PDA

View Full Version : dipaksa menyumbang?



Kingform
14-11-2011, 06:47 PM
pengen tanya2 nih....

menurut kalian yang namanya menyumbang itu sukarela ato bukan?

tadi, pas gw belanja di in**mar**t tanpa diberitahu, tagihan gw ditambah 1000 perak untuk nyumbang PMI. gw sendiri baru sadar pas nge-cek struk pembelian, setelah keluar dari toko. *kebiasaan ga pernah ngecek langsung*. yang gw permasalahkan bukan besarnya duit, tapi kok ya pembeli dikasi tau lebih dulu. lha gimana kalo ada pembeli yang bawa duit pas? apa dia ga kebingungan tuh....

apakah yang gw alamin itu bisa dibilang pemaksaan?

E = mc˛
14-11-2011, 06:55 PM
lha? Tiket bioskop juga kan secara 'semena2' ditambahin 'tagihan' PMI juga :P

Sebenernya saya kurang setuju juga sih. Secara PMI kan harusnya diurus departemen kesehatan... Duidnya pasti berlimpah tuh... Harusnya gak perlu minta sumbang2an segal. Udah kewajiban pemerintah. Lagian, harga darah per labunya kan gak murah.....

Blitzen
14-11-2011, 07:14 PM
biasanya gw belanja di Indomaret klo mereka minta sumbangan pasti konfirmasi dulu ke pembeli. boleh gak kembalian nya disumbangin. selalu diatanya dulu kok :D tapi gak pernah sampe 1000 sih. palingan kembalian recehan yg 200 atau 300 perak. :D

Kingform
14-11-2011, 07:18 PM
@rumus: kalo bioskop gw selalu dikasi tau lebih dulu pas bayar ;D

---------- Post added at 07:18 PM ---------- Previous post was at 07:14 PM ----------


biasanya gw belanja di Indomaret klo mereka minta sumbangan pasti konfirmasi dulu ke pembeli. boleh gak kembalian nya disumbangin. selalu diatanya dulu kok :D tapi gak pernah sampe 1000 sih. palingan kembalian recehan yg 200 atau 300 perak. :D
ini gw ga dimintai konfirmasi apa2.....
pas belanja dikasi tau habis sekian rupiah. baru sadar pas udah keluar toko pas liat struk pembelian. kalo ga liat struk mungkin gw ga akan sadar kalo duit gw disumbangin 1000 perak buat PMI ;D

Blitzen
14-11-2011, 07:19 PM
@kingform

berarti itu oknum nya yg jail ;D

E = mc˛
14-11-2011, 07:21 PM
kalo di sini, dikasih taunya setelah kita bayar tiketnya--gak ada opsi buat cuma beli tiketnya doang tanpa 'nyumbang'. Jadi mau tak mau harus beli tiket sepaket sumbangan....

PMi kan dpt darah 'gratis' (biaya operasional, karyawan, dan snack buat pendonor udah keback up ma harga darah per labu yg nggak murah). Belim seharusnya subsidi pemerintah.....

BundaNa
14-11-2011, 08:08 PM
belanja di indomaret pasti ditanya,kembaliannya buat disumbangin boleh gak? di alfa memang suka dipotong tanpa konfirmasi

itsreza
14-11-2011, 08:20 PM
@kingform... kok langsung dipotong, sama aja dengan pajak dong
biasanya ditanya dulu, mau disumbangin atau ngga.

@rumus, palang merah kan NGO, masa diurus depkes?

Kingform
14-11-2011, 08:26 PM
@bundaNa: itu saya belanjanya di indomaret kok

@itsreza: ho-oh.....langsung maen ditambahin aja. kagak ditanya apa2 gw.....

angin_berbisik
14-11-2011, 08:42 PM
direlakan saja...

Ronggolawe
14-11-2011, 08:58 PM
pengen tanya2 nih....

menurut kalian yang namanya menyumbang itu sukarela ato bukan?

tadi, pas gw belanja di in**mar**t tanpa diberitahu, tagihan gw ditambah 1000 perak untuk nyumbang PMI. gw sendiri baru sadar pas nge-cek struk pembelian, setelah keluar dari toko. *kebiasaan ga pernah ngecek langsung*. yang gw permasalahkan bukan besarnya duit, tapi kok ya pembeli dikasi tau lebih dulu. lha gimana kalo ada pembeli yang bawa duit pas? apa dia ga kebingungan tuh....

apakah yang gw alamin itu bisa dibilang pemaksaan?
ya dikembalikan saja salah satu item yang hendak
dibeli.

setahu gw selain untuk sumbangan PMI, kita juga
"dipalak" PPN tanpa bisa mengelak.

Menurut gw itu sih bukan pemaksaan, melainkan
membiasakan kita untuk senantiasa menolong
sesama.

Urzu 7
14-11-2011, 08:59 PM
walah kalo cuma cejeng seh gw relain aja

Kingform
14-11-2011, 09:29 PM
yang gw permasalahkan bukan 1000 perak nya......
tapi main tambah ke tagihan tanpa konfirmasi nya.....;D

Ronggolawe
14-11-2011, 09:33 PM
soalnya itu program PMI.... ngasih sekian bal kupon
ngga pake nunggu kupon laku, langsung diminta
pembayarannya dimuka :)

Lighto
15-11-2011, 05:28 AM
Mungkin klo itu karyawannya Indomaret yg lalai ga dikasi tau. Klo gw biasanya dikasi tau klo mau dipotong. Tp biasanya cm genepi yang receh gt yg kepotong.

Oya, sebagai tambahan informasi soal PMI. PMI itu sama sekali ga berduit oeyyy ;D Makanya dia sll galang dana dan ada tiap Oktober atau November itu ngumpuli dana melalui yg namanya Bulan bakti PMI.
Yang kerja di PMI itu, terutama yg diranting kabupaten (paling bawah tingkatan dikabupaten) ga dibayar.
Tus buat darah yg mahal itu, itu sama sekali bukan bwt PMI. Yang mahal itu biaya kantong, dan perawatan darah. Makanya harga jd semahal itu. Kan dari darah tiap pasien yang dibutuhkan beda-beda. Ada yg butuh sel darahnya dst. Naa itu diperlukan alat untuk kek memisahkannya gt. Makanya jd mahal.
Banyak ni kesalahpahaman gini. Percaya deh, PMI tu ga beduit kek kliatannya ;D

BundaNa
15-11-2011, 07:59 AM
sebenernya masalah dipaksa nyumbang udah sering banget terjadi, gak di kelas retail kayak begini. PNS, jaman bapak saya dulu, gajinya langsung disunat buat infak profesi, sumbangan dana Yassalam, dan kalau gak salah ada potongan sodakoh gitu apa ya, lupa...kebetulan sering liat jaman SMA, slip gaji beliau;D

Guru juga, dipotong iuran PGRI, infak, bahkan dllnya banyak banget, saya liat di tante saya yang kebetulan guru, jaman saya sekolah

di sekolah juga, sebelum ada BOS, sekolah udah masang BP3 selain SPP, sumbangan dewan sekolah, OSIS dll

Itu semua seolah2 dirembuk di rapat pendidikan, padahal pemaksaan halus supaya ortu/wali setuju

yah gitu sih, atau budaya Indonesia mesti dipaksa dulu buat nyumbang?::ungg::

surjadi05
15-11-2011, 10:17 AM
bukannya udah lama kasus kayak gini, waktu dari gw sma (1986) kalo nonton mesti beli ama tiket PMI nya, kalo supermarket emang kaga pernah sih::ungg::::ungg::

ancuur
15-11-2011, 10:21 AM
pengen tanya2 nih....

menurut kalian yang namanya menyumbang itu sukarela ato bukan?

tadi, pas gw belanja di in**mar**t tanpa diberitahu, tagihan gw ditambah 1000 perak untuk nyumbang PMI. gw sendiri baru sadar pas nge-cek struk pembelian, setelah keluar dari toko. *kebiasaan ga pernah ngecek langsung*. yang gw permasalahkan bukan besarnya duit, tapi kok ya pembeli dikasi tau lebih dulu. lha gimana kalo ada pembeli yang bawa duit pas? apa dia ga kebingungan tuh....

apakah yang gw alamin itu bisa dibilang pemaksaan?

iya nih di Indonesia .. Budaya Yang Jelek :piso:

di Jepang biar satu sen mereka balikin :-bd

1. Taxi (kadang belaga gak ada kembali, bilangnya baru keluar)
2. Supermart (dulu permen.. skrang PMI yah)

untung aja bukan sumbangan buat mesjid ::arg!::

Andongkim
15-11-2011, 11:35 AM
iya nih di Indonesia .. Budaya Yang Jelek :piso:

di Jepang biar satu sen mereka balikin :-bd

1. Taxi (kadang belaga gak ada kembali, bilangnya baru keluar)
2. Supermart (dulu permen.. skrang PMI yah)



Setuju banget !

nerissa
15-11-2011, 11:39 AM
ya kalau duitnya beneran buat PMI
kalau engga gimana
1000 itu gede loh
x sekian transaksi /hari x 30 hari
wih

gw jg mau ah bikin supermakerket, lngs potong 1000, buat anak yatim dan miskin (which is me..my self) ;D

Urzu 7
15-11-2011, 12:52 PM
^Kalo situ ga kebagian sumbangan masih mau jadi anak yatim?;D

nerissa
15-11-2011, 03:12 PM
masih mau gimana>?
emang yatim apa engga itu pilihan
ah, gelo siah ju;D

*lempar urju pake pesawat UFO

E = mc˛
15-11-2011, 05:42 PM
bukannya udah lama kasus kayak gini, waktu dari gw sma (1986) kalo nonton mesti beli ama tiket PMI nya, kalo supermarket emang kaga pernah sih::ungg::::ungg::

abadikan ah. biar ketahuan umurnya dan gak ngeles nanti kalo ada apa-apa ::hihi::

gembel
17-11-2011, 11:19 AM
bukan memaksa mbah, tapi mengarahkan untuk memberikan uang :mrgreen: