PDA

View Full Version : Pemilu Presiden dan Wakil Presiden 2014



Pages : [1] 2

etca
20-01-2013, 11:04 PM
Kandidatnya siapa aja sih?
Udah ada pengumuman resmi belum?
Gw kok lamalama serem juga yak kalau calonnya kaco kaco macam Fahat Abbas gitu. ;D

Ronggolawe
20-01-2013, 11:18 PM
Yang masuk black list gw Aburizal Bakrie dan Hatta
Rajasa.

Kalau dicalonin, gw milih urut berdasarkan prioritas:
1. JK
2. HNW
3. PS


Kalau tinggal Rhoma vs Farhat, maka gw pilih Rhoma

Fere
20-01-2013, 11:25 PM
^

PS itu siapa..?

Ronggolawe
20-01-2013, 11:26 PM
Prabowo Subianto

etca
20-01-2013, 11:29 PM
Hedehh maen inisial2 segala ;D

itu Bu Ani SBY beneran jadi kandidat?
gw kok berasa aneh ya kalau seandainya kepilih,
kali ini periode si bapak, trus next periodenya si ibu.

Fere
20-01-2013, 11:30 PM
wooh.. kirain Paloh Surya.. ::hihi::

Ronggolawe
20-01-2013, 11:37 PM
Hedehh maen inisial2 segala ;D

itu Bu Ani SBY beneran jadi kandidat?
gw kok berasa aneh ya kalau seandainya kepilih,
kali ini periode si bapak, trus next periodenya si ibu.

SBY nyalonin lagi saja ngga bakal ada yang mau
milih apalagi bu Ani

spears
20-01-2013, 11:45 PM
kandidat versi metro tv

- Dahlan Iskan
- Machfud MD
- Jusuf Kalla

gw tambahin deh

-Jokowi (pasti byk yg milih, but mnurut hemat gw, jangan dululah..jadi Gub aja dulu)
- Prabowo Subianto


kasian Indonesia, kekurangan tokoh::maap::

opi77
21-01-2013, 12:02 AM
Kalo Dahlan Iskan yang ikut yah mungkin gue milih dia..belum ada calon yang bener2 bagus

MoodPecker
21-01-2013, 12:42 AM
Kayaknya Prabowo Subianto lagi naik daun ya, di website detik ada iklan dia juga.

choodee
21-01-2013, 12:58 AM
Jokowi kecepatan klo ikutan pemilu 2014 dan kalo dia musti ninggalin kursi gubernur jakarta di tengah2 lg, pasti ada hembusan angin yg tidak sedap~

klo gw sih pengennya Prabowo-JK

Yg dr dulu sering disebut2 jg gw tambahin

-sri mulyani (ada partanya bukan? Partai sri?)
-sultan

Tp berat sih saingan. Sampai saat ini belum ada tokoh yg bener2 menonjol sekali sih (dahlan iskan sih lumayan menonjol)

Pemilu 2014 bakal panas banged imo, partai demokrat keknya bakal jd turun, keknya nasibnya bakal kek pkb selepas almarhum gus dur, bosnya masih jd presiden aja udah carut marut. Bu ani bs dicalonkan sm demokrat, abis sapa lagi yg dominan di demokrat? Jendral2nya klo ga kena kasus korup ya main dagelan macam ruhut.

itsreza
21-01-2013, 01:06 AM
MJK, PS, MSP, SMI, HNW, MMD, PEW, SHB, HR

2014 etca jadi wakil KM lewat jalur independen lah ;)

opi77
21-01-2013, 01:09 AM
Jokowi masih terlalu dini buat jadi capres...masih banyak masalah di Jakarta yang perlu dibenahin dulu..gue malah gak salut kalo dia naik jadi capres taun depan...

Sri Sultan????...gak dech..kayanya kharismanya cuma kuat di jogja aja...

spears
21-01-2013, 01:27 AM
Partai Sri kan ga lolos verifikasi.

etca
21-01-2013, 04:48 AM
Partai Sri kan ga lolos verifikasi.
yup partai Sri ga lolos verifikasi karena telat ngirim berkas.
*info dari orang dalam Partai Sri.

noodles maniac
21-01-2013, 07:55 AM
Yang masuk black list gw Aburizal Bakrie dan Hatta
Rajasa.

Kalau dicalonin, gw milih urut berdasarkan prioritas:
1. JK
2. HNW
3. PS


Kalau tinggal Rhoma vs Farhat, maka gw pilih Rhoma

HNW siapa? :tanya:



MJK, PS, MSP, SMI, HNW, MMD, PEW, SHB, HR

2014 etca jadi wakil KM lewat jalur independen lah ;)

Lu jangan ikut-ikutan latah kayak ronggo dong za, udah marginnya setengah pake inisial pulak ::doh:: :kesal:

================================================== ================================================== ==========

Kandidat presidennya sih gw lebih mantep Jusuf Kalla trus wakilnya Machfud MD :)

Dahlan Iskan? hehe ini orang masih terlalu 'bandel' untuk jadi presiden :cengir:

Jokowi? benahin Jakarta dulu deh, kalo perlu 3 periode -_-

bradon heat
21-01-2013, 08:47 AM
bahas juga donk partainya yg jadi 10 sekarang ::up::

kan tergantung kemenangan partainya buat nyalonin jadi presiden :cengir:

opera
21-01-2013, 09:17 AM
jgn lupa
capres termuda, terganteng dan siap sumpah pocong....
FA

opi77
21-01-2013, 09:35 AM
HNW Hidayat Nur Wahid bukan???...Farhat abbas???...dia cuma bisa caci mami doank...sapa yang mo milih dia..

Aceng fikri hak nyalonin yah..hehehehe

spears
21-01-2013, 12:02 PM
MERDEKA.COM,

Konflik antara bos MNC Grup Hary Tanoesoedibjo dan bos Metro TV Surya Paloh di Partai Nasdem kian meruncing. Hari ini, Hary Tanoe akan menggelar jumpa pers untuk menyatakan mundur dari Partai Nasdem.

Hal ini disampaikan oleh mantan Menteri Hukum dan HAM Yusril Ihza Mahendra dalam akun Twitter-nya, Senin (21/1) dini hari.

"HARY TANOE akan gelar konpers besok utk menyampaikan keputusannya MENGUNDURKAN DIRI dari PARTAI NASDEM," kata Yusril dalam akun Twitter-nya 20 menit yang lalu.

Namun Yusril mengaku bukan kuasa hukum dari Hary Tanoe. Yusril juga mengaku tidak mengetahui pukul berapa dan di mana jumpa pers tersebut berlangsung.

Yusril mengaku telah mengonfirmasi tentang rencana mundurnya Hary Tanoe dari Nasdem. Dan menurut Yusril, Hary Tanoe telah membenarkan.

"Saya konfirmasikan ke HT dan dia membenarkan," kata Yusril menjawab pertanyaan merdeka.com.
Sumber: Merdeka.com


============

kasian partai ini. belom apa2. belom tanding udah ada konflik. ::takmungkin::

serendipity
21-01-2013, 12:06 PM
kalau gak salah Hary Tanoe kerja sama dengan Surya Paloh deh... kok bisa jadi berantem gitu sik ::grrr::

opera
21-01-2013, 12:47 PM
gara gara SP jadi ketum HT ngundurin diri

MoodPecker
21-01-2013, 12:56 PM
Satu2nya partai baru yg lolos... pas lolos, belum juga tanding, malah uda pecah duluan ;D

Gw berharap JK aja deh, btw JK masih di Golkar gak?

serendipity
21-01-2013, 01:26 PM
http://img837.imageshack.us/img837/3163/104751nasdem2.jpg

Kongres Partai Nasional Demokrat (NasDem) pada 25-26 Januari 2012 mendatang jelas mengagendakan pengukuhan Surya Paloh menjadi Ketum NasDem. Internal Partai NasDem bergejolak. Satu-satunya parpol baru yang lolos ke Pemilu 2014 ini menjalani ujian perdananya.

"NasDem didirikan dan dirancang secara sadar untuk melakukan perubahan oleh Surya Paloh. Dalam konteks itu muncul kesadaran bahwa pada saatnya Surya Paloh yang memimpin Nasdem bersama-sama dengan Rio Capella," kata Ketua Bappilu Partai NasDem Ferry Mursyidan Baldan kepada detikcom, Senin (21/1/2013).

Patrice Rio Capella saat ini adalah Ketua Umum Partai NasDem aktif. Rio berulang kali menyatakan legowo posisinya diambil alih Surya Paloh. Sejumlah sumber mengatakan di kabinet Paloh nanti Rio akan diangkat menjadi Sekjen Partai NasDem. Sekjen Partai NasDem saat ini diduduki oleh Ahmad Rofiq, yang diisukan akan mundur dari NasDem bersama Ketua Dewan Pakar Partai NasDem Hary Tanoesoedibjo.
sumber http://news.detik.com/read/2013/01/21/104558/2148023/10/?nd772204topnews
---------------------------

Sebenernya aneh kalo Hary gak suka Sp jadi ketum, secara SP yang mendirikan partai itu kan ::ungg:: Mungkin ada masalah pribadi kali ya

opi77
21-01-2013, 01:56 PM
Surya Paloh merasa yang udah membersarkan Nasdem...jadi merasa dia yang pantes jadi ketua umum...kalo awal2 aja udah pecah gimana taun depan...bakal gak akan diperhitungkan nich partai...dulu waktu awal Nasdem duet bos metr* ama Bos *nc menjanjikan ditambah iklan2nya..tapi sekarang sedih ama ngeliatnya malah perang sendiri..

Ronggolawe
21-01-2013, 02:02 PM
kekeke....
makanya SP ngga gw masukin calon presiden dalam
konsideran gw... kebebasan berjilbab di MetroTV aja
dia ngga bisa tegakkan :)

noodles maniac
21-01-2013, 02:33 PM
Hehehe gara-gara Sandrina Malakiano pake jilbab makanya gak jadi news anchhor lagi ya di MeteorTV? :cengir:

Gak suka sama Surya Paloh, setiap ada berita tentang dia di MeteorTV sesinya mpe 10menit sendiri dengerin dia ngomong layaknya Bung Karno. Emang prestasi dia apaan sih? numbuhin jenggot dengan lebat aja bangga, mentang-mentang bisa ngalahin si Foke yang cuma bisa numbuhin kumis -_-

serendipity
21-01-2013, 02:47 PM
haha tapi Surya Paloh termasuk calon yang lebih membanggakan :awwyeah: dibanding Farhat n Rhoma Irama.

opera
21-01-2013, 03:43 PM
HT menjanjikan 10 M untuk setiap caleg nasdem
klo ketum nya SP ngapain buang buang duit 10M

cha_n
21-01-2013, 03:43 PM
bukannya dulu bilang nasdem bukan partai ya?

sp ama ht? ada dua singa di satu padang

opera
21-01-2013, 03:50 PM
dulu ormas
jadi partai sultan mengundurkan diri
skrg ht keluar
layu sebelum berkembang

Ronggolawe
21-01-2013, 03:57 PM
ngapai Surya Paloh ngotot jadi ketua umum? Pra
bowo, Gus Dur dan SBY bukan ketua umum partai,
kenapa ngga memilih jadi ketua dewan pembina par
tai saja?

Lagian harusnya belajar dari partai modern di nega
ra yang menganut sistem presidensial, dimana Ke
tua Umum adalah CEO partai, sedangkan calon pre
siden adalah kader terbaik partai.

opera
21-01-2013, 04:03 PM
sakit hati waktu di golkar kalah ma AB
skrg di partainya sendiri masa gak bisa jadi ketum :D

jojox
21-01-2013, 04:42 PM
Gw +1 untuk Prabowo Subianto.

cihuyyy..bursa2 kek gini tanpa poker chips = hoax. gw pengin buka situs taruhan dan uji ketangkasan neh.
::ngakak2::

tuscany
22-01-2013, 05:03 AM
Aku juga mending JK untuk saat ini. Yg sudah jelas kublacklist itu ARB dan SP.

noodles maniac
22-01-2013, 07:01 AM
Kemaren siang nonton siaran langsung kunpres tentang Harry T yang keluar dari partai Nasdem karena idealisme berpolitiknya tidak sejalan dengan partai Nasdem, bahkan akhirnya Harry sepakat untuk tidak sepakat dengan Surya Paloh. Secara bisnis mereka masih bersahabat namun secara politik mereka berbeda pendapat, ketika wartawan mendesak bahwa Harry merapat ke Golkar atau pun Gerindra, Harry hanya akan memprioritaskan untuk saat ini keluar dulu dari Nasdem baru kemudian bakal ada kunpres lagi mengenai langkah politik Harry. Untuk sementara ini gw menilai Harry T ini memiliki naluri memajukan bangsa yang tulus ::ungg::



Gw +1 untuk Prabowo Subianto.

cihuyyy..bursa2 kek gini tanpa poker chips = hoax. gw pengin buka situs taruhan dan uji ketangkasan neh.
::ngakak2::

Btw gw masih gak ngerti deh, kenapa sih orang pada demen Prabowo Subianto? please explain it to me Soalnya seinget gw dulu pas kerusuhan Mei 1998 dia malah kabur ke Jordania kan? ::ungg::

Btw bro jojox, naluri bisnis lu ok juga, bikin situs aja Bet234.com :lololol:

opi77
22-01-2013, 08:21 AM
PS bukannya kabur pas dia selesai diadilin dan dia merasa di khianatin ama mertuanya...tapi yah tetep aja rapotnya udah merah duluan...soal timor2 juga dia kena kan...

kandidat yang udah pasti gue blacklist..ARB,PS,SP,JK,

spears
22-01-2013, 10:42 AM
HT pasti ke Gerindra ::evilgrin::

opi77
22-01-2013, 11:49 AM
semua partai pasti mo terima HT lah...ada duit,ada kekuasaan atas media...partai mana yang gak ngiler...

noodles maniac
22-01-2013, 01:39 PM
HT pasti ke Gerindra ::evilgrin::

Kenapa lu bisa yakin spears? ::grrr::

noodles maniac
22-01-2013, 02:34 PM
Berita nih... :pencuri:

Surya Paloh Incer Ketum Supaya Bisa Nyapres (http://news.detik.com/read/2013/01/22/125947/2149397/10/pengamat-surya-paloh-incar-ketum-nasdem-untuk-nyapres)

http://images.detik.com/customthumb/2013/01/22/10/130623_palohdalam.jpg?w=460


Jakarta - Sudah menjadi rahasia umum kalau jabatan ketua umum sebuah partai akan mendapat keistimewaan untuk nyapres. Tak heran kalau gonjang ganjing di NasDem berkaitan dengan posisi ketua umum yang diincar Surya Paloh. Ditengarai, Paloh mengincar Ketum untuk pijakan calon presiden!

"Surya Paloh menjadi Ketum untuk menguatkan jejaknya menjadi Capres dari NasDem," kata pengamat politik dari Universitas Bakrie, Andika, saat berbincang Selasa (22/1/2013).

Tapi, lanjut Andika, Paloh mesti berhitung. Dengan keluarnya Hary Tanoe akan merugikan NasDem. Kekuatan media dan keuangan Hary Tanoe selama ini sangat membantu membesarkan NasDem.

"NasDem akan layu sebelum berkembang. Akan sangat tidak mungkin nantinya bagi Paloh untuk nyapres," terang Andika yang meraih gelar master politik di Jepang ini.

Hitung-hitungannya, NasDem akan melemah dengan hengkangnya Hary Tanoe. Apalagi Hary sekarang tengah berjaya di bidang ekonomi. "Jaringan NasDem sangat bergantung dengan kekuatan finansialnya," jelasnya.

Bisa dibayangkan, bagaimana NasDem ke depan. Tanpa dukungan finansial dan media dari Hary Tanoe, bisa saja tak lolos electoral threshold.

"Kepergian HT akan melemahkan NasDem," tuturnya.

opi77
22-01-2013, 04:11 PM
Jadi capres kan gak harus jadi ketum..dia mo ikut2an ARB..

lily
22-01-2013, 08:19 PM
Ketua Dewan Pakar Hary Tanoesoedibjo (HT) secara resmi menggundurkan diri dari Partai Nasional Demokrat (NasDem), Senin (21/1/2013). Sebelum melakukan tanya jawab dengan wartawan Hary terlebih dahulu memaparkan alasnya mengapa dia memilih mundur dari Partai Nasdem.

Berikut pernyataan lengkap Hary Tanoe saat jumpa pers di Museum Adam Malik di Jl Diponegoro 29, Jakarta Pusat, Senin (21/1/2013) siang:

Presscon ini sangat baik supaya pemberitaan yang simpang siur bisa dijelaskan. Saya baru tiba dari Gondangdia dan saya telah sampaikan surat pengunduran diri saya dalam kapasitas sebagai ketua dewan pakar Partai Nasdem dan wakil ketua majelis nasional partai Nasdem. Dengan mundurnya saya maka saya bukan lagi anggota Partai NasDem.

Keputusan ini saya lakukan dengan berat hati karena sejak saya bergabung dengan Partai NasDem tanggal 9 oktober 2011, saya telah melakukan upaya terbaik baik dengan mencurahkan energi pikiran, dana, dan tentunya risiko lainnya agar ikut berpartisipasi dalam membesarkan Partai NasDem pertama lolos verifikasi, kedua lolos sebagai peserta pemilu 2014.

Namun ada catatan yang saya tidak bisa lupa dalam keterlibatan saya di politik yang sangat pendek, saya sebagai bagian dari yang meloloskan partai NasDem dalam verifikasi maupun Partai NasDem sebagai peserta Pemilu 2014.

Saya ucapkan terima kasih kepada pengurus di pusat, wilayah, cabang, daerah yang telah bekerjasama dengan baik. Saya sangat berterima kasih karena tanpa kerja sama semua, sayap ormas partai dan lainnya tidak mungkin Partai NasDem tidak bisa jadi partai baru yang lolos sebagai peserta Pemilu 2014. Jadi kelihatan teamwork yang maksimal.

Saya juga sampaikan maaf kepada simpatisan, kader atas keputusan saya ini yang tidak mengenakkan dan berat bagi saya, tapi saya harus putuskan. Saya ingin garis bawahi aktivitas politik harus tetap dijalankan karena tujuan awalnya dan destination dari keterlibatan saya adalah untuk menjadi bagian dari perubahan bangsa yang lebih baik.

Saya kira tidak perlu munafik banyak permasalahan bangsa yang harus diselesaikan, saya ingin ikut andil secara nyata, karena politik itu menghasilkan satu ideologi dan demokrasi untuk masa depan bangsa yang lebih baik. Tapi tentu ada pertanyaan kenapa saya mendundurkan diri.

Masalahnya sederhana, saya melihat Partai NasDem sudah berkembang dengan baik dan mayoritas pengurus NasDem di daerah itu adalah kalangan muda. NasDem sangat bisa diterima kalangan muda, sekitar 70 persen adalah anak muda, dan tentunya saya ingn pertahankan struktur kepengurusan yang berlangsung tanpa ada perubahan karena saya kira yang senior mendorong kaum muda supaya bekerja lebih keras lebih giat.

Namun Surya Paloh sebagai ketua majelis ingin perubahan, beliau ingin langsung terjun sebagai ketua umum, ini bukan berarti konflik saya secara pribadi. Tapi secara organisasi ada perbedaan sehingga pada satu titik saya harus mengambil keputusan.

Saya akan tetapkan keputusan poltik saya untuk kepentingan bangsa negara, gerakan perubahan adalah gerakan bersama, bukan sendiri tidak mungkin. Tapi saya akan tetap berjalan menggerakkan generasi muda supaya tetap membangun bangsa yang lebih baik.


sumber : http://www.sumbawanews.com/berita/inilah-peryataan-lengkap-hary-tanoe-saat-pengunduran-diri-dari-nasdem

opi77
23-01-2013, 10:11 AM
SP mo nyapres..trus katanya endiarto juga mo nyapres lewat Nasdem....gimana ceritanya


Jakarta - Surya Paloh (SP) akan dikukuhkan menjadi Ketua Umum Partai Nasional Demokrat (NasDem) pada kongres akhir Januari ini. SP diprediksi juga mengincar kursi capres atau cawapres, lalu bagaimana nasib pencapresan Endriartono Sutarto?

Mantan Panglima TNI Jenderal TNI (Purn) Endriartono Sutarto memang diisukan kuat akan nyapres lewat Partai NasDem. Salah satu alasan Endriartono masuk NasDem adalah mendapatkan cukup kekuatan politik untuk memperbaiki Indoesia.

Saat Partai NasDem berpindah tangan ke Surya Paloh, nasib pencapresan Endriartono pun menjadi isu menarik. Sejumlah kalangan menilai peluang Endriartono ke Pilpres 2014 telah pupus. Benarkah?

"Saya kira agak sulit untuk sementara. Persoalannya beliau nggak punya elektabilitas yang signifikan dan sulit partainya. Memang di NasDem, tapi kalau NasDem ngajuin capres ya Surya Paloh, bukan Sutarto," kata pengamat politik yang juga Direktur Eksekutif Indo Barometer, M Qodari, kepada detikcom, Rabu (23/1/2013).

Qodari melihat Surya Paloh akan maju sebagai capres/cawapres. Namun, tentunya sangat bergantung kepada elektabilitasnya dan Partai NasDem sendiri. Di Pemilu 2014, Partai NasDem menargetkan meraih 3 besar.

"Untuk SP saya kira dia akan maju sebagai capres jika elektabilitas NasDem dan diri pribadinya tinggi," duganya.

Namun demikian SP bisa saja mengurungkan niatnya untuk nyapres. Kalau ternyata elektabilitasnya tak beranjak.

"Tapi SP akan realistis kok, kalau suara NasDem dan dirinya terbatas nggak akan maksa, mungkin ambil cawapresnya saja," lanjutnya.

Surya Paloh memang sudah hampir pasti mengambil posisi Ketum NasDem. Paloh akan dikukuhkan menjadi Ketum NasDem di kongres 25-26 Januari nanti. Niat Surya Paloh mengambil posisi tertinggi ini sempat ditentang kubu Hary Tanoesoedibjo yang akhirnya memilih meninggalkan NasDem.

Menurut hitungan Qodari, cukup berat bagi NasDem meraih targetnya di Pemilu 2014. "Saya kira NasDem tetap berpeluang jadi partai menengah. Untuk menjadi partai besar apalagi nomor 1 sangat berat," pungkasnya.

Source: detik.com

noodles maniac
23-01-2013, 10:51 AM
Kenapa sih Surya Paloh ini napsu banget, sumpeh beneran gak suka gw ::grrr::

itsreza
23-01-2013, 11:39 AM
bagus lu ga suka del, kalau lu napsu surya paloh, fere udah jemput nurfa ;D

noodles maniac
23-01-2013, 11:45 AM
Kiprit lu za! :kesal2: reza

opi77
23-01-2013, 03:44 PM
Sapa yang gak mau jadi presiden..SP dah keluar duit banyak pas golkar malah kalah ama JK dan ARB..makanya dia buat partai baru..masa foundernya dia gak jadi ketum..modalnya gak balik2 donk..

serendipity
23-01-2013, 04:36 PM
http://img18.imageshack.us/img18/9650/bbrpst4ccaaly3h.jpg

kalo mereka berdua dari partai apa kakak? ::ungg::

noodles maniac
23-01-2013, 08:30 PM
http://img18.imageshack.us/img18/9650/bbrpst4ccaaly3h.jpg

kalo mereka berdua dari partai apa kakak? ::ungg::

Partai Kuda Liar (PKL), hehe :cengir:

opi77
23-01-2013, 08:36 PM
Fotonya sapa tuch??

etca
24-01-2013, 02:16 PM
Farhat Cyyiiiinnnnn


http://www.youtube.com/watch?v=wpJuLYRNwwQ

copas salah satu komen :
Salut sama Deddy Corbuzier, Dia pintar membuat Farhat terlihat sangat bodoh dengan cara yang Pintar. Keren,
thanks to Deddy yg mewakilkan orang yg muak sama Farhat!

noodles maniac
24-01-2013, 06:25 PM
Argh! %omg disturbing video! pantat Bieber mana pantat Bieber :kesal:

Ohhh ini dia ::cabul::

http://thumbnails102.imagebam.com/23320/5e2b0c233199152.jpg

serendipity
24-01-2013, 10:09 PM
^ kenapa lu jadi suka pantatnya bibir coba ::doh::

pliss deh jangan terlalu banyak cowok yang berubah haluan ::hihi::

noodles maniac
25-01-2013, 09:07 AM
Hehe gw masih straight kok, tenang aja ::oops::

BTT OC Kaligis masuk Nasdem ya? ::ungg::

itsreza
25-01-2013, 09:42 AM
mau jadi anggota DPR. benar nyatanya nasdem tidak pro generasi muda

spears
25-01-2013, 10:42 AM
hadeuhh..mau gerakan perubahan tapi kok membernya si Oce... ::ungg:: jd ga percaya gw..
palagi pas konpersnya kmrn...omg songong bgt

serendipity
25-01-2013, 01:33 PM
TRIBUNNEWS.COM - Di antara sekian banyak daftar nama tokoh muda nasional yang masuk bursa Calon Presiden 2014, nama Presiden Direktur PT Media Nusantara Citra Tbk (MNC) - Hary Tanoesoedibjo ikut tercatat didalamnya. Mundurnya Hary Tanoe dari Partai Nasional Demokrat (Nasdem) memunculkan spekulasi politik baru akan hinggap ke partai politik manakah gerangan bos MNC ini? Bahkan belum apa-apa sudah ada parpol yang sudah melirik untuk menggaetnya. Maklumlah belakangan ini popularitas dan elektabilitas Hary Tanoe dalam bursa Pilpres 2014 kian hari makin melambung. Jadi tak heran bila ada parpol yang mencoba menggaetnya.

http://img836.imageshack.us/img836/7185/prabowohary.jpg

masih gosip sih, tapi kayanya oke juga secara sama-sama gentle *loh ::oops::

noodles maniac
25-01-2013, 02:06 PM
Wohohoho... intermezzo nih... ::hohoho::

3000 Kader Partai Nasdem Mundur (http://www.republika.co.id/berita/nasional/politik/13/01/25/mh63gb-ups-tigaribu-kader-nasdem-mundur)

http://static.republika.co.id/uploads/images/detailnews/ketua-umum-nasdem-surya-paloh-_121126143610-422.jpg


REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sebelum 'bertempur' pada pemilu 2014, Partai Nasional Demokrat masih harus kehilangan lebih banyak 'peluru'.

Setelah Ketua Dewan Pakar Nasdem Hary Tanoesoedibjo mundur, partai yang mengusung tema restorasi itu ditinggal oleh tigaribu kadernya dari Daerah Perwakilan Wilayah DKI Jakarta.

"Iya, hari ini saya dan 3.000 kader akan mengembalikan kartu tanda anggota (KTA) ke DPP Nasdem," kata Ketua DPW Partai Nasdem DKI Jakarta, Armyn Gultom saat dihubungi Republika, Jumat (25/1).

Pengembalian KTA tersebut, lanjut Armyn, sekaligus menegaskan pengunduran diri mereka dari tubuh Partai Nasdem. Partai yang didirikan Surya Paloh itu, menurut Armyn sudah tidak sejalan dengan ideologi politik mereka. Alasan lain akan dijelaskan nanti pukul 14.00 WIB di kantor DPP Nasdem, Gondangdia, Jakarta Pusat.

Dengan begitu, kongres nasional Partai Nasdem yang juga akan digelar hari ini di Jakarta Convention Centre juga tidak akan dihadiri ribuan kader tersebut. Kongres dijadwalkan akan mengukuhkan Surya Paloh sebagai ketua umum partai.

Perpecahan pada internal Partai Nasdem sebenarnya telah terjadi sejak penetapan Nasdem sebagai peserta pemilu 2014 oleh KPU. Bermula dengan pemecatan beberapa pengurus ormas sayap Nasdem. Kemudian, isu terbentuk Faksi Surya Paloh dan Faksi Hary Tanoe. Kemudian berlanjut dengan mundurnya Hary Tanoe dan Sekjen Ahmad Rofiq.

opi77
25-01-2013, 04:01 PM
Nasdem ancur duluan...

bradon heat
25-01-2013, 07:06 PM
Hary Tanoesoedibjo pada diburu parpol ..
duitnya ? pengaruh media massanya ? channel tipi nya ???
atau justru emang dia punya kapabilitas dan kredibilitas atau bahkan elektabilitas ??
ckckckckc

:mikir:

spears
26-01-2013, 12:34 AM
Kenapa lu bisa yakin spears? ::grrr::

antara 2 sih, klo ga ke Gerindra ya ke Golkar.
No Sara ya...
klo ga salah HT ini chinnese ya? as we all know, PS kan skrg lagi perlu perbaikan imej (atau meluruskan imej, meluruskan kesalahpahaman), makanya Gerindra usung2 Ahok. so, kalo mau tambah yahud lg pastinya mereka bakal rekrut si HT juga (mumpung momentnya pas). dan ini jg keuntungan buat HT, klo mmg dia berambisi jadi "pimpinan".

choodee
26-01-2013, 01:30 AM
Itu foronya henry tanoe ya disamping prabowo? Gw baru taw mukanya, ganteng ternyata, krn gw masih meragukan kemampuan semua kandidat, nanti pas pemilu pilih yg paling ganteng aja, at least tidak annoying pas ngeliat mukanya pas pidato kenaikan harga :D

Nasdem, kasihan ni partai, imo sih surya paloh ga terlalu hebat berpolitik ya? Pas di golkar dia jadi apaan dulu emang, gw tanya ni org ya krn dia sering muncul di metro ;D

jojox
26-01-2013, 03:47 AM
feeling gw pak Tan gak cari kursi, duit, atau pengaruh. cuman pengin hobby baru ikutan parpol.
kaseh pelajaran ttg konsistensi dlm berbisnis buat politikus2 busuk.. hahhahha

opi77
26-01-2013, 10:37 AM
Hary Tanoesoedibjo pada diburu parpol ..
duitnya ? pengaruh media massanya ? channel tipi nya ???
atau justru emang dia punya kapabilitas dan kredibilitas atau bahkan elektabilitas ??
ckckckckc

:mikir:

Tiga2nya...duitnya..mnc groupnya termasuk media cetak dan elektronik...

Kalo kapabilitas...gue belum liat dia selama di nasdem kecuali cuma buat dongkrak suara nasdem doank kalo visi misi dia kayanya belum keliatan..

noodles maniac
26-01-2013, 10:42 AM
Hary Tanoesoedibjo pada diburu parpol ..
duitnya ? pengaruh media massanya ? channel tipi nya ???
atau justru emang dia punya kapabilitas dan kredibilitas atau bahkan elektabilitas ??
ckckckckc

:mikir:

Dia bisnismen lil bro, duitnya banyak. Surya Paloh salah mengira, Harry ternyata gak bisa disetir dan dibego-begoin. Cuma butuh duitnya doang tapi yang nyapres dia, kampreto -_-



antara 2 sih, klo ga ke Gerindra ya ke Golkar.
No Sara ya...
klo ga salah HT ini chinnese ya? as we all know, PS kan skrg lagi perlu perbaikan imej (atau meluruskan imej, meluruskan kesalahpahaman), makanya Gerindra usung2 Ahok. so, kalo mau tambah yahud lg pastinya mereka bakal rekrut si HT juga (mumpung momentnya pas). dan ini jg keuntungan buat HT, klo mmg dia berambisi jadi "pimpinan".

OK that make sense, udah terbukti dengan Jokowi-Ahok yah... kaum minoritas seperti warga keturunan Tionghoa itu lebih tentram dengan memilih partai dan pasangan capres-cawapres yang plural ;)

opi77
27-01-2013, 11:28 PM
Jokowi -Ahok...orang gak liat dia partai mana tapi kenih kepada individu masing2...buat 2014 masih susah buat diprediksi...sapa partai yang menang tapi belum tentu juga presidennya dari partai yang menang pemilu..

meliakh
01-02-2013, 03:10 AM
antara 2 sih, klo ga ke Gerindra ya ke Golkar.
No Sara ya...
klo ga salah HT ini chinnese ya? as we all know, PS kan skrg lagi perlu perbaikan imej (atau meluruskan imej, meluruskan kesalahpahaman), makanya Gerindra usung2 Ahok. so, kalo mau tambah yahud lg pastinya mereka bakal rekrut si HT juga (mumpung momentnya pas). dan ini jg keuntungan buat HT, klo mmg dia berambisi jadi "pimpinan".

yes he is chinese
kalo PS maksudnya prabs.. exactly my thoughts.. tapi bukannya HT bikin partai sendiri?

ancuur
02-04-2013, 06:26 PM
Pemilihan umum Presiden Indonesia 2014


Telah Deklarasi

Aburizal Bakrie, Ketua Umum Partai Golkar
Hatta Rajasa, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian RI dan Ketua Umum Partai Amanat Nasional
Prabowo Subianto, Mantan Panglima Komando Strategis dan Cadangan Angkatan Darat (Kostrad) dan Kandidat Wakil Presiden 2009
Wiranto, Mantan Panglima TNI, Calon Presiden 2004, Calon Wakil Presiden 2009, dan Ketua Umum Partai Hanura

Calon Kandidat

Endriartono Sutarto, Mantan Panglima TNI
Megawati Sukarnoputri, Mantan Presiden
Jusuf Kalla, Mantan Wakil Presiden
Ani Yudhoyono, Ibu Negara Indonesia
Mohammad Mahfud, Ketua Umum Mahkamah Konstitusi
Sri Mulyani Indrawati, Direktur Pelaksana Bank Dunia, Mantan Menteri Keuangan
Dahlan Iskan, Menteri Badan Usaha Milik Negara
Pramono Edhie Wibowo, Panglima Angkatan Darat
Sutiyoso, Mantan Gubernur DKI Jakarta
Anas Urbaningrum, Ketua Umum Partai Demokrat
Djoko Suyanto,Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum, dan Keamanan
Anies Baswedan, Rektor Universitas Paramadina
Irman Gusman, Senator dan Ketua Dewan Perwakilan Daerah
Rhoma Irama, Musisi Dangdut dan Aktor
Surya Paloh, Ketua Umum Partai NasDem
Joko Widodo, Gubernur DKI Jakarta
Farhat Abbas, Pengacara
Emirsyah Satar, Direktur Utama Garuda Indonesia
Agus Martowardojo, Menteri Keuangan RI
Iwan Fals, Penyanyi legendaris
Isran Noor, Bupati Kutai Timur
Rizal Ramli, ahli ekonomi dan politisi Indonesia

ini bener gak sih ::doh::

AsLan
03-04-2013, 01:38 AM
btw isunya dulu Harry Tanoesudibyo kan bisa jadi konglomerat karena didukung oleh Bambang Trihatmojo.

Sekarang keluarga Soeharto masih berpolitik gak ya ? jangan2 dia yg memajukan Harry untuk main2 politik ?

kakaknya Harry Tanu cukup dekat dengan temen gw.
Menurut temen gw, kakaknya Harry orangnya lurus, religius dan gak neko2.

kalo Harry nya gak tau deh...

wanitapecandukopi
12-05-2013, 04:29 PM
Untung Haji Muhidin ga ikut mencalonkan diri ya? ::hihi::

Kalau Farhat Abas sama Rhoma Irama sepertinya cuma buat lucu-lucuan aja biar makin banyak pilihan atau cuma buat pengalihan issue.

neofio
03-05-2014, 04:50 PM
siapa yg akan berduet dgn jokowi, seorang mantan jendral atau mantan wapres ?


::ngakak2::

saya masih nunggu Dahlan Iskan

masih nunggu sikap Golkar

kemana si Farhat abas ? ::hihi::

et dah
03-05-2014, 04:52 PM
gw bakalan milih jokowi kalau wakilnya sri mulyan ;D
emang ngga niat milih jokowi ;D

neofio
03-05-2014, 05:19 PM
gw tadinya berharap jokowi tuh menjabat dulu jadi Gub DKI, baru nyapres, ehhhhh datang perintah dari sang ratu...

muncul :

jokowi menggunakan PDIP sebagai kendaran politik? atau sebaliknya? ::hihi::

neofio
05-05-2014, 12:24 PM
duet Jokowi n Mahmud MD di survey elektabilitas

Jokowi-Mahfud MD 47,6 persen
Jokowi-JK 46,1 persen
Jokowi-Dahlan Iskan 44,6
Jokowi-Ryamizard Ryacudu 41,8 persen
Jokowi-Ahok 44,1 persen

sumber (http://news.detik.com/pemilu2014/read/2014/05/04/181026/2572742/1563/elektabilitas-jokowi-lebih-tinggi-diduetkan-dengan-mahfud-md-ketimbang-jk?n991102605)

::ungg::

Mahmud md, mau dengan Jokowi ?

pasingsingan
05-05-2014, 03:42 PM
yng perlu diprediksi tuh

satu putaran atau dua putaran? :)

dewa_angin
06-05-2014, 12:15 PM
calonnya berapa pasang dulu, kalau cuma 2 pasang cuku 1 putaran :D

neofio
06-05-2014, 05:18 PM
capres mana yg bakal naik pesawat ini

http://cdn0.production.liputan6.com/medias/662097/big/IMG_2455%281%29.JPG

ada yg tau nama pesawat presiden RI ini apa namanya? kalo di USA ada Airfoce One

surjadi05
07-05-2014, 07:10 PM
duet Jokowi n Mahmud MD di survey elektabilitas

Jokowi-Mahfud MD 47,6 persen
Jokowi-JK 46,1 persen
Jokowi-Dahlan Iskan 44,6
Jokowi-Ryamizard Ryacudu 41,8 persen
Jokowi-Ahok 44,1 persen

sumber (http://news.detik.com/pemilu2014/read/2014/05/04/181026/2572742/1563/elektabilitas-jokowi-lebih-tinggi-diduetkan-dengan-mahfud-md-ketimbang-jk?n991102605)
Jo
::ungg::

Mahmud md, mau dengan Jokowi ?

Err baca koran batam pos tadi bilang wakilnya luar jawa, berarti JK kemungkinan terbesar ::hohoho::
Err orang Madura termasuk orang jawa atau bukan ya?::ungg::

neofio
07-05-2014, 07:19 PM
om surjadi05
luar jawa, ahok juga bisa,

surjadi05
07-05-2014, 09:02 PM
Ahok kaga mungkin neo, gerindra kan ada prbowo malah kemaren baca udah milih ical jadi wapresnya, gw rasa jokowi ga senaif itu lah,pasti cari yg kuat di indonesia timur, dan punya. Power di partai, gw kok masih merasa pemilu presiden ini cuma balapan "dua kuda" ya ::ngopi::

tuscany
07-05-2014, 09:07 PM
maunya berapa kuda, kong sur?

surjadi05
08-05-2014, 08:11 AM
maunya berapa kuda, kong sur?
Maunya 3-4 kuda,tucs biar 2 kali pemilu,tapi kayaknya mustahil,kemarin liat dii tv mana,wiranto batal capres dan katanya ga mau jadi oposisi pemerintah yg baru lagi,kayaknya bkal merapat ke Jokowi ::ngopi::

et dah
08-05-2014, 10:04 AM
kesian kudanya ksatria bergitar udah kalah seberlum bertanding yak ;D

opera
08-05-2014, 12:09 PM
skenarionya begini
2014 jokowi RI1 ahok DKI1
2019 ahok RI1 :D

surjadi05
09-05-2014, 05:55 PM
skenarionya begini
2014 jokowi RI1 ahok DKI1
2019 ahok RI1 :D

Janganlah enaknya jokowi juga 2019,biar programnya jalan ntar, di indo kan jeleknya kalo pejabat baru masuk, semuanya diganti seakan2 program yg lama sangat jelek aja,baru jokohok gw liat yg ga malu nerusin ide pendahulunya ::bye::

opera
09-05-2014, 06:07 PM
yang gantiin kan ahok, otomatis nerusin program yang sudah ada

lha sekarang 2014 klo yang maju capres prabowo, jokowi mau pilih siapa?
kandidat capres lainnya lagi siapa ya?

tuscany
09-05-2014, 08:24 PM
skenarionya begini
2014 jokowi RI1 ahok DKI1
2019 ahok RI1 :D

Kalo skenario 2014 kejadian, kenapa kok Jokowi nggak nyalon lagi sampe dua periode?

surjadi05
09-05-2014, 10:59 PM
yang gantiin kan ahok, otomatis nerusin program yang sudah ada

lha sekarang 2014 klo yang maju capres prabowo, jokowi mau pilih siapa?
kandidat capres lainnya lagi siapa ya?

Yg jelas udah 2 rontok, ical sm wiranto, tinggal dari konvensi demokrat,tapi apa iya masih Pede. Pemenangnya jadi capres? Paling cawapres, berarti tinggal dari pkb,pan dan pks,itu juga dengan asumsi 2 dari 3 berkoalisi ::ngopi::

---------- Post Merged at 08:59 PM ----------


Kalo skenario 2014 kejadian, kenapa kok Jokowi nggak nyalon lagi sampe dua periode?

Yoi,same question here ::ngopi::

neofio
09-05-2014, 11:23 PM
tergantung partai mana yg menyumbankan calegnya ke DPR yg terbesar, yang pasti PDIP di peringkat satu, yg kedua PKB

lalu ?

surjadi05
12-05-2014, 10:09 PM
tergantung partai mana yg menyumbankan calegnya ke DPR yg terbesar, yang pasti PDIP di peringkat satu, yg kedua PKB

lalu ?
Kedua bukannya Golkar ya? ::ungg::
PKB merapat ke jokowi,PPP merapat ke Prabowo, berarti tinggal demokrat/pks/pan yg belumm menentukan sikap, dan kalo benar ucapan Demokrat mereka ga bakalan mau berkoalisi dengan PKS, maka harusnya udah ga ada capres lainnya, kecuali golkar berubah pikiran ::ngopi::

neofio
12-05-2014, 10:14 PM
surjadi05
mungkin kedua golkar

PAN berkoalisi dengan gerindra

surjadi05
12-05-2014, 10:39 PM
surjadi05
mungkin kedua golkar

PAN berkoalisi dengan gerindra
Tetap aja berarti 2 kuda pacu kan? Walo demokrat mau gabung dengan pks suaranya ga cukup buat usung capres,makanya sekarng tinggal Golkar aja,soalnya saya lihat golkar suara penentu kali ini,cuma kayaknya mereka tahu diri pak Ical bakal kalah kalo jadi capres ::ungg::

neofio
12-05-2014, 10:43 PM
::hihi::

masih nunggu dahlan iskan dan JK?

surjadi05
12-05-2014, 10:53 PM
::hihi::

masih nunggu dahlan iskan dan JK?

DI dari awal saya udah pesimis kok, dan JK bukannya 98% jadi cawapres Jokowi ::hohoho::

neofio
13-05-2014, 10:57 PM
koalisi kelompok pertama = capres jokowi dan cawapres ????


PDIP+PKB+Golkar



koalisi kelompok kedua = capres prabowo dan cawapres Hatta rajasa (kemungkinan)


Gerindra+PAN+PKS


:nunjuk:P demokrat

neofio
14-05-2014, 04:58 PM
mmmmm

jokowi menggandeng LDII

::ungg::

surjadi05
14-05-2014, 07:51 PM
mmmmm

jokowi menggandeng LDII

::ungg::
LDII apaan? Kalo golkar beneran ke jokowi kayaknya 99% cuma dua capres nih. Pan udh ke prabowo malah uda jadiin wakil, kalo jokowi beneran ama JK wah ga seru pilpres kali ini ibarat brasil lawan pssi

neofio
16-05-2014, 12:23 AM
kong sur

LDII=lembaga dakwah islam indonesia

saya juga baru tahu soal LDII ini, karena pernah disinggung di thread kasus perceraian marshanda dan ben (http://www.kopimaya.com/forum/showthread.php/14322-Marshanda-Menggugat-Cerai/page2)(ben=anggota LDII)

yaaa... bisa dibilang LDII ini, selalu kontraversi, pandangannya/ajaran islam yg berbeda

cc kandalf

ndableg
16-05-2014, 02:34 AM
Guys.. visi misi jokowi RI1
http://indonesiasatu.kompas.com/read/2014/05/15/0705215/ini.visi.misi.jokowi.kalau.jadi.presiden.

surjadi05
16-05-2014, 11:24 AM
yup kayaknya resmi nih 2 kuda pacu
pks udah gabung ke gerindra, dan kayaknya golkar ke pdi-p.
demokrat jadi penonton::ngakak2::::ngakak2::

kacian DI, gita dll yg ikut konvensi demokrat, udah keluar duit buat kampanye legislatif eh manyun kayak bang aji::hihi::::hihi::

---------- Post Merged at 09:24 AM ----------

jawa pos masih belum nyerah ::hihi::::hihi::::hihi::
saus :http://www.jawapos.com/baca/artikel/1071/Dahlan-dan-Mahfud-Cawapres-Paling-Potensial
Dua kandidat capres yang hampir pasti maju pada pilpres 9 Juli nanti, Joko Widodo dan Prabowo Subianto, sama-sama belum menetapkan kandidat cawapres yang mendampinginya. Survei Founding Fathers House (FFH) terbaru mengungkapkan, Dahlan Iskan dan Mahfud M.D. merupakan dua kandidat cawapres paling potensial jika dipasangkan dengan capres PDIP maupun Gerindra tersebut.

Ketika disimulasikan untuk pilpres mendatang, ada empat pasangan capres-cawapres yang bertarung. Duet Jokowi-Dahlan Iskan mendapat dukungan paling banyak dari publik. Yaitu, 41,83 persen. Tingkat elektabilitas tersebut mengungguli kemungkinan duet Jokowi dengan sejumlah kandidat lain.

Di bawah Jokowi-Dahlan, terdapat Jokowi-Jusuf Kalla dan Jokowi-Mahfud M.D. Masing-masing mendapat dukungan 40,73 persen dan 40,55 persen. Kemudian, berturut-turut menyusul Jokowi-Hidayat Nur Wahid (37,43 persen), Jokowi-Hatta Rajasa (35,04 persen), Jokowi-Pramono Edhie Wibowo (31,92 persen), Jokowi-Suryadharma Ali (31,83 persen), dan Jokowi-Ryamizard Ryacudu (30,09 persen).

”Melihat komposisi itu, Jokowi harus pintar dan benar saat memilih wakilnya. Kemungkinan kalah masih terbuka,” ingat peneliti senior FFH Dian Permata saat memaparkan hasil survei lembaganya di kantor FFH, Jl Prapanca Raya, Jakarta, Kamis (15/5). Kekalahan, lanjut dia, sangat terbuka ketika di satu sisi Jokowi salah memilih wakil, dan di sisi lain, lawannya justru tepat dan benar memilih wakilnya.

Kemudian, saat Prabowo disimulasikan dengan didampingi sejumlah nama tokoh, nama Dahlan dan Mahfud M.D. juga tetap berada di papan atas. Namun, kali ini giliran Mahfud M.D. yang memimpin. Mantan ketua Mahkamah Konstitusi (MK) itu saat disandingkan dengan Prabowo mendapat dukungan 30,18 persen.

Menempel di posisi berikutnya, Prabowo-Dahlan Iskan dengan 29,81 persen. Kemudian, berturut-turut Prabowo-JK (28,07 persen), Prabowo-Hidayat Nur Wahid (25,68 persen), Prabowo-Hatta Rajasa (23,11 persen), Prabowo-Pramono Edhie Wibowo (21,00 persen), dan terakhir Prabowo-Suryadharma Ali (18,99 persen).

”Dahlan, Mahfud, dan JK sangat tinggi jika disimulasikan dengan keempat capres, baik saat disandingkan ARB (Aburizal Bakrie, Red), Jokowi, Prabowo, maupun Pramono Edhie,” kata Dian. Ketiganya, tambah dia, juga saling mengalahkan jika dipasangkan dengan simulasi terhadap keempat capres yang ada.

Simulasi untuk pendamping capres Partai Golkar ARB, Mahfud M.D. kembali tampil teratas. Urutannya adalah ARB-Mahfud M.D. (18,44 persen), ARB-Dahlan Iskan (16,78 persen), ARB-Hidayat Nur Wahid (14,58 persen), ARB-Hatta Rajasa (12,29 persen), dan ARB-Suryadharma Ali (10,27 persen).

Simulasi terakhir terkait kemungkinan majunya ipar ketua umum DPP Partai Demokrat, Pramono Edhie Wibowo, sebagai capres poros koalisi keempat. Pramono Edhie -JK di tempat teratas dengan 14,77 persen. Kemudian, Pramono Edhie-Mahfud M.D. (13,11 persen), Pramono Edhie-Suryadharma Ali (8,16 persen), Pramono Edhie-Hatta Rajasa (7,52 persen), dan terakhir Pramono Edhie -Hidayat Nur Wahid (6,97 persen).

”Fakta ini harus diperhatikan dan jadi pertimbangan para capres,” tandas Dian kembali.

Survei FFH tersebut dilaksanakan pada 11 April hingga 14 Mei di 34 provinsi. Dengan jumlah responden 1.090 orang, survei memiliki margin of error plus minus 3 persen dengan tingkat kepercayaan 95 persen.

Sementara itu, Ketua KPK Abraham Samad benar-benar membuka peluang bagi para calon presiden untuk melamarnya menjadi cawapres. Belakangan ini namanya disebut-sebut sebagai kandidat capres Jokowi.

Meski beberapa waktu lalu para pimpinan komisi antirasuah berharap agar dia tetap di KPK, pria asal Makassar itu terus memberikan sinyal. Malah, dia menyebut sudah mendapat restu lembaga yang dipimpinnya. Kemarin dia mengklaim tidak ada penolakan dari internal KPK. Jadi, kalau kabar santer bahwa dia akan dilamar Jokowi menjadi wakil, Samad dipastikan siap. Tidak hanya soal restu yang didapat. Dalam ucapannya seolah-olah komisioner lain juga memberinya wejangan.

”Saya sudah tanya pimpinan KPK yang lain, nggak ada masalah. Misalnya, pimpinan KPK itu di mana pun, di mana pun orang-orang KPK berada, yang penting dia bisa membawa misi pemberantasan korupsi,” ujar Samad.

Dia kembali mengungkapkan keterbatasannya sebagai manusia. Kalau takdir sudah menggariskannya untuk menjadi wakil presiden, dia tentu tak bisa menolak. Begitu juga sebaliknya, seorang Abraham Samad tidak bisa mengatur takdir dirinya sendiri.

Lebih lanjut dia mencontohkan beberapa alumnus KPK yang tetap berjuang memberantas korupsi meski tidak lagi bermarkas di Jalan Rasuna Said Kavling C1. Misalnya, M. Jasin, mantan wakil ketua yang kini berkiprah di Irjen Kementerian Agama. Lantas, Haryono Umar, mantan wakil ketua yang menjadi Irjen Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.

Begitu juga mantan Ketua KPK Taufiequrachman Ruki yang pernah menjadi wakil kepala Badan Pemeriksa Keuangan (BPK). Menurut dia, setelah tidak lagi di KPK, mereka tetap memiliki fungsi strategis dalam pemberantasan korupsi. ’’Di mana pun kita berada, misi yang harus kita bawa dan tidak pernah akan hilang dari diri kita sudah menyatu,” tegasnya.

Sebelumnya, Wakil Ketua KPK Zulkarnaen meminta Samad memegang komitmen untuk menjadi pimpinan KPK. Alasannya, kasus yang dihadapi saat ini begitu banyak. Di samping itu, pada akhir tahun ini Busyro Muqoddas tidak bisa lagi bersama KPK karena masa tugasnya sudah berakhir.

neofio
16-05-2014, 10:58 PM
kon sur

partai demokrat masih ngejomblo, berminat?

::ngakak2::

Neptunus
17-05-2014, 02:30 AM
Bukannya Dahlan Iskan lolos konvensi demokrat ya?

surjadi05
17-05-2014, 12:00 PM
Bukannya Dahlan Iskan lolos konvensi demokrat ya?
Yoi pemenangnya DI tapi tetap aja manyun, ga dapat apa2 ::hihi:: bahkan jadi cawapres pun ga mungkin ::hohoho::

eve
18-05-2014, 12:03 AM
Tadinya mau milih jokowi, tapi ternyata pks udah jadian ama prabowo,,,

tuscany
18-05-2014, 12:41 AM
jadi milihnya prabowo, pe?

jojox
18-05-2014, 01:19 PM
yuks, 50 ribu, JOKOWI for RI 1. ::ungg::

etca
18-05-2014, 01:56 PM
^
mulai deh.. mulai deh... ::ngakak2::

opera
19-05-2014, 03:27 PM
dah resmi
JKW4P dan JK4WP

F34r_f4ctors
19-05-2014, 03:52 PM
sayang banget milih JK..
kaya gak ada tokoh lain aja selain JK...JK gak puas apa 4 taun jadi wapres..

pasingsingan
19-05-2014, 04:01 PM
sayang banget milih JK..
kaya gak ada tokoh lain aja selain JK...JK gak puas apa 4 taun jadi wapres..
ahaha .....
mingkun dah nasibnya JK
(spesialis wapres)

et dah
19-05-2014, 04:13 PM
taunya cuma j/k ;D

ndableg
19-05-2014, 05:09 PM
Menurut gw pilihan thd JK tidak bisa yg lain. Harus JK. Karena, JK non jawa, JK yg dulu bawa jokowi ke jakarta, dan JK adalah politisi senior yg gaul abis. Posisi JK bisa melindungi Kabinet dan Jokowi.

Sebenernya sih lebih cocok kalo JK yg presiden dan jokowi wakilnya dilihat dari sudut pandang pengalaman, umur dan power. Tapi yah.. itulah jawa di indonesia.

F34r_f4ctors
19-05-2014, 05:12 PM
gak yakin gue ama JK.
waktu ama SBY juga gak terlalu bagus prestasinya
gue malah liat prabowo ama hatta lebih ok dibanding jokowi -JK.

ndableg
19-05-2014, 05:23 PM
Apa hatta bagus prestasinya waktu jadi menteri?
Apa prabowo tidak terlalu banyak urusannya dgn orde baru? Kalo temennya orde baru ya pilih prabowo saja.

F34r_f4ctors
19-05-2014, 05:34 PM
Hatta juga gak bagus2 amat prestasinya..biasa2 aja kok..terlepas dia besanan ama SBY.
masih aja sebut2 soal orba,gara2 masih ada kaitannya ama orba Habibie gagal jad presiden padahal dibanding ama Gus Dur jauh bagusan Habibie sayang waktu itu masih pada gelap mata soal orba apa2 soal orba langsung dijegal.
kalo soal orba juga semua juga ada hubungannya ama orba.

mbok jamu
19-05-2014, 05:42 PM
yuks, 50 ribu, JOKOWI for RI 1. ::ungg::

Yaela.. goban :capek:

ga_genah
19-05-2014, 06:40 PM
Yaela.. goban :capek:

Wani piro mbok?

Kingform
19-05-2014, 06:58 PM
ini beneran ya JK pernah ngomong kayak gini? mendukung preman? :iamdead:
kayaknya ini video diambil dari film jagal


https://www.youtube.com/watch?v=Ub7mBwtAj4w

danalingga
19-05-2014, 07:04 PM
Menurut gw pilihan thd JK tidak bisa yg lain. Harus JK. Karena, JK non jawa, JK yg dulu bawa jokowi ke jakarta, dan JK adalah politisi senior yg gaul abis. Posisi JK bisa melindungi Kabinet dan Jokowi.

Sebenernya sih lebih cocok kalo JK yg presiden dan jokowi wakilnya dilihat dari sudut pandang pengalaman, umur dan power. Tapi yah.. itulah jawa di indonesia.

JK penting logistiknya. Kan duitnya banyak. Setidaknya duit ini halal (dari hasil usaha).
Jokowi mana punya duit triliunan buat bayarin pilpress.
Jadi tidak akan diutak-atik kedepannya. Nggak kek kasus Century.

tuscany
19-05-2014, 07:15 PM
Saya sebenarnya mikir mungkin JK agak ketuaan yah jadi wapres (lagi). Naik sepeda aja mesti dibantu ajudan. Tapi di dunia politik yang very uncertain dan sedang transisi tokoh muda kurang pengalaman macam Jokowi butuh back up dari politisi senior, asalkan abis itu nggak malah backstab sih.

surjadi05
19-05-2014, 10:13 PM
Kalo menurut saya malah bagusan jk.jokowi belum pengalaman yg banyak dalam hub luar negri, ntar juga kalo menang golkar merapat jadi di parlemen lumayan kuat dan jk orangnya tegas, soal backstab apalagi sih yg diharap sama pak jk, dia sadar kok ga mungkin jadi presiden dan dibanding prabowo yg sudah janji kursi2 mentri kayak bagi2 "permen kosong" ::hohoho::

neofio
19-05-2014, 10:33 PM
golkar jadi gak jelas sikapnya

tadinya mau gabung ke koalisi PDIP dkk berdasarkan rapimnas Golkar hari minggu, tapi dgn syarat membawa misi ARB jadi capres, pasti ditolak oleh koalisi PDIP...

::hihi::

sekarang Golkar terancam gabung ke partai2 "penonton" di pemerintahan

surjadi05
20-05-2014, 10:31 AM
golkar jadi gak jelas sikapnya

tadinya mau gabung ke koalisi PDIP dkk berdasarkan rapimnas Golkar hari minggu, tapi dgn syarat membawa misi ARB jadi capres, pasti ditolak oleh koalisi PDIP...

::hihi::

sekarang Golkar terancam gabung ke partai2 "penonton" di pemerintahan
kalo gw mikirnya malah terbalik neo, golkar maen "cerdik" dengan begini dia pasti jadi bagian "eksekutif", kalo prabowo kalah dia balik merapat ke pemerintah ingat "kejadian" pemilu 2004 waktu sby-jk ga didukung golkar?
kalo prabowo menang udah pasti dapat kursi di kabinet, gossip tetannga sebelah katanya golkar udah di jatah "5 mentri" ::oops::::oops::::oops::

mbok jamu
20-05-2014, 01:02 PM
Wani piro mbok?

Ce pek ceng, tambah kopi Bali sekilo kalau ga_genah kalah ;D

purba
20-05-2014, 08:15 PM
Kalo Jokowi menang pilpres, 2-3 tahun kemudian gw siap ketawa terbahak-bahak, buat ngetawain pendukung Jokowi di ::KM::

Polanya mirip ketika DI sedang naik daun.

::ngakak2::

hajime_saitoh
20-05-2014, 09:39 PM
emank kalo jokowi naek jadi presiden kira2 apa yang bakal terjadi purba?

neofio
20-05-2014, 09:47 PM
purba
@hajime_saitoh (http://www.kopimaya.com/forum/member.php/198-hajime_saitoh)

popularitas jokowi di karbit ???

ibaratnya jokowi tuh buah yg dipetik disaat belum matang, kemudian di jual di kios buah sambil nunggu matang.

Enakan mana buah yg matang di pohon atau matang setalh dipetik?

::ungg::

menarik juga

manggil om Alip

ndableg
21-05-2014, 01:11 AM
Kalo Jokowi menang pilpres, 2-3 tahun kemudian gw siap ketawa terbahak-bahak, buat ngetawain pendukung Jokowi di ::KM::

Polanya mirip ketika DI sedang naik daun.

::ngakak2::

T'rus lu dukung sapa dong pur? Biar gw bisa ngetawain jg.
Purba niatnya sama rasanya dgn pendukung bang oma.

Tapi bagus lah lu konsisten, ga agama doang, pemimpin pun lu abstain.

neofio
21-05-2014, 02:33 AM
ngumingin soal rhoma, karena merasa dikhianti PKB, maka rhoma memerintahkan kepada fans nya untuk menarik dukungan kepada PKB

kata rhoma : "PKB bisa mendapatkan kenaikan suara di pemilu legiaslatif karena Rhoma Efek"

::hihi::

ndableg
21-05-2014, 03:15 AM
Hatta juga gak bagus2 amat prestasinya..biasa2 aja kok..terlepas dia besanan ama SBY.
masih aja sebut2 soal orba,gara2 masih ada kaitannya ama orba Habibie gagal jad presiden padahal dibanding ama Gus Dur jauh bagusan Habibie sayang waktu itu masih pada gelap mata soal orba apa2 soal orba langsung dijegal.
kalo soal orba juga semua juga ada hubungannya ama orba.

Masalahnya bukan cuman berhubungan tapi memiliki kuasa/jabatan di masa itu.
Katakanlah prabowo ga bersalah atas penculikan ataupun penembakan pada waktu itu, tapi apa betul dia tidak tau? Ga bersalah kalo ikut menutup2i jg ya bahaya.

Alip
21-05-2014, 08:04 AM
Numpang lewat aja,

pagi ini saya lihat foto jumpa wartawan Prabowo-Hatta di headline kompas cetak, dan saya ngakak gak ketahan ngelihat foto ARB di sana... kenapa ya?

::ngakak2::

lattungtatturrus
21-05-2014, 10:54 AM
ARB nebeng om alip,dia takut ketinggalan kereta...!!!

purba
22-05-2014, 01:17 AM
emank kalo jokowi naek jadi presiden kira2 apa yang bakal terjadi purba?

Ndableg bejingkrak kegirangan... :nunjuk: ndableg

ndableg
22-05-2014, 01:37 AM
Hehe.. jadi kita menari bersama nih?

Sebutkan alasan kenapa gw musti jingkrak kegirangan.

a. Ndableg bakal jadi menteri
b. Ndableg bakal dapet posisi penting
c. Ndableg bakal dapet komisi

eve
22-05-2014, 02:18 AM
Imo, cukup lah sekali indonesia jadi bahan tertawaan dunia saat pemimpin kita, (maaf) gak segagah dan sewibawa pemimpin dunia lainnya,,,,, #ngomongoposih

---------- Post Merged at 12:17 AM ----------

Saya pribadi sudah gak mau denger janji2 manis lah, selama dibelakang mereka orang2nya masih itu2 saja, gak bakal jauh beda lah,, saya malah berharap ahok yang bakal jadi presiden,,,

---------- Post Merged at 12:18 AM ----------

Dan bu risma sebagai wakil presiden,,, pasti gw pilihhhh

ndableg
22-05-2014, 02:20 AM
Ud berapa presiden kite yg gagah? Hasilnya sekarang? Ditertawakan malingsia.
Sekalinya ga gagah, langsung tumbang.

Iran presiden kemarennya ga gagah.. malah kek gembel, tapi lawannya sapa...

jojox
22-05-2014, 02:47 AM
^ ya, betul.
Kalo memang kita perlu yang gagah dan tegas, Prabowo. No doubt.
Foreign policy patriotik abis, #ironfist to get $hit done. Orde baru, gaya baru,
kamtibmas terjamin. Secara modal, ada duit dan ketegasan ma medali militer.

tpi kalo mau pelayanan publik terjamin, yah Jokowi. Fo' sizzling.
Action plans sgla bidang jalan, terukur, dan berkinerja baik. SDM bener2 dibangun. Foreign policy, kerakyatan nasionalis. Modalnya, memang ada skill manajemen, prestasi dan integritas. Good governance? yah disini.

makanya, tahun ini, aslinya keduanya gak masalah siapa yang menang.
Ini mungkin pemilu dengan kualitas capres terbaik sepanjang masa.

F34r_f4ctors
22-05-2014, 10:29 AM
Imo, cukup lah sekali indonesia jadi bahan tertawaan dunia saat pemimpin kita, (maaf) gak segagah dan sewibawa pemimpin dunia lainnya,,,,, #ngomongoposih

-

perasaan gak cuma sekali aja dech indonesia jadi bahan tertawaan dunia.
yang paling ngenes sich pas jamannya Gus Dur tuch yang bener2 bikin malu indonesia aja.

sheva
22-05-2014, 11:42 AM
maaf nubie mau nanya, seorang calon presiden bisa dikatakan tegas atau berwibawa, tolak ukurnya apa ya?
apakah karena postur tubuhnya yang tinggi besar dan gagah? atau mungkin karena berasal dari militer? atau mungkin juga karena tingkah dan perilakunya yang seperti Bangsawan?

kalo jawabannya iya, semua alasan di atas ada di SBY. tapi kenapa SBY dianggap tidak tegas oleh rakyatnya sendiri? http://i.imgur.com/bwevGwa.gif


kemudian, apakah saat ini indonesia lebih membutuhkan seorang pemimpin yang tegas dan berwibawa, daripada seorang pemimpin yang mau mendengarkan aspirasi rakyatnya?
karena setelah ane baca komen-komen di atas, sebagian besar warga KM menginginkan seorang presiden yang tegas dan berwibawa. sementara menurut ane, point terpenting dalam memilih presiden ialah, orang tersebut harus mau mendengarkan apa yang diinginkan rakyatnya, dan orang tersebut juga mau mendengarkan apa yang dikeluh kesahkan oleh rakyatnya sendiri.. http://i.imgur.com/JXVPog7.gif

pada tahun 2015, Indonesia akan memasuki era perdagangan bebas dengan negara-negara di ASEAN (AFTA), yang berarti, kita harus siap berkompetisi langsung dengan produk/SDM dari Malaysia, Singapore, dan negara ASEAN lain secara bebas. itulah sebabnya, pemilihan presiden di tahun 2014 ini menurut ane, akan sangat berpengaruh bagi nasib Indonesia di masa mendatang.. http://i.imgur.com/DnO4P9Z.gif

surjadi05
22-05-2014, 01:22 PM
maaf nubie mau nanya, seorang calon presiden bisa dikatakan tegas atau berwibawa, tolak ukurnya apa ya?
apakah karena postur tubuhnya yang tinggi besar dan gagah? atau mungkin karena berasal dari militer? atau mungkin juga karena tingkah dan perilakunya yang seperti Bangsawan?

kalo jawabannya iya, semua alasan di atas ada di SBY. tapi kenapa SBY dianggap tidak tegas oleh rakyatnya sendiri? http://i.imgur.com/bwevGwa.gif


kemudian, apakah saat ini indonesia lebih membutuhkan seorang pemimpin yang tegas dan berwibawa, daripada seorang pemimpin yang mau mendengarkan aspirasi rakyatnya?
karena setelah ane baca komen-komen di atas, sebagian besar warga KM menginginkan seorang presiden yang tegas dan berwibawa. sementara menurut ane, point terpenting dalam memilih presiden ialah, orang tersebut harus mau mendengarkan apa yang diinginkan rakyatnya, dan orang tersebut juga mau mendengarkan apa yang dikeluh kesahkan oleh rakyatnya sendiri.. http://i.imgur.com/JXVPog7.gif

pada tahun 2015, Indonesia akan memasuki era perdagangan bebas dengan negara-negara di ASEAN (AFTA), yang berarti, kita harus siap berkompetisi langsung dengan produk/SDM dari Malaysia, Singapore, dan negara ASEAN lain secara bebas. itulah sebabnya, pemilihan presiden di tahun 2014 ini menurut ane, akan sangat berpengaruh bagi nasib Indonesia di masa mendatang.. http://i.imgur.com/DnO4P9Z.gif
Gw setuju, tumben sheva bijaksana ::hihi:: yg tegas lihat kim jong un tegas n berwibawa banget, ditakuti korsel bahkan jepang tapi liat rakyatnya ::kesal::

serendipity
22-05-2014, 01:45 PM
Ah, mau pemilihan umum, pemerintah makin kebanyakan janji.
Belajar dong dari Tje Fuk, memberi bukti, bukan janji !

lily
22-05-2014, 01:51 PM
https://fbcdn-sphotos-d-a.akamaihd.net/hphotos-ak-frc3/t1.0-9/10380749_796837493667467_3643144702576779187_n.jpg

F34r_f4ctors
22-05-2014, 01:56 PM
Ah, mau pemilihan umum, pemerintah makin kebanyakan janji.
Belajar dong dari Tje Fuk, memberi bukti, bukan janji !

100% agree ama seren...

emank jokowi ama JK gak ada dosa yah..hehehehe

kupo
22-05-2014, 02:15 PM
kemudian, apakah saat ini indonesia lebih membutuhkan seorang pemimpin yang tegas dan berwibawa, daripada seorang pemimpin yang mau mendengarkan aspirasi rakyatnya?
karena setelah ane baca komen-komen di atas, sebagian besar warga KM menginginkan seorang presiden yang tegas dan berwibawa. sementara menurut ane, point terpenting dalam memilih presiden ialah, orang tersebut harus mau mendengarkan apa yang diinginkan rakyatnya, dan orang tersebut juga mau mendengarkan apa yang dikeluh kesahkan oleh rakyatnya sendiri.. http://i.imgur.com/JXVPog7.gif



kalau cuma mendengar, percuma... setelah mendengar harus mengambil keputusan yang benar dan bertindak tegas... itu baru pemimpin hebat... ::bye::

purpose
22-05-2014, 02:26 PM
serius JK jadi cawapres Jokowi?!
JK yang dulu terbukti bohong soal kasus Century?! JK yang bilang kasus Lapindo itu bencana alam?!

freak_and_geek
22-05-2014, 03:03 PM
mending lah JK daripada gosip2nya sebelum itu malah Jokowi mau disandingkan ama Puan lebih parah kan...
dua pasangan capres dan cawapres juga gak ada yang bersih kok.
ada positif dan negatifnya

kalo diliat dari postingannya sheva..
lebih baik jokowi ama probowo jadi pasangan capres dan cawapres aja buat indonesia lebih baik tapi sayang ego mereka lebih gede buat mengejar nafsu kekuasaan..

surjadi05
22-05-2014, 06:21 PM
serius JK jadi cawapres Jokowi?!
JK yang dulu terbukti bohong soal kasus Century?! JK yang bilang kasus Lapindo itu bencana alam?!

Gak salah nih, JK bilang kasus lapindo itu bencana alam, coba gugel majalah ekonomi, Bakrie brothers sempat mau jual perush lapindo ke PMA (perush Modal Asing) seharga 1 dollar begitu lumpur merajarela coba tebak sapa yg gagalkan negosiasi itu, trus yg bilang Lapindo itu bencana alam bukan "kerjaan" nya DPR ya ? ::ungg::::ungg::

kalo soal century coba ikutin sidang century, coba tebak sapa yg bilang "OWNER CENTURY itu PERAMPOK" kalo soal bohong kan sudah dibuktikan di pengadilan Century waktu JK dipanggil jadi saksi kalo dia yg ditipu sama staffnya ::bye::

et dah
22-05-2014, 06:31 PM
banyak banget yang menyebar kampanye hitam ya

yang takut kalah pasti mengeluarkan jurus-jurus licik

tuscany
22-05-2014, 07:05 PM
Gak salah nih, JK bilang kasus lapindo itu bencana alam, coba gugel majalah ekonomi, Bakrie brothers sempat mau jual perush lapindo ke PMA (perush Modal Asing) seharga 1 dollar begitu lumpur merajarela coba tebak sapa yg gagalkan negosiasi itu, trus yg bilang Lapindo itu bencana alam bukan "kerjaan" nya DPR ya ? ::ungg::::ungg::

kalo soal century coba ikutin sidang century, coba tebak sapa yg bilang "OWNER CENTURY itu PERAMPOK" kalo soal bohong kan sudah dibuktikan di pengadilan Century waktu JK dipanggil jadi saksi kalo dia yg ditipu sama staffnya ::bye::

Salut...tumben engkong sur mengeluarkan jurus gugel. Salut juga buat sheva yang tumben postingannya agak waras.

surjadi05
22-05-2014, 11:08 PM
Eŕr kaga loh tucs, itu semua saya baca di media cetak ::ungg::

ga_genah
23-05-2014, 02:44 AM
JK penting logistiknya. Kan duitnya banyak. Setidaknya duit ini halal (dari hasil usaha).
Jokowi mana punya duit triliunan buat bayarin pilpress.
Jadi tidak akan diutak-atik kedepannya. Nggak kek kasus Century.

bukannya JK lagi disorot di century
tulisan faisal basri di kompasiana
untuk lihat gambar2nya, silahkan klik saus...

NB: ga ngedukung capres manapun, hanya membagi info ajah....


Mengapa Pak JK Terus Mengumbar Bohong?

Entah apa yang menjadi motif Pak JK meyampaikan berbagai pernyataan yang tidak dilandasi oleh fakta dan bahkan bertentangan dengan pengalaman nyatanya sendiri. Terlepas apa motifnya, masyarakat perlu mengetahui kenyataan yang sebenarnya.

Pertama: SMS

Wakil Presiden RI periode 2004-2008 Jusuf Kalla mengaku tidak pernah menerima pesan singkat atau short message service (SMS) dari Menteri Keuangan saat itu Sri Mulyani soal penetapan Bank Century sebagai bank gagal berdampak sistemik. Pernyataan JK pun berbeda dari Sri Mulyani yang merasa telah melaporkan melalui pesan singkat kepada Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dan diteruskan ke JK. (KOMPAS.COM, Kamis, 8 Mei 2014 | 12:11 WIB: http://kom.ps/AFgHPF)

Dalam wawancara dengan Majalah Tempo, edisi 12-18 Mei, hal. 42, Pak JK mengakui menerima SMS dari Sri Mulyani. Atas pertanyaan Tempo: “Bukankah Anda mendapat pesan pendek dari Sri Mulyani soal Bank Century?” Pak JK menjawab: “Itu hanya pesan pemberitahuan. Bukan minta izin. Sudah diputuskan, baru SMS ke Presiden, tembusan ke saya…..”

Apa gerangan isi SMS Sri Mulyani yang dikirimkan tak lama setelah selasai rapat pada dinihari 21 November 2008, yaitu pk. 6:31 WIB? Ini salinan lengkapnya:

“Bpk. Presiden yth, ijin melapor sbb: kamis malam (20/11) hingga jumat pagi ini (21/11), kami atas permintaan Gub BI dan jajaran deputi gubernur mengadakan rapat Komite Stabilitas Sistem Keuangan (KSSK) untuk membahas Bank Century. Gub BI menyatakan secara tertulis dan dengan presentasi bahwa Bank Century telah mengalami masalah solvency dan masuk dalam kategori Bank Gagal. Gub BI menyatakan bahwa saat ini situasi perbankan nasional dalam tekanan krisis keuangan global - sehingga masalah Bank Century sbg Bank Gagal dapat berdampak sistemik. Oleh karena itu Bank Century sesuai Perpu Jaring Pengaman Sektor Keuangan - diambil-alih oleh Lembaga Penjamin Simpanan - untuk ditangani/diselamatkan dengan Penyertaan Modal Sementara dan setelah disehatkan akan dijual kepada Publik. Dg demikian mulai jumat ini management Bank Century diambil-alih LPS dengan bantuan tenaga profesional dari Bank Mandiri. LPS dan Bank Indonesia akan memonitor dan menangani masalah para deposan dll dalam masa transisi ini - agar tetap menjaga kepercayaan secara keseluruhan thd sistem perbankan. BI akan memonitor situasi dan resiko kesulitan likuiditas yang berpotensi menjadi insolvent mirip dengan Bank Century. Suasana yg kepercayaan msh rapuh dan perlu penangan yang hati2 dan komprehensif serta antisipatif thd perkembangan sektor perbankan secara menyeluruh. Kami bersama BI akan bekerja sama menjaga situasi tsb. Demikian laporan perkembangan. Salam hormat, SMI. Cc Bpk. Wapres, Gub BI.” (http://m.katadata.co.id/mDetail.aspx?CAT=1&SUBCAT=1&SN=news&TITLE=bukti-sms-sri-mulyani-untuk-sby-dan-jk&AID=1679)
Kedua: Kliring

Menurut Pak JK, tidak benar pada tanggal 13 November Bank Century kalah kliring. Dalam wawancara dengan Majalah Tempo edisi 12-18 Mei 2014, Pak JK mengatakan: “Kalah kliring itu isu.Saya mengatakan yang bikin isu harus ditangkap. Tidak ada, Tidak disampaikan ke saya.Itu cuma isu.” (hal. 42)

Nyata-nyata Bank Century pada tanggal 13 November 2008 gagal kliring.

“Pada tanggal 13 Nopember 2008, Bank Century mengalami gagal kliring. Dalam kerangka besar menjaga stabilitas sistem perbankan, kondisi Bank Century ini dapat mengancam stabilitas perbankan secara keseluruhan sehingga perlu diselamatkan. Berdasarkan poisisi CAR terakhir tanggal 30 September 2008, CAR BC ada pada angka 2,35%.” (Bank Indonesia, Krisis Global dan Penyelamatan Sistem Perbankan Indonesia, Jakarta, 2010, hal. 57).

Ketiga: Dana bailout dibayar Sabtu-Minggu.

Dalam tulisannya di Kompasiana ( (http://kom.ps/AFboQb), Pak JK mengemukakan: “Saya bingung juga, mengapa uang dikeluarkan hari Sabtu-Minggu? Mau kemana uang dikeluarkan hari Sabtu? Bukannya bank-bank tidak ada yang buka? Lari kemana uang itu?”

Padahal, kenyataannya dana yang dikucurkan ke Bank Century ditransfer pada hari Senin, 24 November 2008, pk. 7:42 sebagaimana terlihat pada bukti transfer berikut.



Bukti transfer itu sekaligus menghapuskan spekulasi bahwa uang yang dikucurkan ke bank Century berupa kas/tunai berbentuk fisik uang sebagaimana terkesankan pada tulisan Pak JK yang saya kutip di atas.

Untuk lebih jelas, silakan tengok tulisan utuh saya, juga di Kompasiana (”Sesat Pikir Bank Century,” http://kom.ps/AFeyWE).

saus (http://politik.kompasiana.com/2014/05/14/mengapa-pak-jk-terus-mengumbar-bohong-655567.html)




Update Meluruskan Kebohongan dan Simpang siur
Dalam wawancara dengan Majalah Tempo edisi 12-18 Mei, hal. 42:

Tempo: Bank Indonesia menyatakan Bank Century kalah kliring pada 13 November 2008 ….
Pak JK: Kalah kliring itu isu. Saya mengatakan yang bikin isu harus ditangkap.

Dalam Notulensi rapat di Kantor Wapres, 13 November 2008, nyata-nyata Pak JK sebagai Wakil Presiden amat tahu tentang Bank Century kalah kliring.



Tak pula ada keraguan bahwa dana yang dikucurkan oleh LPS ke Bank Century dilakukan lewat mekanisme transfer (bukan tunai berupa uang dalam bentuk fisik). Tranfer pertama dilakukan hari Senin, 24 November 2008, pk. 07:42. Atas fakta ini, ada yang meragukan mengapa dilakukan sedemikian pagi. Bukankah bank belum buka? Bank memang belum buka untuk pelayanan publik, tapi karyawan sudah mulai bekerja. Ada pun layanan RTGS (window time RTGS) berlangsung dari pk. 06:30-16:30.



Data berikut menunjukkan beberapa setoran dilakukan dalam bentuk SPN dan SUN. Ada juga setoran tunai sekali yang disetor ke rekening giro Bank Century di BI.



Semoga tambahan informasi ini kian membuat terang yang selama ni masih simpang-siur. Semoga perjalanan negeri ke depan semakin mulus.

saus (http://politik.kompasiana.com/2014/05/17/update-meluruskan-kebohongan-dan-simpang-siur-656101.html)




Ce pek ceng, tambah kopi Bali sekilo kalau ga_genah kalah ;D
Ce pek ceng itu apa mbok jamu ?
kopi bali skilo mah gampang....
yg susah itu nyampe australianya... :mrgreen:
mbok milih sapah?

surjadi05
23-05-2014, 07:42 AM
ga_genah thanks atas infonya, kamu dipihak manapun ga masalah, kita disini juga cuma sharing opini ::mrgreen::
Jujur aja kalo soal century saya cuma tahu dari nonton sidang century aja, cuma yg buat saya bingung sesuai uu (sorry lupa pasalnya) menkeu cuma boleh mengucurkan dana max 500M diatas itu mesti dengan persetujuan presiden, karna waktu itu presiden ga di indo makanya kita ga bisa tahu persis "kejadian sebenarnya" karna via telpon, kalo baca wawancara sri mulyani alasan dia nerima job di world bank dia merasa "ga dihargai" di indo::bye::

RAP
26-05-2014, 12:42 AM
Komen dikit ah.... (Berdasarkan pengalaman IBU rumah tangga)::hihi::
Siapa sih para cal on president dan wapresident?

Jokowi dan Jusuf Kalla

Jokowi pengusaha Mabel kalo JK pengusaha dengan berbagai bidang usaha alias multi usaha
Jokowi karier terakhir walikota Solo (yg DKI blm kuitung krn bellum selesai hasilnya, ibarat lomba di master chef yg ngak selesai udh pasti ngak diitung), JK wapres
Jokowi lebih muda, pengalaman memimpin mentri blm ada, JK lebih tua lebih pengalaman Dan pernah memimpin mentri.

Kesimpulan
Saat ini Jokowi dibanding JK lebih layak JK jadi president kalo berdasarkan pengalaman
Kalo berdasarkan suara rakyat Jokowi lebih pantes::bwekk::
Yg aku takutkan bahwa nantinya Bakal ada dua matahari yg bersinar.
Cuba para pemimpin PDIP pikirkan bagaimana jika nanti issue diatas dijadikan pertanyaan Dr pihak law an

Prabowo Dan Hatta Rajas a
Prabowo yg aku tau suka berkantor dibidakara (Cuba to long dibantu pekerjaannya), Hatta (aku jug a ngak tau::hihi::)
Prabowo pemimpin kopasus, Hatta koordinator mentri ekuin.
Komentar ketiga idem Osama yg at as.

Hmmmmm, kok kebalik balik ya...::grrr::

Kalo presidennya JK wakilnya Jokowi trus yg satunya Hatta wakilnya Prabowo lebih seru Kali ya...::hihi::

Atau
Jokowi Prabowo vs JK Hatta
Prabowo Jokowi vs JK Hatta...

Pusing aku....::arg!::::doh::
Mending tetep jadi IBU rumah tangga aja ketimbang jadi ahli politik::hihi::
Emangnya Kalau salah satu pasangan jadi president Dan wakil presidentnya aku bakal jadi mentri gitu?::hihi::
Tetap jadi RAP lah si ibu rumah tangga::hohoho::

Neptunus
26-05-2014, 06:13 PM
wah udah keduluan ama sheva. Pengen komen itu juga

mbok jamu
26-05-2014, 09:11 PM
Ce pek ceng itu apa @mbok jamu (http://www.kopimaya.com/forum/member.php?u=1220) ?
kopi bali skilo mah gampang....
yg susah itu nyampe australianya... :mrgreen:
mbok milih sapah?

Seratus rebu, ga_genah

Mbok milih Prabowo. Alasannya, kalaupun tuduhan seputar 1998 itu benar, apa yang dikerjakan para pejabat pemerintahan setelah mahasiswa-mahasiswa itu mati, mencuri uang rakyat, menyuap, korupsi dana haji, dll, jauh lebih kedji dan mendjidjikan.

ga_genah
27-05-2014, 02:18 PM
ooo...., itu kopi bali dapat 1/4 kg mbok ::hihi::

klo mbok jamu milih prabowo, berarti saya DIPAKSA milih jokowi donk.... ::nangis::
klo mbok jamu milih jokowi, berarti saya DIPAKSA milih prabowo donk.... ::nangis::
yah.. ga ada pilihan lain.... ::nangis::

surjadi05
27-05-2014, 02:50 PM
Inilah Lagu2 yang dinyanyikan Para Peserta pada President IdoL ;

¤ JOKOWI menyanyikan lagu :
"I Believe I Can Fly"..*fly*:)...

¤ Prabowo menyanyikan lagu :
"It's Now or Never..!!!">:/

¤ Jusuf Kalla menyanyikan Lagu :
"Disini Senang,Disana Senang"=D
¤ SBY menyanyikan lagu :"Menghitung Hari"..dan "Kemesraan Ini Janganlah Cepat Berlalu"({})

¤ ARB menyanyikan lagu :
"Sunyi Sepi Sendiri...:'(:("

¤ Hatta Rajasa menyanyikan lagu : "Hidup Ku Terkekang"#:-s

¤ Wiranto menyanyikan lagu :
"Aku Masih Seperti Yang Dulu":p
¤ Rhoma Irama menyanyikan lagu : "Cukup Sekali Aku Merasakan"\=D/ Kauyangberjanji..Kauyangmengingkarioooo yanasib..yanaasssiiiibbbbkenapaaabegini iiiii :D\=D/:D\=D/

Kauyangmemulai..Kauyangmengakhiriooooy anasib..yanaasssiiiibbbbkenapaaabeginiii iii :D\=D/:D\=D/

¤ Harry Tanoe menyanyikan lagu :
"Hati Yang Luka":(:'(

¤ Mahfud MD menyanyikan lagu :
"Tenda Biru":/>:O

¤ Surya Dharma Ali menyanyikan lagu :
Jangan Ditanya Kemana Aku Pergi>:/":&

====:D\=D/:D\=D/====

=))ђåα..ђåα..ђåα..ђåα=))
. º°˚˚°=D°˚˚°º
. /\
. ^^
=))ђåα..ђåα..ђåα..ђåα=))
. º°˚˚°=D°˚˚°º
. /\
. ^^
=))ђåα..ђåα..ђåα..ђåα=))
. º°˚˚°=D°˚˚°º
. /\
. ^^

etca
27-05-2014, 03:00 PM
Kocak ih om Sur...
HIDUP om Surrr?!!! ::ngakak2::::ngakak2::

hajime_saitoh
27-05-2014, 08:23 PM
itu copas dari mana kong sur kok banyak aksara2 yang gajelas.....

surjadi05
27-05-2014, 11:52 PM
itu copas dari mana kong sur kok banyak aksara2 yang gajelas.....

Dari bbm teman om,sorry kalo ga jelas ::ungg::

surjadi05
30-05-2014, 07:23 AM
Atlet dukung jokowi, artis dukung prabowo

JAKARTA, KOMPAS.com — Sejumlah atlet nasional mendeklarasikan dukungannya kepada pasangan bakal calon presiden dan wakil presiden, Joko Widodo-Jusuf Kalla, di kawasan Menteng, Jakarta Pusat, Senin (26/5/2014). Beberapa atlet yang tampak berada di barisan terdepan pendukung Jokowi, yakni mantan perenang Richard Sambera dan mantan petinju Chris John.

Hadir dalam acara tersebut 12 orang atlet lain yang masih aktif membawa nama Indonesia. Mereka kebanyakan berasal dari cabang olahraga renang, tinju, senam, bulu tangkis, dan pencak silat.

Ketua Atlet Nasional Pendukung Jokowi, Richard Sambera, mengklaim, sudah ada ratusan atlet dan mantan atlet pendukung Jokowi-JK. Sementara itu, Chris John mengaku sejak lama dirinya memang mengagumi sosok Jokowi.

Untuk mendukung Jokowi, Richard akan terus menggalang dukungan dari kalangan atlet. Jumlah sekitar 100 orang atlet yang mendukung Jokowi, sebutnya, akan terus bertambah. Sementara itu, Chris meminta agar Jokowi mulai menyosialisasikan program-program terkait dengan masa depan olahraga Indonesia.

---------- Post Merged at 05:05 AM ----------

TRIBUNNEWS.COM - Partai politik tak hanya menggaet artis untuk merebut sebanyak- banyaknya kursi di DPR RI. Soal kemampuan mereka dalam hal legislasi (perumusan undang- undang pro rakyat) itu urusan belakangan.

Nah, adu kuat gaet-menggaet artis juga terjadi antara kubu calon presiden Prabowo VS Joko Widodo. Dengan merangkul artis, ribuan dan mungkin jutaan penggemar di seantero negeri diharapkan ikutan mendukung.

Siapa artis yang merapat di kubu Prabowo? Ampuhkan popularitas mereka dalam mengajak jutaan penggemar mendukung capres jagoannya?

Berikut deretan artis pendukung capres Prabowo-Hatta yang menamakan diri Gerakan Pemuda Indonesia untuk Prabowo-Hatta (Gema Indonesia):

1. Ahmad Dani, musisi
2. Anang Hermansyah, musisi
3. Rafi Ahmad, aktor/presenter
4. Rachel Maryam, penyanyi
5. Jaja Miharja, aktor
6. Luna Maya, aktris/model
7. Mulan Jameela, penyanyi
8. Rhoma Irama, penyanyi
9. Ashanty, penyanyi
10. Ananda Mikola, pembalap
11. Pasha Ungu, penyanyi
12. Dwiki Darmawan, musisi
13. Andhika, eks Kangen Band
14. Vonny Sumlang, penyanyi
15. Sandro Tobing, musisi
16. Ricky Likoer, penyanyi
17. Agus Wisman, penyanyi
18. Ismi Aziz, penyanyi
19. Yayuk Suseno, penyanyi/pemain film
20. Endang S Taurina, penyanyi
21. Mega Mustika, penyanyi
22. Bugi Satrio, pekerja seni

---------- Post Merged at 05:19 AM ----------

Tribunnews.com




Home » Pemilu 2014 » Capres
Calon Presiden 2014
Pengamat Puji Komitmen Jokowi Kawal Penyelesaian Lumpur Lapindo
Kamis, 29 Mei 2014 23:56 WIB
Share Tweet
Pengamat Puji Komitmen Jokowi Kawal Penyelesaian Lumpur Lapindo
ISTIMEWA
Ari Junaedi
Laporan Wartawan Tribunnews.com, Andri Malau
TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pengamat komunikasi politik Ari Junaedi menilai komitmen calon presiden (Capres) usungan PDIP-Nasdem-PKB-Hanura dan PKPI Joko Widodo (Jokowi) soal musibah lumpur Lapindo di Sidaarjo, Jawa Timur harus mendapat dukungan semua kalangan.
Dalam kunjungannya ke lokasi luberan lumpur akibat "kelakuan" PT Lapindo Brantas - anak perusahaan Bakrie Grup ini, Gubernur Jakarta ini mengakui persoalan lumpur Lapindo telah lama diabaikan pemerintah. Jokowi berjanji akan terus mengawal penyelesaian lumpur Lapindo.
Ari melihat ada ketulusan dari niat Jokowi untuk menyelesaiakan kasus lumpur Lapindo. Sehingga dari awal Jokowi pun "berat hati" untuk menerima ajakan berkoalisi dengan Golkar. Pasalnya, kata dia, Ketua Umum Partai Golkar Aburizal Bakrie alias Ical sebagai pemilik Lapindo terkesan lepas tangan dan menyerahkan urusan penanggulangan musibah lumpur ke pemerintah.
"Orang yang cerdas pasti tahu motivasi Ical dalam berkoalisi. Omong kosong Ical termasuk Golkar punya niat membantu penyelesaian kasus lumpur Lapindo hingga tuntas. Saya semakin ragu dengan koalisi yang dibangun oleh orang-orang yang bermasalah yang kini menjadi elit-elit partai," tuturnya kepada Tribunnews.com, Kamis (29/5/2014).
Ari pun mempertanyakan apa mungkin jika Capres Prabowo Subianto menang di Pilpres akan peduli dengan lumpur Lapindo mengingat Golkar punya andil besar di koalisi Prabowo - Hatta Rajasa?
"Seharusnya orang macam Amien Rais, Akbar Tandjung, Fadli Zon, Fahri Hamzah, Anies Matta sekali-kali datangi Sidoarjo agar ketika berbicara soal rakyat kecil tidak mengawang-awang," ujar Ari Junaedi yang kelahiran Malang, Jawa Timur ini.
Menurut pengajar program pascasarjana Universitas Indonesia (UI) dan Universitas Diponegoro (Undip) ini, derita delapan tahun warga Sidoarjo korban lumpur Lapindo sudah lebih dari cukup sebagai pembiaran negara.
"Kalau di media televisi miliknya saja Ical menyebut lumpur Lapindo sebagai lumpur Sidoarjo untuk menghilangkan jejak perusahaannya, bagaimana jadinya jika Ical didapuk menjadi Menteri Utama nantinya ? Apakah Ical, Akbar Tandjung, Amien Rais termasuk Prabowo Subianto dan Hatta Rajasa mau juga ikut bertanggungjawab soal kejahatan perusakan lingkungan yang maha dasyat ini jika terus dilalaikan ? Jangan sampai koalisi berisi soal deal-deal partai-partai yang bermasalah,"ucap dosen S2 Komunikasi Politik Universitas Persada Indonesia (UPI YAI) Jakarta dan Universitas Dr Soetomo (Unitomo) Surabaya ini.

---------- Post Merged at 05:23 AM ----------

Kita lihat keberanian jokowi-jk dalam kasus lapindo, harusnya sih berani, dugaan gw kalo benar jokowi menang, golkar bakal merapat dan ical bakal "dikudeta" ::hihi::

freak_and_geek
30-05-2014, 09:38 AM
emank solusi Jokowi apa yah buat lumpur lapindo...kok gue baca malah gak jelas kemana arah solusi buat mereka korban lumpur lapindo

et dah
30-05-2014, 12:24 PM
barusan baca twit aa gym masuk akal juga

@aagym: Yang pilih Jokowi artinya memilih ahok jadi gubernur, yang pilih prabowo artinya memilih Jokowi jadi gubernur Jakarta

surjadi05
30-05-2014, 01:07 PM
emank solusi Jokowi apa yah buat lumpur lapindo...kok gue baca malah gak jelas kemana arah solusi buat mereka korban lumpur lapindo

Maksdnya mau dipaksa bakrie brothers buat tepatin "komitmen" bayar sisa hutangnya yg tinggal sekitar 4-5 T, itu juga asumsi kalo dia benar berani, emang firik juga punya property ya di sidoarjo ::ungg::

Tapi gossipnya property pengusaha ga diganti loh::facepalm::

surjadi05
30-05-2014, 01:43 PM
TRIBUNNES.COM, JAKARTA - Ketua Perhimpunan Bantuan Hukum dan Hak Asasi Manusia Indonesia (PBHI) Jakarta Poltak Agustinus Sinaga mengatakan bahwa yang bertarung untuk meduduki jabatan RI-1 dalam Pilpres 9 Juli nanti hanya dua
pasangan yakni pasangan Jokowi-Jusuf Kalla dan pasangan Prabowo-Hatta.
Dengan dua pasang itu, bagi masyarakat Indonesia yang ingin dan mendambakan perubahan ke arah Indonesia yang lebih baik, masih memiliki waktu untuk memeriksa track record kedua calon yang akan dipilih pada 9 Juli nanti.
Termasuk informasi tentang Prabowo, yang pernah dipecat dari institusinya yakni ABRI (TNI). Untuk itu, dia meminta agar harapan publik mendapatkan informasi tersebut perlu direspon oleh pihak TNI.
“Adanya desakan dari Publik kepada TNI untik membuka dokumen pemecatan Prabowo seharusnya di tanggapi positif oleh Institusi TNI dengan membuka dokumen tersebut ke Publik,” kata Poltak kepada wartawan, Kamis (29/5/2014).
Menurut Poltak, masyarakat harus mendapatkan Informasi terhadap capres karena itu adalah hak. Dan itu berlaku buat TNI untuk memberikan informaasi ke publik.
“Masyarakat perlu tahu, sebenarnya faktor apa yang mendasari Prabowo diberhentikan tidak hormat? Soal penculikan? Atau soal rencana kudeta? Atau soal apa? Alasan dasar pemberhentian ini penting bagi publik karena yang bersangkutan adalah capres,” tandasnya.
Jadi tidak ada alasan bagi TNI untuk tidak membuka dokumen tersebut ke publik, kecuali TNI sekarang sudah ikut-ikutan berpolitik,” ujarnya.
Komisi Pemilihan Umum (KPU) sendiri dinilai malas dan tidak profesional karena tidak melakukan klarifikasi langsung dalam merespon tekanan yang mempertanyakan tindakan lembaga itu untuk mendalami dugaan 'perbuatan tidak tercela' para bakal capres.
Asosiasi Pengacara Pengawal Konstitusi (APPK) pernah mengirimkan surat kepada KPU yang memperingatkan pentingnya klarifikasi administratif dan faktual atas para pasangan bakal capres-cawapres.
Menurut APPK, kewajiban KPU melakukan klarifikasi dimandatkan dalam pasal 17 ayat 2 Peraturan KPU No. 15 Tahun 2014.
Berdasarkan pasal 5 huruf i Undang-undang No. 42 Tahun 2008 tentang Pemilihan Umum Presiden dan Wakil Presiden menyatakan salah satu syarat calon presiden adalah tidak pernah melakukan perbuatan tercela.
Bakal capres Prabowo Subianto pernah diberhentikan dari Dinas kemiliterannya oleh institusi legal yakni DKP yang dibentuk oleh
Panglima ABRI/TNI.
Alasan pemberhentian adalah karena terbukti melakukan perbuatan yang tercela di seputaran periode 1997-1998, dalam kasus penculikan atau penghilangan orang secara paksa. Korbannya adalah warga negara yang kritis terhadap rezim Orde Baru kala itu.


Harusnya masa lalu biarkan menjadi masa lalu, tapi di sisi lain pengen tahu kejadian sebenarnya, apa pak prabowo benar2 salah atau cuma "kalah" melawan wiranto cs, ::ungg::

etca
30-05-2014, 02:47 PM
menarik disimak


http://www.youtube.com/watch?v=k-f7dEuydR0

Mata Najwa Permalukan Kubu Prabowo
REP | 29 May 2014 | 06:58 Dibaca: 20857 Komentar: 234 79
Melihat video Mata Najwa yang tayang semalam membuat banyak mata terbuka. Sebagian orang akan berfikir bahwa pertanyaan yang diajukan Najwa Shihab memang untuk ‘memenangkan’ kubu Jokowi. Meski menurut saya pribadi, Najwa masih sangat fair dengan pertanyaan dan statement yang membuat kedua kubu sama-sama kepanasan.

Pukulan telak pada Mahfud MD

Pada segmen pertama hadir Anies Baswedan di kubu Jokowi dan Mahfud MD mewakili kubu Prabowo. Keduanya tampil seperti biasa, Anies Baswedan yang pernah menjadi penanya di debat capres 2009 tampil dengan bahasa yang tenang dan sangat terukur. Seperti kebanyakan akademisi.

Najwa mengonfirmasi Mahfud MD yang galau 3 hari 3 malam memikirkan pilihanya untuk mendukung Prabowo, beliau menjawab benar adanya. Bahwa ada banyak kritikan, masukan bahkan hujatan yang mengganggu mental seorang Mahfud MD. Ini terbalik dengan Anies Baswedan yang menjawab bahwa ketika dirinya mendukung Jokowi-JK tidak ada tekanan mental dan beban moral dari pihak manapun. Semua orang bisa mengerti dan memahami dengan pilihan tersebut, bahkan meski tanpa penjelasan.

Di pertanyaan tentang konsep dan visi capres, Mahfud membela bahwa Prabowo mengerti visi misi yang dipaparkan karena beliau menulis sendiri dan bahkan sempat berdiskusi dengan Mahfud MD. Tentu ini berbeda dengan Jokowi yang selama ini hanya bilang “mau kerja” dan terkesan tidak bisa melihat ke depan.

Kalau di sosial media, pernyataan Mahfud akan menjadi seperti ini: ga mikir copras capres, i dont think about that dan kalau bicara kayak orang ga tau mau jawab apa. Kader PKS akar rumput akan bilang “bego atau ga pinter”

Anies B yang semula menyindir dengan bahasa yang mungkin ga semua orang sadar, mulai melakukan serangan terbuka. Beliau menjawab bahwa Jokowi memang bukan orator yang bagus. Beliau di Solo hanya bekerja untuk rakyat Solo. Pindah ke Jakarta, bekerja untuk Jakarta. Tentu tidak bisa dibandingkan dengan Prabowo yang sejak 2004 (mengikuti konvensi Golkar, kalah dan bikin partai sendiri, Gerindra) memang berniat untuk menjadi presiden. Setiap pidato selalu bicara tentang Indonesia ke depan. Sementara Jokowi hanya bicara tentang Solo dan Jakarta, kesempatan beliau berbicara tentang Indonesia baru dimulai tahun ini. Tapi pemimpin yang baik adalah mereka yang bekerja dan memberikan suatu manfaat pada rakyat banyak. Bukan yang pencitraan lewat iklan media bertahun tahun dengan dana fantastis. Andai dana tersebut dimanfaatkan untuk pendidikan, pertanian, kesehatan dan sebagainya, rakyat akan lebih merasakan dampaknya.

Sebenarnya kalau saya ditanya Najwa Shihab soal visi misi, dengan percaya diri akan saya bilang bahwa saya bisa membuat visi misi jauh lebih bagus dari yang bisa dibuat oleh kubu Jokowi dan Prabowo. Nah kalau pelaksanaannya, ya nantilah ya, toh ini kan bicara soal visi misi tertulis.

Anies Baswedam melanjutkan, Ini menjadi penting karena akan sangat berbahaya jika kita dipimpin oleh seseorang yang sangat berambisi, beriklan bertahun-tahun lamanya untuk mengincar posisi RI 1.

Pada kesempatan tersebut, meski intonasi Anies Baswedan terkontrol dan mimik mukanya datar tapi jelas ada kegeraman ketika beliau menyebutkan kata “beriklan di TV selama bertahun-tahun” setidaknya 4 kali.

Anies Baswedan dan Mahfud MD menjawab pertanyaan Najwa dengan jawaban yang bermanfaat dan mendidik, meski saya sangat melihat sepertinya ada pergolakan pada batin Mahfud. Entah apakah beliau melakukannya karena terpaksa? Meski banyak orang mengatakan Mahfud MD gila jabatan, karena dijanjikan lebih dari menteri. Nalar saya tidak bisa menemukan pembenaran dari berita-berita tersebut. Ini akan menjadi lebih logis kalau saya berpikir bahwa sebenarnya beliau punya catatan hitam atau kesalahan yang diketahui Prabowo, dan publik tidak banyak tau. Karena alasan takut dan sebagainya, akhirnya Mahfud di pihak Prabowo. Meski dalam acara tersebut, Najwa Shihab yang memang pandai mengembangkan alur pertanyaan tidak sebatas apa yang sudah dipersiapkan, mampu menguak bahwa Mahfud MD memang sakit hati dengan Cak Imin. Muhaimin Iskandar hanya menjanjikan, tapi tidak mendukung sepenuhnya. Berikut kalimat Mahfud MD, “Cak Imin itu cuma mengajukan, ini beberapa nama salah satunya Mahfud MD tapi JK ajalah.”

Pada segmen selanjutnya ada perwakilan PDIP dan Gerindra, masing-masing dari kalangan politisi yang membosankan. Fadli Zonk terlihat seperti anak-anak -kalau ga mau dibilang bo*oh- ketika mengatakan bahwa penghargaan Walikota terbaik dunia bagi Jokowi hanya karangan. Dan siapa pun bisa mendapat anugerah tersebut. Tak ada yang lain dari Fadli Zonk kecuali kata-kata yang diulang seperti kaset rusak. Itu-itu saja seolah ga ada lagi kosakata yang beliau kuasai. Namun menjadi menarik ketika wakil kubu Jokowi, Adian Napitupulu mengatakan, “Kita berbicara berdasarkan data, bukan dengan emosi.” Kubu Prabowo yang diwakili A Yani jelas terlihat emosi menjawab sanggahan dari perwakilan kubu Jokowi. Saya pribadi ga habis pikir, bagaimana seorang politisi yang katanya pengalaman nampak sangat gusar dan menyerang tak tentu arah. Mengatakan Jakarta semakin macet, Jokowi tidak bekerja apa-apa, apa hasil Jokowi selama ini? Ah andai saya di sana, mungkin beliau akan sangat malu dengan pertanyaan memalukan tersebut.

Prabowo memuji pengelolaan dana Haji yang dilakukan oleh Suryadharma Ali, tapi seminggu setelahnya SDA menjadi tersangka KPK kasus dana haji yang berujung pada pengunduran dirinya sebagai menteri agama. Semua hadirin tertawa, mungkinkah yang dipuji adalah ‘pengelolaan’ ala SDA? Entahlah.

Di akhir acara Najwa Shihab meminta komentar positif dari lawan yang sedang mereka bela. Adian Napitupulu dan A Yani. Mula-mula A Yani memuji PDIP yang berani mencalonkan Jokowi, namun Najwa menyanggah bahwa itu bukan pujian untuk Jokowi. Kemudian beliau memuji blusukan Jokowi, meski beliau sempat bingung bagaimana nantinya kalau punya presiden cuma bisa blusukan? Butuh berapa tahun?

Setengah tertawa Najwa mengatakan, “Yah ujung-ujungnya kritikan juga hehehe,” namun A Yani dengan muka terpaksa bilang, “Oh nggak, itu positif.”

Giliran Adian Napitupulu yang dari awal memang provokatif, beliau menyampaikan bahwa Prabowo Pemelihara kuda yang baik. Sontak hadirin tertawa. Namun Najwa terus memancing, “Masa ga ada yang lain.” Entah karena memang ga ada yang positif dari kubu lawan, jawaban Ardi cukup menggelikan, “Saya rasa Prabowo memberikan harapan,” jeda sejenak, saya pikir dia akan benar-benar memuji. Namun lanjutannya ternyata kembali membuat hadirin tertawa, “memberi harapan pada banyak perempuan Indonesia untuk menjadi ibu negara.” Haaha…

Satu hikmah yang saya dapat dari tayangan tersebut adalah agar kita tidak menyerang orang lain, jika kita tidak cukup punya pertahanan yang baik. Perkataan Anies Baswedan bahwa dirinya tidak mendapat tekanan mental dan moral ketika mendukung Jokowi-JK adalah sebuah pesan jelas bahwa mendukung orang baik, memang tidak beresiko. Tak perlu mencari alasan dan memberi penjelasan, karena orang sudah bisa mengerti.

Ini menjadi sangat lucu ketika teman-teman di FB mendadak ‘pintar’ dan ikut buka suara antara Jokowi melawan Prabowo, namun tidak benar-benar tau apa yang mereka katakan. Mereka hanya menyerang dan menyerang dengan komentar asal bunyi seperti burung beo yang hanya mengatakan apa yang diucapkan pemiliknya. Memang benar, menuliskan sesuatu tak lebih dari menunjukkan kebodohan kita sendiri. Jadi mari hati-hati. Mending diam saja daripada mempermalukan diri sendiri.

Jadi bagi kubu Prabowo, daripada menyerang. Lebih baik bermain sendiri.

Acara Mata Najwa memang adanya di Metro TV yang pemiliknya adalah Surya Paloh pimpinan Partai Nasdem yang mendukung Jokowi. Tapi Najwa Shihab tetaplah seorang profesional yang tak segan menguliti siapa pun. Sebelumnya yang sudah menjadi korban adalah Rhoma Irama, Farhat Abbas, La Nyalla Mataliti dan banyak lagi. Kesempatan membuat malu kubu Jokowi sudah ditunjukkan sejak awal ketika pertanyaan apakah Anies Baswedan dijanjikan posisi menteri oleh Jokowi? Dan dengan kalemnya Anies menjawab tanpa ampun yang membuat Najwa tak bertanya lagi, “Kalau mengincar posisi mentri atau jabatan tertentu, saya akan lebih nyaman berada di luar. Mendekati Prabowo dan Jokowi. Siapa pun yang menang nanti, tak masalah. Tetap mengunci posisi menteri yang diinginkan.”

Jawaban Anies Baswedan juga sebagai pesan jelas atau bisa dibilang sindiran pada Demokrat yang sekarang berada di luar dua kubu yang sedang bertarung.

saus (http://politik.kompasiana.com/2014/05/29/mata-najwa-permalukan-kubu-prabowo-658402.html)

etca
30-05-2014, 02:51 PM
https://fbcdn-sphotos-g-a.akamaihd.net/hphotos-ak-xaf1/t1.0-9/q71/s720x720/10171244_10202375747055376_3236818039411680345_n.j pg

dari pengamatan sepintar di jejaring sosial dan media internet, *karena ga punya tv* ;D
kok jomplang ya... pro JKWJK banget. ::oops::

freak_and_geek
30-05-2014, 03:22 PM
Denpasar - ‎Capres Joko Widodo bicara panjang lebar soal visinya untuk menyelesaikan masalah ganti rugi untuk korban lumpur Lapindo. Jokowi berani menjamin, jika memerintah, bisa menyelesaikan masalah ganti tersebut.

"Kalau negara hadir, maka masalahnya pasti rampung. Kan bukan saya yang pegang negara," kata Jokowi saat berbincang dengan wartawan di pesawat yang membawanya ke Bali, Kamis (29/5/2014).

Jokowi telah memiliki pandangan untuk menyelesaikan masalah Lapindo. Hal yang paling penting, peran aktif pemerintah menyelesaikan masalah lumpur di Sidoarjo itu.

Berikut wawancara lengkap dengan Jokowi:

Bagaimana penyelesaian masalah ganti rugi lumpur Lapindo?

Kalau negara hadir maka masalahnya pasti rampung. Kan bukan saya yang pegang negara.

Ini hubungannya dengan rakyat yang menderita gitu loh. Kita ini kan detail masuk ke lapangan dulu. Makronya itu dulu aja. Ini bukan masalah kecil tapi masalah besar.‎ Terserah usahanya. Saya punya cara tidak saya sebut sekarang. Saya nggak akan bilang sekarang.


Denpasar - Kenapa Bapak ke Sidoarjo?

Karena saya diundang. Dan saya ingin melihat langsung dan mendengar langsung.
Negara harus hadir.

Kalau bapak jadi Presiden kebijakan konkretnya apa?

Negara harus hadir. Kita harus ngerti detailnya dulu, sudah. Tapi tidak bisa saya sebut sekarang. Ganti rugi duitnya siapa. Itu yang salah siapa. Sudah jelas belum. Masak negara nggak berani melakukan. Negara berdaulat kok. Berdaulat politik ya gitu itu. Kan belum, jangan-jangan besok dibayar.

Kalau bapak Presiden, apa berani menjamin persoalan lumpur Lapindo selesai?

Negara hadir itu artinya persoalan selesai. Berani kalau jamin itu. Tapi kalau bayar nanti dulu, saya mau bayar jangan-jangan ada yang lain.

Negara dapat memaksa Lapindo?

Nggak dipaksa saja sudah bayar kok. Belum tentu. Kalau nanti Presidennya Jokowi belum tentu. Kalau Presidennya Jokowi siapa tahu langsung dibayar. Kan nggak ngerti kita. Jangan mendahului namanya berprasangka.

(trq/vid)

Saus : detik.com
intinya cuma negara harus hadir.
gak ada solusi yang lebih bagusan buat korban lapindo

surjadi05
30-05-2014, 05:48 PM
Saus : detik.com
intinya cuma negara harus hadir.
gak ada solusi yang lebih bagusan buat korban lapindo

Ini indo firik, kan dah dibilang kalo negara hadir dijamin selesai, nah sekarang kalo jokowi ga punya power bisa apa dia? Wong Jk aja begitu ga punya power langsung dilengserkan ama arb kok, tapi waktu dia ada power dia kan sempat maksa arb bayar berapa T tuh, diakhir masa jabatannya, berapa tahun belakangan ini mana ada lagi ganti rugi buat korban lapindo alasan bakrie brothers karna resesi lah, ini lah itulah, intinya punya power dulu baru punya keberanian, masak suruh negara yg bayar , belum di indo banyak rampok yg teriak maling, yg tinggal membalikan "nama" di surat tanah dengan kong kali kong sama "oknum" camat or lurah, jadi jangan ntar kalo misal negara yg gantiin dulu duit tapi yg terima "rampok" itu bukan korban::bye::

ndableg
31-05-2014, 02:30 PM
intinya cuma negara harus hadir.

Karena sampai sekarang belum.

danalingga
31-05-2014, 04:01 PM
Wajarlah Jokowi jawab secara umum dulu.
Wong kasusnya kan belum dipelajari secara detail,
gimana mo ngasih solusi yg detail juga?

etca
01-06-2014, 09:11 AM
Buat intermezzo ;D

Mungkin foto2nya sudah beredar.

Di tempo ada artikel adu ganteng capres ::doh::
saus (http://indonesiana.tempo.co/read/15782/2014/05/25/prooll2000/adu-ganteng-jokowi-vs-prabowo)
Prabowo disandingkan ama anaknya Ahmad Dhani, Al Ghazali Kohler
Sedangkan Jokowi ama pelawak Dede ;D

http://indonesiana.tempo.co/uploads/foto/2014/05/25/prabowo-oowi-ink361com.jpg

http://images.solopos.com/2014/02/Ini-dia-perbandingan-Prabowo-dan-Al-@memecomik.jpg
http://4.bp.blogspot.com/-UResj1T0M4c/UuwAWCTd8TI/AAAAAAAAALk/9GluOFgh0lg/s1600/Wow+Prabowo+Muda+Mirip+Banget+sama+AL.jpg
pas masa mudanya Prabowo lumayan juga yakkk.

mention nona-nona dan ibu2 ::KM:: ah :lololol:
cc lily, serendipity, cha_n, red>,<hair, tuscany, second_life, eve, Porcelain Doll, choodee, Alethia, RAP, Bi4rain

hajime_saitoh
01-06-2014, 10:04 AM
numpang nanya donk... katanya Jokowi-JK meluncurkan rekeningnya buat para pendukungnya agar menyalurkan bantuan bagi pasangan capres dan cawapres ini....... nah permasalahannya bukankan Jokowi masih menjadi Gubernur Jakarta?? dan pemebrian fasilitas baik berupa uang dan kemewahan lainnya adalah suatu bentuk gratifikasi??? dan apakah KPK akan membiarkan lagi hal ini????

Ronggolawe
01-06-2014, 10:29 AM
http://www.fajar.co.id/politik/3264686_5665.html


KPK: Donasi untuk Jokowi Bukan Gratifikasi

JAKARTA, FAJAR -- Pemberian sumbangan kepada calon presiden dan wakil presiden tidak termasuk gratifikasi. Undang-Undang Nomor 42 Tahun 2008 Tentang Pemilihan Presiden dan Wakil Presiden dan Peraturan Komisi Pemilihan Umum (KPU), memperbolehkan adanya sumbangan dari masyarakat untuk pasangan capres-cawapres.

Demikian ditegaskan Direktur Gratifikasi KPK, Giri Suprapdiono saat dikonfirmasi, Jumat 30 Mei. Tadi siang, Progress 98 mendatangi KPK untuk melaporkan capres dari PDIP, Jokowi, karena telah menerima gratifikasi dengan menerima sumbangan dari masyarakat. Jokowi seharusnya dilarang menerima sumbangan dari masyarakat, meskipun statusnya cuti sebagai Gubernur DKI Jakarta.

"Sepanjang sumbangan dilakukan dalam kerangka pilpres berdasarkan aturan UU 42/2008 dan peraturan KPU, hal itu tunduk ke sana," terang Giri.

Giri menyebutkan, Jokowi saat ini telah mendapatkan izin cuti dan disahkan menjadi capres. Karenanya, tanggung jawab Jokowi sebagai penyelenggara negara telah lepas.

"Aturan yang menjadi lex specialis dalam status capres tersebut adalah UU Pilpres, sehingga dia dapat menerima bantuan dari masyarakat yang sesuai ketentuan undang-undang tersebut sampai dengan selesainya jangka waktu yang ditetapkan," tukasnya.

Dia menambahkan, hal itu berbeda dengan calon legislatif petahanan (incumbent) yang prosedurnya diatur dalam Undang-Undang Nomor 8 Tahun 2012 Tentang Pemilihan Anggota DPR, DPD, dan DPRD. Menurut undang-undang tersebut, sumber dana kampanye berasal dari partai dan kekayaan pribadi.

"Tidak diatur dari sumbangan masyarakat karena yang dapat menerima sumbangan adalah parpol dan calon anggota DPD," demikian Giri.

Seperti diketahui, pasangan Jokowi-JK memiliki rekening donasi untuk menggalang dana kampanye. Rekening yang dimaksud adalah rekening BRI kantor cabang Mall Ambassador dengan nomor rekening 1223 01000172309 atas nama Joko Widodo-Jusuf Kalla. Hingga dua hari lalu, ratusan juta sudah terkumpul di rekening. (rmol)

mbok jamu
01-06-2014, 11:25 AM
ooo...., itu kopi bali dapat 1/4 kg mbok ::hihi::

klo @mbok jamu (http://www.kopimaya.com/forum/member.php?u=1220) milih prabowo, berarti saya DIPAKSA milih jokowi donk.... ::nangis::
klo mbok jamu milih jokowi, berarti saya DIPAKSA milih prabowo donk.... ::nangis::
yah.. ga ada pilihan lain.... ::nangis::

Ooo.. kirain dapet sekilo. ::hihi::

Yasud, mbok pilih Jokowi deh. Barusan nonton berita pemilu Indonesia di SBS, lihat Prabowo dengan ARB. :muntah:

et dah
01-06-2014, 12:36 PM
buat sekarang gw kayaknya abstain deh
kemaren-kemaren masih milih prabowo karena gw mikir jokowi ngga akan bisa memimpin negara ini
tapi sekarang pas ARB berkoalisi sama Prabowo. meh !
tapi ngga tau juga nanti. ;D

tuscany
01-06-2014, 04:08 PM
Al is slurrrrppppppppp ::cabul::

surjadi05
01-06-2014, 07:37 PM
JAKARTA, KOMPAS.com -- Gubernur non-aktif DKI Jakarta Joko Widodo telah mengemasi barang-barangnya di rumah dinas gubernur di Jalan Taman Suropati 7, Menteng, untuk pindah ke rumah yang telah disewanya di Jalan Sukabumi, Menteng.

Hal ini disampaikan oleh Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Biro Kepala Daerah Kerjasama Luar Negeri (KDH KLN) DKI Jakarta Heru Budi Hartono seusai mendampingi Jokowi menerima Keppres pemberhentian sementara oleh Kemendagri.

"Malam ini pindahannya. (Pindahannya) ke Jalan Sukabumi, Pak Gubernur cari sendiri rumahnya tanpa dibantu Pemprov," kata Heru, Minggu (1/6/2014).

"Saya kira barang pribadi Pak Jokowi tidak terlalu banyak ya. Jadi, tidak akan kerepotan pindah-pindahannya," tambahnya.

Setelah menjadi gubernur non-aktif untuk fokus berkampanye pada Pilpres 2014, Jokowi memilih untuk meninggalkan seluruh fasilitas yang selama ini diperolehnya sebagai seorang gubernur, seperti rumah dinas gubernur, kendaraan dinas, dan pengawal gubernur yang terdiri dari Dinas Perhubungan dan Satpol PP DKI.

Kini, pengawal dan voorijder Jokowi, lanjut Heru, telah diambil alih oleh Polda Metro Jaya. Selain Satpol PP, perangkat lain yang terus menjaga rumah dinas adalah Polsek, Koramil, dan staf Pamdal.

"Tapi, personel Satpol PP akan tetap menjaga rumah dinas gubernur karena termasuk perangkat organik yang melekat," kata Heru.

Sebelumnya diberitakan, Presiden SBY telah menerbitkan Keputusan Presiden Nomor 52/P Tahun 2014 tentang pemberhentian sementara Gubernur DKI Jakarta yang juga calon presiden RI Joko Widodo.

Dalam Keppres yang diterbitkan 31 Mei 2014 itu disebutkan bahwa pemberhentian sementara Jokowi akan dimulai pada 1 Juni 2014 hingga penetapan presiden dan wakil presiden terpilih oleh Komisi Pemilihan Umum. Berdasarkan jadwal KPU, penetapan presiden dan wakil presiden terpilih pada 22-24 Agustus 2014 mendatang

second_life
02-06-2014, 11:30 AM
https://fbcdn-sphotos-g-a.akamaihd.net/hphotos-ak-xaf1/t1.0-9/q71/s720x720/10171244_10202375747055376_3236818039411680345_n.j pg

dari pengamatan sepintar di jejaring sosial dan media internet, *karena ga punya tv* ;D
kok jomplang ya... pro JKWJK banget. ::oops::
tergantung stasiun tv nya punya siapa etca ;D
kalu tv one pro prabowo, kalu metro pro jokowi.

pasingsingan
02-06-2014, 04:33 PM
tergantung stasiun tv nya punya siapa @etca
kalu tv one pro prabowo, kalu metro pro jokowi.


bagaimana dng TVRI? ;)

surjadi05
02-06-2014, 10:04 PM
RAHASIA ANGKA 7. Jokowi lahir tahun 61, 6+1 = 7 Usianya : 52, 5+2 = 7 Rumah dinasnya sebelum pindah karena cuti, Untung Surapati 7 Pelaksanaan Pemilu kali ini adalah tahun 2014 2+1+0+4 = 7 Bulannya di bulan Juli, sama dengan bulan ke 7 Kalo terpilih, Jokowi akan menjadi Presiden ke 7 Mau tidak mau, kita harus se-7. ::hihi::

hajime_saitoh
03-06-2014, 12:28 AM
PRABOWO juga 7 hurup.. jadi mari pilih dua2nya... ::hihi::

Kingform
03-06-2014, 01:10 AM
yang ini bukan berita ya....sekedar pandangan pribadi dari si penulis

----------------------------------------------------------------------------------
Jokowi atau Prabowo: Ketika Sentimen Agama Bertarung Dengan Nalar

Saya perhatikan, baik di sosial media maupun di lingkungan sekitar saya, sebagian dari mereka yang memutuskan untuk mendukung Prabowo didasari oleh sentimen agama. Rumor bahwa Jokowi adalah Kristen dan orang tuanya adalah keturunan Tionghoa semakin menguatkan sentimen tersebut, walau tidak pernah diketahui secara pasti seberapa besar pengaruhnya. Masyarakat yang gampang terhasut dan enggan melakukan cek-recek informasi, dengan mudah termakan oleh rumor tersebut.

Mereka yang melek informasi tahu bahwa Jokowi adalah seorang muslim. Orang tua dan semua adik-adiknya sudah berhaji. Kampanye hitam yang menyerang keislaman Jokowi menjadi bumerang ketika terungkap bahwa Ibu dari Prabowo beragama Kristen, begitu pula dengan kakak dan adiknya, semuanya beragama Kristen. Adik prabowo, Hashim S. Djojohadikusumo, merupakan Ketua Dewan Pembina KIRA (Kristen Indonesia Raya), organisasi sayap Kristen partai GERINDRA (kepengurusan KIRA dapat dilihat pada situs resmi KIRA di http://www.kiragerindra.org/index.php/content/page/11)

Walau Jokowi terbukti seorang muslim, bagi sebagian muslim itu tidak cukup, karena di belakangnya ada PDIP. Bagi mereka, PDIP adalah partai Kristen, sehingga mendukung Jokowi sama saja dengan mendukung Kristen. Padahal kita semua tahu bahwa baik PDIP maupun GERINDRA, keduanya bukanlah partai Kristen.

Saya tidak pernah menjadi simpatisan partai manapun. Saya malah cenderung apatis terhadap partai politik. Hal ini merupakan dampak dari kekecewaan saya terhadap tingkah-laku sebagian anggota DPR yang korup dan seringkali tidak berpihak pada rakyat. Jadi bagi saya sama saja, apakah itu partai islam atau partai nasionalis, semuanya bermasalah. Ketua Partai Demokrat tersangkut korupsi Hambalang, presiden PKS tersangkut korupsi sapi, ketua PPP tersangkut korupsi haji, ketua Partai Golkar tersangkut kasus lumpur, ketua Partai Gerindra pernah dipecat dari TNI, dan sebagainya. Semua hal di atas bukanlah rumor, tapi fakta. Jadi tidak ada satu pun partai di Indonesia ini yang bebas dari masalah.

Saya bukan fans-nya PDIP dan tidak pernah seumur hidup pun (sampai sekarang) menjadi simpatisan PDIP. Namun harus saya akui secara objektif bahwa PDIP membuat terobosan baru dengan menghadirkan Ibu Risma di Surabaya, Pak Ganjar di Jawa Tengah, serta Pak Jokowi di Solo dan DKI. Saya juga mengapresiasi GERINDRA yang mengusung Ahok di DKI dan Ridwan Kamil di Bandung. Ketika PILKADA dan PILEG, saya tidak peduli dengan partai pengusungnya. Bagi saya semua partai politik sama bobroknya. Yang saya lihat adalah tokohnya. Karenanya di PILEG kemarin, tiga tokoh yang saya pilih untuk DPR, DPRD I dan DPRD II, berasal dari tiga partai yang berbeda.

Sebagian orang masih saja mempermasalahkan bahwa jika Jokowi menjadi presiden, maka Ahok yang diusung oleh GERINDRA di PILKADA DKI Jakarta akan menjadi gubernur. Padahal Ahok itu non-muslim dan keturunan Tionghoa.

Kalau Ahok non-muslim dan keturunan Tionghoa memangnya kenapa? Sepanjang ia jujur, cerdas, tulus dan punya nyali untuk memberantas korupsi dan berbagai penyimpangan, kenapa harus dipermasalahkan agama dan keturunannya. Gubernur DKI sebelumnya tidak ada yang berani menyentuh Tanah Abang, tapi Ahok dengan keberaniannya membereskan Tanah Abang. DISKOTIK STADIUM di Jakarta sudah berdiri 16 tahun, dan menjadi sarang maksiat, transaksi seks dan narkoba, namun tidak ada satu pun gubernur Jakarta (yang notabene selalu muslim) yang berani menutupnya, bahkan seorang Gubernur Jakarta yang berlatar belakang jenderal militer sekalipun seperti Bang Yos. Tapi Ahok, begitu mendapat mandat menjadi Plt Gubernur DKI, tanpa basa-basi langsung menutupnya. Jadi ketegasan itu tidak diukur dari apakah dia militer atau sipil; dan kejujuran juga tidak diukur dari apakah dia muslim atau bukan. Orang yang jujur, cerdas, tulus dan berani mati seperti Ahok ini yang kita perlukan untuk membenahi Jakarta. Tidak peduli apa agama dan etnisnya.

Saya bukan dan tidak pernah menjadi fans-nya ibu Megawati. Namun untuk PILPRES 2014 ini, kurang fair rasanya jika saya tidak memberikan apresiasi kepada Ibu Mega. Beliau adalah satu-satunya ketua partai yang tidak mencalonkan dirinya menjadi presiden. PDIP sering diidentikkan dengan keluarga Sukarno. Ibu Mega memiliki kesempatan dan kekuasaan untuk mencalonkan dirinya menjadi capres, namun dengan legowo ia serahkan posisi tersebut kepada Jokowi yang tidak ada hubungan darah sama sekali dengan keluarga Sukarno. Untuk menjaga keberlanjutan trah Sukarno, maka sangat logis jika Puan Maharani menjadi cawapres. Namun lagi-lagi dengan legowo, posisi cawapres diberikan kepada Jusuf Kalla, orang di luar PDIP. Saya sangat respek dengan sikap ibu Megawati tersebut, apalagi di tengah-tengah ambisi semua ketua partai politik yang berlomba-lomba ingin menjadi capres dan cawapres.

Ketika diresmikan menjadi capres, Jokowi menegaskan bahwa tidak akan ada bagi-bagi jatah kursi menteri dengan parpol koalisinya. Dia akan memilih sendiri menterinya dengan penilaian kapasitas dan kualitas. Yang ingin bergabung dengan koalisi PDIP, maka ia harus bergabung tanpa syarat, tanpa meminta jatah cawapres atau menteri. Terbukti, baik ketua partai NASDEM, PKB maupun HANURA, tidak ada satupun yang menjadi cawapres. Jokowi membuktikan bahwa dirinya memiliki sikap tegas, karena tegas itu bukan diukur dari suara yang tinggi berapi-api, tapi dari keputusan yang tidak mengenal kompromi.

MataNajwa edisi “Jokowi atau Prabowo” yang ditayangkan METRO TV tanggal 28 Mei yang lalu membuka mata banyak orang tentang siapa orang-orang di balik Jokowi dan Prabowo. Sebagian kawan yang tadinya masih bingung, akhirnya menetapkan pilihan setelah melihat tayangan tersebut. Kubu Prabowo mengirimkan dua orang terbaiknya, Mahfud M.D. (Ketua Tim Pemenangan Prabowo – Hatta) dan Fadli Zon (Wakil Ketua Umum GERINDRA dan Sekretaris Tim Pemenangan Prabowo – Hatta). Tidak ada orang yang jabatannya lebih tinggi dari kedua orang ini di kubu Prabowo. Kehadiran mereka berdua dilengkapi oleh Ahmad Yani (Ketua DPP PPP).

Sementara kubu Jokowi diwakili oleh Anies Baswedan (Juru Bicara Tim Sukses Jokowi – JK), Maruarar Sirait (Ketua DPP PDIP), dan Adian Napitupulu (aktivis ’98 dan pendiri FORKOT). Bagi yang belum menonton, berikut link rekaman-nya: http://youtu.be/k-f7dEuydR0

Banyak orang yang memuji Pak Anies Baswedan karena penuturannya yang sangat baik, santun dan sistematis. Namun bagi saya informasi yang paling krusial malam itu adalah pemaparan Pak Mahfud M.D. yang membeberkan secara blak-blakan bahwa ia memilih bergabung ke kubu Prabowo karena sakit hati dengan PKB dan Pak Muhaimin Iskandar. Keputusan ini memiliki beban psikologis yang sangat berat ujar Pak Mahfud, sampai ia harus mengalami pergolakan batin selama tiga hari tiga malam, bahkan sampai mengucurkan air mata. Berbeda sekali dengan Pak Anies Baswedan yang dengan sangat rileks mengatakan “simpel”, tidak ada beban moral sama sekali ketika memutuskan pilihan kepada Jokowi – JK.

Pak Mahfud yang lugu kemudian membuka rahasia koalisi bahwa Fadli Zon mengatakan kepada dirinya, sebenarnya dalam hatinya Fadli Zon ingin Pak Mahfud yang menjadi cawapres bukan Pak Hatta. Bagi Fadli Zon “rayuan gombal” semacam itu adalah praktek yang biasa, karenanya seringkali kata-katanya tidak bisa dipegang dan dipertanggungjawabkan. Saya sangat bersimpati kepada Pak Mahmud yang lugu. Benar kata banyak orang, janganlah belanja dikala lapar. Janganlah membuat keputusan dikala sakit hati.

Hal lain yang santer dikampanyekan untuk menyerang Jokowi adalah ia pemimpin yang ingkar janji dan tidak jujur, karena belum dua tahun memimpin Jakarta sudah pergi mencalonkan menjadi presiden R.I. Sedangkal itukah definisi jujur dan ingkar janji? Sedangkal itukah kriteria yang kita gunakan dalam memilih calon presiden yang akan menentukan nasib 240 juta penduduk Indonesia? Fadli Zon yang selama ini sangat agresif menyerang Jokowi, tidak pernah bosan mengulang-ulang retorika “ingkar janji”.

Namun ketika Bang Ara mengatakan, bahwa Fadli Zon dan partai Gerindra lah yang memboyong Jokowi dari Solo dan mencalonkannya menjadi gubernur DKI Jakarta padahal masa tugasnya sebagai walikota Solo masih tiga tahun lagi, Fadli Zon harus menelan ludahnya sendiri. Mengapa Fadli Zon, seringkali tidak bisa jujur terhadap kata-kata yang diucapkannya? Sebagian dari kita tentu masih ingat ketika Prabowo mengatakan bahwa Fadli Zon sangat cocok untuk menjadi menteri pendidikan (Kompas, 12 Juli 2013). Apa jadinya anak-anak kita nanti, jika menteri pendidikan-nya memiliki sifat dan watak seperti Fadli Zon? Saya membayangkan menteri pendidikan itu seharusnya orangnya santun, cerdas, dan memiliki jiwa pendidik dan integritas moral yang tinggi seperti Pak Arief Rachman atau Pak Anies Baswedan.

Pak Jokowi tidak meninggalkan Jakarta. Tapi ia akan membangun Jakarta bukan dari balai kota, tapi dari istana negara. Seperti yang pernah beliau contohkan, untuk mengatasi macet di Jakarta, yang perlu dibangun bukan hanya di Jakarta saja, tapi harus disambungkan dengan Depok, Bogor, Tangerang dan Bekasi. Gubernur Jakarta tidak bisa mengkoordinir itu semua, semua kepala daerah harus setuju dan menandatanganinya. Contoh kongkrit adalah otoritas transportasi Jabodetabek yang sudah hampir 1,5 tahun tapi tidak pernah selesai karena masalah wewenang dan koordinasi. Jika ia menjadi presiden maka segalanya akan jauh lebih mudah, karena semua kepala daerah berada di bawahnya.

Pada Pilkada kota Solo yang pertama Jokowi meraup 36,62% suara, dan didaulat menjadi walikota Solo selama lima tahun (2005 - 2010). Tahun 2010, ia mencalonkan kembali, dan meraup persentase suara sebesar 90,09%. Artinya Jokowi berhasil membuktikan kinerjanya di Solo, dan rakyat memilihnya kembali. Oleh karena itulah Fadli Zon dan partai Gerindra memboyong Jokowi ke Jakarta untuk dicalonkan menjadi Gubernur DKI walaupun masa baktinya masih tiga tahun lagi, karena urgensi Jakarta sebagai ibu kota lebih besar. Ketika itu, ia tidak pernah melabeli Jokowi dengan sebutan pemimpin ingkar janji.

Terakhir, saya ingin mengutip pesan Pak Anies Baswedan, “Kalau Anda ingin menjadi pemimpin, lakukan sesuatu bagi rakyat, lakukan kerja untuk masyarakat. Bukan semata-mata menggunakan dana untuk berkampanye dengan nilai yang fantastis. Dana yang sama bisa dilakukan untuk petani, nelayan, untuk pendidikan, daripada untuk beriklan selama bertahun-tahun. Kita membutuhkan orang yang bukan memburu kekuasaan. Berikan amanat itu justeru kepada orang yang tidak memburu amanat itu.”

Saya tidak punya afiliasi dengan partai politik manapun. Saya juga bukan bagian dari tim sukses manapun. Sejujurnya saya ingin bergabung dengan tim relawan Jokowi, namun kesibukan saya yang cukup padat dalam 2 – 3 bulan ke depan membuat saya tidak bisa melakukannya. Namun demikian, mudah-mudahan tulisan sederhana ini bisa memberikan pencerahan bagi teman-teman yang masih galau dalam menentukan pilihannya.

Sebagian orang berkata percuma kita menulis, toh hasilnya tidak akan memiliki dampak apa-apa. Siapa sih yang akan baca tulisan kita, paling cuma segelintir orang dibanding julah pemilih yang hampir 185 juta orang. Walaupun prosentasenya hanya 1/1.000.000, namun saya tetap memilih untuk menulis. Karena walaupun amat sangat kecil, saya ingin ikut serta berkontribusi dalam membangun negeri ini. Saya menulis semua ini atas inisiatif dan kesadaran pribadi, tanpa ada insentif sepeser pun dari pihak manapun.

Bagi yang merasa tulisan ini membawa manfaat, silahkan disebarkan. Tidak perlu minta ijin kepada saya. Mudah-mudahan PEMILU 2014 berjalan lancar dan damai, dan kita dikaruniai oleh Allah SWT pemimpin yang bisa membawa Indonesia ke arah yang lebih baik. Amien.

Dari Bandung untuk Indonesia,
Maulana M. Syuhada
Pengunjung setia perpus ITB

saus (http://m.kompasiana.com/post/read/658816/2/jokowi-atau-prabowo-ketika-sentimen-agama-bertarung-dengan-nalar.html)

pasingsingan
03-06-2014, 12:34 PM
oleh karenanya

mari kita dukung kampanye damai

kampanye saling mencerahkan dan mencerdaskan

bukan yng saling cela dan menjelekkan untuk menyulut kebencian serta permusuhan


:luck:

second_life
03-06-2014, 01:02 PM
bagaimana dng TVRI? ;)

wah, ndak tau sy um, maap. ndak pernah mantengin TVRI.
tapi karena miliki pemerintah, mestinya dua2nya disiarkan secara adil dan merata ya ;D
cuman pemerintahny (demokrat) berkoalisi dengan gerindra, ya bisa aja jd lebih menangin prabowo sih. tp ini cuma mungkin lho. daku ga tau ::maap::

surjadi05
03-06-2014, 09:48 PM
JAKARTA, KOMPAS.com - Para pedagang bakso yang terhimpun dalam Paguyuban Tukang Bakso se-Indonesia (PTBI) menyatakan dukungannya kepada pasangan calon presiden-wakil presiden Joko Widodo dan Jusuf Kalla. Dalam acara tersebut, para pedagang bakso membebaskan warga menyantap dagangan mereka secara gratis.

"Sebagai bentuk dukungan kami, ini digratiskan makan bakso sepuasnya," ujar Koordinator PTBI Suyadi di Menteng, Jakarta, Selasa (3/6/2014).

Sebanyak delapan gerobak bakso menempati halaman luar dan dalam posko Relawan Merah Putih. Suyadi mengatakan, satu gerobak bakso menyediakan hingga 60 mangkok bakso yang ditaksir senilai Rp 600.000.

Menurut Suyadi, Jokowi layak menjadi pemimpin Indonesia karena sifatnya yang jujur dan sederhana. Ia menyebutkan, ketika pemilihan Gubernur DKI Jakarta 2012, Jokowi pernah menghampiri para tukang bakso dan mengajak duduk bersama serta saling berbincang.

"Saat itu saya bilang ke PTBI untuk dukung Jokowi (jadi gubernur). Sekarang mau jadi presiden kita dukung juga," ujarnya.

Suyadi mengatakan, salah satu cara para tukang bakso mendukung Jokowi dan JK degan menempelkan stiker di gerobak mereka. Cara tersebut diharapkan membuat masyarakat sadar bahwa para pedagang bakso turut mendukung pasangan nomor urut 2 itu.

Presidennya "orang kecil" ::hohoho::

ndableg
04-06-2014, 12:47 AM
pilpres pas puasa ya?

jojox
04-06-2014, 08:53 PM
yes !!! dollar naik sebelum pilpres. ::doh::

surjadi05
04-06-2014, 10:07 PM
yes !!! dollar naik sebelum pilpres. ::doh::

Psst ntar kalo jokowi-jk menang juga turun lagi ::hihi::

second_life
05-06-2014, 04:36 PM
^klo um wowo yg menang, gmn kong?

et dah
05-06-2014, 04:46 PM
harga celana kolor naik

GiKu
05-06-2014, 04:51 PM
JAKARTA, KOMPAS.com - Para pedagang bakso yang terhimpun dalam Paguyuban Tukang Bakso se-Indonesia (PTBI) menyatakan dukungannya kepada pasangan calon presiden-wakil presiden Joko Widodo dan Jusuf Kalla. Dalam acara tersebut, para pedagang bakso membebaskan warga menyantap dagangan mereka secara gratis.

"Sebagai bentuk dukungan kami, ini digratiskan makan bakso sepuasnya," ujar Koordinator PTBI Suyadi di Menteng, Jakarta, Selasa (3/6/2014).

Sebanyak delapan gerobak bakso menempati halaman luar dan dalam posko Relawan Merah Putih. Suyadi mengatakan, satu gerobak bakso menyediakan hingga 60 mangkok bakso yang ditaksir senilai Rp 600.000.

Menurut Suyadi, Jokowi layak menjadi pemimpin Indonesia karena sifatnya yang jujur dan sederhana. Ia menyebutkan, ketika pemilihan Gubernur DKI Jakarta 2012, Jokowi pernah menghampiri para tukang bakso dan mengajak duduk bersama serta saling berbincang.

"Saat itu saya bilang ke PTBI untuk dukung Jokowi (jadi gubernur). Sekarang mau jadi presiden kita dukung juga," ujarnya.

Suyadi mengatakan, salah satu cara para tukang bakso mendukung Jokowi dan JK degan menempelkan stiker di gerobak mereka. Cara tersebut diharapkan membuat masyarakat sadar bahwa para pedagang bakso turut mendukung pasangan nomor urut 2 itu.

Presidennya "orang kecil" ::hohoho::


kapan ini, Kong ?
sebagai penyuka bakso, gw telat dapet infonya

btw, jumlah anggota PTBI ada berapa ribu orang ?

surjadi05
05-06-2014, 05:00 PM
kapan ini, Kong ?
sebagai penyuka bakso, gw telat dapet infonya

btw, jumlah anggota PTBI ada berapa ribu orang ?


Kayaknya kemaren om pas kampanye resmi pertama, ga tahu jumlahnya tapi minimal 3 orang, soalnya yg 3 orang itu udah melamar ke ISTI makanya saya tahu ::ungg::::ungg::

---------- Post Merged at 03:00 PM ----------


^klo um wowo yg menang, gmn kong?
wah yg itu saya ga tahu s_life soalnya saya tim sukses nya jokowi-jk::oops::::oops::

ndableg
06-06-2014, 02:17 AM
nyang bener sur? Nyumbang jokowi kl dari ln gimana yak?

jojox
06-06-2014, 03:07 AM
kapan ini, Kong ?
sebagai penyuka bakso, gw telat dapet infonya

btw, jumlah anggota PTBI ada berapa ribu orang ?


...loe mau taruhan Bakso ma gw, boss? ::hohoho::

milnalev
06-06-2014, 04:36 AM
Saya harapkan Joko Widodo yang menang, wakilnya A Hok. Mau tahu siapa dalang reformasi? Saya tulis aspirasi tentang presiden maksimal 2 kali pemilu, presiden dipilih rakyat, hapus diskriminasi terhadap etnis Tionghoa ketika masih kuliah tahun 1998 lalu, percepat pelantikan Gubernur Jatim, tunda kenaikan BBM, pilih Joko Widodo dan A Hok sebagai Gubernur dan Wakil Gubernur DKI, pilih PDIP dan semuanya ini terkabul.

ndableg
06-06-2014, 05:24 AM
Kok ahok?

The guy is talking

https://www.youtube.com/watch?v=BooXs47owi4

surjadi05
06-06-2014, 10:55 AM
nyang bener sur? Nyumbang jokowi kl dari ln gimana yak?

lah kan bisa transf ke rekening jokowi - jk, ngomong2 soal dana, baru kali ini euforia pilpres berasa di keluarga besar gw, bonyok bilang ke semua anaknya kalo "duit jajan" bulan ini di suruh transff kesana, bahkan anak gw juga ikutan bilang gitu, baru setelah digertak nyokapnya dubilang " ga boleh beli coklat en es krim" dibatalkan::oops::::oops::

serendipity
06-06-2014, 12:35 PM
31 propinsi mendukung nomer 2
2 propinsi mendukung nomer 1
---menurut detik sik gitu

surjadi05
06-06-2014, 01:07 PM
31 propinsi mendukung nomer 2
2 propinsi mendukung nomer 1
---menurut detik sik gitu
atas nama gubernur kali::hihi::::hihi::

et dah
06-06-2014, 05:30 PM
kira-kira berapa persen penduduk indonesia yg golput ya di pemilihan capres sekarang?

surjadi05
06-06-2014, 07:28 PM
kira-kira berapa persen penduduk indonesia yg golput ya di pemilihan capres sekarang?

Ga tahu moga2 ga sampe 10%, jujur aja baru kali ini selama hidup gw terasa banget euforia pemilu bahkan staff gw yg biasanya skeptis dan apatis ikutan bergairah ::hohoho::

mbok jamu
06-06-2014, 08:43 PM
Selama hidup, Kong?

Pasti sudah lama banget ya.. setengah abad.. ::ungg::

surjadi05
06-06-2014, 08:46 PM
Selama hidup, Kong?

Pasti sudah lama banget ya.. setengah abad.. ::ungg::

Psst belum nyampe lah mbok baru ikut 2 kali pemilu kok ::hihi::

et dah
06-06-2014, 08:59 PM
tetep tua, akyu debut pemilihan umum nich kaka..


eh keknya,
kompas tv kayaknya beritanya lebih "adil"

mbok jamu
06-06-2014, 09:01 PM
^ Yang suka belagak imut gini biasanya "bermutu".

surjadi05
06-06-2014, 09:05 PM
::ngakak2::::ngakak2::

et dah
06-06-2014, 09:12 PM
bukan cuma "bermutu" tapi "penting"

Ronggolawe
06-06-2014, 10:54 PM
ngga bisa nahan tawa liat Jokowi-Haters melapor
kan Jokowi dengan delik pemalsuan KTP :)

gaya sih keren, bacaan media online, tapi ngga ta
hu kalau NIK berlaku seumur hidup :)

ndableg
07-06-2014, 12:49 AM
lah kan bisa transf ke rekening jokowi - jk, ngomong2 soal dana, baru kali ini euforia pilpres berasa di keluarga besar gw, bonyok bilang ke semua anaknya kalo "duit jajan" bulan ini di suruh transff kesana, bahkan anak gw juga ikutan bilang gitu, baru setelah digertak nyokapnya dubilang " ga boleh beli coklat en es krim" dibatalkan::oops::::oops::

Gw ud googlan, ga ketemu. Adanya kritik2 doang.

etca
07-06-2014, 05:01 AM
https://www.youtube.com/watch?v=hITLHh0flPo

surjadi05
07-06-2014, 02:24 PM
JAKARTA] Antusiasme rakyat Indonesia terus meningkat dalam mendukung pasangan capres-cawapres Jokowi-Jusuf Kalla memenangkan Pilpres 2014.

Salah satu buktinya adalah tercapainya angka sumbangan Rp 27 miliar di rekening Gotong Royong Jokowi-JK, per 5 Juni 2014. Ini menunjukkan rakyat mau berpatisipasi aktif pada kampanye Jokowi-JK dan bukan lagi berdiam diri seperti pemilihan presiden sebelum-sebelumnya.

“Ini merupakan ukuran objektif bahwa pasangan Jokowi-JK telah membangkitkan kembali partisipasi aktif rakyat dalam Pilpres. Sebab selama ini kita lihat orang mulai jenuh dan apatis terhadap pemilu. Sekarang rakyat biasa pun mulai bersemangat lagi dalam pesta demokrasi Indonesia karena melihat sosok Jokowi-JK,” kata Tim Kampanye Nasional Pemenangan Jokowi-JK, Akbar Faizal di Jakarta, Jumat (6/6)

Dia mengatakan, sejak diumumkan pada 29 Mei 2014, hanya dalam waktu lebih kurang sepekan jumlah sumbangan yang masuk dari rakyat sudah mencapai Rp 27 miliar.

Jumlah tersebut, lanjutnya, adalah akumulasi dari sumbangan sukarela rakyat di tiga rekening Gotong Royong Capres-Cawapres Nomor 2 yang tercatat di Bank BRI, Bank Mandiri, dan Bank BCA.

“Belum pernah ada jumlah sumbangan yang terkumpul begitu banyak dalam Pilpres yang dilakukan secara transparan.Sebelum-sebelumnya rakyat cenderung diam saat masa kampanye, menunggu waktu pencoblosan saja. Sekarang jauh berbeda, hanya dalam waktu sepekan, rakyat secara terbuka dan transparan memberikan sumbangan ke pasangan Jokowi-JK. Kalau dulu-dulu money politics, sekarang ini mulai jadi people politics,” kata Akbar.

Berikut nomor rekening ketiga bank yang menjadi rekening Gotong Royong Pasangan Jokowi-JK, yang sampai saat ini masih unggul dalam survei SSSG dan Alvara.

Rekening Bank BRI : Rp 3.103.982.081, Rekening Bank Mandiri Rp 4.415.814.074, dan Rekening Bank BCA Rp 19.832.877.331. [ID/Nov/N-6]



TERKINI

---------- Post Merged at 12:24 PM ----------

http://m.tribunnews.com/pemilu-2014/2014/06/07/prabowo-rp-5-miliar-dan-jokowi-rp-3-juta

ndableg link nya

surjadi05
07-06-2014, 02:28 PM
TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -*Dua pasang capres-cawapres yakni Prabowo Subianto-Hatta Rajasa dan Joko Widodo - Jusuf Kalla tak hanya menggalang suara. Keduanya juga terus menggalang dana sumbangan masyarakat untuk modal berkampanye.*

Total sumbangan masyarakat yang diperoleh kubu Jokowi-JK mencapai Rp 27,352 miliar. Ditambah sumbangan Partai Nasdem sebesar Rp 42,187 miliar, total dana kampanye Jokowi sampai hari Jumat (6/6) mencapai Rp 69,539 miliar.* Sementara dana kampanye Prabowo hingga akhir update pada 3 Juni lalu Rp 10 miliar.*

Komposisi sumbangan dana kampanye kedua pasangan calon tergambar detail dari laporan awal dana kampanye yang dilaporkan ke KPU pada 3 Juni lalu. Dari situs kpu. go.id terungkap, Prabowo menyumbang Rp 5 miliar dan Jokowi Rp 3 juta. Sementara dua cawapres yakni Hatta Rajasa dan Jusuf Kalla belum menyumbang.*

Selain dari kantong pribadi Prabowo, penyumpang terbesar kedua dari PT Arsari Mineral yang berkantor di Gedung Mid Plaza, lantai 2, Jl Jend Sudirman Kav 10-11, Jakarta.*

Dari daftar penyumbang kubu Jokowi-JK seperti yang dilaporkan ke KPU, nama Jokowi disebut paling atas dengan menyumbang Rp 3 juta. JK* yang berada di bawah nama Jokowi belum menyumbang.*

Sekretaris Tim Kampanye Nasional Jokowi-JK yakni Akbar Faizal mengatakan, bahwa sumbangan masyarakat untuk Jokowi-JK sejak tiga rekening dibuka 29 Mei-6 Juni lalu mencapai Rp 27,352 miliar.

"Hal ini menunjukkan rakyat mau berpatisipasi aktif dalam kampanye Jokowi-JK dan bukan lagi berdiam diri seperti pemilihan presiden sebelum-sebelumnya," tegas Akbar. .

Koordinator Media Centre Jokowi-JK yakni Zuhari Miswari menjelaskan, total sumbangan masyarakat dan badan usaha ke Jokowi mencapai Rp 27 miliar. "Tepatnya Rp 27.352.683.486," kata Zuhairi.*

Rekening BRI Jokowi-JK bernomor 122301000172309 menerima Rp 3.103.982.081. Rekening Mandiri bernomor 070-00-0909096-5 menerima Rp 4.415.814.074. Sementara rekening BCA bernomor 5015.500015 menerima sumbangan terbanyak, yakni Rp 19.832.877.331.

Zuhairi menuturkan, sumbangan tersebut masuk dari 26 ribu orang dan 5 perusahaan. "Ini membuktikan masyarakat ingin berpartisipasi. Dan ini sejarah demokrasi di Indonesia di mana capres tidak hanya dicintai, tapi juga capres bisa mendapatkan bantuan langsung dari masyarakat," kata Zuhairi.

Menurut Akbar Faizal,* belum pernah ada kecepatan sumbangan terkumpul dalam pilpres seperti ini yang dilakukan secara transparan.

*"Sebelum-sebelumnya orang itu cenderung diam saat masa kampanye, menunggu waktu pencoblosan saja. Sangat berbeda sekali sekarang. Bahkan hanya dalam waktu satu minggu langsung secara terbuka dan transparan memberikan sumbangan ke pasangan calon Jokowi-JK. Kalau dulu-dulu money politics, sekarang ini mulai jadi people politics," lanjut Akbar.

Dana Kampanye Prabowo-Hatta*
*Prabowo Subianto menyumbang Rp 5 miliar
* PT Arsari Mineral Indonesia Rp 4,8 miliar
* 5 Orang penyumbang Rp 200 juta
Total sumbangan sampai 3 Juni Rp 10 miliar

Dana Kampanye Jokowi-JK
*Jokowi menyumbang Rp 3 Juta
*Partai Nasdem menyumbang Rp 42,187 miliar
*Sumbangan masyarakat dan Perusahaan Rp 27,352 miliar
Total sumbangan sampai 6 Juni Rp 69,529 miliar*
(tribunnews/eri/zul)

moga2 dengan gini jokowi jk "hutang budinya" ke rakyat indo

tuscany
07-06-2014, 08:29 PM
Nasdem nyumbangnya gede amat. Khawatri utang budi juga ke mereka selain ke rakyat.

ndableg
07-06-2014, 10:03 PM
JAKARTA]Berikut nomor rekening ketiga bank yang menjadi rekening Gotong Royong Pasangan Jokowi-JK, yang sampai saat ini masih unggul dalam survei SSSG dan Alvara.

Rekening Bank BRI : Rp 3.103.982.081, Rekening Bank Mandiri Rp 4.415.814.074, dan Rekening Bank BCA Rp 19.832.877.331. [ID/Nov/N-6]



TERKINI

---------- Post Merged at 12:24 PM ----------

http://m.tribunnews.com/pemilu-2014/2014/06/07/prabowo-rp-5-miliar-dan-jokowi-rp-3-juta

ndableg link nya

Ma kasih pak. Tapi alamat banknya dimana yak? Musti kasih alamat segala.

surjadi05
08-06-2014, 12:18 AM
Ma kasih pak. Tapi alamat banknya dimana yak? Musti kasih alamat segala.

Waduh lagi gak di batam bleg, ntar pulang saya nanyain ya ::bye::

---------- Post Merged at 10:18 PM ----------


Nasdem nyumbangnya gede amat. Khawatri utang budi juga ke mereka selain ke rakyat.

Yah mau gimana lagi? Lebih baik cuma "berhutang" ke 1 pihak kan daripada ke banyak pihak kan::ungg::
Itu diluar pengeluaran pribadi loh mis beli tiket dan hotel, kemaren ada coba usulin ke teman2 apindo mau galang dana konsepnya kayak diluar negri acara makan2 sambil undang jokowi jk
2,5 juta/ kepala tapi kemungkinan besar ditolak soalnya "keliatan" elit sedangkan imagenya jokowi harus membaur ::ungg::

ndableg
08-06-2014, 04:00 AM
Presentasi program pendidikan, ekonomi, pertahanan jokowi jk depan binsinsmen.
Dari revolusi mental sampe drones.

https://www.youtube.com/watch?v=oLJCZR8prx8
Langung aja menit 11:00 for jokowi

Alip
08-06-2014, 08:25 AM
Seminggu nginep di rumah sakit, akhirnya sempat juga nonton TV (nonton TV aja musti dipaksa :luck:)... akhirnya melihat dengan matakelapa sendiri keberpihakan media ke ... yang punya ...

Saya berresolusi akan memilih capres yang memerintahkan media pendukungnya untuk memberi pemberitaan netral dan mengawasi pelaksanaan instruksinya itu dengan ketat ...

Tidak ada demokrasi tanpa pers yang independen... capres yang membiarkan keberpihakan media adalah diktator licik yang sembunyi dibalik wajah demokrasi...

What the heck... habis ini balik lagi gak nonton TV ::elaugh::

ndableg
08-06-2014, 04:32 PM
Pinter kan? Kere tapi punya pendukung yg punya tv.

Realistis aja.. CNN jg kasih berita dukung siapa. Yg kurang ajar ketika mereka membuat rekayasa berita.

danalingga
08-06-2014, 09:51 PM
Pinter kan? Kere tapi punya pendukung yg punya tv.

Realistis aja.. CNN jg kasih berita dukung siapa. Yg kurang ajar ketika mereka membuat rekayasa berita.

Yup. Washington Post aja jelas keberpihakannya. Sepertinya utopia saja itu pers yang independen.

ndableg
09-06-2014, 03:22 PM
Jokowi di Papua.
Kenapa hari pertama kampanye ke papua, dimana jumlah pemilih itu relatip sedikit?
"Karena matahari Indonesia terbit dari papua"


https://www.youtube.com/watch?v=MoEphWJs1Ao

Janji untuk papua;
tol laut via jayapura.
Jalur kereta untuk papua.
Pabrik2 pengolah bahan mentah menjadi bahan baku.
dll.

ndableg
09-06-2014, 05:36 PM
Yup

Betul kan dan.. daripada mengeluh dizalimi media terus. Pake strategi..

Mikir... kata cak lontong.

jojox
10-06-2014, 03:00 AM
guys, Perhatikan gaya komunikasi-nya Jokowi: repetisi, repetisi, repetisi. Asal dapat podium, mic dan perhatian, Jokowi akan banyak mengulang jargonnya lewat verbal / visual : Nomor 2, nomor dua, dua, 2.

Why? Neh efek psikologinya. Check it out below: Dimensi angka 2 itu paling kelihatan di kertas suara yg dicetak KPU baru-baru ini. Terlalu sangat visible. Lebih cepat menarik mata daripada mencoba membaca nama dan embel2 titelnya capres/cawapres. Ngerti sendiri kan 190 Juta #indovoters males repot. Yah udah, yg kasat mata aje deh dicoblos.

Simply genious, #jokowieffect thereof. :ngopi:

Sedang, Prabowo milih pengulangan kata: prabowo.

601
http://postimg.org/image/te9h3r9df/

cha_n
10-06-2014, 10:47 AM
maksudnya apaan jox?

surjadi05
10-06-2014, 11:09 AM
@ch_an jojox mah pendukung jokowi makanya yg dilihat no 2 duluan ::hihi::

ndugu
10-06-2014, 11:36 AM
maksudnya apaan jox?
maksudnya waktu ngiklan (kampanye), merek yang dipake itu nomer "2", bukan namanya. jadi kita juga terasosiasikan pada nomer itu sebagai pilihan, seakan2 nomer 2 itu udah jadi kaya logo, langsung dikenali ::elaugh::

*buat para voter2 yang males membaca*

jadi menurut teori *ahem* konspirasi jojox, itu taktik kampanye tim jokowi. repetisi nomer 2 sebagai merek dagang :cengir:

Ronggolawe
10-06-2014, 11:47 AM
SETUJU!

Negara nomor 1, Presiden nomor 2, Partai nomor 3

itu yang sudah dan akan gw lakukan :)

ndugu
10-06-2014, 04:18 PM
Ronggo: loh, bukannya berdasarkan thread dulu di sebelah, agama nomer 1, negara nomer 2? brarti presiden nomer 3 donk :cengir:


:run:

cha_n
10-06-2014, 04:23 PM
maksudnya waktu ngiklan (kampanye), merek yang dipake itu nomer "2", bukan namanya. jadi kita juga terasosiasikan pada nomer itu sebagai pilihan, seakan2 nomer 2 itu udah jadi kaya logo, langsung dikenali ::elaugh::

*buat para voter2 yang males membaca*

jadi menurut teori *ahem* konspirasi jojox, itu taktik kampanye tim jokowi. repetisi nomer 2 sebagai merek dagang :cengir:
oh
tapi perasaan si prabowo pake cara yang sama kayak gitu deh

cha_n
10-06-2014, 04:23 PM
ndugu pinter juga ya menangkap maksud jojox

surjadi05
10-06-2014, 04:44 PM
Ada banyak informasi menyesatkan yang dilakukan tim sukses calon presiden (capres) menjelang Pilpres 9 Juli 2014.

Ketua Majelis Pertimbangan Partai Amanat Nasional (PAN), Amien Rais misalnya mengajak para pendukung Prabowo agar memilih calon presiden yang ganteng dan kaya.

Dengan memilih capres yang kaya, diyakini nantinya jika telah menjadi presiden akan lebih fokus untuk memajukan bangsa dan kesejahteraan rakyat.

"Pilihlah presiden yang ganteng dan kaya. Kalau sudah kaya pasti tidak akan korupsi. Kalau belum kaya, belum tentu tidak korupsi," ujar Amien, saat berpidato di acara rapat pemantapan tim kampanye Prabowo-Hatta tingkat Provinsi Jawa Tengah di The Sunan Hotel, Solo, Jawa Tengah, Kamis (29/5).

"Namanya saja Prabowo Subianto Bin Sumitro Djojohadikusumo. Insya Allah jadi presiden," tegasnya seperti dilaporkan www.merdeka.com.

Amien mengatakan, dirinya mengenal Prabowo sudah lama, keduanya pernah bersama-sama ke Iran bertemu menteri-menteri Rafsanjani, ketemu presiden Muamar Khadafi di Lybia.

"Kedua negara tersebut sangat berani pada Amerika. Dari kedua capres saat ini, Prabowo paling berani dengan Amerika. Kalau Indonesia hanya di bawah bayang-bayang Washington ngapain," beber Amien.

Menyesatkan

Pernyataan Amien ini menyesatkan. Dari berbagai berita yang muncul, Joko Widodo justru capres paling kaya, karena tidak punya utang sama sekali.

Mari kita lihat kekayaan para capres yang berlaga pada Pemilu 2014 ini.

1. Prabowo Subianto, capres Partai Gerindra memiliki jumlah kekayaan sebesar Rp1,6 triliun.

Namun, dalam berita berjudul “Utang Perusahaan Prabowo Rp14,3 triliun” yang diterbitkan VIVANews, beliau juga memiliki total hutang sebesar Rp14,3 triliun.

Artinya, selisih total kekayaan dengan total hutang Prabowo Subianto mencapai minus Rp12,7 triliun.

2. Jokowi Widodo, dalam berita berjudul “Harta Kekayaan Jokowi Rp27 Miliar” yang diterbitkan Tribunnews, capres PDI-P Joko Widodo alias Jokowi memiliki jumlah kekayaan sebesar Rp.27,26 miliar dan total hutang sebesar Rp.0,-

Artinya,Jokowi tidah memiliki hutang sama sekali. Dia menjadi capres paling bersih. Paling tidak, Jokowi tidak akan menggadaikan kursi kepresidenan untuk membayar utang-utangnya.

Lalu bagaimana dengan Aburizal Bakrie?

Capres Partai Golkar atau yang akrab disapa ARB itu memiliki jumlah kekayaan sebesar Rp8,01 triliun.

Namun dalam berita berjudul “Utang Bakrie sebesar Rp21,4 Triliun dan US$ 5,7 Miiyar” yang diterbitkan Tempo.

Dia juga memiliki total hutang sebesar Rp21,4 triliun dan selisih total kekayaan dengan total hutang alias Ical mencapai minus Rp13,39 triliun (di luar hutang lainnya sebesar US$ 5,7 milar).

Mengenai pernyataan Amien Rais bahwa Prabowo Subianto paling berani pada Amerika Serikat bertentangan dengan sebuah fakta tentang kedekatan Kubu Prabowo Subiato dengan para pebisnis Amerika Serikat.

Dalam ssebuah video http://m.youtube.com/watch?v=DnZhxicgKPI&feature=youtube_gdata_player, yang dipublikasi pada 14 Oktober 2013, Anggota Dewan Pembina Partai Gerindra, Hashim Djojohadikusumo membawakan paparan "The View from the Gerindra Party" di acara USINDO Washington Special Open Forum Luncheon yang berlangsung di Washington DC, Amerika Serikat, pada tanggal 17 Juli 2013 lalu.

Video ini beredar luas di masyarakat dengan komentar, “Adik Prabowo sang penyandang dana di depan pengusaha-pengusaha barat yang terang-terangan menyatakan akan melindungi aset (Freeport) dan pengusaha Amerika di Indonesia,tidak akan menaikkan pajak Freeport.”

“Sebarkan ini agar tahu siapa sebenarnya yang antek kepentingan Amerika?” demikian bunyi pesan yang beredar luas di media sosial akhir-akhir ini. [L-8]


http://www.suarapembaruan.com/pemilu-2014/siapa-capres-2014-yang-paling-kaya/56376

hayoo siap2 aja dikorupsi ::hihi::

tuscany
10-06-2014, 06:23 PM
Amien Rais makin tua manuver politiknya makin nggak banget yah.
Menurut kakat tingkatku yang pernah ngikut acaranya dia jaman dolo, ni orang juga rasis.
Ah sudahlah... Amien Rais is so yesterday.

surjadi05
10-06-2014, 09:06 PM
Just info :
Ada tiga rekening resmi milik Jokowi-JK yang sudah dirilis ke publik. Warga dapat menyumbang secara sukarela ke rekening tersebut. Berikut daftar rekeningnya:

1. BRI KC Mal Ambasador, No Rek : 1223-01-000172-30-9 a/n Joko Widodo/Jusuf Kalla

2. Bank Mandiri KCP Jakarta Mega Kuningan, No Rek : 070-00-0909096-5 a/n Joko Widodo/Jusuf Kalla M

3. BCA KCP Mega Kuningan, No Rek : 5015.500015 a/n Joko Widodo/HM Jusuf Kalla.

ndableg itu no rekeningnya yg banyakan yah transfernya ::hihi::

ga_genah
10-06-2014, 11:33 PM
Pinter kan? Kere tapi punya pendukung yg punya tv.

Realistis aja.. CNN jg kasih berita dukung siapa. Yg kurang ajar ketika mereka membuat rekayasa berita.


Yup. Washington Post aja jelas keberpihakannya. Sepertinya utopia saja itu pers yang independen.

setelah eksekutif, legislatif dan yudikatif dah lebur hancur, skrg media (pers) juga
hancur sudah 4 elemen demokrasi ::ngakak2::

ndableg
11-06-2014, 02:30 AM
roma aja ud ancur.

ndableg
11-06-2014, 02:33 AM
jadi menurut teori *ahem* konspirasi jojox, itu taktik kampanye tim jokowi. repetisi nomer 2 sebagai merek dagang :cengir:

Itu bukan teori konspirasi. Jadi maksudnya jojox memahami strategi marketing.

mbok jamu
12-06-2014, 07:20 AM
Biang konspirasi itu Ndableg tau..

danalingga
12-06-2014, 10:59 AM
Kampanya Jokowi memang out of the box nih.
Contohnya dia milih Papua dan Aceh sebagai
tempat kampanye pertama. Padahal secara logika
itu tidak menguntungkan karena penduduknya sedikit.

Namun sepertinya Jokowi mempertimbangkan coverage media
-- baik media resmi maupun tidak resmi. Tentu Papua dan Aceh
lebih menjual untuk diomongkan daripada ke Jawa yang sudah
terlalu mainstream. Nah, efek bahan omongan inilah yg mungkin
diharapkan oleh Jokowi.

Dan denger2 kertas yang nongol pas debat juga bagian strategi Jokowi.

Kalo nanti stragi ini berhasil, layak dijadikan kajian studi nih.

kupo
12-06-2014, 12:56 PM
ini saya suka, karya Dewa D. Ace dan Arya Chua

http://i.imgur.com/tSXH3Ch.jpg

ndableg
13-06-2014, 01:53 AM
Kampanya Jokowi memang out of the box nih.

Ini kan ud terlihat waktu jadi gubernur jakarta. Ketara sekali kalo jokowi ini jagoan marketing dan management. Dan uniknya dia bisa menerapkannya dalam pemerintahan. Dia melihat pemerintahan sebagai sebuah corporation. Kalo pernah sekolah bisnis ato management pasti tau lah langkah2 jokowi adalah langkah2 bisnis, yg bener, secara teoritis. Setidaknya gw liat ilmu marketing, business plan, supply chains dan customer relationship.

Maka dari itu gw melihat jokowi bukan sebagai tokoh yg mengandalkan kharisma, melainkan seorang freelancer, bergerak bak pembunuh bayaran professional, satu2 masalah disikat. Tujuannya cuman satu, mission accomplished. Dia meloncat2 bukan karena haus jabatan, tapi haus masalah, dimana dia yakin methode nya bisa memecahkan persoalan. Terbukti dari bisnis kayunya dari kere sampe ekspor ke mana2. Orang kayak gini pastinya ga betah kalo ud ga ada masalah yang musti dipecahkan.

purba
13-06-2014, 10:02 AM
Ini kan ud terlihat waktu jadi gubernur jakarta. Ketara sekali kalo jokowi ini jagoan marketing dan management. Dan uniknya dia bisa menerapkannya dalam pemerintahan. Dia melihat pemerintahan sebagai sebuah corporation. Kalo pernah sekolah bisnis ato management pasti tau lah langkah2 jokowi adalah langkah2 bisnis, yg bener, secara teoritis. Setidaknya gw liat ilmu marketing, business plan, supply chains dan customer relationship.

Maka dari itu gw melihat jokowi bukan sebagai tokoh yg mengandalkan kharisma, melainkan seorang freelancer, bergerak bak pembunuh bayaran professional, satu2 masalah disikat. Tujuannya cuman satu, mission accomplished. Dia meloncat2 bukan karena haus jabatan, tapi haus masalah, dimana dia yakin methode nya bisa memecahkan persoalan. Terbukti dari bisnis kayunya dari kere sampe ekspor ke mana2. Orang kayak gini pastinya ga betah kalo ud ga ada masalah yang musti dipecahkan.

Kalo lu mau tau gimana kinerja Jokowi selama jadi gubernur DKI, tanya ke guru-guru yg ada di Jakarta, tanya orang-orang yg berurusan dgn Pemda DKI. Sampe sekarang APBD DKI cuman terserap 10%. Ngurusin Jakarta, gak sama dgn jual mebel. Kebanyakan orang sudah tercuci otaknya dgn gaya blusukan Jokowi yg ga manfaat.

Jangan kejeblos lubang dua kali. Keledai saja gak akan kejeblos lubang dua kali.

::ngakak2::

pasingsingan
13-06-2014, 05:06 PM
purba

klo capres satunya menurut ente gemanak pur? :-?

ndableg
13-06-2014, 06:27 PM
Kalo lu mau tau gimana kinerja Jokowi selama jadi gubernur DKI, tanya ke guru-guru yg ada di Jakarta, tanya orang-orang yg berurusan dgn Pemda DKI. Sampe sekarang APBD DKI cuman terserap 10%. Ngurusin Jakarta, gak sama dgn jual mebel. Kebanyakan orang sudah tercuci otaknya dgn gaya blusukan Jokowi yg ga manfaat.

Jangan kejeblos lubang dua kali. Keledai saja gak akan kejeblos lubang dua kali.

::ngakak2::

Lu kali yg kejeblos.. Gw akan jeblosin lu.. ::ngakak2::

Ronggolawe
13-06-2014, 09:37 PM
purba

klo capres satunya menurut ente gemanak pur? :-?

ngga ada pendukungnya dimari yang bisa dibully,
mbah :)

kandalf
16-06-2014, 11:21 AM
Debat semalam mungkin membosankan untuk beberapa orang.
Tapi justru posisi capres jelas di debat semalam walapun sekilas visi misi serupa.

Jokowi: bottom-up / desentralistik
Prabowo: top-down / sentralistik

Ronggolawe
16-06-2014, 11:23 AM
kalau di FB sih kayanya banyak yang rindu masa
Orba n UUD 1945 asli.... alamat di P4 lagi deh :)

danalingga
16-06-2014, 11:24 AM
Debat kemarin keliatan betapa jualan Prabowo sangat menggiurkan.
Terlepas dari bisa diwujudkan atau nggak ya.

---------- Post Merged at 09:24 AM ----------


kalau di FB sih kayanya banyak yang rindu masa
Orba n UUD 1945 asli.... alamat di P4 lagi deh :)

Bukannya termakan kenaikan pendapatan dua kali atau gaji naik bro?

Ronggolawe
16-06-2014, 11:29 AM
yang gaji naik itu kan aparatur negara (PNS), kalau
yang swasta mungkin masih mending kecipratan naik
nya...

Kalau yang pengusaha kecil atau K5? jadi makanan
preman? :)

danalingga
16-06-2014, 02:56 PM
Kan dijanjiin juga pendapatan rata2 penduduk Indonesia bakal naik dua kali lipat.
Berarti masuk donk semua.