PDA

View Full Version : Aku yang mencari "Aku"



Kiva_Garuru
16-02-2011, 05:01 PM
‘Aku’ adalah suatu kata yang sering kita dengar, kita ucapkan dan kita pikirkan. Ketika kita mendengar seseorang memanggil nama kita, pasti kita berpikir ‘dia memanggil ‘aku’’. Ketika seseorang minta tolong kepada kita (baca: aku) untuk mengambilkan sesuatu maka kita (aku pun) berpikir, walau hanya sekejap, menolak atau menerima permintaan itu. Hal ini berarti, ada dua objek yang berdebat pada waktu yang singkat itu. Berarti ada dua aku yang berdebat waktu itu. Timbul pertanyaan ‘Yang manakah aku sebenarnya?’

Pertanyaan itu membuatku bingung tentang apa itu "Aku"? Terbayang ketika aku sedang bercermin. Aku berpikir siapakah aku? Apakah dia yang sedang menatapku dari cermin? Ataukah dia yang sedang melihatnya ada di dalam cermin? Terngiang kata-kata Johann Gottlieb Fichte:

"Das Ich" Aku adalah Aku Murni "Das Absolute Ich". Aku murni bukanlah suatu substansi yang melampaui kesadaran, melainkan sebuah kegiatan (Tathandlung) di dalam kesadaran. Aku murni adalah suatu "Aku yang Transendental". Aku Transendental ini bukan sebuah kenyataan mistik yang penuh rahasia melainkan kenyataan yang bisa kita ketahui lewat kegiatan refleksi."

Terpikir olehku, dan semakin kupikirkan dan semakin ku renungkan. Aku tetap tidak mengenali siapa "Aku".

danalingga
16-02-2011, 09:41 PM
Wah, pusing sayah. :P

Tapi banyak yang bilang kalo sejatinya itu yang ada itu aku -- kamu, dia, mereka itu sebenarnya aku juga.

Asum
16-02-2011, 10:23 PM
Aku sebagaimana yang tercantum dalam KTP, it's simple http://www.laymark.com/i/m/m027.gif

kunderemp
17-02-2011, 11:45 AM
Aku itu erat hubungannya dengan 'mengaku'.

Kiva_Garuru
17-02-2011, 02:57 PM
makin kacau lah aku....

Asum
17-02-2011, 07:30 PM
Makanya jangan suka ngaku-ngaku http://myquran.com/forum/images/smilies/user8/hihi.gif

kekinian
23-02-2011, 05:23 PM
sang aku yang disebutkan, adalah aku tataran simbolik.
menunjuk pada aku real tanpa imaji.

kekinian
23-02-2011, 05:27 PM
aku yang mencari imaji mencipta aku simbolik, aku simbolik tak akan mencapai aku real, karena memerlukan imaji sebagai sang aku.

youngblue
25-02-2011, 08:17 AM
pokok pencarian aku sebenarnya sudah di ajarkan sejak jaman dulu nich tak kasih tahu :

140 AJARAN DAN PEMIKIRAN SYEKH SITI JENAR

001. …. tidak usah kebanyakan teori semu, karena sesungguhnya ingsun (saya) inilah Allah. Nyata ingsun yang sejati, bergelar Prabu Satmata, yang tidak ada lain kesejatiannya yang disebut sebangsa Allah.
002. Jika ada seseorang manusia yang percaya kepada kesatuan lain selain Allah SWT, maka ia akan kecewa karena ia tidak akan memperoleh apa yang ia inginkan.
003. Allah itu adalah keadaanku, lalu mengapa kawan-kawanku sama memakai penghalang? Dan sesungguhnya aku ini adalah haq Allah pun tiada wujud dua; saya sekarang adalah Allah, nanti Allah, dzahir bathin tetap Allah, kenapa kawan-kawan masih memakai pelindung?.
004. Sebenarnya keberadaan dzat yang nyata itu hanya berada pada mantapnya tekad kita, tandanya tidak ada apa-apa, tetapi harus menjadi segala niat kita yang sungguh-sungguh.
005. Tidak usah banyak bertingkah, saya ini adalah Tuhan. Ya, betul betul saya ini adalah Tuhan yang sebenarnya, bergelar Prabu Satmata, ketahuilah bahwa tidak ada tuhan yang lain selain saya.
006. Saya ini mengajarkan ilmu untuk betul-betul dapat merasakan adanya kemanunggalan. Sedangkan bangkai itu selamanya tidak ada. Adapun yang dibicarakan sekarang adalah ilmu yang sejati yang dapat membuka tabir kehidupan. Dan lagi semuanya sama. Tidak ada tanda secara samar-samar, bahwa benar-benar tidak ada perbedaan yang bagaimanapun, saya akan tetap mempertahankan tegaknya ilmu tersebut.
007. Bahwa sesungguhnya, lafadz Allah yaitu kesaksian akan Allah, yang tanpa rupa dan tiada tampak akan membingungkan orang, karena diragukan kebenarannya. Dia tidak mengetahui akan diri pribadinya yang sejati, sehingga ia menjadi bingung. Sesungguhnya nama Allah itu untuk menyebut wakil-Nya, diucapkan untuk menyatakan yang dipuja dan menyatakan suatu janji. Nama itu ditumbuhkan menjadi kalimat yang diucapkan Muhammad Rasulullah.
008. ….. padahal sifat kafir berwatak jisim, yang akan membusuk, hancur lebur bercampur tanah. Lain jika kita sejiwa dengan Dzat Yang Maha Luhur. Ia gagah berani, Maha Sakti dalam syarak, menjelajahi alam semesta. Dia itu pangeran saya, yang mengusai dan memerintah saya, yang bersifat wahdaniyah, artinya menyatukan diri denga ciptaan-Nya. Ia dapat abadi mengembara melebihi peluru atau anak sumpit, bukan budi bukan nyawa, bukan hidup tanpa asal dari manapun, bukan pula kehendak tanpa tujuan. Dia itu yang bersatu padu dengan wujud saya. Tiada susah payah, kodrat dan kehendak-Nya, tiada kenal rintangan, sehingga pikiran keras dari keinginan luluh tiada berdaya. Maka timbullah dari jiwa raga saya kearif-bijaksanaan saya menjumpai ia sudah ada di sana.
009. Syehk Lemah Bang namaku, Rasulullah ya aku sendiri, Muhammad ya aku sendiri,Asma Allah itu sesungguhya dirilu, ya akulah yang menjadi Allah ta’ala.
010. Jika Anda menanyakan di mana rumah Tuhan, maka jawabnya tidaklah sukar. Allah berada pada Dzat yang tempatnya tidak jauh, yaitu berada dalam tubuh manusia. Tapi hanya orang yang terpilih saja yang bisa melihatnya, yaitu orang-orang suni.
011. Rahasia kesadaran kesejatian kehidupan, ya ingsun ini kesejahteraan kehidupan, engkau sejatinya Allah, ya ingsun sejatinya Allah; yakni wujud yang berbentuk itu sejati itu sejatinya Allah, sir (rahasia) itu Rasulullah, lisan (pengucap) itu Allah, jasad Allah badan putih tanpa darah, sir Allah, rasa Allah, rahasia rasa kesejatian Allah, ya ingsun (aku) ini sejatinya Allah.
012. Adanya kehidupan itu karena pribadi, demikian pula keinginan hidup itupun ditetapkan oleh diri sendiri, tidak mengenal roh, yang melestarikan kehidupan, tiada turut merasakan sakit ataupun lelah. Suka dukapun musnah karena tidak diinginkan oleh hidup. Dengan demikian hidupnya kehidupan itu berdiri sendiri.
013. Dzat wajibul maulana adalah yang menjadi pemimpin budi yang menuju ke semua kebaikan. Citra manusia hanya ada dalam keinginan yang tunggal. Satu keinginan saja belum tentu dapat dilaksanankan dengan tepat, apalagi dua. Nah cobala untuk memisahkan Dzat wajibul maulana dengan budi, agar supaya manusia dapat menerima keinginan yang lain.
014. Hyang Widi, kalau dikatakan dalam bahasa di dunia ini adalah baka bersifat abadi, tanpa antara tiada erat dengan sakit apapun rasa tidak enak, ia berada baik disana, maupun di sini, bukan ini bukan itu. Oleh tingkah yang banyak dilakukan dan yang tidak wajar, menuruti raga, adalah sesuatu yang baru.
015. Gagasan adanya badan halus itu mematikan kehendak manusia. Di manakah adanya Hyang Sukma, kecuali hanya diri pribadi. Kelilingilah cakrawala dunia, membubunglah ke langit yang tinggi, selamilah dalam bumi sampai lapisan ke tujuh, tiada ditemukan wujud yang mulia.
016. Kemana saja sunyi senyap adanya; ke Utara, Selatan, Barat, Timur dang Tengah, yang ada di sana hanya adanya di sini. Yang ada di sini bukan wujud saya. Yang ada dalam diriku adalah hampa dan sunyi. Isi dalam daging tubuh adalah isi perut yang kotor. Maka bukan jantung bukan otak yang pisah dari tubuh, laju peasat bagaikan anak panah lepas dari busur, menjelajah Mekkah dan Madinah.
017. Saya ini bukan budi, bukan angan-angan hati, bukan pikiran yang sadar, bukan niat, buka udara, bukan angin, bukan panas, dan bukan kekosongan atau kehapaan. Wujud saya ini jasad, yang akhirnya menjadi jenazah, busuk bercampur tanah dan debu. Napas saya mengelilingi dunia, tanah, api, air, dan udara kembali ke tempat asalnya, sebab semuanya barang baru bukan asli.
018. Maka saya ini Dzat sejiwa yang menyatu, menyukma dalam Hyang Widi. Pangeran saya bersifat Jalil dan Jamal, artinya Maha Mulia dan Maha Idah. Ia tidak mau sholat atas kehendak sendiri, tidak pula mau memerintah untuk shalat kepada siapapun. Adapun shalat itu budi yang menyuruh, budi yang laknat dan mencelakakan, tidak dapat dipercaya dan dituruti, karena perintahnya berubah-ubah. Perkataannya tidak dapat dipegang, tidak jujur, jika dituruti tidak jadi dan selalu mengajak mencuri.
019. Syukur kalau saya sampai tiba di dalam kehidupan yang sejati. Dalam alam kematian ini saya kaya akan dosa. Siang malam saya berdekatan dengan api neraka. Sakit dan sehat saya temukan di dunia ini. Lain halnya apabila saya sudah lepas dari alam kematian. Saya akan hidup sempurna, langgeng tiada ini dan itu.
020. Menduakan kerja bukan watak saya. Siapa yang mau mati dalam alam kematian orang kaya akan dosa. Balik jika saya hidup yang tak kekak ajal, akan langeng hidup saya, tida perlu ini dan itu. Akan tetapi saya disuruh untuk memilih hidup ayau mati saya tidak sudi. Sekalipun saya hidup, biar saya sendiri yang menetukan.
021. …….Betapa banyak nikmat hidup manfaatnya mati. Kenikmatan ini dijumpai dalam mati, mati yang sempurna teramat indah, manusia sejati adalah yang sudah meraih ilmu. Tiada dia mati, hidup selamanya, menyebutnya mati berarti syirik, lantaran tak tersentuh lahat, hanya beralih tempatlah dia memboyong kratonnya.
022. Aku angkat saksi dihadapan Dzat-KU sendiri, susungguhnya tidak ada Tuhan selain Aku. Dan Aku angkat saksi sesungguhnya Muhammad itu utusan-KU, susungguhny yang disebut Allah adalah ingsun (aku) diri sendiri. Rasul itu rasul-KU, Muhammad itu cahaya-KU, aku Dzat yang hidup yang tak kena mati, Akulah Dzat yang kekal yang tidak pernah berubah dalam segala keadaan. Akulah Dzat yang bijaksana tidak ada yang samar sesuatupun, Akulah Dzat Yang Maha Menguasai, Yang Kuasa dan Yang Bijaksana, tidak kekurangan dalam pegertian, sempurna terang benderang, tidak terasa apa-apa, tidak kelihatan apa-apa, hanyalah aku yang meliputi sekalian alam dengan kodrat-KU.
023. Janganlah ragu dan janganlah menyekutukan, karena engkau adalah keberadaan Allah. Disebut Imannya Iman.
024. Jangalah ragu dan janganlah menyekutukan, karena engkau adalah tempat manunggalnya Allah. Disebut Imannya Tauhid.
025. Jangalah ragu dan janganlah menyekutukan, karena engkau adalah sifatnya Allah. Disebut Imannya Syahadat.
026. Jangalah ragu dan janganlah menyekutukan, karena engkau adalah kewaspadaan Allah. Disebut Imannya Ma’rifat.
027. Jangalah ragu dan janganlah menyekutukan, karena engkau adalah menghadap Allah. Disebut Imannya Shalat.
028. Jangalah ragu dan janganlah menyekutukan, karena engkau adalah kehidupannya Allah. Disebut Imannya Kehidupan.
029. Jangalah ragu dan janganlah menyekutukan, karena engkau adalah kepunyaan dan keagungan Allah. Disebut Imannya Takbir.
030. Jangalah ragu dan janganlah menyekutukan, sebab engkau adalah pertemuan Allah. Disebut Imannya Saderah.
031. Jangalah ragu dan janganlah menyekutukan, karena engkau adalah kesucian Allah. Disebut Imannya Kematian.
032. Jangalah ragu dan janganlah menyekutukan, sebab engkau adalah wadahnya Allah. Disebut Imannya Junud.
033. Jangalah ragu dan janganlah menyekutukan, karena engkau adalah bertambahnya nikmat dan anugrah Allah. Disebut Imannya Jinabat.
034. Jangalah ragu dan janganlah menyekutukan, karena engkau adalah asma Nama Allah. Disebut Imannya Wudlu.
035. Jangalah ragu dan janganlah menyekutukan, karena engkau adalah ucapan Allah. Disebut Imannya Kalam.

youngblue
25-02-2011, 08:18 AM
036. Jangalah ragu dan janganlah menyekutukan, karena engkau adalah juru bicara Allah. Disebut Imannya Akal.
037. Jangalah ragu dan janganlah menyekutukan, karena engkau adalah wujud Allah, yaitu tempat berkumpulnya seluruh jagad makrokosmos, dunia akhirat, surga neraka,arsy kursi, loh kalam, bumi langit, manusia, jin, iblis laknat, malaikat, nabi, wali, orang mukmin, nyawa semua, itu berkumpul di pucuknya jantung, yang disebut alam khayal (ala al-khayal). Disebut Imannya Nur Cahaya.
038. Yang disebut kodrat itu yang berkuasa, tiada yang mirip atau yang menyamai. Kekuasannya tanpa piranti, keadaan wujudnya tidak ada baik luar maupun dalam merupakan kesatuan, yang beraneka ragam.
039. Iradat artinya kehendak yang tiada membicarakan, ilmu untuk mengetahui keadaan, yang lepas jah dari panca indra bagaikan anak gumpitan lepas tertiup.
040. Inilah maksudnya syahadat: Asyhadu berarti jatuhnya rasa, Ilaha berarti kesetian rasa, Ilallah berarti bertemunya rasa, Muhammad berartihasil karya yang maujud dan Pangeran berarti kesejatian hidup.

youngblue
25-02-2011, 08:21 AM
041. Mengertilah bahwa sesungguhnya inisyahadat sakarat, jika tidak tahu maka sakaratnya masih mendapatkan halangan, hidupnya dan matinya hanya sperti hewan.
042. Syahadat allah, allah badan lebur menjadi nyawa, nyawa lebur menjadi cahaya, cahaya lebur menjadi roh, roh lebur menjadi rasa, rasa lebur sirna kembali kepada yang sejati, tinggalah hanya Allah semata yang abadi dan terkematian. (Terjemahan dalam Bahasa Indonesia).
043. Syahadat Ananing Ingsun, Asyhadu keberadaan-KU, La Ilaha bentuk wajahku, Ilallah Tuhanku, sesungguhnya tidak ada Tuhan selain Aku, yaitu badan dan nyawa seluruhnya. (Terjemahan dalam Bahasa Indonesia).
044. Syahadat Panetep Panatagana yaitu, yang menjdai bertempatnya Allah, menghadap kepada Allah, bayanganku adalah roh Muhammad, yaitu sejatinya manusia, yaitu wujudnya yang sempurna. (Terjemahan dalam Bahasa Indonesia).
045. Kenikmatan mati tak dapat dihitung ….tersasar, tersesat, lagi terjerumus, menjadikan kecemasan, menyusahkan dalam patihnya, justru bagi ilmu orang remeh…..
046. Segala sesuatu yang wujud, yang tersebar di dunia ini, bertentangan denga sifat seluruh yang diciptakan, sebab isi bumi itu angkasa yang hampa.
047. Shalat limakali sehari adalah pujian dan dzikir yang merupakan kebijaksanaan dalam hati menurut kehendak pribadi. Benar atau salah pribadi sendiri yang akan menerima, dengan segala keberanian yang dimiliki.
048. Pada permulaan saya shalat, budi saya mencuri, pada waktu saya dzikir, budi saya melepaskan hati, menaruh hati kepada seseorang, kadang-kadang menginginkan keduniaan yang banyak, lain dengan Dzat Maha yang bersama diriku, Nah, saya inilah Yang Maha Suci, Dzat Maulana yang nyata, yang tidak dapat dipikirkan dan tidak dapat dibayangkan.
049. Syahadat, shalat, dan puasa itu adalah amalan yang tidak diinginkan, oleh karena itu tidak perlu dilakukan. Adapun zakat dan naik haji ke Makkah, keduanya adalah omong kosong. Itu semua adalah palsu dan penipuan terhadap sesama manusia. Menurut para auliya’ bila manuasia melakukannya maka dia akan dapat pahala itu adalah omong kosong, dan keduanya adalah orang yang tidak tahu.
050. Tiada pernah saya menuruti perintah budi, bersujud-sujud di masjid mengenakan jubah, pahalanya besok saja, bila dahi sudah menjadi tebal, kepala, berbelang. Sesungguhnya hal itu tidak masuk akal. Di dunia ini semua manusia adalah sama. Mereaka semua mengalami suka duka, menderita sakit dan duka nestapa, tiada bedanya satu dengan yang lain. Oleh karena itu saya, Siti Jenar, hanya setia pada satu hal, saja, yaitu Gusti Dzat Maulana.
051. ….Gusti Dzat Maulana. Dialah yang luhur dan sangat sakti, yang berkuasa Maha Besar, lagi pula memiliki dua puluh sifat, kuasa atas segala kehendak-Nya. Dialah Maha Kuasa pangkal mula segala ilmu, Maha Mulia, Maha Indah, Maha Sempurna, Maha Kuasa, Rupa warna-nya tanpa cacat, seperti hamba-Nya. Di dalam raga manusia ia tiada tanpak. Ia sangat sakti menguasai segala yang terjadi, dan menjelajahi seluruh alam semesta, Ngindraloka.
052. Hyang Widi, wjud yang tak tampak oleh mata, mirip dengan ia sendiri, sifat-sifatnya mempunyai wujud, sperti penampakan raga yang tiada tanpak. Warnanya melambangkan keselamatan, tetapi tanpa cahaya atau teja, halus, lurus terus menerus, menggambarkan kenyataan tiada dusta, ibaratnya kekal tiada bermula, sifat dahulu yang meniadakan permulaan, karena asal diri pribadi.
053. Mergertilah bahwa sesungguhnya ini syahadat sakarat, jika tidak tahu maka sekaratnya masih mendapatkan halangan, hidupnya dan matinya hanya seperti hewan.
054. Syekh Siti Jenar mengetahui benar di mana kemusnahan anta ya mulya, yaitu Dzat yang melanggengkan budi, berdasarkan dalil ramaitu, ialah dalil yang dapat memusnahkan beraneka ragam selubung, yaitu dapat lepas bagaikan anak panah, tiada dapat diketahui di mana busurnya. Syari’at, tarekat, hakekat, dan ma’rifat musnah tiada terpikirkan. Maka sampailah Syekh Siti Jenar di istana sifat yang sejati.
055. Kematian ada dalam hidup, hidup ada dalam mati. Kematian adalah hidup selamanya yang tidak mati, kembali ke tujuan dan hidup langgeng selamanya, dalam hidup ini adalah ada surga dan neraka yang tidak dapat ditolak oleh manusia. Jika manusia masuk surga berarti ia senang, bila manusia bingung, kalut, risih, muak, dan menderita berarti ia masuk neraka. Maka kenikmatan mati tak dapat dihitung.
056. Hidup itu bersifat baru dan dilengkapi dengan panca indera. Panca indera ini merupakan barang pinjaman, yang jika sudah diminta oleh yang mempunyai, akan menjadi tanah dan membusuk, hancur lebur bersifat najis. Oleh karena itu panca indera tidak dapat dipakai sebagai pedoman hidup. Demikian pula budi, pikiran, angan-angan dan kesadaran, berasal dari panca indera, tidak dapat dipakai sebagai pegangan hidup. Akal dapat menjadi gila, sedih, bingung, lupa, tidur dan sering kali tidak jujur. Akal itu pula yang siang malam mengajak kita berbuat dengki, bahkan merusak kebahagiaan orang lain. Dengki juga akan menimbulkan kejahatan, kesombongan yang pada akhirnya membawa manusia ke dalam kenistaan dan menodai citranya. Kalau sudah sampai sedemikian parahnya manusia biasanya baru menyesali perbuatannya.
057. Apakah tidak tahu bahwa penampilan bentuk daging, urat, tulang, dan sumsum busa rusak dan bagaimana cara Anda memperbaikinya. Biarpun bersembahyang seribu kali setiap barinya akhirnya mati juga. Meskipun badan Anda, Anda tutupi akhirnya kena debu juga. Tetapi jika penampilan bentuknya seperti Tuhan, apakah para wali dapat membawa pulang dagingnya, saya rasa tidak dapat. Alam semesta ini adalah baru. Tuhan tidak akan membentuk dunia ini dua kali dan juga tidak akan membuat dunia ini dua kali dan juga tidak akan membuat tatanan baru.
058. Segala sesuatu yang terjadi di alam ini pada hakikatnya adalah perbuatan Allah. Berbagai hal yang dinilai baik maupun buruk pada hakikatnya adalah dari Allah juga. Jadi sangat salah besar bila ada yang menganggap bahwa yang baik itu dari Allah dan yang buruk adalah dari selain Allah. Oleh karena itu Af’al allah harus dipahami dari dalam dan dari luar diri manusia. Misalnya saat manusia menggoreskan pensil, di situlah terjadi perpaduan dua kemampuan kodrati yang dipancarkan oleh Allah kepada makhluk-Nya, yaitu kemampuan gerak pensil. Tanah yang terlempar dari tangan seseorang itu adalah berdasar kemampuan kodrati gerak tangan seseorang, ”maksudnya bukanlah engkau yang melempar, melainkan allah yang melempar ketika engkau melempar.
059. Di dunia ini kita merupakan mayat-mayat yang cepat juga akan menjadi rusak dan bercampur tanah. Ketahuilah juga bahwa apa yang dinamakan kawulo-gusti tidak berkaitan dengan seorang manusia biasa seperti yang lain-lain. Kawulo dan Gusti itu sudah ada dalam diriku, siang dan malam tidak dapat memisahkan diriku dari mereka. Tetapi hanya untuk saat ini nama kawula-gusti itu belaku, yakni selama saya mati. Nanti kalau saya sudah hidup lagi, gusti dan kawulo lenyap, yang tinggal hanya hidupku sendiri, ketentraman langgeng dalam Anda sendiri. Bial kamu belum menyadari kata-kataku, maka dengan tepat dapat dikatakan bahwa kamu masih terbenam dalam masa kematian. Di sini memang terdapat banyak hihuran macam warna. Lebih banyak lagi hal-hal yang menimbulkan hawa nafsu. Tetapi kau tidak melihat, bahwa itu hanya akibat panca indera. Itu hanya impian yang sama sekali tidak mengandung kebenaran dan sebentar lagi akan cepat lenyap. Gilalah orng yang terikat padanya. Saya tidak merasa tertarik, tak sudi tersesat dalam kerajaan kematian, satu-satunya yang ku usahakan ualah kembali kepada kehidupan.
060. Bukan kehendak, angan-angan, bukan ingatan, pikir atau niat, hawa nafsupun bukan, bukan juga kekosongan atau kehampaan, penampilanku bagai mayat baru, andai menjadi gusti jasadku dapat busuk bercampur debu, napsu terhembus ke segala penjuru dunia, tanah, api, air kembali sebagai asalnya, yaitu kembali menjadi baru.

pasingsingan
25-02-2011, 12:24 PM
dek yangbolu
akan lebih baek n bagus lagi
klo disertakan sumber/rujukan/linknya
sehingga memudahkan teman2 jika ingin kroscek :)

Agitho_Ryuki
25-02-2011, 03:54 PM
iya... lagipula pusing bacanya.. banyak banget...

satmata
25-02-2011, 05:55 PM
itu dari ajaran siti jenar mbah pasing ...githo......hehehehe

youngblue
25-02-2011, 08:31 PM
dek yangbolu
akan lebih baek n bagus lagi
klo disertakan sumber/rujukan/linknya
sehingga memudahkan teman2 jika ingin kroscek
walah .... kalau buku cem mana ngelingnya wak pesing? udah silakno wak pesing cari sendiri tanya sama mbah google mungkin bisa di kasih tahu linknya.


iya... lagipula pusing bacanya.. banyak banget...
walah mas dab wong cuma tinggal baca kok di bilang rumit , ini ndak serumit itungan kalkulus ordo ketiga je.......


itu dari ajaran siti jenar mbah pasing ...githo......hehehehe
betul wak sat , itupun baru 60 poin aja yg di tampilkan belum yang lain.......

pasingsingan
25-02-2011, 08:49 PM
walah .... kalau buku cem mana ngelingnya wak pesing? udah silakno wak pesing cari sendiri tanya sama mbah google mungkin bisa di kasih tahu linknya.

lah ya disebutin
judul bukunya apa
karya siapa
edisi/terbitan taon brp
gak susah kan?

materi tulisan anda diatas cukup menarik
sptnya cara penulisannya yng kurang menarik
- tdk ada paragraf/alinea
- nyampur dan padat
- mata bisa lepas kontrol/cepat lelah bacanya


tuh dah ada teman yng mengeluh to? :D

youngblue
25-02-2011, 10:50 PM
nich googling ahirnya ketemu linknya wak pesing:

http://alangalangkumitir.wordpress.com/2009/04/07/ajaran-dan-pemikiran-syekh-siti-jenar/

Agitho_Ryuki
25-02-2011, 11:00 PM
walah mas dab wong cuma tinggal baca kok di bilang rumit , ini ndak serumit itungan kalkulus ordo ketiga je.......



Mbok ya dibuat enak.. tiap 2 atau 3 point dienter gitu.. Ga sing suk-sukan kebak begitu mas dap brow.. ::elaugh:: Mataku keseleo je..

youngblue
26-02-2011, 06:43 PM
Mbok ya dibuat enak.. tiap 2 atau 3 point dienter gitu.. Ga sing suk-sukan kebak begitu mas dap brow.. Mataku keseleo je..

lah cem mana wak , orang di bikin suk-suk an aja satu lembar nggak muat buat postingan terus mau jadi berapa lembar kalau ndak di empet-empet ke?

pasingsingan
26-02-2011, 09:42 PM
lah cem mana wak , orang di bikin suk-suk an aja satu lembar nggak muat buat postingan terus mau jadi berapa lembar kalau ndak di empet-empet ke?

sebetulnya bisa disiasati dng 2 ato 3x postingan gpp blu
yng plenting enak dibacanya.

oke
sekarang dibahas ttg materinya yak
materi postingan yangbolu diatas sptnya memang ajaran syeh siti jenar
(terima kasih linknya yak blu)

itu ajaran filsafat jg, dlm terminologi islam termasup kajian tasawuf
dibeberapa riwayat/artike,l banyak dikatakan bhw ajaran model syeh siti jenar
yng terkenal dng "manunggaling kawulo gusti", itu bukanlah gagasan orisinil beliau.

setidaknya ada kemiripan atau katakanlah ada pengaruh dari tokoh Mansyur Al-Hallaj
seorang tokoh sufi persia abad-10, terkenal dng ajaran "ana al-haqq" (aku adlh kebenaran)
atau "hulul" (menyatunya pencipta dng ciptaannya)

sedikit ttg artikel dimaksud silaken KLIK disini (http://www.google.co.id/url?sa=t&source=web&cd=2&ved=0CBoQFjAB&url=http%3A%2F%2Fajianleluhur.wordpress.com%2F2010 %2F12%2F06%2Fmengenal-pandangan-pemikiran-syekh-siti-jenar-dan-mansur-al-hallaj-dalam-manunggaling-kawulo-gusti%2F&ei=M_5oTf6CM4PzrQewo_zCCw&usg=AFQjCNGE2guKm8tzaoiZpVa7urJKpnVekQ) :D

Agitho_Ryuki
26-02-2011, 11:39 PM
sepertinya hampir sama dengan ajaran barruch de spinoza yang dihukum gereja waktu itu. Intinya adalah pikiran manusia adalah pikiran tuhan dengan kata lain pikiranku adalah pikiran tuhan.

youngblue
27-02-2011, 08:13 PM
walah.... kalau ujung-ujungnya cuma tuhan berarti kesimpulan nya filsafat itu sesuatu yang mbulet ae.......

pasingsingan
27-02-2011, 08:25 PM
mbulet gemanah neh maksudnya?

trus artikel yng sampeyan postingkan diawal itu esensinya ngomongin apa yak? #-o

youngblue
28-02-2011, 07:53 AM
mbulet gemanah neh maksudnya?

trus artikel yng sampeyan postingkan diawal itu esensinya ngomongin apa yak?

ya maksudnya semua yang di ajarkan dalam filsafat semuanya mbulet ndak ngenah-genah juntrungannya , kalau ajaran siti jenar di kejar dan di bombardir dengan pertanyaan ujung-ujungnya juga mbulet nggak genah-genah, lah orang yang katanya filsuf tuch semuanya hanya pada tataran konsep kok ndak ada bukti nyatanya,...ke...ke...ke...ke , itu postinganku di awal kan buat intermeso ts nya yang mempertanyakan ke aku an ,... lah kalau ajaran itu yang paling cocok kan ajarannya siti jenar lak begitu to wak pesing?

Agitho_Ryuki
28-02-2011, 09:33 AM
ya menurutku Filsafat tuh ya begitu itu mbah YB.. Piye meneh?? Tataran konsep filsafat bagaimana Mbah?? Ada konsepnya tapi memang ketoke konsepnya tuh lentur... :mrgreen:

pasingsingan
28-02-2011, 06:33 PM
mbulet gemanah neh maksudnya?
trus artikel yng sampeyan postingkan diawal itu esensinya ngomongin apa yak?

ya maksudnya semua yang di ajarkan dalam filsafat semuanya mbulet ndak ngenah-genah juntrungannya , kalau ajaran siti jenar di kejar dan di bombardir dengan pertanyaan ujung-ujungnya juga mbulet nggak genah-genah, lah orang yang katanya filsuf tuch semuanya hanya pada tataran konsep kok ndak ada bukti nyatanya,...ke...ke...ke...ke , itu postinganku di awal kan buat intermeso ts nya yang mempertanyakan ke aku an ,... lah kalau ajaran itu yang paling cocok kan ajarannya siti jenar lak begitu to wak pesing?

woow gitu to?
menurutku yng namanya ajaran tasawuf tuh dah banyak yng mempraktekkan
klo ditanya apa paedah atau bukti nyatanya?, lha masing2 orang punya cerita
yng berbeda, oleh karena itu menyangkut pengalaman batin/rohani
puanjang n jadi refot klo ditulisken disini yak :D

Agitho_Ryuki
28-02-2011, 11:03 PM
ya namanya filsafat kan ya tukar pikiran dan pendapat.. kalo ruwet dan bundet ya mari kita urai bersama.. gitu toh mbah pasing??
http://www.krucil.com/images/smilies/VTC/36_002.gif

youngblue
01-03-2011, 08:35 AM
woow gitu to?
menurutku yng namanya ajaran tasawuf tuh dah banyak yng mempraktekkan
klo ditanya apa paedah atau bukti nyatanya?, lha masing2 orang punya cerita
yng berbeda, oleh karena itu menyangkut pengalaman batin/rohani
puanjang n jadi refot klo ditulisken disini yak
kalau pengalaman sepiritual berbeda-beda berarti yo........ berarti hasil halusinasinya berbeda-beda lak yo demikian to wak pesing?

ya namanya filsafat kan ya tukar pikiran dan pendapat.. kalo ruwet dan bundet ya mari kita urai bersama.. gitu toh mbah pasing??

waduh..... terus mau pakai versi siapa menguraikan bundet e mas dab?

Agitho_Ryuki
01-03-2011, 08:40 AM
Ya diurai mbuh piye carane toh ya.... Tapi kadang mangsud hati mengurai tapi malah tambah bundet..

satmata
02-03-2011, 05:18 PM
Lagian kalo nyari sesuatu itu nggak usah jauh-jauh....dari yang paling deket2 dulu ajaaah.....;)

youngblue
04-03-2011, 07:11 AM
Lagian kalo nyari sesuatu itu nggak usah jauh-jauh....dari yang paling deket2 dulu ajaaah.....

namanya juga nyari , kalau di deket ndak ketemu ya cari yang jauh sana gih......

satmata
04-03-2011, 02:50 PM
namanya juga nyari , kalau di deket ndak ketemu ya cari yang jauh sana gih......

tambah jauh dong young........=)) malah nggak ketemu2 =))b-(

Dadap serep
04-03-2011, 11:30 PM
Kalau nyari itu hasilnya hanya dua , ketemu dan ndak ketemu . Kalau ndak ketemu itu juga ada dua kemungkinan , sing ngoleki gak iso carane , nggak tahu ngilmunya , atau yg dicari memang mboten wonten , ndak ada alias kosong , bolong mlompong , kotong blong !

mencari_makna
14-07-2015, 12:35 PM
Tasauf wahdatul wujud bin arabi menyatakan semua wujud adalah wujud tuhan. hanya ada tingkat2an wujud.mulai dari tingkatan materi, tumbuhan, hewan, manusia, jin, roh dan tuhan. Jadi anda adalah sejauh tingkat apa yang anda telah capai. Jika anda tidak dapat mencapai diri sejati anda. Anda bukanlah apa2 . Jalaluddin rumi mengatakan priba di semacam ini adalah. Timbunan asap belaka. Atau apakah anda telah mencapai insan. Kamil spt al hallaj,,,
Semua terserah perjuangan anda. Tentunya sesuai keyakinan saya melalui tarekat ilmu tasawuf

sedgedjenar
14-07-2015, 11:16 PM
Mantap.
Kerasa kental bgt aroma tasawuf di postingannya.

mencari_makna
16-07-2015, 09:35 AM
Tuhan dalam perspektif tasawuf wahdatul wujud harus dipandang dari 2 sudut, dari sudut tuhan, tuban bersifat inamen, dari sudut hamba tuhan bersifat transsenden. Jadi hamba tidak mutlak dapat menjadi tuhan. Harus mentranformasikan diri dari energi tubuh yg bersifat materi menjadi energi cahaya yang bersifat cahaya. Melalui aktivitas yg dalam agama disebut sembahyang. Silahkan mencoba.

Alethia
07-08-2015, 09:49 AM
pada nyari aku ya? wah..aku disini kaaakkkk::maap::

cha_n
09-08-2015, 03:34 AM
anak ilangnya dah datang

mencari_makna
07-09-2015, 10:43 AM
pada nyari aku ya? wah..aku disini kaaakkkk::maap::

aku mencari ariadna n laksita , hee gak nyari kamu

ochon
07-10-2016, 04:15 AM
Hahaha,, yg begini kok malah sepi.
Kalo lagi pada nyari ya syukurlah..