PDA

View Full Version : [Tanya] buah tak jatuh jauh dari pohonnya



aya_muaya
07-06-2013, 11:49 PM
Saya menyadari ada yang harus berubah dari diri saya. Bapak saya, suka marah2 (screaming) kalau saya kena musibah atas kesalahan saya. Misal saya kepleset di depan kamar mandi dan akibatnya kuku jempol saya mengelupas, bapak bukannya nyari bantuan, tapi malah marah2.
Awalnya saya sedih, tapi kemudian saya tahu, itu karena bapak saya sangat khawatir pada saya, namun karena bapak gak bisa nolongin-bukan dokter-, bapak meluapkannya dengan teriakan2.
Dan.... Ternyata saya bercermin pada bapak. Saat aulia terjatuh atau terpeleset, saya jadi berteriak, nada suara meninggi, tapi refleks badan saya segera meraihnya.
Jadi, refleks dan vokal saya bertolak belakang.

Sepertinya, vokal saya membuatnya kaget dan agak ngeri kalau dia lagi jatuh dan ada saya. Keanya dia lebih nyaman ama uminya. Karena uminya lebih adem vokalnya.

Saya tidak ingin jadi ditakutin sama anak, padahal pasti dia butuh dekapan saya saat habis terjatuh misal.. Tapi dia mengurungkan niatnya karena vokal saya yang overload...

Tolong saran dan masukannya dear kopmay...

Kilat
08-06-2013, 05:59 AM
Jeng Aya hebat telah sadar dan mengakui buah tak jatuh jauh dari pohonnya :)
Itu langkah tersulit dan terpenting. Salut ya jeng Aya.

Langkah kedua itu berhitung sampai 10 .. ::hihi:: saya sendiri sering belum bisa.
ok, mungkin lebih baik kita ganti itu ya .. kita coba berhitung sampai 5 dulu.

Pengalaman saya sendiri: setiap kali itu terjadi lagi, maka baik untuk meneliti apa yang tadi terjadi dan kenapa kita belum berhasil untuk bereaksi dengan baik. Mungkin itu karena saatnya Aulia jatuh anda langsung panik .. kalau gitu mungkin baik untuk ingat semua kali Aulia jatuh .. apa perlu panik itu? apa panik itu bermanfaat? Kalau lihat kembali mungkin anda menjadi sadar bahwa setelah jatuh Aulia biasanya baik2 saja ..

aya_muaya
08-06-2013, 07:21 AM
*blushing

Makasih bunda...

Iya bun, saya panik, saya berasa ikut merasakan sakitnya, saya kecewa kenapa saya lalai menjaganya, saya lebih keperasaan ini salah saya karena saya lalai menjaganya.

Tapi kalau saya tahu kronologis kejadiannya, pada saat terjadi saat sama saya, saya cenderung lebih diam kok bun.. Tapi kalau karena saya lengah sedikit, saya jadi panik.. Takut kenapa2,,,

Alethia
08-06-2013, 09:30 AM
mamiku dulu kalau aku nabrak meja atw kursi..kursinya/mejanya yang dipukul ..jadi aku ga jadi nangis, terus main lagi..syalalala:sokmanis:
abang aku tuh pernah manjat poon jambu, udah tinggiii banget...sama mami disuruh turun baek-baek..disuruh hati2..
pas udah dibawah, baru kena omel ::hihi::

aya_muaya
08-06-2013, 11:58 AM
Haha... Sama le, aku malah kebiasaan kalau kesenggol meja, mejanya yang kupukul... :p

Alethia
08-06-2013, 12:00 PM
kesian, pasti sakit tuh




mejanya::oops::

kupo
08-06-2013, 12:10 PM
kalau untuk perkembangan anak sih sebaiknya jangan dibiasakan menyalahkan meja, tapi si anak di kasih tahu supaya lain kali lebih berhati-hati.

iya kalau nabraknya meja, nah kalau misal pas jalan2 di mal, si anak lari-lari..... terus nabrak ade rai gimana... masa mau mukul ade rai..... terus disalahin pula .. ::doh:: bisa bisa ntar pulang2 ... :bengkak:

Alethia
08-06-2013, 12:23 PM
ya, itu kan cuma ingatan sekilas yang lucu aja, biasanya sih dibilangin hati2 ya nak..blabla..
ciyus amat kupo abis rotinya dimaem fere::hihi::

kupo
08-06-2013, 12:30 PM
^^ habis dulu waktu masih jadi meja, saya juga sering di begituin... -_-

suster.. saya dibeliin roti lagi doong.... :D

aya_muaya
08-06-2013, 12:45 PM
Agree with kupo... Iya, itu juga karena ingetan saya aja...

Sekarang masalahnya, gemana caranya biar saya gak teriak2 kalau lagi panik...??

Alethia
08-06-2013, 12:54 PM
coba pas ada kejadian apa gitu, ganti teriakan panik dengan baca doa apa gitu...
tapi kalau mau mengubah secara total kebiasaanmu itu, perlu analisa mendalam dan total bu, karena itu ada hubungannya dengan alam bawah sadar, pengalaman /trauma masa lalu, unspoken words dsb....:D (sok ya gw)
perlu juga langkah2 terapi baik secara fisik, misalnya latihan menghadapi kepanikan, yoga, latian menahan diri, konsentrasi dsb...
biayanya 20rb bu/detik::hihi::

*suster komersil

etca
08-06-2013, 12:56 PM
Dulu ada temen kampus yg kalau ngomong biasa aja kwencengnya amitamit.
Kayak tereak2 aja.
Trus... Kalau berangkat kan sering jalan ama saya,
biasanya cukup ngomong, "Volumenya kecilin dong.."

Itu masalah kebiasaan aja kok :)
Moodnya dibaikin juga, biar ga gampang panik.
Soalnya kalau moodnya acakadut emosi bakal acakadut jg.
Dan itu berpengaruh pada intonasi suara yang kita keluarkan.
Jangan dibiasain intonasi meninggi. Apalagi dengan tambahan suara keras :)

cha_n
08-06-2013, 01:36 PM
masalah kebiasaan, kita dapat kebiasaan itu bertahun2. jadi wajar untuk mengubahnya perlu waktu, tapi pasti bisa, pelan2 aja.
yang penting langkah awal sudah bagus, menyadari bahwa sikap itu bukan sikap yang baik.
pelan2 memperbaiki, lebih bagus ada orang yang bisa yang terus memotivasi dan mengingatkan.
saya sendiri kadang masih suka kayak gitu.
biasanya diingetin suami, atau kalau udah ga tahan banget emosi, kasih baby/anak ke suami aja. aku pergi dulu, mandi dulu kek atau sikat wc.

intinya belajar selalu menguasai emosi, jangan emosi yang menguasai kita. gitu sih, gampang diomongin susah diterapin ::doh::

Alethia
08-06-2013, 01:42 PM
eh teriak sama volume suara keras beda kali ya
kalau mami aku, dia mah ga teriak, yelling atw swearing
cuman emang volumenya aja kenceng, kalau settingnya di hp tuh udah yang level "LOUD"
udah bawaan orok ::hihi::

aku kalau ngomong malah ga kenceng, malah pelan..(tapi lebih pelan dan lembut etca sih) ahahahahha
aku kok ga mirip mamiku ya cara ngomongnya? apakah aku yang berasal dari 'tempat' lain? hahahhaha

etca
08-06-2013, 02:05 PM
Aiisss suaraku dibilang pelan n lembut..
Makasssii aleee %kis
Padahal di keluarga, suaraku yg paling ctar ctar membahana, ;D
Ortu jauuuh lebih lembut, begitu juga kakak2 gw.

Asal diniatin n dibiasain aja yak aya,
Ga usah kenceng2 suaranya ;).

PMSVH
08-06-2013, 02:19 PM
jika sudah merasa diri adalah citra dari orang tua, mungkin ada baiknya bisa memilah mana yang baik dan yang lebih baik....
karena hidup juga merupakan belajar....


saya pernah membaca sebuah artikel yang kira kira isinya begini:

Dua orang kakak beradik memiliki kehidupan yang sangat berbeda, sang kakak yang kehidupannya berantakan dan adik yang hidupnya berhasil.
Saat ditanya dengan pertanyaan yang sama, mengapa hidupmu bisa menjadi seperti ini, mereka menjawab ini semua karena kehidupan orang tua mereka,...
Lantas mengapa sang kakak hidupnya berantakan namun sang adik lebih berhasil...(?)
Itu semua karena cara mengambil keputusan yang berbeda, sang kakak jadi berantakan karena dia meniru dari kehidpan orang tua yang suka mabuk mabukan, namun sang adik yang tidak mau semua itu terjadi dalam kehidupannya....

kupo
08-06-2013, 02:23 PM
aya, dicoba pake cara saya.... jadi kalau kamu baru panik, teriaknya diusahakan bisik-bisik.. nanti pasti ga bikin kaget orang2 disekitarmu... ::doh::

BundaNa
08-06-2013, 03:37 PM
aya_muaya : agree sama cha_n, ini bukan faktor genetis, bisa lah dirubah meski dengan tekad yang kuat sekuat baja::hihi::

pada intinya, jadi emak itu belajar bukan naturally langsung to be a prefect mother...ada memang yang mesti kita kondisikan supaya kita bisa mengasuh anak-anak kita dengan baik dan mendorong mereka menjadi orang baik kelak, dan itu bukan yang harus dihindari (ngomong apa sih gwe?::doh::)...

toh yang aya lakukan itu reaksi panik dari seorang ibu yang gak pingin anaknya kenapa-napa, apalagi anak balita emang belum paham arti "bahaya" dan "tidak boleh". Marah2 sambil tetep meluk....hmmm lucu juga::hihi::

Naomi itu hasil dari produk screaming saya. Karena baru punya anak satu, Naomi buat saya dilarang lecet, padahal sama ayahnya udah dikenalkan atraksi bahaya sejak bisa belajar jalan::arg!:: akibatnya baru keliatan sekarang, dia yang waktu kecil gak takut bahaya dan berani coba tantangan baru, sekarang mulai gampang merengek dan mewek. Disuruh pertama kali coba flying fox, pake acara nangis dulu, begitu temannya mau nyoba dan bisa, baru deh mau nyoba dan ketagihan::hihi:: Jatuh dari sepeda atau terantuk sesuatu, walah nangisnya super kenceng sampe pernah saya bentak karena saya anggap lebay::ungg::

Bisa dibilang gegara saya gampang screaming karena panik tiap itu anak kejedot sesuatu, Naomi jadi sosok yang ragu-ragu sekarang, apa-apa takut salah, apa-apa ngeri emaknya ngamuk. Terakhir dia nangis sambil cerita kalau buku perpustakaan sekolah nyempil ga tau dimana. Dia paham dia salah, karena pas di sekolah dia geletakin bukunya entah dimana (padahal ada di bawah tangga masjid sekolah) dan besoknya eh dia bisa nemuin ketika kondisi hatinya tenang.

Trus saya diingetin bapak, bahwa keadaan Naomi sekarang adalah "salah" saya dahulu kala. Sekarang saya coba kendaliin tenggorokan saya supaya gak screaming entah sama dia atau adiknya, meski yaaaaaaaaa kadang masih lolos sih screamingnya, terutama kalau dia lagi duel sama adiknya::oops::

Sama nadhira saya lebih santai dan mencoba mengontrol kadar screaming saya. Meski hati empot2an liat dia berdarah2 kemaren pas jatuh dari sepeda yang menyebabkan dahinya robek sedikit, saya coba buat gak teriak2 ke kakaknya yang udah ketakutan saya marahin berhubung adiknya jatuh pas main sepeda sama dia dan temannya. Yang pentong menangani anaknya dulu, baru kalau udah tenang, introgasi tetap berlaku::hihi::

Ya kalau pas panik, atur napas dulu aja ya, sampe hati tenang baru direngkuh aulianya, terus ditangani dan dibujuk dulu supaya teralihkan dari rasa sakitnya. Baru kalau keadaan tenang, aya bisa tanya baik2 kronologis kejadiannya dan tekankan untuk jangan sampai terulang lagi.

emang susahhhhhhhhhhhhhh banget, tapi kadang ya anak kita jatuh itu ga nangis, tapi nangis karena kaget emaknya screaming::hihi::

cha_n
08-06-2013, 05:52 PM
saya pernah lihat, juga pernah baca artikel yang isinya cerita, banyak orangtua yang malah memukul anaknya karena anaknya jatuh atau kena bahaya.
secara logika gimana? aneh ga sih? tapi emang itu yang terjadi.
sebenarnya itu rasa frustasi si ortu pada DIRI SENDIRI!
aku selalu mengingatkan diri sendiri, jangan sampai masalahku waktu kecil, hingga dewasa kini mempengaruhi caraku mendidik anak.
anak jangan dibawa2 dengan masalah ortu, mungkin kita kecil juga digituin ya, tapi jangan buat anak2.
sakit, jatuh, dslb tentu siapapun tidak ingin mendapatkannya, jadi jangan sakiti lagi dengan terikan kita, marah kita, bentakan kita yang kesemuanya itu sebenarnya buah dari rasa frustasi kita.
Jadilah ibu yang berempati, supaya anak juga punya empati.
Jadi kalau anak jatuh, kadang memang refleks mau teriak, tapi diusahakan ingat, berempatilah
biasanya aku teriak "HEGEL" tapi abis itu, langsung ingat "Hegel kenapa sayang? sini sama bunda, bunda peluk, bunda lihat dulu apa yang sakit" baru abis itu kalau dia udah ga nangis, dikasih ceramah harusnya dia gimana.
tapi itu dengan catatan aku belum ngingetin dia ya kalau itu bahaya. kalo udah diingetin berkali2 eh dilakukan juga, trus beneran kejadian, biasanya marah dulu hehehehe...


yes i am not a perfect mom, but i try my best

aya_muaya
08-06-2013, 08:45 PM
Thankyou thankyou thankyou.....

Iya, bagaimanapun memang betul kata temen2...
Ni lagi proses mencerna...

Sejujurnya, kata2 "loud" saya bisa teredam saat dulu masih sama ayahnya aulia. Tapi jauh didalam itu mendam.. Saya tidak tahu mana yang lebih baik. Bisa marah ke orang atau tidak bisa marah tapi mendem.

Bapak saya tipe pemarah yang kea petasan, tapi kalau udah meletus ya sudah, beres urusan. Saya melihatnya sebagai cerminan saya. Dan saya tipe pembangkang, jadi kalau saya ngerasa benar, saya membangkang saat bapak saya marah. Bapak teriak saya balas teriak. Saya lihat bapak banting pintu, saya banting pintu. Saya lihat bapak banting barang, saya banting barang, saat beradu sama bapak off course.
Tapi lepas itu ya sudah. Disisi lain saya merasa berdosa takut durhaka sama orangtua tapi disisi lain saya merasa saya kok "sok" banget di depan bapak saya. Meski saya yakin saya benar.
Mungkin saya tipe "galak" kali ya? dan itu pengaruh ke perlakuan saya ke putri saya.
Tadi barusan aulia lempar botolnya, untung saya baru baca KM, jadi saya coba redam emosi saya dan beritahu dia baik2..
"Oo, jadi botolnya ud ah gak butuh lagi? Bunda buang ke tempat sampah ya? "
"Enggak... Masih... " Kata aulia
"Ya udah, ambil botolnya, taruh di tempat yang baik, di atas meja. Dijagain yang bener. Kalau besok2 botolnya dibuang lagi, bunda buang ke tempat sampah ya, itu artinya dede gak butuh botolnya. Kalau masih butuh ya dijagain, diletakin yang bener... "
"Iya bunda.. " Kata aulia..

Hore!!! Saya menang kali ini, bisa mengalahkan emosi saya. ^^ thankyou kopmay....

*lihat adik marah2, mau deh teriak lantang. Tapi tahan ... Tahan...

:p

ancuur
08-06-2013, 09:26 PM
Buat anak cucu kita kedepan.. ::oops::
CARA MEMILIH JODOH BIBIT BEBET BOBOT

http://3.bp.blogspot.com/-rHaofZu1UB0/UGPDP83GRTI/AAAAAAAAAFI/Z8fq1eXiWyo/s1600/MemilihJodoh.jpg

Cara memilih jodoh-Bibit bebet bobot merupakan istilah jawa ini boleh menjadi pertimbangan dalam memilih jodoh.
Apa pengertian dari istilah tersebut?. Bagaimana menyikapi dari istilah tersebut? Perlukah kita mempermasalahkan
bibit bebet bobot sebelum menentukan pasangan hidup?

Tema artikel kali ini sedikit berbeda dari yang lalu dimana artikel sebelumnya mengenai komputer dengan asesoris.
Seperti pemilihan laptop, modem, software dll.

Pengertian bibit bebet bobot


Bibit:
Bibit dalam pengertian memilih jodoh dari asal usul dari calon pasangan. Lebih dikaitkan dengan keturunan. Dari keluarga
ninggrat atau tidak, berdarah biru, pejabat atau orang biasa saja. Lebih parah lagi dari keluarga penjahat, maling dll. Bibit
juga dilihat dari fisik calon pasangan seperti cakep ganteng atletis seksi.

Bebet:
Bebet dipandang dari segi teman dan lingkungan pergaulan. Dengan siapa calon jodoh bergaul? Orang baik atau bukan?
Apakah penjahat ato baji-ngan? Bergaul dgn teroris ato pejudi dll. Daerah kadang jga diperhatihkan, linkungan kumuh atau elit.

Bobot:
Bobot dipandang dari diri pribadi calon jodoh yang akan dipilih. Cakupan pribadi ini sangat luas. Sebagai contoh watak seseorang,
kelakuan baik, kepintaran, jenjang pendidikan yang pernah selesaikan, kedudukan dan pangkat, kekayaan dan pendapatan, gaya
hidup sehari-hari.

Perlukah memperhatikan bibit bebet bobot colon jodoh

Jawabannya: Sangat Perlu
Ada yang mengatakan cinta itu buta, memang benar cinta tidak mengenal ruang dan waktu he..he.. maaf terlalu tingi kali, kembali
ke topik cinta itu buta, dalam jatuh cinta memang benar kepada siapa saja bisa jatuh cinta. Tapi apakah setiap jatuh cinta akan
dijadikan pendamping hidup? Salah besar kalau iya.

contoh sederhana: Kalau jatuh cinta kepada orang telah memiliki suami atau sudah memiliki istri, apakah harus dia dijadikan pendaping
hidup? Tentu tidak bukan! Lalu apa kaitannya dengan bibit bebet bobot? Begini...boleh sependapat boleh juga tidak. Jatuh cinta boleh
saja kepada siapapun, tapi kalau untuk pasangan hidup harus perhatihkan bibit bebet bobot.

Menyikapi bibit bebet bobot
Dlm hal memilih jodoh perlu memperhatikan hal tersebut. Pilihlah yg terbaik dari masing-masing ketiga istilah tersebut sebisa mungkin.
Bibit pilih yang berdarah biru ganteng cantik. Bebet pilih yang berteman baik-baik dan dilingkungan baik. Bobot pilih yang pintar kaya,
berpribadi baik.

Wah..susah mencari yang demikian bisa bisa ngak kawin nunggu yang begituan? Kalau yang terbaik tidak dapat cari yang dibawahnya,
tapi jangan yang paling bawah. Emang benar, tidak ada yang sempurna. Tapi setidaknya mencari jodoh carilah yang baik-baik. Tidak
terburu nafsu. Berpandangan jauh 5 tahun 10 tahun kedepan dimana anda sudah memiliki keluarga dengan hadirnya buah hati anda,
1 anak atau 2 anak dimana anda sudah memiliki tempat tinggal sendiri. Anda hidup rukun dan damai. Hal itu bisa raih apabila Anda tidah
salah memilih jodoh saat ini. Jangan gunakan emosi Anda saat ini karena akan menghancurkan masa depan Anda.

Tapi semua kembali kepada diri sendiri. Semoga dapat membantu.

::maap::

aya_muaya
08-06-2013, 09:29 PM
*tepok dr ancuur...
Maksudnya apa dokterRrr??? Arghhh....

ancuur
08-06-2013, 09:33 PM
maksutnya spy kelakuan jelekmu hilang, di telan pasangan nikah anakmu yang baik :jempol:

aya_muaya
08-06-2013, 09:45 PM
Dulu ada temen kampus yg kalau ngomong biasa aja kwencengnya amitamit.
Kayak tereak2 aja.
Trus... Kalau berangkat kan sering jalan ama saya,
biasanya cukup ngomong, "Volumenya kecilin dong.."

Itu masalah kebiasaan aja kok :)
Moodnya dibaikin juga, biar ga gampang panik.
Soalnya kalau moodnya acakadut emosi bakal acakadut jg.
Dan itu berpengaruh pada intonasi suara yang kita keluarkan.
Jangan dibiasain intonasi meninggi. Apalagi dengan tambahan suara keras :)

Upss... Kita gak sekampus kan ya cta? Soalnya gw banget tuh... *menunduk...


coba pas ada kejadian apa gitu, ganti teriakan panik dengan baca doa apa gitu...
tapi kalau mau mengubah secara total kebiasaanmu itu, perlu analisa mendalam dan total bu, karena itu ada hubungannya dengan alam bawah sadar, pengalaman /trauma masa lalu, unspoken words dsb....:D (sok ya gw)
perlu juga langkah2 terapi baik secara fisik, misalnya latihan menghadapi kepanikan, yoga, latian menahan diri, konsentrasi dsb...
biayanya 20rb bu/detik::hihi::

*suster komersil

Hikss... Mahal....
Eh, tapi bener juga loh le, keanya emang gw butuh yoga atau semacam itu....

---------- Post Merged at 08:45 PM ----------


jika sudah merasa diri adalah citra dari orang tua, mungkin ada baiknya bisa memilah mana yang baik dan yang lebih baik....
karena hidup juga merupakan belajar....


saya pernah membaca sebuah artikel yang kira kira isinya begini:

Dua orang kakak beradik memiliki kehidupan yang sangat berbeda, sang kakak yang kehidupannya berantakan dan adik yang hidupnya berhasil.
Saat ditanya dengan pertanyaan yang sama, mengapa hidupmu bisa menjadi seperti ini, mereka menjawab ini semua karena kehidupan orang tua mereka,...
Lantas mengapa sang kakak hidupnya berantakan namun sang adik lebih berhasil...(?)
Itu semua karena cara mengambil keputusan yang berbeda, sang kakak jadi berantakan karena dia meniru dari kehidpan orang tua yang suka mabuk mabukan, namun sang adik yang tidak mau semua itu terjadi dalam kehidupannya....

Jadi inget temen saya yang orangtuanya berantakan (")-(")_.-""-.,
:'_ _ '; -._, ). maleseee...!!!
(o_, )'-.__ )'-._) kerja, tapi dia rajin kerja, teliti, makanya malah bisa menghidupi orangtuanya...

◦Ħmmm...(―˛―)

Kilat
10-06-2013, 03:48 AM
Hore jeng Aya sudah belajar Aulia untuk tidak lempar botolnya. ::clap2::
Anda bisa dong!

Hmmm .. suami saya lebih tenang dan bersabar daripada saya. Dia malah bereaksi dengan lambat banget, sampai saya teriritasi karena reaksinya telat kalau sesuatu terjadi yang perlu reaksi cepat ..
saya terbalik, cenderung bereaksi dengan terlalu cepat :( terlalu blak-blakan juga :(
tapi kita bisa belajar cara yang lebih baik! Saya sendiri sudah belajar untuk lebih tenang dan bersabar. Jeng Aya pasti juga bisa dong!

Kalau disebabkan panik, maka sebaiknya anda mencari solusi sebelumnya untuk semua kejadian yang dapat terjadi ..
Soalnya, kalau panik maka saat itu anda tidak akan menemukan cara reaksi yang lebih baik, karena badannya penuh adrenalin: mau melarikan diri, attack, atau membatu. Dasarnya saat itu otak2 tidak bisa berpikir lagi, semua reaksi didasarkan insting (naluri).
Berarti lebih baik dipikir2 sebelumnya, yaitu sekarang.
Coba membayangkan semua situasi yang dapat terjadi, atau sudah terjadi. Kemudian coba menjadi tenang dan menemukan cara yang lebih baik.
Untuk berlatih anda bisa sering membayangkan situasi2nya dan reaksi2nya.
Saya sudah sering pakai teknik ini pada saat ada situasi yang menakutkan, misalnya sebelum berbicara pada mata ratusan orang, dan sebelum melompat keluar dari sebuah pesawat. Sebelum berlatih: takut sampai otak2 tidak bisa berpikir; pada saatnya situasi menjadi kenyataan: masih takut, tapi mampu melakukan semua secara dibayangkan sebelumnya, karena otak-otak masih bisa berpikir.
Sebenarnya caranya membayangkan semua situasi yang mungkin akan terjadi sesering sampai bosan ::oops::

aya_muaya
11-06-2013, 09:45 AM
Makasih bunda.... *hug

Saya akan coba membayangkannya bun....

lily
02-08-2013, 04:35 PM
saya baru diceritain Mama nih...

ponakan saya yang masi seumur O , sama - sama 5 taon taon ini.

pas marah ama pembantunya , ponakan saya bilang , "Kalo berani ama aku , aku bunuh kamu." - :iamdead:

anak 5 taon bilang kayak gitu !!! sampe sepupu saya kaget , dan cerita ke ortunya.

ortunya cerita ke Mama saya , terus Mama saya bilang , "itu pasti ortunya suka bertengkar , saling memaki ngomong gitu."

bener sih , ternyata Koko sepupu saya ama istrinya kalo tengkar , suka bicara kasar dan saling melontarkan kata bunuh. :iamdead: