, ia mengatakan, ‘Abbas Al Ambari telah menceritakan padaku, ia mengatakan, Syadz bin Yahya telah menceritakan pada kami bahwa ia mendengar Yazid bin Harun ditanya tentang Jahmiyah. Yazid mengatakan, “Siapa yang mengklaim bahwa Allah Yang Maha Pengasih menetap tinggi di atas ‘Arsy namun menyelisih apa yang diyakini oleh hati mayoritas manusia, maka ia adalah Jahmi.” [Lihat Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghoffar, 157. Abdullah bin Ahmad mengeluarkan dalam As Sunnah (hal. 11-12) dari jalannya. Namun Adz Dzahabi menyebutkan dari selain kitab itu yaitu dalam kitab Ar Rodd ‘alal Jahmiyah (bantahan terhadap Jahmiyah), Abdullah berkata, Abbas bin Al ‘Azhim Al Ambari telah mengabarkan pada kamim Syadz bin Yahya telah menceritakan pada kami. Juga riwayat ini dikeluarkan oleh Abu Daud dalam Masail (hal. 268), ia berkata, Ahmad bin Sinan telah menceritakan pada kami, ia berkata: Aku mendengar Syadz bin Yahya. Lihat Mukhtashor Al ‘Uluw, hal. 168].

35. Sa’id bin ‘Amir Adh Dhuba’i [hidup pada tahun 122-208 H], Ulama Bashroh.

قال عبد الرحمن بن أبي حاتم حدثنا أبي قال حدثت عن سعيد ابن عامر الضبعي أنه ذكر الجهمية فقال هم شر قولا من اليهود والنصارى قد إجتمع اليهود والنصارى وأهل الأديان مع المسلمين على أن الله عزوجل على العرش وقالوا هم ليس على شيء

‘Abdurrahman bin Abi Hatim berkata, ayahku menceritakan kepada kami, ia berkata aku diceritakan dari Sa’id bin ‘Amir Adh Dhuba’I bahwa ia berbicara mengenai Jahmiyah. Beliau berkata, “Jahmiyah lebih jelek dari Yahudi dan Nashrani. Telah diketahui bahwa Yahudi dan Nashrani serta agama lainnya bersama kaum muslimin bersepakat bahwa Allah ‘azza wa jalla menetap tinggi di atas ‘Arsy. Sedangkan Jahmiyah, mereka katakan bahwa Allah tidak di atas sesuatu pun.” [Lihat Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghoffar, hal. 157 dan Mukhtashor Al ‘Uluw hal. 168].

36. Wahb bin Jarir [meninggal tahun 206 H], Ulama Besar Bashroh,

محمد بن حماد قال سمعت وهب بن جرير يقول إياكم ورأي جهم فإنهم يحاولون أنه ليس شيء في السماء وما هو إلا من وحي إبليس ما هو إلا الكفر

Muhammad bin Hammad mengatakan bahwa ia mendengar Wahb bin Jarir berkata, “Waspadalah dengan pemikiran Jahmiyam. Sesungguhnya mereka memalingkan makna bahwa di atas langit sesuatu pun (berarti Allah tidak di atas langit, pen). Sesungguhnya pemikiran semacam ini hanyalah wahyu dari Iblis. Perkataan semacam tidak lain hanyalah perkataan kekufuran.” [Lihat Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghoffar, hal. 159. Atsar ini dishahihkan oleh Ibnul Qayyim dalam Al Juyusy. Lihat Mukhtashor Al ‘Uluw, hal. 170].

37. Al Qo’nabi [meninggal tahun 221 H], Ulama Besar di Masanya,

قال بنان بن أحمد كنا عند القعنبي رحمه الله فسمع رجلا من الجهمية يقول الرحمن على العرش استوى فقال القعنبي من لا يوقن أن الرحمن على العرش استوى كما يقر في قلوب العامة فهو جهمي أخرجهما عبد العزيز القحيطي في تصانيفه والمراد بالعامة عامة أهل العلم كما بيناه في ترجمة يزيد بن هارون إمام أهل واسط ولقد كان القعنبي من أئمة الهدى حتى لقد تغالى فيه بعض الحفاظ وفضله على مالك الإمام

Bunan bin Ahmad mengatakan, “Aku pernah berada di sisi Al Qo’nabi, ia mendengar seorang yang berpahaman Jahmiyah menyebutkan firman Allah,

الرَّحْمَنُ عَلَى الْعَرْشِ اسْتَوَى

“Ar Rahman (yaitu Allah) menetap tinggi di atas ‘Arsy.” [ QS. Thoha: 5], Al Qo’nabi lantas mengatakan, “Siapa yang tidak meyakini Ar Rahman (yaitu Allah) menetap tinggi di atas ‘Arsy sebagaimana diyakini oleh para ulama, maka ia adalah Jahmi.” [Lihat Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghoffar, hal. 166. Bunan bin Ahmad tidak mengapa, sejarah hidupnya disebutkan di Tarikh Bagdad. Mukhtashor Al ‘Uluw, hal. 178].

38. Abdullah bin Az Zubair Al Qurosyi Al Asadi Al Humaidi [meninggal tahun 219 H, Ulama Besar Makkah, Murid dari Sufyan bin ‘Uyainah, Guru dari Imam Al Bukhari], mengatakan:

أصول السنة عندنا فذكر أشياء ثم قال وما نطق به القرآن والحديث مثل وقالت اليهود يد الله مغلولة غلت أيديهم ومثل قوله والسموات مطويات بيمينه وما أشبه هذا من القرآن والحديث لا نزيد فيه ولا نفسره ونقف على ما وقف عليه القرآن والسنة ونقول الرحمن على العرش استوى ومن زعم غير هذا فهو مبطل جهم

Aqidah yang paling pokok yang kami yakini (lalu beliau menyebutkan beberapa hal): Ayat atau hadits yang menyebutkan (misalnya tangan Allah, pen),

وَقَالَتِ الْيَهُودُ يَدُ اللَّهِ مَغْلُولَةٌ غُلَّتْ أَيْدِيهِمْ

“Orang-orang Yahudi berkata: “Tangan Allah terbelenggu”, sebenarnya tangan merekalah yang dibelenggu” [ QS. Al Maidah: 64].

Semisal pula firman Allah,

وَالسَّماوَاتُ مَطْوِيَّاتٌ بِيَمِينِهِ

“Dan langit digulung dengan tangan kanan-Nya” [ QS. Az Zumar: 67], dan juga ayat dan hadits yang semisal itu, kami tidak akan menambah dan kami tidak akan menafsirkan (bagaimanakah hakekat sifat tersebut). Kami cukup berdiam diri sebagaimana yang dituntunkan Al Quran dan Hadits Nabawi (yang tidak menyebutkan hakekatnya). Kami pun meyakini,

الرَّحْمَنُ عَلَى الْعَرْشِ اسْتَوَى

“Ar Rahman (yaitu Allah) menetap tinggi di atas ‘Arsy.” [ QS. Thoha: 5]. Barangsiapa yang tidak meyakini seperti ini, maka dialah Jahmiyah yang penuh kebatilan. [Lihat Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghoffar, hal. 168. Ibnu Taimiyah telah menshahihkan atsar ini dari Al Humaidi dalam Kitabnya “Mufashol Al I’tiqod”. Lihat Mukhtashor Al ‘Uluw hal. 180].

39. Al-Imam Al-Humaidiy rahimahullah juga berkata :

وما أشبه هذا من القرآن والحديث، لا نزيد فيه ولا نفسره. نقف على ما وقف عليه القرآن والسنة. ونقول : (الرَّحْمَنُ عَلَى الْعَرْشِ اسْتَوَى)، ومن زعم غير هذا فهو معطل جهمي.

“Dan ayat-ayat serta hadits-hadits yang serupa dengan ini (tentang Asma dan Shifat Allah), maka kami tidak menambah-nambahi dan tidak pula menafsirkannya (menta’wilkannya). Kami berhenti atas apa-apa yang Al-Qur’an dan As-Sunah berhenti padanya. Dan kami berkata : ‘(Yaitu) Tuhan Yang Maha Pemurah, Yang bersemayam di atas ‘Arsy’ (QS. Thaha : 5). Barangsiapa yang berpendapat selain itu, maka ia seorang Mu’aththil Jahmiy” [Ushuulus-Sunnah oleh Al-Humaidiy, hal. 42, tahqiq : Misy’aal Muhammad Al-Haddaadiy; Daar Ibn Al-Atsiir, Cet. 1/1418].

---------- Post added at 09:07 AM ---------- Previous post was at 09:05 AM ----------

tuh para ulama dan shabat radiyallo hu anh yang paling bagus keislamnnya dan paling dekat dengan Rasullullah shallohu alaihi wasallam saja menegaskan bahwa Allah azza wa jalla itu ada di arsynya bukan dimana.. harap dibaca baik2 ya biar mengerti...

danalingga
20-12-2011, 10:43 AM
mas segejenar.. saya membawakan fatwa ulama yang sudah ahli, dan bukanlah anggapan pribadi saya, kartena saya memang sangat awam, sedangkan anda sedari tadi hanya menggunakan penafsiran anda sendiri tentang al-Quran dan bukanlah penafsiran ahlinya..[COLOR="Silver"]



Lah, justru mas Sedge itu ahlinya. ;))

sedgedjenar
20-12-2011, 11:38 AM
mas segejenar.. saya membawakan fatwa ulama yang sudah ahli, dan bukanlah anggapan pribadi saya, kartena saya memang sangat awam, sedangkan anda sedari tadi hanya menggunakan penafsiran anda sendiri tentang al-Quran dan bukanlah penafsiran ahlinya..[COLOR="Silver"]

mas, anda membawa fatwa ulama yang ahli itu udah tau esensinya belum ? karena dengan membawakan fatwa ulama, anda punya tanggung jawab moral juga. Misalnya saya tanya gini : anda membawakan fatwa ulama yg tertulis gini "Namun Rabb kita tetap menetap tinggi di atas ‘Arsy, tanpa dibatasi dengan ruang, tanpa dibatasi dengan bentuk"

saya tanya ke anda, silakan anda nerusin pertanyaan saya ke ulama itu. Kalo beliau bilang Rabb kita tanpa dibatasi ruang dan waktu kenapa disebut Rabb kita tetap menetap tinggi ? perhatikan kata2 menetap dan tinggi ? menetap itu menunjukkan tempat, tinggi itu menunjukkan ruang. Anda berpikir sejauh itu gak ? apa anda cuman liat nama ulamanya berbau arab dan pake prof kyai haji habib terus anda langsung percaya ??


Kalau dibilang Allah bersama kita itu itu maksudnya adalah ilmu Allah. Saya tanya, didalam ilmu Allah itu ada Allah gak ??


Itu dulu dua deh, ntar kalo banyak2 kasian google nya

hajime_saitoh
21-12-2011, 09:23 AM
waduh... mas penetapan Allah berada di Arsynya itu adalah penetapan dari dulu dari para ulama ahlu sunnah... dan tidak ada pertentangan antara para ahlu sunnah tentang itu.... dan saya tanya sama anda oba silahkan bawa fatwa ulama yang mengatakan bahwa Allah ada dimana2 bahkan ada dineraka... mas kita itu orang awam kita jgnlah asal2lan dalam mentafsirkan al-Quran kalo kita gak punya ilmunya.. makaya saya bawakan kepada anda fatwa ulama...........

apakah didalam ilmu yang diberikan oleh guru kita ada juga guru kita disitu???

---------- Post added at 09:21 AM ---------- Previous post was at 09:13 AM ----------

SURAT AL-BAQARAH, AYAT : 115

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman :

وَلِلَّهِ الْمَشْرِقُ وَالْمَغْرِبُ فَأَيْنَمَا تُوَلُّوا فَثَمَّ وَجْهُ اللَّهِ إِنَّ اللَّهَ وَاسِعُ عَلِيمُُ{115}



Artinya :”Dan kepunyaan Allahlah timur dan barat, maka kemanapun kamu menghadap maka disitulah wajah Allah. Sesungguhnya Allah Mahaluas (rahmatNya) lagi Mahamengetahui”. (QS.al-Baqarah: 115)

Ayat ini –wallahu a’lam-, mengandung hiburan bagi Rasulullah shallallhu ‘alaihi wasallam dan para sahabatnya yang diusir dari Makkah dan dipisahkan dari masjid dan tempat shalat mereka. Dulu Rasulullah shallallhu ‘alaihi wasallam mengerjakan shalat di Makkah dengan menghadap ke Baitulmaqdis, sedang Ka’bah berada dihadapannya. Dan ketika hijrah ke Madinah, beliau dihadapkan langsung ke Baitulmaqdis selama 16 atau 17 bulan. Dan setelah itu, Allah Ta’ala menyuruhnya menghadap Ka’bah. Oleh karena itu Allah berfirman { وَلِلَّهِ الْمَشْرِقُ وَالْمَغْرِبُ فَأَيْنَمَا تُوَلُّوا فَثَمَّ وَجْهُ اللَّهِ }artinya, “Dan kepunyaan Allah timur dan barat, maka kemanapun kalian menghadap disitulah wajah Allah.”

Dalam kitab an-Nasih wal-Mansuuh, Abu Ubaid, Qasim bin Salamah meriwayatkan dari Ibnu Abbas, ia berkata :”ayat al-Qur’an yang pertama kali dinasakh bagi kami yang telah diceritakan kepada kami –wallahu a’lam- adalah masalah kiblat.

Allah berfirman yang artinya, “Dan kepunyaan Allahlah timur dan barat, maka kemanapun kalian menghadap disitulah wajah Allah.” Maka Rasulullah shallallhu ‘alaihi wasallam menghadap dan mengerjakan shalat kea rah baitulmaqdis dan meninggalkan Baitulatiq (Ka’bah). Setelah itu Allah Ta’ala memerintahkannya untuk menghadap ke Baitulatiq, dan Diapun menasakh perintahNya untuk menghadap ke Baitulmaqdis. Dia pun berfirman, artinya :’Dan dari mana saja engkau keluar, maka palingkanlah wajahmu kearah Masjidilharam. Dan dimana saja kamu berada, maka palingkanlah wajah kalian kearahnya.” (QS. Al-baqarah: 150)

Ibnu Jarir mengatakan, para Ulama yang lain mengemukakan, ayat ini turun kepada Rasulullah shallallhu ‘alaihi wasallam sebagai pemberian izin dari Allah bagi beliau untuk mengadakan shalat sunnah dengan menghadap kemana saja, dalam keadaan perang yang kerkecambuk, dan dalam keadaan yang sangat takut.

Abu Kuraib pernah menceritakan kepada kami dari Ibnu Umar, ‘bahwasanya beliau pernah mengerjakan shalat kea rah mana saja binatang kendaraanya itu menghadap’.
Dalam sebuah hadits disebutkan bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pun melakukan hal seperti itu dalam menafsirkan ayat ini :”Maka kemanapun kalian menghadap di situ wajah Allah.” Hadits ini diriwayatkan oleh Imam Muslim, at-Tirmizdi, an-Nasa’I, Ibnu Abi Hatim, Ibnu Mardawaih melalui beberapa jalan dari Abdul Malik bin Abi Salamah. Dan dalam kitab Shahihain, hadits itu berasal dari Ibnu Umar dan amir bin Rabi’ah tanpa menyebutkan ayat itu.

Sedangan dalam kitab Shahih al-Bukhari diriwayatkan sebuah hadits dari Nafi’ dari Ibnu Umar, bahwa ia pernah ditanya mengenai shalat Khauf dan (pengaturan) shafnya. Lalu ia mengatakan :”Jika rasa takut sudah demikian mencekam maka mereka mengerjakannya dalam keadaan berjalan di atas kaki mereka atau sambil berkendaraan, dengan menghadap kiblat atau tidak menghadapnya.”

Nafi’ menuturkan :”Aku tidak mengetahui Ibnu Umar mengatakan hal itu kecuali bersumber dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam.”

Permasalahan :

Dalam riwayat yang masyhur dari Imam Syafi’I, dia tidak membedakan antara perjalanan biasa maupun perjalanan dalam menghadapi musuh. Di dalam semua itu, boleh mengerjakan shalat sunnah diatas kendaraan. Demikian pula pendapat Abu Hanifah. Berbeda dengan pendapat Imam Malik dan jamaahnya.

Sedangkan mengenai pengulangan shalat karena adanya kesalahan yang tampak jelas dalam menghadap kiblat, maka dalam hal ini terdapat dua pendapat.

Imam at-Tirmidzi meriwayatkan dari Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda :”Antara timur dan barat itu adalah kiblat.” Lebih lanjut Imam at-Tirmidzi mengatakan :’derajat hadits ini adalah hasan shahih’.

Diceritakan dari Imam al-Bukhari, ia mengatakan hadits ini lebih kuat dan lebih shahih dari hadits Abu Ma’syar. Sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam :”Antara timur dan barat adalah kiblat,” menurut Imam at-Tirmidzi diriwayatkan dari beberapa sahabat, diantaranya adalah Umar bin al-Khattab dan Ali bin Ibnu Abbas radhiallahu ‘anhum.

Ibnu Umar mengatakan :”Jika engkau posisikan arah barat berada disebelah kananmu dan arah timur berada di sebelah kirimu, maka diantara keduanya adalah kiblat, jika engkau mencari kiblat.”

Makna firman Allah { إِنَّ اللَّهَ وَاسِعُ عَلِيمُُ} “Sesungguhnya Allah Mahaluas Lagi Mahamengetahui”, menurut Ibnu Jarir, bahwa Dia meliputi semua makhlukNya dengan kecukupan, kedermawanan dan karunia. Sedangkan makna firmanNya { عَلِيمُُ} “Mahamengetahui”, yakni Dia mengetahui semua perbuatan makhlukNya. Tidak ada satu perbuatanpun yang tersenbunyi dan luput dariNya, tetapi sebaliknya, Dia Mahamengetahui keseluruhan perbuatan mereka.

Sumber : Tafsir Ibnu Katsir, Jilid I, penyusun DR. Abdullah bin Muhammad, Abdurrahman bin Ishaq Aal- asy-Syaikh. (Pustaka Imam Syafi’i)

---------- Post added at 09:23 AM ---------- Previous post was at 09:21 AM ----------

lihat tafsir surat Al-Baqarah ayat 115 yang anda pertanyakan.. disana membahas masalah kiblat dan tidak membahas masalah tempat dan zat Allah azza wa jalla, dan itu adalah penafsiran dari Ibnu Katsir rahimmahullah ahli tafsir yang karyanya dipakai hingga saat ini... makanya mas segejenar, kalo belum punya ilmu yang memadai tentang tafsir haraop jgn mentafsirkan seenaknya, karena lisan kita akan dipertanggung jawabkan nantinya di akherat...

sedgedjenar
21-12-2011, 10:38 AM
waduh... mas penetapan Allah berada di Arsynya itu adalah penetapan dari dulu dari para ulama ahlu sunnah... dan tidak ada pertentangan antara para ahlu sunnah tentang itu.... dan saya tanya sama anda oba silahkan bawa fatwa ulama yang mengatakan bahwa Allah ada dimana2 bahkan ada dineraka... mas kita itu orang awam kita jgnlah asal2lan dalam mentafsirkan al-Quran kalo kita gak punya ilmunya.. makaya saya bawakan kepada anda fatwa ulama...........

apakah didalam ilmu yang diberikan oleh guru kita ada juga guru kita disitu???

---------- Post added at 09:21 AM ---------- Previous post was at 09:13 AM ----------

SURAT AL-BAQARAH, AYAT : 115

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman :

وَلِلَّهِ الْمَشْرِقُ وَالْمَغْرِبُ فَأَيْنَمَا تُوَلُّوا فَثَمَّ وَجْهُ اللَّهِ إِنَّ اللَّهَ وَاسِعُ عَلِيمُُ{115}



Artinya :”Dan kepunyaan Allahlah timur dan barat, maka kemanapun kamu menghadap maka disitulah wajah Allah. Sesungguhnya Allah Mahaluas (rahmatNya) lagi Mahamengetahui”. (QS.al-Baqarah: 115)

Ayat ini –wallahu a’lam-, mengandung hiburan bagi Rasulullah shallallhu ‘alaihi wasallam dan para sahabatnya yang diusir dari Makkah dan dipisahkan dari masjid dan tempat shalat mereka. Dulu Rasulullah shallallhu ‘alaihi wasallam mengerjakan shalat di Makkah dengan menghadap ke Baitulmaqdis, sedang Ka’bah berada dihadapannya. Dan ketika hijrah ke Madinah, beliau dihadapkan langsung ke Baitulmaqdis selama 16 atau 17 bulan. Dan setelah itu, Allah Ta’ala menyuruhnya menghadap Ka’bah. Oleh karena itu Allah berfirman { وَلِلَّهِ الْمَشْرِقُ وَالْمَغْرِبُ فَأَيْنَمَا تُوَلُّوا فَثَمَّ وَجْهُ اللَّهِ }artinya, “Dan kepunyaan Allah timur dan barat, maka kemanapun kalian menghadap disitulah wajah Allah.”

Dalam kitab an-Nasih wal-Mansuuh, Abu Ubaid, Qasim bin Salamah meriwayatkan dari Ibnu Abbas, ia berkata :”ayat al-Qur’an yang pertama kali dinasakh bagi kami yang telah diceritakan kepada kami –wallahu a’lam- adalah masalah kiblat.

Allah berfirman yang artinya, “Dan kepunyaan Allahlah timur dan barat, maka kemanapun kalian menghadap disitulah wajah Allah.” Maka Rasulullah shallallhu ‘alaihi wasallam menghadap dan mengerjakan shalat kea rah baitulmaqdis dan meninggalkan Baitulatiq (Ka’bah). Setelah itu Allah Ta’ala memerintahkannya untuk menghadap ke Baitulatiq, dan Diapun menasakh perintahNya untuk menghadap ke Baitulmaqdis. Dia pun berfirman, artinya :’Dan dari mana saja engkau keluar, maka palingkanlah wajahmu kearah Masjidilharam. Dan dimana saja kamu berada, maka palingkanlah wajah kalian kearahnya.” (QS. Al-baqarah: 150)

Ibnu Jarir mengatakan, para Ulama yang lain mengemukakan, ayat ini turun kepada Rasulullah shallallhu ‘alaihi wasallam sebagai pemberian izin dari Allah bagi beliau untuk mengadakan shalat sunnah dengan menghadap kemana saja, dalam keadaan perang yang kerkecambuk, dan dalam keadaan yang sangat takut.

Abu Kuraib pernah menceritakan kepada kami dari Ibnu Umar, ‘bahwasanya beliau pernah mengerjakan shalat kea rah mana saja binatang kendaraanya itu menghadap’.
Dalam sebuah hadits disebutkan bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pun melakukan hal seperti itu dalam menafsirkan ayat ini :”Maka kemanapun kalian menghadap di situ wajah Allah.” Hadits ini diriwayatkan oleh Imam Muslim, at-Tirmizdi, an-Nasa’I, Ibnu Abi Hatim, Ibnu Mardawaih melalui beberapa jalan dari Abdul Malik bin Abi Salamah. Dan dalam kitab Shahihain, hadits itu berasal dari Ibnu Umar dan amir bin Rabi’ah tanpa menyebutkan ayat itu.

Sedangan dalam kitab Shahih al-Bukhari diriwayatkan sebuah hadits dari Nafi’ dari Ibnu Umar, bahwa ia pernah ditanya mengenai shalat Khauf dan (pengaturan) shafnya. Lalu ia mengatakan :”Jika rasa takut sudah demikian mencekam maka mereka mengerjakannya dalam keadaan berjalan di atas kaki mereka atau sambil berkendaraan, dengan menghadap kiblat atau tidak menghadapnya.”

Nafi’ menuturkan :”Aku tidak mengetahui Ibnu Umar mengatakan hal itu kecuali bersumber dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam.”

Permasalahan :

Dalam riwayat yang masyhur dari Imam Syafi’I, dia tidak membedakan antara perjalanan biasa maupun perjalanan dalam menghadapi musuh. Di dalam semua itu, boleh mengerjakan shalat sunnah diatas kendaraan. Demikian pula pendapat Abu Hanifah. Berbeda dengan pendapat Imam Malik dan jamaahnya.

Sedangkan mengenai pengulangan shalat karena adanya kesalahan yang tampak jelas dalam menghadap kiblat, maka dalam hal ini terdapat dua pendapat.

Imam at-Tirmidzi meriwayatkan dari Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda :”Antara timur dan barat itu adalah kiblat.” Lebih lanjut Imam at-Tirmidzi mengatakan :’derajat hadits ini adalah hasan shahih’.

Diceritakan dari Imam al-Bukhari, ia mengatakan hadits ini lebih kuat dan lebih shahih dari hadits Abu Ma’syar. Sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam :”Antara timur dan barat adalah kiblat,” menurut Imam at-Tirmidzi diriwayatkan dari beberapa sahabat, diantaranya adalah Umar bin al-Khattab dan Ali bin Ibnu Abbas radhiallahu ‘anhum.

Ibnu Umar mengatakan :”Jika engkau posisikan arah barat berada disebelah kananmu dan arah timur berada di sebelah kirimu, maka diantara keduanya adalah kiblat, jika engkau mencari kiblat.”

Makna firman Allah { إِنَّ اللَّهَ وَاسِعُ عَلِيمُُ} “Sesungguhnya Allah Mahaluas Lagi Mahamengetahui”, menurut Ibnu Jarir, bahwa Dia meliputi semua makhlukNya dengan kecukupan, kedermawanan dan karunia. Sedangkan makna firmanNya { عَلِيمُُ} “Mahamengetahui”, yakni Dia mengetahui semua perbuatan makhlukNya. Tidak ada satu perbuatanpun yang tersenbunyi dan luput dariNya, tetapi sebaliknya, Dia Mahamengetahui keseluruhan perbuatan mereka.

Sumber : Tafsir Ibnu Katsir, Jilid I, penyusun DR. Abdullah bin Muhammad, Abdurrahman bin Ishaq Aal- asy-Syaikh. (Pustaka Imam Syafi’i)

---------- Post added at 09:23 AM ---------- Previous post was at 09:21 AM ----------

lihat tafsir surat Al-Baqarah ayat 115 yang anda pertanyakan.. disana membahas masalah kiblat dan tidak membahas masalah tempat dan zat Allah azza wa jalla, dan itu adalah penafsiran dari Ibnu Katsir rahimmahullah ahli tafsir yang karyanya dipakai hingga saat ini... makanya mas segejenar, kalo belum punya ilmu yang memadai tentang tafsir haraop jgn mentafsirkan seenaknya, karena lisan kita akan dipertanggung jawabkan nantinya di akherat...

hal yang sama juga mas
sampeyan kasih jawaban2 tafsir itu sudah paham esensinya belum ? apakah dengan modal paste itu terus anda terbebas dari tanggung jawab ? emangnya nanti malaikatnya nanya terus ente kasih nama ulama2 itu terus malaikatnya kasih boarding pass bebas hisab ya ?

sekarang saya tanya, menghadap ke wajah Allah itu apakah cuma pas sholat aja ?
terus pertanyaan saya, didalam ilmu Allah, ada Allah nya gak ? itu blum dijawab ? blm nemu kitabnya ya ? di googling dapet gak ?

---------- Post added at 10:38 AM ---------- Previous post was at 10:36 AM ----------

yang ini juga gak dijawab



"Namun Rabb kita tetap menetap tinggi di atas ‘Arsy, tanpa dibatasi dengan ruang, tanpa dibatasi dengan bentuk"
saya tanya ke anda, silakan anda nerusin pertanyaan saya ke ulama itu. Kalo beliau bilang Rabb kita tanpa dibatasi ruang dan waktu kenapa disebut Rabb kita tetap menetap tinggi ? perhatikan kata2 menetap dan tinggi ? menetap itu menunjukkan tempat, tinggi itu menunjukkan ruang.


Gimana tuh penjelasannya ?

hajime_saitoh
21-12-2011, 11:05 AM
saya juga dari kmaren nanya sama anda adakah fatwa dri ulama yang mengatakan bahwa Allah azza wa jalla ada dimana2 atau itu cuman penafsiran anda... saya tidak asal copas saudara saya baca dulu baru saya berani copas.. dan itu jelas tafsir dari ibnu katsir rahimahullah...
dan masalah Allah azza wa jalla ada di arsynya itu kesepakatan ulama ahlussunnnah..

silahkan anda menampilkan fatwa ulama yang mengatakan Allah azza wa jalla ada dimana2....

soal pertanyaa itu saya juga belum tahu.....

sedgedjenar
21-12-2011, 11:50 AM
saya juga dari kmaren nanya sama anda adakah fatwa dri ulama yang mengatakan bahwa Allah azza wa jalla ada dimana2 atau itu cuman penafsiran anda... saya tidak asal copas saudara saya baca dulu baru saya berani copas.. dan itu jelas tafsir dari ibnu katsir rahimahullah...
dan masalah Allah azza wa jalla ada di arsynya itu kesepakatan ulama ahlussunnnah..

silahkan anda menampilkan fatwa ulama yang mengatakan Allah azza wa jalla ada dimana2....

soal pertanyaa itu saya juga belum tahu.....

lho ini ajang adu dalil apa ajang pembuktian pengalaman hidup ya ?
judulnya aja agnostic, freethinker
kalo masih ngikut tulisan orang lain tanpa tau esensinya itu blm masuk freethinker, anda salah kamar mas

kalo mau adu dalil kayaknya ada forumnya tersendiri ya ?
atau kalau disini gak cukup, banyak forum yg menyediakan ajangnya, banyak kumpul ahli dalil dari wahabi, syiah, sunni...
rame bgt deh, silakan di sana aja mas

hajime_saitoh
22-12-2011, 06:14 PM
mau free thinker mau apa.. dalam agama islam kita mengutamakan dalil mas... free thinker itu hanya ada dalam kalangan atheis, sedangkan umat beragama memiliki batasan-batasan dalam mentafsirkan agamanya...

Juga sabda Rasulullah saw:
عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ قَالَ فِي الْقُرْآنِ بِغَيْرِ عِلْمٍ فَلْيَتَبَوَّأْ مَقْعَدَهُ مِنْ النَّارِ قَالَ أَبُو عِيسَى هَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ صَحِيحٌ


Artinya:
“ Dari Ibnu Abbas Radhiyallahu ‘anhuma dia berkata, bersabda Rasulullah saw: “Barang siapa menafsirkan Al Qur’an dengan tanpa ilmu, maka siapkanlah tempatnya di neraka”.

sedgedjenar
23-12-2011, 03:41 AM
mau free thinker mau apa.. dalam agama islam kita mengutamakan dalil mas... free thinker itu hanya ada dalam kalangan atheis, sedangkan umat beragama memiliki batasan-batasan dalam mentafsirkan agamanya...

Juga sabda Rasulullah saw:
عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ قَالَ فِي الْقُرْآنِ بِغَيْرِ عِلْمٍ فَلْيَتَبَوَّأْ مَقْعَدَهُ مِنْ النَّارِ قَالَ أَبُو عِيسَى هَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ صَحِيحٌ


Artinya:
“ Dari Ibnu Abbas Radhiyallahu ‘anhuma dia berkata, bersabda Rasulullah saw: “Barang siapa menafsirkan Al Qur’an dengan tanpa ilmu, maka siapkanlah tempatnya di neraka”.

Esensinya itu anda salah masuk forum mas
Anda masih beragama, belum bertuhan
Kalo mau bertuhan ya harus freethinker, disini tempatnya
Kalo mau berdalil, cuma teori doang, ada tempatnya lagi

Kalo beragama dan freethinker lebih yahud lagi
Karena membuktikan langsung ayat kitab suci

Misalnya, membuktikan ayat qudsi tuhan sesuai prasangka hamba. Membuktikan dapet uang, menang tender, menyembuhkan orang sakit hanya dengan berprasangka kepada Allah

Mungkin ya berangkatnya aja dah beda, dari pemahaman apa itu quran aja kita dah beda. Jadinya jaka sembung bawa golok mlulu deh

hajime_saitoh
23-12-2011, 07:49 AM
beragama belum bertuhan?? nah saya bingung tuh maksudnya, saya beragama dan percaya kepada Allah azza wa jalla......

danalingga
23-12-2011, 10:04 AM
Misalnya, membuktikan ayat qudsi tuhan sesuai prasangka hamba. Membuktikan dapet uang, menang tender, menyembuhkan orang sakit hanya dengan berprasangka kepada Allah



Thanks bro, ini benar-benar mengingatkanku. Pantesan agak kacau hidupku belakangan ini.

ndableg
23-12-2011, 05:36 PM
beragama belum bertuhan?? nah saya bingung tuh maksudnya, saya beragama dan percaya kepada Allah azza wa jalla......

Hmm menarik juga istilah begawan sedgedjenar ini..
Apakah artinya beragama itu orang2 yg perlu diatur karena ndak mengerti, ketika orang2 bertuhan itu sudah mengerti hukum tuhan?

BundaNa
24-12-2011, 09:53 AM
Salah kamar kalau kita ngemukakan dalil naqli di sini. Free thinker bicara pake akalnya, logikanya. Bukan doktrin.

sedgedjenar
24-12-2011, 11:52 PM
Salah kamar kalau kita ngemukakan dalil naqli di sini. Free thinker bicara pake akalnya, logikanya. Bukan doktrin.

udah ane kasih tau juga tuh
kalo mau mbahas agama, mau mbahas tuhan di sini dalilnya adalah apa yang sudah kau alami
jadi bukan apa KATANYA kyai, KATANYA kitab, atau KATANYA buku

---------- Post added at 11:41 PM ---------- Previous post was at 11:40 PM ----------


Salah kamar kalau kita ngemukakan dalil naqli di sini. Free thinker bicara pake akalnya, logikanya. Bukan doktrin.

udah ane kasih tau juga tuh
kalo mau mbahas agama, mau mbahas tuhan di sini dalilnya adalah apa yang sudah kau alami
jadi bukan apa KATANYA kyai, KATANYA kitab, atau KATANYA buku

---------- Post added at 11:44 PM ---------- Previous post was at 11:41 PM ----------


Hmm menarik juga istilah begawan sedgedjenar ini..
Apakah artinya beragama itu orang2 yg perlu diatur karena ndak mengerti, ketika orang2 bertuhan itu sudah mengerti hukum tuhan?

bener mas
orang yang bertuhan sudah pasti beragama
orang yang beragama belum tentu bertuhan

orang yang beragama itu menyembah agamanya
kalo orang bertuhan itu menyembah tuhannya

---------- Post added at 11:52 PM ---------- Previous post was at 11:44 PM ----------


Thanks bro, ini benar-benar mengingatkanku. Pantesan agak kacau hidupku belakangan ini.

jangan2 udah jarang ke baling2 neh

::arg!::

hajime_saitoh
25-12-2011, 11:51 AM
Originally Posted by BundaNa View Post
Salah kamar kalau kita ngemukakan dalil naqli di sini. Free thinker bicara pake akalnya, logikanya. Bukan doktrin.

yang jadi masalahnya adalah ini mengaitkan tentang agama Islam, sedangkan dalam islam itu kita tidak boleh berbicara masalah agama tanpa dalil, dan dalam islam yang kita tetap memegang teguh prinsip samiqna wa atoqna... jadi kalo mau yang free jangan omongin masalah ibadah, karena dalam islam akan kembali lg kemasalah dalil...

BundaNa
25-12-2011, 12:40 PM
Jadinya melebar, kop. Kita disini bicara dengan kehendak bebas. Mereka kaum free thinker bukan gak percaya Tuhan itu ada, tapi gak mau diatur2 sama doktrin.
Lu mau pegel2 ngetik panjang2 pake dalil naqli, gak akan klop dengan logika berpikir mereka.
Bahkan seorang kyai ketika berdebat sama orang atheis ghak pake doktrin, tapi dilawan dengan logika berpikir.
Islam kan juga menghargai logika berpikir, cobalah lawan orang2 free thinker dengan hal itu.

ndableg
25-12-2011, 06:00 PM
copy paste mah ga pegel bundaa.. yg pegel yg baca..

BundaNa
25-12-2011, 06:17 PM
Hehehe saya males bacanya. Begitu liat di awal2 en agak ga nyambung sama pertanyaan TS, langsung scroll down ::hihi::

sedgedjenar
26-12-2011, 12:37 AM
yang jadi masalahnya adalah ini mengaitkan tentang agama Islam, sedangkan dalam islam itu kita tidak boleh berbicara masalah agama tanpa dalil, dan dalam islam yang kita tetap memegang teguh prinsip samiqna wa atoqna... jadi kalo mau yang free jangan omongin masalah ibadah, karena dalam islam akan kembali lg kemasalah dalil...

gan, coba ente buka halaman sebelumnya
ente yang mulai bawa2 dalil
gara2 mbahas ketemu tuhan koq diakhirat kan ?

BundaNa
26-12-2011, 05:19 AM
Udah ngechek ke halaman2 sebelumnya. Kop hs sendiri yg bawa2 doktrin agama ke sini.
Makanya purba sebagai TS ngacir, karena dia kan paling anti didoktrin ::hihi::

hajime_saitoh
26-12-2011, 08:20 AM
kan sudah saya bilang,,, dalam islam permasalahan agama gak akan terpisah dari dalil,, jadi ya udah karena saya menyadri hal itu ya saya membawanya... bukankah membawa dalil juga suatu bentuk berpikir.. kita juga memikirkan tetntang dalil2 tersebut jadi tidak menerima begitu saja.....

danalingga
26-12-2011, 08:33 AM
Sebenarnya dalil bisa diblend dalam logika. Misalnya ketika saya mengatakan di sebelah "Wah, kalo Alquran cuma mushaf itu, berarti tinta selautan tidak akan habis donk", itu berarti kan sudah pake dalil walau tidak disebutkan asal ayatnya. Itu lebih ke logika bukan? Mungkin gitu maksud Bunda itu.

BundaNa
26-12-2011, 10:49 AM
Ya begitu kop dana. Seperti yg dilakukan kop djenar. Kalau mencermati, banyak doktrin yang masuk dalam logikanya, tanpa perlu dia mencopy paste dalil naqli.
Apa sih dalil itu? Faktor atau alasan kenapa suatu hal bisa terjadi, kan?

sedgedjenar
26-12-2011, 04:40 PM
kan sudah saya bilang,,, dalam islam permasalahan agama gak akan terpisah dari dalil,, jadi ya udah karena saya menyadri hal itu ya saya membawanya... bukankah membawa dalil juga suatu bentuk berpikir.. kita juga memikirkan tetntang dalil2 tersebut jadi tidak menerima begitu saja.....

dalil ada dua mas
dua2 nya sejalan, tidak bertentangann
anda pake dalil naqli doang, makanya ketika saya kasih pertanyaan logika anda gelagepan
padahal pertanyaan2 saya itu adalah dalil aqli nya

afala tatafakarun ? afalaa ta'qilun?

hajime_saitoh
27-12-2011, 08:27 PM
lha kan sudah saya bilang permasalahan agama saya tidak berani asal2 lan jawab dengan ilmu saya yang seadanya ini.. dan kita sudah diperingatkan bagi yang taat kepada rasullullah shallohu alaihi wa sallam agar tidak berbicara tanpa ilmu.. makanya saya hanya membawakan fatwa ulama bukan kata2 saya yang awam ini mas.. beda dengan anda yang percaya diri dalam menafsirkan ayat al-Quran walaupun itu bersebarangan dengan fatwa para ulama salaf dan khalaf

BundaNa
28-12-2011, 04:08 AM
Sekolah dulu kan diajarin pake dalil aqli dan naqli, mas. Dua2nya sama pentingnya, mas.

Ilmu tanpa akal adalah pohon yang gersang, mas. Bahkan ada yang bilang, ilmu tanpa akal adalah pedang tanpa hati, taqlid buta.

hajime_saitoh
28-12-2011, 10:19 AM
Udah ngechek ke halaman2 sebelumnya. Kop hs sendiri yg bawa2 doktrin agama ke sini.
Makanya purba sebagai TS ngacir, karena dia kan paling anti didoktrin

waduh bundana kurang teliti ngeceknya.. coba lihat di halaman lima siapa yang pertama kali membawa-bwa ayat al-Quran, ya saya counter sesuai penafsiran ulama yang mumpuni tentang ayat itu..


Sekolah dulu kan diajarin pake dalil aqli dan naqli, mas. Dua2nya sama pentingnya, mas.

Ilmu tanpa akal adalah pohon yang gersang, mas. Bahkan ada yang bilang, ilmu tanpa akal adalah pedang tanpa hati, taqlid buta.

dalil apa lagi bundana saya sudah bawa kan dalil yang jelas dan penafsiran yang jelas dari para ahli tafsir dari golongan sahabat tabiin tabiut tabiin dan salaf dan tidak ada pertentangan satu pun diantara mereka tentang bertemunya manusia dengan Allah azza wa jalla, jadi mau pake dalil mana lagi...?????? mau pake dalil tafsir seenak jidat kita gitu yang awam dan bahasa Arab aja kagak ngarti gitu????

sedgedjenar
28-12-2011, 11:29 AM
lha kan sudah saya bilang permasalahan agama saya tidak berani asal2 lan jawab dengan ilmu saya yang seadanya ini.. dan kita sudah diperingatkan bagi yang taat kepada rasullullah shallohu alaihi wa sallam agar tidak berbicara tanpa ilmu.. makanya saya hanya membawakan fatwa ulama bukan kata2 saya yang awam ini mas.. beda dengan anda yang percaya diri dalam menafsirkan ayat al-Quran walaupun itu bersebarangan dengan fatwa para ulama salaf dan khalaf

jadi kalau yang bersebrangan dengan anda, lalu anda sebut itu asal2 an jawab dan seenak jidat ?
kalo anda awam, buat apa anda mengajukan dalil yang anda sendiri awam akan hal tsb ? lalu gunanya apa ?
ooo buat bekingan mas ? buat membela ego anda ? itu yang namanya memperkosa dalil mas

buktinya anda awam dengan dalil yg anda sajikan, saya tanya didalam ilmu allah ada allah gak ? anda jawab gak tau
padahal anda pake dalilnya ada kata2 "ilmu allah"

buktinya anda awam, saya bilang quran yg sebenarnya bukan yg bahasa arab lalu anda cari ayat2 yg mendukung opini anda
padahal saya sampaikan quran yang sebenarnya itu ada di dalam dada orang beilmu, itu juga quran yang bilang

nah kalo udah gini, yang sebenernya asal2 an siapa ? yang sebenernya seenak jidat siapa mas ?
anda atau kamu ?

hajime_saitoh
28-12-2011, 11:37 AM
jadi kalau yang bersebrangan dengan anda, lalu anda sebut itu asal2 an jawab dan seenak jidat ?
kalo anda awam, buat apa anda mengajukan dalil yang anda sendiri awam akan hal tsb ? lalu gunanya apa ?
ooo buat bekingan mas ? buat membela ego anda ? itu yang namanya memperkosa dalil mas

yang saya bawa dan saya ajukan bukan pendapat pribadi saya, karena saya awam.. dan pernahkah saya melakukan penafsiran sendiri seperti anda??? saya selalu membawakan penafsiran dari para ulama salaf dan khalaf... tidak seperti anda yang selalu mebuat penafsiran sendiri, jadi kemabali lg siapa yang seenaknya buat penafsiran sendiri???

sedgedjenar
28-12-2011, 11:59 AM
yang saya bawa dan saya ajukan bukan pendapat pribadi saya, karena saya awam.. dan pernahkah saya melakukan penafsiran sendiri seperti anda??? saya selalu membawakan penafsiran dari para ulama salaf dan khalaf... tidak seperti anda yang selalu mebuat penafsiran sendiri, jadi kemabali lg siapa yang seenaknya buat penafsiran sendiri???

kayaknya bicara kepada anda kudu jelas ya
saya menafsirkan itu berdasarkan pengalaman dan perjalanan, sudah praktek. Dan itu adalah dalil aqli, sudah masuk di dalam akal dan sudah dibuktikan
apa yang sejalan dengan aqli dan naqli itulah yang saya pegang sebagai sebuah kebenaran

anda sendiri buat apa ngajuin dalil yang anda sendiri gak paham ?
coba itu dijawab dulu, buat apa hayo ?

hajime_saitoh
28-12-2011, 12:12 PM
yang jadi masalah penafsiran anda itu sangat bertentangan dengan penafsiran para ulama,, dan kalo menurut pengalaman pun saya tidak pernah bertemu Allah azza wa jalla.. dan saya lebih percaya dengan para ahli tafsir dari kalangan sahabat, tabiin dan tabiut tabiin bang...

saya hanya mencoba membawa penafsiran ulama yang lebih mengerti dibidangnya.. dan memang ketidak mengertian saya tentang yang adan kemukakan adalah karena keawaman saya tentang ilmu agam. dan masalah ini saya tidak berani sok tau kalo gak tau agamanya...

---------- Post added at 12:12 PM ---------- Previous post was at 12:08 PM ----------


saya tanya didalam ilmu allah ada allah gak

Di suatu ayat Allah juga pernah menyebut bahwa Dia menetap tinggi di atas ‘Arsy, namun Allah juga bersama hamba-Nya. Contohnya dalam ayat (yang artinya), “Dialah yang menciptakan langit dan bumi dalam enam masa: Kemudian Dia menempat tinggi di atas ‘Arsy-Nya. Dia mengetahui apa yang masuk ke dalam bumi dan apa yang keluar daripadanya dan apa yang turun dari langit dan apa yang naik kepada-Nya. Dan Dia bersama kamu di mana saja kamu berada. Dan Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan.” (QS. Al Hadid: 4). Ini menunjukkan bahwa kedua sifat tersebut tidaklah bertentangan. Allah itu bersama hamba-Nya dengan ilmu-Nya, namun Dzat-Nya tetap di atas langit sana. Jadi kompromi dalam hal ini adalah suatu hal yang mungkin.

BundaNa
28-12-2011, 01:34 PM
Itulah kenapa saya bilang ilmu tanpa akal ibarat pohon yang gersang, ilmu tanpa hati juga tidak seimbang.

Itulah juga yang menyebabkan orang tidak bisa mencintai Tuhan, karena sudah dipotong dengan kekakuan dogma atas nama Tuhan.

Manusia tidak bisa merasakan Tuhan di hatinya, karena memang tidak dibiarkan mengenal Tuhan. Padahal Tuhan itu maha pengasih dan penyayang, mestinya itu dirasakan di hati manusia.

Makanya muncul kaum atheis, karena dalil aqlinya keburu diberangus dengan dogma.

sedgedjenar
28-12-2011, 02:42 PM
orang dikasih kaca buat bercermin, udah ngomong jelas belum paham juga
mendingan kita ngomong yang gak jelas aja aah..


Seseorang berkata kepada Al Mihlab bin Abu Shafrah : "Hai Abul Mihlab, dengan apa kamu mengetahui apa yang kamu ketahui ?" Al Mihlab bin Abu Shafrah menjawab : "Aku mengetahui ilmu dengan ilmu. Hanya dengan ilmu."

Orang tadi bertanya lagi : "Tetapi aku pernah melihat orang lain yang lebih berilmu dibanding engkau, tetapi ia tidak mengetahui sebagaimana yang kamu ketahui."

Al Mihlab menjawab : "Sebab aku ini jika menggunakan ilmuku, maka aku tidak membawanya. Sedangkan orang selainku, dia selalu membawa ilmunya tetapi tidak pernah digunakan. Maka perumpamaan orang seperti itu bagaikan seekor keledai yang membawa lembaran kitab.


Syarah dari pentahkik :

Anakku, lihatlah seekor keledai yang tidak bisa membaca. Walaupun ratusan kitab itu diangkut di atas punggungnya, seekor keledai tetaplah seekor keledai. Andaikan keledai itu merasa berbangga karena kitab-kitab yang ada di atas punggungnyalah yang paling bernas hebat manfaat isinya, maka kehebatan kitab itu tidaklah banyak berpengaruh baginya, walaupun keledai-keledai itu berperang angan, bahwa kandungan kitab-kitab itu sudah jadi milik mereka, merasuk masuk seutuhnya ke batok otak mereka.

Para keledai larut dalam kalut kemelut angan indah menawan. yang berasal dari nikmat khasiat ilmu kandungan kitab telah melenakan yang dibawa di punggungnya. Sehingga mereka tidak sadar bahwa sebuah lubang hitam galian saluran air buangan yang menganga di tengah jalan. keledai itu sama tersuruk ke dalam lubang. Kitab-kitab semua berhamburan, porak poranda di dalam lubang. Keledai terperanjat, dan seketika tersadar. Ternyata nikmat khasiat ilmu kitab yang selama ini mereka bawa-bawa di punggung mereka, belumlah jadi milik mereka.

Nah anakku, Ilmu yang ada padamu tidak diukur oleh banyaknya kitab / buku yang engkau miliki dan kau bawa ke sana ke mari. Ilmu yang ada di kepalamu, belumlah ilmu yang menjadi milikmu, sampai engkau mengamalkan ilmumu untuk menyelamatkan dirimu dan untuk menyelamatkan seluruh umat manusia dari keruntuhan. Semoga Allah memahamkanmu dan memberimu ilmu yang bermanfaat. Amin

hajime_saitoh
28-12-2011, 09:20 PM
siapa yang nggak paham ya?? ada orang yang terus membela pendapatnya padahal sudah bertentangan dengan ijma para ulama baik dari kalangan sahabat, tabiin tabiut tabiin.. tanya kenapa... saya sudah memberikan fatwa paraulama yang memang ahli dibidangnya tapi tidak diterima. silahkan anda tetap dengan pendirian anda yang menyeklisihi para ulama itu bukan tanggung jawab saya, tanggung jawab saya hanya sampai menyampaikan apa yang ada bukan memaksakannya...

kalau anda merasa lebih berilmu dari para ulama yang fatwanya diikuti oleh jutann umat islam sedunia, ya saya tidak bisa berkata2 lagi, karena hati anda sudah keras..

BundaNa
28-12-2011, 09:37 PM
Well...ini tidak pada tempatnya. Tapi Islam pada awalnya yang diajarkan adalah ilmu Tauhid, ketuhanan yang esa. Artinya di sana pemeluknya diajak dulu mengenal Tuhannya, menyayangi Tuhannya, memaknai cinta dan kasih sayang Tuhannya. Baru kemudian bicara syari'at...bener gak sih?

hajime_saitoh
29-12-2011, 08:42 AM
orang dikasih kaca buat bercermin, udah ngomong jelas belum paham juga
mendingan kita ngomong yang gak jelas aja aah..

saya heran siapa yang nggak jelas ya.. awalnya ngomongin Tuhan bisa dilihat di dunia eh pas ditanya udah pernah liat Tuhan nggak malah ngeles.....
terus bawa2 ayat tentang wajah Tuhan ada dimana2 sebagai dalil dengan penasiran seenaknya, padahal isi tafsir sebenarnya adalah masalah kiblat... dll jadi siapa yang nggak jelas ya.. tanya kenapa??

sedgedjenar
29-12-2011, 08:55 AM
saya heran siapa yang nggak jelas ya.. awalnya ngomongin Tuhan bisa dilihat di dunia eh pas ditanya udah pernah liat Tuhan nggak malah ngeles.....
terus bawa2 ayat tentang wajah Tuhan ada dimana2 sebagai dalil dengan penasiran seenaknya, padahal isi tafsir sebenarnya adalah masalah kiblat... dll jadi siapa yang nggak jelas ya.. tanya kenapa??

mas, soal melihat Tuhan di dunia. Nabi Muhammad dan orang2 terpilih sudah ada yang melihat Tuhan
Kalo soal saya yang melihat Tuhan, biar jadi rahasia saya aja. Karena kalo saya cerita banyak, rentan di salahartikan dan akan menambah pekerjaan saya karena saya harus melawan rasa riya, ujub, sombong.

Dan apa pentingnya bagi anda untuk mengetahui apakah saya suah melihat Tuhan apa belum ? Toh anda sudah terdogma kalau Tuhan harus dilihat di akherat.

Dan kalo anda merasa jelas, kenapa pertanyaan sederhana : didalam ilmu Allah ada Allah gak ? Jawabannya cuma ada dan tidak ada, atau tidak tau. Semudah itu koq. Lihat diatas, apa jawab yang anda tulis ?

::hihi::

hajime_saitoh
29-12-2011, 09:02 AM
Dan kalo anda merasa jelas, kenapa pertanyaan sederhana : didalam ilmu Allah ada Allah gak ? Jawabannya cuma ada dan tidak ada, atau tidak tau. Semudah itu koq. Lihat diatas, apa jawab yang anda tulis ?


Di suatu ayat Allah juga pernah menyebut bahwa Dia menetap tinggi di atas ‘Arsy, namun Allah juga bersama hamba-Nya. Contohnya dalam ayat (yang artinya), “Dialah yang menciptakan langit dan bumi dalam enam masa: Kemudian Dia menempat tinggi di atas ‘Arsy-Nya. Dia mengetahui apa yang masuk ke dalam bumi dan apa yang keluar daripadanya dan apa yang turun dari langit dan apa yang naik kepada-Nya. Dan Dia bersama kamu di mana saja kamu berada. Dan Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan.” (QS. Al Hadid: 4). Ini menunjukkan bahwa kedua sifat tersebut tidaklah bertentangan. Allah itu bersama hamba-Nya dengan ilmu-Nya, namun Dzat-Nya tetap di atas langit sana. Jadi kompromi dalam hal ini adalah suatu hal yang mungkin.

waduh udah disampaikan fatwa ulama masih gak ngerti juga ya.. yang bersama manusia itu ilmunya Allah azza wa jalla bukan zatnya... sudah saya sampaikan analogi juga di atas masih gak nangkep??? ckckckckck::doh::

sedgedjenar
29-12-2011, 12:45 PM
Di suatu ayat Allah juga pernah menyebut bahwa Dia menetap tinggi di atas ‘Arsy, namun Allah juga bersama hamba-Nya. Contohnya dalam ayat (yang artinya), “Dialah yang menciptakan langit dan bumi dalam enam masa: Kemudian Dia menempat tinggi di atas ‘Arsy-Nya. Dia mengetahui apa yang masuk ke dalam bumi dan apa yang keluar daripadanya dan apa yang turun dari langit dan apa yang naik kepada-Nya. Dan Dia bersama kamu di mana saja kamu berada. Dan Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan.” (QS. Al Hadid: 4). Ini menunjukkan bahwa kedua sifat tersebut tidaklah bertentangan. Allah itu bersama hamba-Nya dengan ilmu-Nya, namun Dzat-Nya tetap di atas langit sana. Jadi kompromi dalam hal ini adalah suatu hal yang mungkin.

waduh udah disampaikan fatwa ulama masih gak ngerti juga ya.. yang bersama manusia itu ilmunya Allah azza wa jalla bukan zatnya... sudah saya sampaikan analogi juga di atas masih gak nangkep??? ckckckckck::doh::

mas, kalo fatwa ulamanya sendiri anda gak paham
gimana bisa jawab pertanyaan saya ?
jangan2 anda salah comot dalil ?

jelas2 pertanyaannya itu : ada allah nggak di dalam ilmu allah ?
anda sebut2 dzat dzat doang tuh, saya nanyanya : ada Allah nggak didalam ilmu Allah ?

anda pahami aja dalilnya, saya gak butuh dalil, kalo anda paham dengan dalil yang anda sajikan ya dijawab
jawabannya tuh : ada, nggak ada atau gak tau

Pencari Kebenaran
29-12-2011, 03:49 PM
setuju....

setuju banget.....
::grrr::

Pencari Kebenaran
29-12-2011, 03:52 PM
23. Diriwayatkan dari Yusuf bin Musa Al Ghadadiy, beliau berkata,

قيل لأبي عبد الله احمد بن حنبل الله عز و جل فوق السمآء السابعة على عرشه بائن من خلقه وقدرته وعلمه بكل مكان قال نعم على العرش و لايخلو منه مكان

Imam Ahmad bin Hambal pernah ditanyakan, “Apakah Allah ‘azza wa jalla berada di atas langit ketujuh, di atas ‘Arsy-Nya, terpisah dari makhluk-Nya, sedangkan kemampuan dan ilmu-Nya di setiap tempat (di mana-mana)?” Imam Ahmad pun menjawab, “Betul sekali. Allah berada di atas ‘Arsy-Nya, setiap tempat tidaklah lepas dari ilmu-Nya.” [ Lihat Itsbat Sifatil ‘Uluw, hal. 116].

24. Al Auza’i Abu ‘Amr ‘Abdurrahman bin ‘Amr [hidup sebelum tahun 157 H], Seorang Alim di Negeri Syam di Masanya Berbicara Mengenai Keyakinannya:

قال أبو عبد الله الحاكم أخبرني محمد بن علي الجوهري ببغداد قال حدثنا إبراهيم بن الهيثم البلدي قال حدثنا محمد بن كثير المصيصي قال سمعت الأوزاعي يقول كنا والتابعون متوافرون نقول إن الله عزوجل فوق عرشه ونؤمن بما وردت به السنة من صفاته

Abu ‘Abdillah Al Hakim mengatakan, Muhammad bin Ali Al Jauhari telah mengabarkan kepadaku di Bagdad. Ia mengatakan, Ibrahim bin Al Haitsam Al Baladi telah menceritakan pada kami. Ia mengatakan, Muhammd bin Katsir Al Missisiy telah menceritakan pada kami. Ia berkata, aku mendengar Al Auza’i mengatakan, “Kami dan pengikut kami mengatakan bahwa Allah ‘azza wa jalla berada di atas ‘Arsy-Nya. Kami beriman terhadap sifat-Nya yang ditunjukkan oleh As Sunnah.” [Dikeluarkan oleh Al Baihaqi dalam Kitab Al Asma’ wa Ash Shifat. Lihat Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghoffar, 136. Ibnu Taimiyah sebagaimana dalam Al Aqidah Al Hamawiyah menyatakan bahwa sanadnya shahih, sebagaimana pula hal ini diikuti oleh muridnya (Ibnul Qayyim) dalam Al Juyusy Al Islamiyah].

25. Diriwayatkan dari Abu Ishaq Ats Tsa’labi –seorang pakar tafsir, ia berkata, “Al Auza’i pernah ditanya mengenai firman Allah Ta’ala,

ثُمَّ اسْتَوَى عَلَى الْعَرْشِ

“Kemudian Allah menetap tinggi di atas ‘Arsy-Nya”. Al Auza’iy mengatakan, “Allah berada di atas ‘Arsy-Nya sebagaimana yang Dia sifati bagi Diri-Nya.” [ Lihat Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghoffar, 137].

26. Muqaatil bin Hayyaan (semasa dengan Imam Al Auza’i, beliau hidup sebelum tahun 150 H).

Diriwayatkan oleh ‘Abdullah bin Ahmad, dari ayahnya, dari Nuuh bin Maimuun, dari Bukair bin Ma’ruuf, dari Muqaatil bin Hayyaan tentang firman Allah ta’ala : ‘Tiada pembicaraan rahasia antara tiga orang, melainkan Dia-lah yang keempatnya’ (QS. Al-Mujaadalah : 7), ia berkata :

هو على عرشه، وعلمه معهم.

“Allah berada di atas ‘Arsy, dan ilmu-Nya bersama mereka”. [Diriwayatkan oleh ‘Abdullah bin Ahmad dalam As-Sunnah hal. 71, Abu Dawud dalam Al-Masaail hal. 263, dan yang lainnya dengan sanad hasan melalui perantaraan Mukhtashar Al-‘Ulluw, hal. 138 no. 124].

27. Diriwayatkan dari Al Baihaqi dengan sanad darinya, dari Muqotil bin Hayyan. Ia berkata, “Allah-lah yang lebih memahami firman-Nya:

هُوَ الْأَوَّلُ وَالْآَخِرُ

Huwal awwalu wal akhiru … (Allah adalah Al Awwal dan Al Akhir …) (QS. Al Hadiid: 3). Makna Al Awwalu adalah sebelum segala sesuatu. Al Akhir adalah setelah segala sesuatu. Azh Zhohir adalah di atas segala sesuatu. Al Bathin adalah lebih dekat dari segala sesuatu. Kedekatan Allah adalah dengan ilmu-Nya. Sedangkan Allah sendiri berada di atas ‘Arsy-Nya.”

Adz Dzahabi mengatakan, “Muqotil adalah ulama yang tsiqoh dan dia adalah imam besar yang semasa dengan Al Auza’i.” [ Lihat Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghoffar, 137. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa dalam sanad yang disebutkan oleh Al Baihaqi (hal. 430-431) terdapat Ismail bin Qutaibah. Ibnu Abi Hatim tidak memberikan penilaian positif (ta’dil) atau negatif (jarh) terhadapnya. Telah diriwayatkan pula oleh Abu Muhammad Abdullah bin Muhammad bin Musa Al Ka’bi, rowi dari atsar ini darinya. Beliau merupakan guru dari Al Hakim. Lihat Mukhtashor Al ‘Uluw, hal. 138].

28. Sufyan Ats Tsauri [hidup pada tahun 97-161 H].

روى غير واحد عن معدان الذي يقول فيه ابن المبارك هو أحد الأبدال قال سألت سفيان الثوري عن قوله عزوجل وهو معكم أينما كنتم قال علمه

Diriwayatkan lebih dari satu orang dari Mi’dan, yang Ibnul Mubarok juga mengatakan hal ini. Ia mengatakan bahwa ia bertanya pada Sufyan Ats Tsauri mengenai firman Allah ‘azza wa jalla,

وَهُوَ مَعَكُمْ أَيْنَ مَا كُنْتُمْ

“Dia (Allah) bersama kalian di mana saja kalian berada.” (QS. Al Hadid: 4). Sufyan Ats Tsauri menyatakan bahwa yang dimaksudkan adalah ilmu Allah (yang berada bersama kalian, bukan dzat Allah, pen). [ Lihat Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghoffar, 137-138].

29. Abdullah bin Al Mubarok [Seorang Alim Besar Negeri Khurosan tahun 118 - 181 H], Menyatakan Allah Berada di Atas Langit Ketujuh,

صح عن علي بن الحسن بن شقيق قال قلت لعبد الله بن المبارك كيف نعرف ربنا عزوجل قال في السماء السابعة على عرشه ولا نقول كما تقول الجهمية إنه هاهنا في الأرض فقيل هذا لأحمد بن حنبل فقال هكذا هو عندنا

Telah shahih dari ‘Ali bin Al Hasan bin Syaqiq, dia berkata, “Aku berkata kepada Abdullah bin Al Mubarok, bagaimana kita mengenal Rabb kita ‘azza wa jalla. Ibnul Mubarok menjawab, “Rabb kita berada di atas langit ketujuh dan di atasnya adalah ‘Arsy. Tidak boleh kita mengatakan sebagaimana yang diyakini oleh orang-orang Jahmiyah yang mengatakan bahwa Allah berada di sini yaitu di muka bumi.” Kemudian ada yang menanyakan tentang pendapat Imam Ahmad bin Hambal mengenai hal ini. Ibnul Mubarok menjawab, “Begitulah Imam Ahmad sependapat dengan kami.” [Lihat Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghoffar, 149. Riwayat ini dishahihkan oleh Ibnu Taimiyah dalam Al Hamawiyah dan Ibnul Qayyim dalam Al Juyusy. Lihat Mukhtashor Al ‘Uluw, hal. 152].

30. Abu Bakr Al Atsrom mengatakan bahwa Muhammad bin Ibrahim Al Qoisi mengabarkan padanya, ia berkata bahwa Imam Ahmad bin Hambal menceritakan dari Ibnul Mubarok ketika ada yang bertanya padanya,

كيف نعرف ربنا

“Bagaimana kami bisa mengetahui Rabb kami?” Ibnul Mubarok menjawab,

في السماء السابعة على عرشه

“Allah di atas langit yang tujuh, di atas ‘Arsy-Nya.” Imam Ahmad lantas mengatakan,

هكذا هو عندنا

“Begitu juga keyakinan kami.” [ Lihat Itsbat Sifatil ‘Uluw, hal. 118].

31. Diriwayatkan dari Abdullah bin Ahmad ketika membantah pendapat Jahmiyah dan beliau membawakan sanadnya dari Ibnul Mubarok. Ia ceritakan bahwa ada seseorang yang mengatakan pada Ibnul Mubarok, “Wahai Abu ‘Abdirrahman (Ibnul Mubarok), sungguh pengenalan tentang Allah menjadi samar karena pemikiran-pemikiran yang diklaim oleh Jahmiyah.” Ibnul Mubarok lantas menjawab, “Tidak usah khawatir. Mereka mengklaim bahwa Allah sebagai sesembahanmu yang sebenarnya berada di atas langit sana, namun mereka katakan Allah tidak di atas langit.” [Lihat Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghoffar, 150. Syaikh Al Albani mengatakan dikeluarkan dalam As Sunnah (hal. 7) dari Ahmad bin Nashr, dari Malik, telah mengabarkan kepadaku seseorang dari Ibnul Mubarok. Seluruh periwayatnya tsiqoh (terpercaya) kecuali yang tidak disebutkan namanya. Lihat Mukhtashor Al ‘Uluw, hal. 152].

32. ‘Abbad bin Al ‘Awwam [ hidup sekitar tahun 185 H], Muhaddits (Pakar Hadits) dari Daerah Wasith.

قال عباد بن العوام كلمت بشرا المريسي وأصحابه فرأيت آخر كلامهم ينتهي إلى أن يقولوا ليس في السماء شيء أرى أن لا يناكحوا ولا يوارثوا

‘Abbad bin Al ‘Awwam mengatakan, “Aku pernah berkata Basyr Al Murosi dan pengikutnya, aku pun melihat bahwa mereka mengatakan, “Di atas langit tidak ada sesuatu pun. Aku menilai bahwa orang semacam ini tidak boleh dinikahi dan diwarisi.” [ Lihat Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghoffar, 151].

33. ‘Abdurrahman bin Mahdi [hidup pada tahun 125-198 H], Seorang Imam Besar.

ابن مهدي قال إن الجهمية أرادوا أن ينفوا أن يكون الله كلم موسى وأن يكون على العرش أرى أن يستتابوا فإن تابوا وإلا ضربت أعناقهم

‘Abdurrahman bin Mahdi mengatakan bahwa Jahmiyah menginginkan agar dinafikannya pembicaraan Allah dengan Musa, dinafikannya keberedaan Allah menetap tinggi di atas ‘Arsy. Orang seperti ini mesti dimintai taubat. Jika tidak, maka lehernya pantas dipenggal. [Lihat Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghoffar, hal. 159. Dikeluarkan pula oleh Abdullah (hal. 10-11) dari jalannya, disebutkan secara ringkas. Ibnul Qayyim menshahihkan riwayat ini dalam Al Juyusy. Lihat Mukhtashor Al ‘Uluw hal. 170].

34. Syaikhul Islam Yazid bin Harun [hidup sebelum tahun 206 H],

قال الحافظ أبو عبد الرحمن بن الإمام أحمد في كتاب الرد على الجهمية حدثني عباس العنبري أخبرنا شاذ بن يحيى سمعت يزيد بن هارون وقيل له من الجهمية قال من زعم أن الرحمن على العرش استوى على خلاف ما يقر في قلوب العامة فهو جهمي

Al Hafizh Abu ‘Abdirrahman bin Al Imam Ahmad dalam kitab bantahan terhadap Jahmiyah, ia mengatakan, ‘Abbas Al Ambari telah menceritakan padaku, ia mengatakan, Syadz bin Yahya telah menceritakan pada kami bahwa ia mendengar Yazid bin Harun ditanya tentang Jahmiyah. Yazid mengatakan, “Siapa yang mengklaim bahwa Allah Yang Maha Pengasih menetap tinggi di atas ‘Arsy namun menyelisih apa yang diyakini oleh hati mayoritas manusia, maka ia adalah Jahmi.” [Lihat Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghoffar, 157. Abdullah bin Ahmad mengeluarkan dalam As Sunnah (hal. 11-12) dari jalannya. Namun Adz Dzahabi menyebutkan dari selain kitab itu yaitu dalam kitab Ar Rodd ‘alal Jahmiyah (bantahan terhadap Jahmiyah), Abdullah berkata, Abbas bin Al ‘Azhim Al Ambari telah mengabarkan pada kamim Syadz bin Yahya telah menceritakan pada kami. Juga riwayat ini dikeluarkan oleh Abu Daud dalam Masail (hal. 268), ia berkata, Ahmad bin Sinan telah menceritakan pada kami, ia berkata: Aku mendengar Syadz bin Yahya. Lihat Mukhtashor Al ‘Uluw, hal. 168].

35. Sa’id bin ‘Amir Adh Dhuba’i [hidup pada tahun 122-208 H], Ulama Bashroh.

قال عبد الرحمن بن أبي حاتم حدثنا أبي قال حدثت عن سعيد ابن عامر الضبعي أنه ذكر الجهمية فقال هم شر قولا من اليهود والنصارى قد إجتمع اليهود والنصارى وأهل الأديان مع المسلمين على أن الله عزوجل على العرش وقالوا هم ليس على شيء

‘Abdurrahman bin Abi Hatim berkata, ayahku menceritakan kepada kami, ia berkata aku diceritakan dari Sa’id bin ‘Amir Adh Dhuba’I bahwa ia berbicara mengenai Jahmiyah. Beliau berkata, “Jahmiyah lebih jelek dari Yahudi dan Nashrani. Telah diketahui bahwa Yahudi dan Nashrani serta agama lainnya bersama kaum muslimin bersepakat bahwa Allah ‘azza wa jalla menetap tinggi di atas ‘Arsy. Sedangkan Jahmiyah, mereka katakan bahwa Allah tidak di atas sesuatu pun.” [Lihat Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghoffar, hal. 157 dan Mukhtashor Al ‘Uluw hal. 168].

36. Wahb bin Jarir [meninggal tahun 206 H], Ulama Besar Bashroh,

محمد بن حماد قال سمعت وهب بن جرير يقول إياكم ورأي جهم فإنهم يحاولون أنه ليس شيء في السماء وما هو إلا من وحي إبليس ما هو إلا الكفر

Muhammad bin Hammad mengatakan bahwa ia mendengar Wahb bin Jarir berkata, “Waspadalah dengan pemikiran Jahmiyam. Sesungguhnya mereka memalingkan makna bahwa di atas langit sesuatu pun (berarti Allah tidak di atas langit, pen). Sesungguhnya pemikiran semacam ini hanyalah wahyu dari Iblis. Perkataan semacam tidak lain hanyalah perkataan kekufuran.” [Lihat Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghoffar, hal. 159. Atsar ini dishahihkan oleh Ibnul Qayyim dalam Al Juyusy. Lihat Mukhtashor Al ‘Uluw, hal. 170].

37. Al Qo’nabi [meninggal tahun 221 H], Ulama Besar di Masanya,

قال بنان بن أحمد كنا عند القعنبي رحمه الله فسمع رجلا من الجهمية يقول الرحمن على العرش استوى فقال القعنبي من لا يوقن أن الرحمن على العرش استوى كما يقر في قلوب العامة فهو جهمي أخرجهما عبد العزيز القحيطي في تصانيفه والمراد بالعامة عامة أهل العلم كما بيناه في ترجمة يزيد بن هارون إمام أهل واسط ولقد كان القعنبي من أئمة الهدى حتى لقد تغالى فيه بعض الحفاظ وفضله على مالك الإمام

Bunan bin Ahmad mengatakan, “Aku pernah berada di sisi Al Qo’nabi, ia mendengar seorang yang berpahaman Jahmiyah menyebutkan firman Allah,

الرَّحْمَنُ عَلَى الْعَرْشِ اسْتَوَى

“Ar Rahman (yaitu Allah) menetap tinggi di atas ‘Arsy.” [ QS. Thoha: 5], Al Qo’nabi lantas mengatakan, “Siapa yang tidak meyakini Ar Rahman (yaitu Allah) menetap tinggi di atas ‘Arsy sebagaimana diyakini oleh para ulama, maka ia adalah Jahmi.” [Lihat Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghoffar, hal. 166. Bunan bin Ahmad tidak mengapa, sejarah hidupnya disebutkan di Tarikh Bagdad. Mukhtashor Al ‘Uluw, hal. 178].

38. Abdullah bin Az Zubair Al Qurosyi Al Asadi Al Humaidi [meninggal tahun 219 H, Ulama Besar Makkah, Murid dari Sufyan bin ‘Uyainah, Guru dari Imam Al Bukhari], mengatakan:

أصول السنة عندنا فذكر أشياء ثم قال وما نطق به القرآن والحديث مثل وقالت اليهود يد الله مغلولة غلت أيديهم ومثل قوله والسموات مطويات بيمينه وما أشبه هذا من القرآن والحديث لا نزيد فيه ولا نفسره ونقف على ما وقف عليه القرآن والسنة ونقول الرحمن على العرش استوى ومن زعم غير هذا فهو مبطل جهم

Aqidah yang paling pokok yang kami yakini (lalu beliau menyebutkan beberapa hal): Ayat atau hadits yang menyebutkan (misalnya tangan Allah, pen),

وَقَالَتِ الْيَهُودُ يَدُ اللَّهِ مَغْلُولَةٌ غُلَّتْ أَيْدِيهِمْ

“Orang-orang Yahudi berkata: “Tangan Allah terbelenggu”, sebenarnya tangan merekalah yang dibelenggu” [ QS. Al Maidah: 64].

Semisal pula firman Allah,

وَالسَّماوَاتُ مَطْوِيَّاتٌ بِيَمِينِهِ

“Dan langit digulung dengan tangan kanan-Nya” [ QS. Az Zumar: 67], dan juga ayat dan hadits yang semisal itu, kami tidak akan menambah dan kami tidak akan menafsirkan (bagaimanakah hakekat sifat tersebut). Kami cukup berdiam diri sebagaimana yang dituntunkan Al Quran dan Hadits Nabawi (yang tidak menyebutkan hakekatnya). Kami pun meyakini,

الرَّحْمَنُ عَلَى الْعَرْشِ اسْتَوَى

“Ar Rahman (yaitu Allah) menetap tinggi di atas ‘Arsy.” [ QS. Thoha: 5]. Barangsiapa yang tidak meyakini seperti ini, maka dialah Jahmiyah yang penuh kebatilan. [Lihat Al ‘Uluw lil ‘Aliyyil Ghoffar, hal. 168. Ibnu Taimiyah telah menshahihkan atsar ini dari Al Humaidi dalam Kitabnya “Mufashol Al I’tiqod”. Lihat Mukhtashor Al ‘Uluw hal. 180].

39. Al-Imam Al-Humaidiy rahimahullah juga berkata :

وما أشبه هذا من القرآن والحديث، لا نزيد فيه ولا نفسره. نقف على ما وقف عليه القرآن والسنة. ونقول : (الرَّحْمَنُ عَلَى الْعَرْشِ اسْتَوَى)، ومن زعم غير هذا فهو معطل جهمي.

“Dan ayat-ayat serta hadits-hadits yang serupa dengan ini (tentang Asma dan Shifat Allah), maka kami tidak menambah-nambahi dan tidak pula menafsirkannya (menta’wilkannya). Kami berhenti atas apa-apa yang Al-Qur’an dan As-Sunah berhenti padanya. Dan kami berkata : ‘(Yaitu) Tuhan Yang Maha Pemurah, Yang bersemayam di atas ‘Arsy’ (QS. Thaha : 5). Barangsiapa yang berpendapat selain itu, maka ia seorang Mu’aththil Jahmiy” [Ushuulus-Sunnah oleh Al-Humaidiy, hal. 42, tahqiq : Misy’aal Muhammad Al-Haddaadiy; Daar Ibn Al-Atsiir, Cet. 1/1418].

---------- Post added at 09:07 AM ---------- Previous post was at 09:05 AM ----------

tuh para ulama dan shabat radiyallo hu anh yang paling bagus keislamnnya dan paling dekat dengan Rasullullah shallohu alaihi wasallam saja menegaskan bahwa Allah azza wa jalla itu ada di arsynya bukan dimana.. harap dibaca baik2 ya biar mengerti...



Waduh bingung bacanya bro....::arg!::

dipersingkat aja bisa?

biar yang awam bisa mengerti maksudnya::maap::

Peace.....

hajime_saitoh
30-12-2011, 09:01 AM
anda pahami aja dalilnya, saya gak butuh dalil, kalo anda paham dengan dalil yang anda sajikan ya dijawab
jawabannya tuh : ada, nggak ada atau gak tau

sudah saya kasih analogi.. apakah penulis byuku biologi atau buku2 yang lain apakah si penulis ada di buku itu tidak!!! jadi masih bingung lagi mas sedge????

sedgedjenar
30-12-2011, 09:06 AM
sudah saya kasih analogi.. apakah penulis byuku biologi atau buku2 yang lain apakah si penulis ada di buku itu tidak!!! jadi masih bingung lagi mas sedge????

iya saya masih bingung, makanya jawabnya aja yg jelas gak usah analogi
dalam ilmu alaah ada allah gak ?
saya sudah kasih opsi jawabannya kan ? ada, gak ada, atau gak tau ?

pilih aja salah satu mas

hajime_saitoh
30-12-2011, 09:20 AM
anda saja belum menjawab pertanyaan saya dari kemaren.. anda sudah ketemu Tuhan nggak.. jawab dulu baru saya jawab pertanyaan anda...

sedgedjenar
30-12-2011, 10:25 AM
anda saja belum menjawab pertanyaan saya dari kemaren.. anda sudah ketemu Tuhan nggak.. jawab dulu baru saya jawab pertanyaan anda...

malah muter mbulet gak keruan

::ngakak2::::ngakak2::::ngakak2::

kalo anda mau lihat Allah, saya sampaikan pesan Imam Ali kw
“Tidaklah ia dapat dicapai oleh penyaksian mata kepala, tetapi ia dapat dicapai oleh hati yang telah dipenuhi hakikat keimanan” (al-Qulub bi haqaiq al-Iman)”

hajime_saitoh
30-12-2011, 10:29 AM
kalo anda mau lihat Allah, saya sampaikan pesan Imam Ali kw
“Tidaklah ia dapat dicapai oleh penyaksian mata kepala, tetapi ia dapat dicapai oleh hati yang telah dipenuhi hakikat keimanan” (al-Qulub bi haqaiq al-Iman)”

anda khan yang muter2 ::bwekk::::bwekk::.. ditanyak nggak jawab... jadi berdasarkan oerkataan diatas Dia tidak dapat disaksikan oleh inderawi?? jadi seperti tuntunan shalat nabi gitu .. shalatlah seakan2 kamu melihat Allah azza wa jalla.. kalo nggak bisa yakin lah bahwa Dia melihatmu" kata seakan2 berarti hati dan bukan inderawi khan... jadi bathin.. sedangkan melihat Allah azza wa jalla di akhirat itu sudah secara jelas inderawi dengan mata kepala, sama seperti ketika nabi Muhammad shallohu alaihi wa sallam dalam peristiwa is`ra mi`raj.. dan hingga saat ini nggak ada manusia yang melihat Allah dengan matanya di dunia....

sedgedjenar
30-12-2011, 01:33 PM
anda khan yang muter2 ::bwekk::::bwekk::.. ditanyak nggak jawab... jadi berdasarkan oerkataan diatas Dia tidak dapat disaksikan oleh inderawi?? jadi seperti tuntunan shalat nabi gitu .. shalatlah seakan2 kamu melihat Allah azza wa jalla.. kalo nggak bisa yakin lah bahwa Dia melihatmu" kata seakan2 berarti hati dan bukan inderawi khan... jadi bathin.. sedangkan melihat Allah azza wa jalla di akhirat itu sudah secara jelas inderawi dengan mata kepala, sama seperti ketika nabi Muhammad shallohu alaihi wa sallam dalam peristiwa is`ra mi`raj.. dan hingga saat ini nggak ada manusia yang melihat Allah dengan matanya di dunia....

makanya belajar kebathinan
emang yang bilang melihat Allah dengan mata siapa mas ?

::hihi::

soal pertanyaan anda sudah saya jawab koq di sini (http://www.kopimaya.com/forum/showthread.php?887-Mungkinkah-ajaran-agama-salah&p=114773&viewfull=1#post114773)

jadi gimana jawabannya ? ada Allah gak ? kalo gak dijawab juga case closed deh

hajime_saitoh
30-12-2011, 02:36 PM
makanya belajar kebathinan
emang yang bilang melihat Allah dengan mata siapa mas ?


oohh kebathinan to pantesan..... maaf dah ana gak belajar kebthinan ana lewat aja dah.. ntar ana akan mikir kayak anda yang bilang surga dan nerak itu tidak abadi dll.. soal melihat dengan bathin?? melihat?? bathin itu merasakan bukan melihat....

sedgedjenar
30-12-2011, 03:04 PM
oohh kebathinan to pantesan..... maaf dah ana gak belajar kebthinan ana lewat aja dah.. ntar ana akan mikir kayak anda yang bilang surga dan nerak itu tidak abadi dll.. soal melihat dengan bathin?? melihat?? bathin itu merasakan bukan melihat....

"sebenarnya bukanlah mata mereka yang buta, tetapi yang buta itu ialah hati yang ada di dalam dada"

iya mas, lebih baik jangan di jawab pertanyaan saya nanti ikut berpikiran seperti saya lho

surga - neraka itu sudah banyak penghuninya
akherat itu tidak kekal
surga - neraka juga tidak kekal
malam lailatul qodr gak cuma turun sekali dalam 10 hari terakhir romadhon
nabi adam itu gak cuma 1 orang (makanya manusia banyak jenis dan RASnya)


banyak lagi lha pokoknya ...

::ngakak2:: ::ngakak2:: ::ngakak2:: ::ngakak2::

hajime_saitoh
30-12-2011, 06:31 PM
iya mas, lebih baik jangan di jawab pertanyaan saya nanti ikut berpikiran seperti saya lho

surga - neraka itu sudah banyak penghuninya
akherat itu tidak kekal
surga - neraka juga tidak kekal
malam lailatul qodr gak cuma turun sekali dalam 10 hari terakhir romadhon
nabi adam itu gak cuma 1 orang (makanya manusia banyak jenis dan RASnya)

makanya saya gak mau ikut2an sama anda.. karena paham anda sudah jauh menyimpang dari keyakinan para ulama umumnya.. dari yang diajarkan oleh nabi Muhammad shallohu alaihi wa sallam...

boleh nanya.. kalo akherat tidak kekal, seelah akherat manusia akan kemana???
terus malam lailatul qadar yang lain itu kapan??
nabi adam yang lain siapa saja kapan hidupnya???
siapakah penghuni surga dan nerak yang anda bilang diatas??

ayooo... dijawab coba...

dan bisakah anda melihat zat Allah azza wa jalla dengan hati anada??

sedgedjenar
30-12-2011, 07:10 PM
makanya saya gak mau ikut2an sama anda.. karena paham anda sudah jauh menyimpang dari keyakinan para ulama umumnya.. dari yang diajarkan oleh nabi Muhammad shallohu alaihi wa sallam...

boleh nanya.. kalo akherat tidak kekal, seelah akherat manusia akan kemana???
terus malam lailatul qadar yang lain itu kapan??
nabi adam yang lain siapa saja kapan hidupnya???
siapakah penghuni surga dan nerak yang anda bilang diatas??

ayooo... dijawab coba...

dan bisakah anda melihat zat Allah azza wa jalla dengan hati anada??

bertahap mas
anda mau bertanya itu bagus, artinya anda memakai akal yang dianugerahi Allah
gelas anda sudah penuh, gejalanya adalah : anda alergi dengan perbedaan
jadi kalo saya jawab nanti luber

cukup informasi ini anda tau aja dulu, kalo beruntung dalam perjalanan nanti akan tau jawabannya sendiri

kalo sudah bisa melihat Allah dengan hati, nanti anda kayak orang gila mas
liat daun nangis (karena yang keliatan Allah), liat hujan nangis, liat batu nangis
mau gak jadi orang gila ?

hajime_saitoh
30-12-2011, 07:17 PM
yah dijawab juga kagak malah balik nanya....

maaf saya jelas nggak mau jadi orang seperti anda....
soalnya pernyataan 2 anda diatas sangat bertentangan dengan ajaran Islam.. jadi saya nggak mau ikut2an gila kayak anda...

sedgedjenar
30-12-2011, 07:30 PM
yah dijawab juga kagak malah balik nanya....

maaf saya jelas nggak mau jadi orang seperti anda....
soalnya pernyataan 2 anda diatas sangat bertentangan dengan ajaran Islam.. jadi saya nggak mau ikut2an gila kayak anda...

::ngakak2:: ::ngakak2:: ::ngakak2::

alhamdulillah, berarti petunjuk yang saya terima benar adanya, katanya jangan dijawab pertanyaannya
oke mas, selamat jadi orang waras ya

%kis2

hajime_saitoh
31-12-2011, 08:48 AM
alhamdulillah, berarti petunjuk yang saya terima benar adanya, katanya jangan dijawab pertanyaannya
oke mas, selamat jadi orang waras ya


wew kapan saya bilang jangan dijawab pertanyaannya????::ungg::

ozma 2012
05-01-2012, 08:50 PM
salah benar kan tergantung siapa yg melihat

sedgedjenar
05-01-2012, 09:08 PM
salah benar kan tergantung siapa yg melihat

ada juga yang bilang tergantung mayoritas

ozma 2012
05-01-2012, 09:17 PM
ada juga yang bilang tergantung mayoritas

---------- Post added at 09:08 PM ---------- Previous post was at 09:07 PM ----------



ada juga yang bilang tergantung mayoritas
bisa juga begitu (mayoritas), salah benar dalam agama itu tidak bisa matematis, jadi kalo A melihat agama B salah, biar diterangkan berbusa2 oleh B tetap saja bagi A agama B salah..................berhubung alat bukti kebenaran semua tidak ada yg punya, maka salah benar tidak ada yg bisa buktikan

sebenarnya di agama itu bukan salah benar yg kita debatkan, tapi perlakukan kita atas apa yg kita percayai , misalnya

kita sangat2 percaya kalo mau selamat musti sholat 5 waktu, mustinya kalo percaya, musti dilakukan..........jangan berkoar2 dimulut itu sebagai hal benar tapi kita tidak lakukan

Dadap serep
02-02-2012, 07:28 AM
Ternyata masalah ber-Tuhan dan tidak ber-Tuhan itu cuma perjudian. :))

*ini manusia emang senang berjudi, pantesan bisnis judi laris manis*

Iya yaaa "cuma perjudian" karena ada unsur "uncertain" nya. Tapi bukannya semua hal itu ada unsur uncertainnya. Hanya masalahnya uncertain contentnya saja yg berbeda beda.
Kemudian dalam kaitannya dengan topik , dalam agama, beragama , bertuhan , tuh apakah semua dalam bentuk yg uncertain. Rasanya yg uncertain adalah sebagian besar masalah ke akheratan yg ghaib , yg blum terjad . Dan dianggap uncertain karena "blum ada pembuktian". Dan kalau uncertainty tadi didekati dengan keyakinan , dicover dengan keyakinan, maka jadilah agama itu terdiri dari unsur certain dan keyakinan.
Kemudian kalau pertanyaanya "Mungkinkah ajaran agama salah?" , menurut saya bisa saja salah. Karena agama kan aturan untuk manusia , berarti menggunakan idiom manusia dan salah satunya adalah manusia cenderung berbuat salah. Ajaran agama disini sudah mengandung itu , idiom idiom itu , jadi kemungkinan salahnya jelas ada.
Ajaran Allah , wahyu Allah itu yg tidak mungkin salah.

Jadi kalau bicara kemungkinan ya kliatannya salah satu pendekatannya spt itu .

slowrelax
06-04-2012, 12:43 AM
entah ane dibilang agama apa
yg jelas ane percaya bahwa Tuhan bisa diakses dari berbagai agama

doubtit
06-04-2012, 09:29 AM
hmm... Tuhan bisa diakses dari agamanya Shoko Asahara ga? http://en.wikipedia.org/wiki/Shoko_Asahara
hmm... Tuhan bisa diakses dari agamanya David Koresh ga? http://en.wikipedia.org/wiki/David_Koresh

sedgedjenar
12-04-2012, 06:35 PM
hmm... Tuhan bisa diakses dari agamanya Shoko Asahara ga? http://en.wikipedia.org/wiki/Shoko_Asahara
hmm... Tuhan bisa diakses dari agamanya David Koresh ga? http://en.wikipedia.org/wiki/David_Koresh

Tuhan bisa di akses darimana aja, termasuk agamanya david koresh dan shoko asahara
Masalahnya adalah, ada gak orang dalam 2 agama tersebut yang sudah sampai ke Tuhan ?
Kalo di Islam ada, Nabi Muhammad
Di buddha ada, Siddharta Gautama
Di Kristen ada, Yesus Kristus
Di Hindu ada, Krishna

Nah di dua agama atas ada gak ?
Kalo gak ada berarti shoko asahara atau david koresh itu takut jalan sendirian
Takut nyasar makanya nyari pengikut

::ngakak2:: ::ngakak2::

doubtit
14-04-2012, 12:26 PM
tentu saja umat kedua agama itu akan berkata "yg kami sembah ini adalah Tuhan yg benar" sambil tetap membunuhi orang lain.

ada juga agama2 yg tetap membunuhi oranglain seperti ini.
http://www.youtube.com/watch?v=udi8ZGzyNFE

banyak sekali agama2 seperti ini.
apakah menurut anda, ada Tuhan di ke 3 agama ini?

sedgedjenar
14-04-2012, 03:12 PM
Agama itu tools, alat.
Alat buat apa? Buat mengenal tuhan. Agar sampai ke tuhan.

Ibarat pisau.
Si A memakai pisau buat membunuh orang, merampok.
Si B memakai pisau buat memasak.

Nah, ada segerombolan ababil ngobrol ditikungan pasar.
Mereka hanya melihat dari sisi A (dan orang2 sejenis A), dan sepakat bahwa yang bersalah itu pisau.

Bwahahahahaha..

ndableg
14-04-2012, 03:30 PM
Karena pisau buat masak itu bagi publik... ga seruu!!! bhuuuu..

---------- Post added at 02:28 PM ---------- Previous post was at 02:26 PM ----------

koreksi... bagi publik ababil

---------- Post added at 02:30 PM ---------- Previous post was at 02:28 PM ----------

I wanna see blood, explosives, terrooorrejing terojing... Kalo ga ada ya maen PS aja lagih dah.. boring..

BundaNa
14-04-2012, 03:54 PM
tentu saja umat kedua agama itu akan berkata "yg kami sembah ini adalah Tuhan yg benar" sambil tetap membunuhi orang lain.

ada juga agama2 yg tetap membunuhi oranglain seperti ini.
http://www.youtube.com/watch?v=udi8ZGzyNFE

banyak sekali agama2 seperti ini.
apakah menurut anda, ada Tuhan di ke 3 agama ini?

memang kamu ga punya otak buat berpikir mana yang bisa menuntunmu pada kebenaran dan kepada Tuhan yang sesungguhnya?

dan sorry, bolak balik saya baca contohmu itu, ga ada pengikutnya di endonesa ini. dan di endonesa ini agama macam david koresh dan shoko ashara ga laku.

belajar itu tentang Tuhan jangan separo2, jangan dari kata2nya...belajar deh dari Kitab sucinya, belajar deh dengan niat memang mau cari kebenaran, bukan sibuk nyari celah buat ngeles. hasilnya, kayak kamu...keblinger, ga punya pegangan, cetek, dan repot nyari Tuhan

red_pr!nce
19-08-2012, 02:36 PM
Agama itu seperti cangkir. Di setiap budaya, bentuk dan motif cangkirnya berbeda-beda. Tapi ada kesamaan di antara cangkir-cangkir yang beragam itu: GUNANYA.

Cangkir itu di mana-mana gunanya sama aja, yaitu untuk membantu kita minum agar tidak kehausan.

Nah, mungkin ada sebagian orang yang lebih cocok menggunakan cangkir China yang terbuat dari keramik. Ada juga sebagian orang yang lebih cocok menggunakan cangkir Indonesia yang terbuat dari tanah liat. Bahkan ada juga yang merasa lebih sreg memakai cangkir Perancis yang artistik. Semua cangkir itu netral. Tergantung siapa yang memegangnya. Di tangan orang yang agresif, cangkir itu bisa berubah menjadi senjata untuk memukul kepala orang lain. Di tangan orang yang gak punya kerjaan, cangkir itu bisa digunakan sebagai suvenir atau pajangan doang.

Itulah agama. Ajarannya tidak salah. Ajarannya netral. Tapi semua tergantung tafsir orang yang membaca ajaran-ajaran itu.

menyan
25-08-2012, 11:02 AM
^
^
buset nih red_prince yg dulu di KG bukan ?
ketemu lagi ma gw broh


Ajaran agama diturunkan dari tuhan melalui utusan2nya. Karena tuhan tidak ada kesalahan, maka ajaran agama tidak mungkin salah.

Ada banyak agama dan ajarannya tidak ada yg salah. Karena itu setiap agama dapat dijadikan jalan utk mendapatkan keselamatan. Jadi, ente bisa masuk surga lewat Islam, Kristen, Katolik, Hindu, Budha, Konghucu, dll.

:))

emang bener broh

mana ada agama yg ngajarin kriminal ? nothing wrong with that broh :udud::udud:

red_pr!nce
25-08-2012, 11:11 AM
Siapa ya? Lupa...
Maklum, udah tua.

HaHaHa ::ngakak2::

j/k bro...

menyan
25-08-2012, 11:18 AM
Siapa ya? Lupa...
Maklum, udah tua.

HaHaHa ::ngakak2::

j/k bro...

dulu id gw sangar broh ditakutin banyak orang
tapi sekarang dah tobat broh ::ngakak2::

sering one on one sama hiram :udud:

biar kaga oot..

agama itu ajaran nurani broh ...gimana bisa salah lu kira ngengarong ::grrr::

sedgedjenar
01-08-2013, 02:15 AM
Sundul thread berbau sama nih.
Sambil nongkrong liatin para pemburu lailatul qodr

::hihi::

Porcelain Doll
01-08-2013, 06:17 AM
orang yg sama tapi dengan postingan yg bertolak belakang ;D
lirik2 quote terakhir ::hihi::

RAP
01-08-2013, 06:45 AM
Oh ternyata pelajar yg lagi belajar::hihi::

sedgedjenar
01-08-2013, 06:48 AM
::ngakak2::

Nah, ada yg pinter juga ternyata

mobyokuzan
01-08-2013, 10:29 AM
Tuhan bisa di akses darimana aja, termasuk agamanya david koresh dan shoko asahara
Masalahnya adalah, ada gak orang dalam 2 agama tersebut yang sudah sampai ke Tuhan ?
Kalo di Islam ada, Nabi Muhammad
Di buddha ada, Siddharta Gautama
Di Kristen ada, Yesus Kristus
Di Hindu ada, Krishna

Nah di dua agama atas ada gak ?
Kalo gak ada berarti shoko asahara atau david koresh itu takut jalan sendirian
Takut nyasar makanya nyari pengikut

::ngakak2:: ::ngakak2::

BWAHAHA gw ngakak benr baca ini ::ngakak2::

jokenya masuk tuh mbah ::ngakak2::

btw ente sendiri pengen nyampe ke tuhan pake jalur yg mana nih mbah ?

sedgedjenar
01-08-2013, 12:03 PM
BWAHAHA gw ngakak benr baca ini ::ngakak2::

jokenya masuk tuh mbah ::ngakak2::

btw ente sendiri pengen nyampe ke tuhan pake jalur yg mana nih mbah ?

Pake jalur yg Manusia-yg-sudah-sampai-ke-tuhan nya masih hidup dong

mobyokuzan
01-08-2013, 12:30 PM
Tuhannya sama ga mbah ?
kalo kata org sdh ada jalur yg sempurna knp masih milih jalur lain mbah ?
lalu apa yg membuat mbah yakin sampe mau milih jalur itu ?

kalo diliat flashback di page2 belakang, ente ngasih umpannya banyak banget mbah, ane sampe bingung mau nanya apa ;D

purba
01-08-2013, 12:30 PM
Nah sedgedjenar memunculkan kembali topik ini. ::ngakak2::

Trus ada yg bilang topik ane bertolak belakang. Bener!!! ::ngakak2::

Lucunya, ketika ane bilang semua ajaran agama bener, mereka menentang.
Makin lucunya, ketika ane bilang ajaran agama bisa sesat, mereka pun menentangnya juga. Dasarrr orang beriman.... =))

sedgedjenar
01-08-2013, 12:55 PM
Tuhannya sama ga mbah ?


ya sama lhaaaaaaaaaaaa...



kalo kata org sdh ada jalur yg sempurna knp masih milih jalur lain mbah ?


lebay aja kalo ada yg bilang jalurnya sempurna
yg sempurna itu cuma Allah
lagian saya gak ikut2 kata orang, kalo masih kata orang takutnya cuma gosip aja

::hihi::



lalu apa yg membuat mbah yakin sampe mau milih jalur itu ?

kalo diliat flashback di page2 belakang, ente ngasih umpannya banyak banget mbah, ane sampe bingung mau nanya apa ;D

ane yakin karena ane udah membuktikan lhaaaa...

::hohoho::

---------- Post Merged at 11:55 AM ----------


Nah sedgedjenar memunculkan kembali topik ini. ::ngakak2::

Trus ada yg bilang topik ane bertolak belakang. Bener!!! ::ngakak2::

Lucunya, ketika ane bilang semua ajaran agama bener, mereka menentang.
Makin lucunya, ketika ane bilang ajaran agama bisa sesat, mereka pun menentangnya juga. Dasarrr orang beriman.... =))

untung mereka ketemu orang macam ente pur, jadi cuma dijadiin bahan ledekan aja
kalo ketemu yg berotak bisnis, mereka di jadiin investor tuh
kalo ketemu yg otak perang, mereka di jadiin militan
kalo ketemu yg macam gue, gue ajak jadi orang yg gak bisa ente permainkan

::ngakak2::